“Ga kerasa yah.. setahun lebih udah berlalu semenjak gue lulus sekolah”. Kata-kata itu terucap spontan dari mulut gue tatkala ngeliat cermin sore hari ini.

Hari ini gue emang lagi berasa rada rada melankolis gimanaa gitu. Gegara tadi siang ga sengaja gue ngebuka sebuah video berjudul ‘In our memory – ivan noviandri‘. Video ini ngingetin sobat gue yang kemaren baru aja wafat karena sebuah kecelakaan di daerah karawang. Yaelah sob, kenapa si lu mesti jalan secepat itu? Perasaan baru kemaren kita ngumpul bareng, becanda, gila-gilaan..


Satu hal yang membuat gue kagum akan sosok ivan ini adalah, karena dia benar-benar berbakti sama orang tua. Saat ziarah kemaren, gue sempet bertegur sapa dengan kedua orang tuanya Ivan. Mereka berdua nampak begitu terpukul. Keliatan banget kedua bola matanya berkaca-kaca waktu nyeritain sosok ivan sebagai tulang punggung keluarga.

Saat ngedenger kabar duka ivan kemaren, gue langsung ngambil cuti dan bergegas pulang ke kampung halaman. Sejumlah temen-temen gue pun ngambil langkah yang sama, semuanya serentak nyempetin diri untuk membeli tiket ke kampung halaman.
Ini dia nih, yang bikin gue ngerenung malem hari ini. Setelah perpisahan sekolah berlalu, awal hidup yang sebenarnya akhirnya bener-bener hadir. Takdir akhirnya menunjuk satu persatu, siapa yang kuliah dan siapa yang kerja. Siapa yang berkelana keluar kota dan siapa yang stay di kampung. Dan kelak, siapa yang sukses dan siapa yang fail. Semua proses kehidupan itu ngebawa kita ke sebuah hasil akhir, yaitu semakin susahnya kita semua untuk bertemu.
Hampir menjadi mustahil untuk bisa ngumpulin semua temen semasa sekolah dengan komplit, kecuali tiga hal ini :

Yang pertama, hari raya..
Yang kedua, acara pernikahan..
Dan yang terakhir, berita kematian..

Sedih juga ya, tapi ya begitulah idup. Setelah lulus sekolah itulah, berbagai hal bakal terjadi dan itu semua hampir bakal dirasakan oleh semua orang. Terlebih lagi di indonesia, yang sebagian besar penduduknya masih hobi bermigrasi demi penghasilan dan pendidikan lebih baik.

Oya, kalian semua pasti nungguin ya kapan ni tulisan nyambung ama judul? hehehe.
Sori yah, tadi rada bertele-tele. Nih buat elu yang belum lulus, bersiaplah untuk menghadapi hal hal berikut ini setaun kemudian. (Buat yang udah lulus, coba tanya diri lu, is it true?)

 

1. Grup kelas semakin lama semakin sepi kaya kuburan.
Yang merasa true story, komen! :’)

Hal ini emang lumrah banget terjadi. Semasa sekolah, yang namanya grup itu baik di facebook, bbm maupun whatsapp pasti rame banget. Ada yang nge-upload foto-foto kocak waktu di kelas, tugas-tugas yang mesti dikelarin minggu depan, dan yang paling penting : bocoran maupun contekan ujian! (true story banget nih)

Apa yang terjadi setahun setelah elu lulus?

Semuanya perlahan berangsur-angsur menjadi sepi. Yang posting biasanya makin jarang, dan yang komennya pun semakin dikit. Sekalinya ada yang posting pun biasanya cuma ngajakin ngumpul dengan jawaban yang mainstream dan kompakan, “hayuu kapaan”, “gue mah ikut aja dah”, “belom tau liat jadwal dulu”. Kalaupun lu maksain untuk ngeramein grupnya dengan berbagai macam posting, lu pasti bakal cape sendiri. Bukan apa apa, emang masa-nya aja udah abis.. ya gimana.

2. Semakin susah buat ngumpul, bahkan meski se daerah sekalipun.

 

Nah ini juga ni yang kadang bikin kita sebel. Setahun setelah lulus, biasanya semua orang akan menemukan zona kesibukannya msaing-masing. Yang kuliah, biasanya semakin pusing ngurusin tugas-tugasnya demi ngewujudin mimpi jadi sarjana. Dan yang kerja pun sama, sibuk ngurusin kerjaan demi menggapai karir yang lebih baik.
Kalo udah begini, jangan kaget kalo temen temen lu semakin susah diajak buat ngumpul. Ga peduli lu berada di kota yang sama, kecamatan yang sama, maupun RT yang sama sekalipun. Kalaupun akhirnya jadi ngumpul, orang yang ikut biasanya ga lebih dari 3 – 5 orang. Kalau sampe sepuluh orang itu udah sukses banget dah. Ya gimana.. emang udah pada punya kesibukan masing-masing broh.

