Tanggal 14 februari mungkin udah identik dengan istilah hari kasih sayang bagi sebagian besar warga negara indonesia. Tapi buat gue, nothing special on this day. Kasih sayang itu yaa seharusnya kita curahin setiap waktu sama siapapun, mau itu keluarga, sahabat maupun orang yang baru kita kenal sekalipun. Dan lagi hari valentine itu ga masuk tanggal merah di kalender, jadi buat karyawan macem gue mah, yaaa ga ada seru-serunya lah..

Tepat di tanggal 14 itu, gue jalan ke puncak, tepatnya di daerah Bumi Citeko.
Loh, mau ngapain?? Mau IYKWIM Ngadem?
Hehehe.. ngga lah. Jadi ceritanya pas seminggu kemaren gw dapet share dari temen gue di facebook soal acara Islamic Lover Camp. Acara yang diadain oleh Remaja Islam Sunda Kelapa angkatan 49 ini cukup menarik perhatian karena ada tafakur alam, training motivasi dan outbound leadershipnya.
Biaya pendaftaran masuknya cuma 150 rebu, muraahhh banget untuk ukuran acara 2 hari.
Singkat cerita akhirnya gue pun daftar.. dan bergegas berangkat
Rombongannya berangkat jam 06.00 pagi, setelah sebelumnya kita semua ngumpul dulu buat absen ulang dan bagi-bagi sarapan. yah, ngaret-ngaret dikit lah sampe sekitar jam 06.15an. Udah tersedia sekitar 3 bus untuk ngebawa kita menuju lokasi perkemahan.

 

Diabsen dulu, biar gada yang ketinggalan
Kenalin, saya muhammad assad waktu masih gondrong
Selain diabsensi, kita dapat name tag yang bakalan digunakan sepanjang acara. Desain nametag antara peserta dan panitia hampir sama, cuma warna tali yang ngebedain. Kalo peserta warnanya ijo, sedangkan panitianya warna putih.
Salah tulis ni, mestinya yang bener ‘Fhadjzarzz’ 🙁 #alay
Ga berapa lama kita semua naek ke bis dan segera berangkat. Disini nih, akhirnya kita mulai kenalan satu sama yang lain. Gue kenalan ama Rangga, Syahrul, dan bang Herman.
Awal ketemu sih masih kaku, dikit-dikit diem.. ngomongin asal usul. Tapi yah.. yang namanya cowo seumuran mah yaa, ketemu bentaran juga pasti langsung akrab.
Ehya, sekitar jam 10an, kita sampe juga nih ke lokasi. Suasana adem langsung berasa. Angin sepoi sepoi seakan nyambut kita yang udah cape di perjalanan.
Seger.. keliatan tuh kan tenda di pojokan kanan.
Ngumpul langsung di aula. wushutt..
Setelah sampe, kita semua ngumpul di aula. Ikhwannya disebelah kiri, Akhwatnya disebelah kanan. kalo laki-laki dimana?.
Mulai deh, kita semua dibagi kelompok dengan anggota sekitar 10 orangan. Cara pembagiannya juga dijadiin games, jadi tiap kali disebut angka, misalnya 4, kita langsung nyari pasangan biar jadi 4 orang.
Lah emang dasarnya pada pe’a kali ya.. bukannya lari-larian nyari pasangan, gue mah tinggal narik aje orang yang ada disebelah. Jadi pas dibilang ‘Tujuuuuhh’, gue narik orang sebelah. ‘Delapaaaaan’, gue narik orang yang disebelah juga.. begitu seterusnya sampe kelar tu 10 orang.
Nah, giliran kelompok yg kurang satu orang itu yang bingung.. hahaha
Setiap kelompok wajib ada nama dan yel yelnya. kalo sebelah kita ada banana, muhajirin, an-nahl, asy-syifa..
Dan kelompok kita dikasih nama apa? JAPRI alias Jaringan Pribadi. -_____- somplak yekan.
Yel yelnya lebih absurd lagi.. “Japriiii.. Ta’aruuf.. Jaringaan.. Pribadii.. Alhamdulillah” -___-
Sekitar jam sebelasan, kita dapet materi dari pak ustadz, spesial banget nih soalnya ngebahas tentang Valentine. lebih tepatnya seputar sejarahnya yang absurd, bahaya merayakan valentine, hingga cara kita dalam menyikapi perayaan valentine.
Wahwah.. jadi punya tugas nih gue, berdakwah soal bahaya valentine. #ceritanyaserius
Ustadznya juga kece, asik becandanya. Sempet dia tuh ngejelasin ciri ciri otak kanan, salah satunya adalah berimajinasi. Ini akhirnya kita semua dikasih semacem sugesti.. yang nempelin telunjuk sama jempol itu loh. Hasilnya? cuma Rangga ame Salman yang kena.
Kate ustadznya, tangan kamu dikasih lem besi ke dalem meja.. banyakkk banget
Abis ustadz yang ini, ada lagi ustadz lain yang ngasih materi seputar berbakti kepada orang tua. Sayangnye, hape udah keburu low.. jadi ga sempet dah motret motret.
Yang pasti, abis itu kita dapet tugas per kelompok. Yaitu bikin kesan seputar materi yang udah disampein dalam selembar kertas gede. Boleh gambar, materi, puisi ataupun pantun.
Disini yang bertugas menggambar adalah bung Herman alias Manlee.
Kita ngegambar ilustrasi seorang laki-laki yang lagi ngedoa. Dan itu bener bener.. ga serius! Bukannye pada bantuin, kite semua malah pada ngerecokin.
‘Ntu tasbeh ape rante bang?’, ‘Jarinya ngape ada 6 biji gitu bang?’, ‘itu sarung ape slampe warteg bang’, wuahhh pokoknya macem macem dah. Untung aje bang hermannye sabar..
Abis kelaran, ntuh gambar dipresentasiien dah di depan. Disini adalah tugasnye bang Andy dan Harris yang ngasih materi dari kelompok japri. Gue ama yang laen mah hore hore ajee dah..
Apalagi pas akhwat yang presentasi nye, langsung ajee pada hore hore sekenceng kencengnya, hahaha
Bang andy nerangin.. guenye malah narsis.. untung gue kaga dijitak