3. Banyak yang berubah dari temen-temen lu.

 

Njirr… ini sih agak imposible :v

Masa sekolah adalah masa-masanya pencarian jati diri. Semasa sekolah dulu, lu mungkin bisa ngeliat dengan jelas sisi-sisi konyol dan absurd temen-temen lu. Mulai dari ngidol, pake kacamata segede gaban, rambut acak acakan ga karuan, dan yang paling sering biasanya, ngalay.
Hampir saban orang jaman sekarang udah pernah ngerasain masa-masa alaynya masing masing. Kalo ga percaya, coba aja buka facebook lu, terus liat postingan lu 3- 5 taun ke belakang. Then what you see? Have you ever been alay? Hehehe. Yang pasti, alay itu bukan penyakit. Alay adalah proses kita sebelum akhirnya kita bisa bener-bener nemuin jati diri kita broh. woles aje..
Setahun setelah lulus, biasanya kita-kita perlahan udah mulai nemuan jati diri kita. Mangkanya, jangan kaget kalo misalnya pas lu ketemu temen lama lu ternyata doi dah berubah 180 derajat. Ada yang dulunya mukanya gradakan kek jalanan belom diaspal, eh begitu ketemu udeh jadi cantik kaya chelsea islan. Yang dulunya cupu kaya cecep breketek breketek, eh gataunya sekarang udah ganteng banget kaya si doel. Kaget? Pasti. Tapi emang terkadang gitu caranya kehidupan ngerubah seseorang.. ga terduga!

4. Mulai ngebandingin nasib masing-masing

Seperti yang udah gue jelasin di awal, berbagai hal bakal terjadi setelah lu lulus sekolah. Dan itu tentunya ngebawa kita ke petualangan hidup yang baru, yang lebih berat tentunya. Yang kuliah biasanya memandang mereka yang kerja sebagai sosok yang keren, “gile lu, udah bisa nyari duit sendiri. lah gue, masih minta-minta duit sama orang tua”. Sebaliknya, yang kerja pun nganggep mereka yang kuliah sebagai sosok yang beruntung, “Wah, hebat banget lu bisa ngelanjutin kuliah, gue mah udah ada niatan juga susah bener nih kaya nya”.
Gimana sama yang kerja sambil kuliah? sempurna banget dong idupnya ya. Engga juga lah. Mereka juga bakal nganggep orang yang ngambil salah satu antara kuliah dan dan kerja sebagai sosok yang beruntung. “Enak banget ya.. bisa fokus bener-bener. Ga kaya gue yang udah mah pusing mikirin kerjaan, pusing mikirin tugas, ditambah lagi pusing mikirin bayaran kampus” Nah loh..

Akhirnya dari situ mungkin kita nyadar, bahwa hidup ini ga sekeren kelihatannya..

5. Libur lebaran jadi momen yang ditunggu tunggu
Kapan terakhir kali kalian ngumpul gini? hayoo..
Di Indonesia, kita mengenal yang namanya momentum mudik. H-7 dari menjelang hari raya lebaran, biasanya ribuan orang tumpah ruah di jalan raya, berjalan ratusan kilometer menuju kampung halamannya masing-masing. Momentum inilah, yang biasanya dimanfaatin oleh para alumni sekolahan supaya bisa ngumpul-ngumpul lagi secara serempak.
Nah, momen hari raya setaun sekali inilah yang biasanya kita tunggu-tunggu. Momen yang secara ajaib bisa bikin seluruh orang balik ke kampung halamannya. Yang kuliah biasanya udah libur, dan yang kerja biasanya udah ngambil cuti bersama. So, jangan sia-siain momen ini buat ngumpul broh. Kapan lagi lu bisa ngumpul selain hari ini, besok mah udah jadi hari yang berbedaa :’)
Walah.. kelima poin akhirnya kelar juga nih ya gue jabarin. Gimana? merasa sangat-sangat true story engga?
Nah, kalo lu udah baca tulisan ini, sebaiknya lu segera buka hape lu. Kontak segera teman terdekat lu, jangan terlalu nyaman dengan zona kesibukan lu karena ga ada yang tau kapan akhirnya kita bakalan berpisah sob..

 

Bonus : renungan berat nih.