Malem harinya kita tadarusan bareng bareng.. dan Sekitar jam 9an kita merenung bersama di tengah lapangan sambil ditemani api unggun.

Lagu instrumental mellow dan narasi kang fikrie yang ngajak kita ngebayangin apa yang terjadi kalo orang tua kita udah ga ada, bikin kita semua jadi banjir air mata.
“Bayangkan.. kalian pulang ke rumah, lalu kalian melihat Ibu kalian sudah terbujur kaku..”
Dengerin begitu ga kerasa langsung netes nih air mata.. Rindu sama ortu yang ada di kampung sana.
Sebelah gue, Rangga, malahan nangis kencenggg banget.
Ga keliatan lagi dah muka muka bangor kita, semuanya nangis terbawa suasana renungan malam hari itu.
Jam segini tadarusan, dini harinya tahajud bareng-bareng 🙂
Jam setengah 11an kita semua balik ke tenda masing masing.
Oya, walaupun disebut Islamic Lover Camp, tenda disini bukan tenda yang macem kita kalo naek gunung. Melainkan bangunan semi permanen yang dibentuk sedemikian rupa jadi kaya tenda.
Kenalin, F4 edisi jakarta pojokan
Yang paling seru adalah.. pas kita tafakur alam keliling daerah.
Nikmatin suasana angin sepoi sepoi ala pegunungan puncak, kebun-kebun yang luass membentang sejauh mata memandang bikin hati takjub lah pokoknya broh.
Dan gak lupa kita semua.. foto foto

 

 

 

 

 

Ada kejadian unik waktu kita tafakur alam kemarin..
Kami melihat seorang kakek tua sedang termenung di depan rumahnya..
Hati kami pun terenyuh..
Dan ternyata, kakek tersebut sedang goyang dumang..
Subhanallah, akhirnya kami semua memutuskan untuk foto bersama. #IniCeritaApaan
J
Japriii.. urat malunya udah pada putus kalo kata salman.
Luar biasa.. sepanjang jalan kita ngecengin orang, becanda wara wiri, dan diselingi dengan putu putu narsis. Ga tersirat sama sekali bahwa kita baru ketemu hanya dalam 1 x 24 jam kemarennya. :’)
Duh, udah pegel juga nih gue nulis ceritanya.. singkatin aje ye
Pokoknya ini acara total seru banget. Mulai dari ketemu, kenalan dari yang pade kaku sampe pada keliatan sifat aslinye yang pada somplak. Semuanya terjadi dalam tempo singkat, sehari semalem.
Acara terakhir yang dilakukan adalah tuker kado, semua peserta ngumpul di aula dan ngambil kado sesuai hasil kocokan. Gue dapet buku One Heart, yang isinya kurang lebih seputar pernikahan.
Gue gatau pengirimnya, pokoknya ada inisialnye DR dahh disitu hahaha.
Kado gue malahan nyampe ke temen kelompok sendiri, Herman. Isinya wadah garpuh seharga dua puluh rebu. Akhirnye herman pade nyindir dah, ‘modal 20 rebu dapetnye bukuuu hahaha’
Baca buku ini berasa pengen ngondang orang-orang
Sebelum pulang, kita semua foto-foto dulu. Alhamdulillah.. selesai juga nih acara. Tapi rada sedih juga, mesti misah ninggalin sahabat sahabat koplak ini. But life must continue

 

 

Kalian luar biasaaahhh!!!!
Udah dulu dah ni ya ceritanya.. Next time kalo ada event kaya gini, mungkin kita semua bisa ngumpul-ngumpul lagi. Kalo hari jum’at jangan lupa nongkrong di paris.. karena gue juga sering nyelip di pojokan dengerin ustadnye 🙂
Atau.. mungkin kita semua bisa ngumpul di SDTNI agkatan 50 nanti, hehehe
Akhir kata, gue kasih pantun nih buat kalian semua..
Duduk bersimpang di atas batu
Diam tenang lepas sepatu
Dengerin materi tentang ortu
Jadi kangen pulang, bawa menantu 😀
BONUS, bang ridho tepar.