Akhirnya Ada Alasan Juga Buat Ke Playtopia

Playground, I’m comiiing”, kurang lebih seperti itu lah gejolak dalam batin saya ketika mengendarai motor menyusuri jalan Juanda kemarin. Ini adalah momen perdana bagi kami semua untuk menikmati sebuah wahana playground khusus anak-anak. Yap, perdana bagi Mput, dan perdana juga bagi Saya dan Thina.

Emang ya, ini mah sebenernya cuma kamuflase. Bukan Papinya nemenin anaknya main, tapi malah anaknya yang nemenin Papinya main, hahaha. Abis ya gimana, kalo ga ada Mput kan berarti ga ada alasan juga buat saya melipir kemari.

Kalo sekarang mah, saya bisa berlindung pake tameng ‘pendamping anak‘, hahaha.

Jangan lupa untuk tonton subscribe post ini dalam versi audiovisual di channel Youtube Fajarwalker yaa.


Sekilas Tentang Playtopia


Buat yang belum tau, Playtopia ini adalah semacam playground alias taman bermain indoor yang berada di berbagai pusat perbelanjaan di Indonesia. Disini, ada banyak wahana permainan yang beragam, aman, dan udah pasti bisa bikin anak-anak jadi happy. Ini sih sesuai banget sama tagline-nya, “Never Ending Happiness

Untuk saat ini, Playtopia telah hadir di 13 lokasi yang tersebar di 6 kota besar. Diantaranya adalah Jakarta, Tangerang, Bogor, Depok, Palembang dan Samarinda. Yang ukurannya yang paling besar itu kalo gasalah ada di Mall Lotte Ciputra World Jakarta. Disana area mainnya lebih luas, dengan wahana dan fasilitas yang lebih lengkap lagi.

Sementara untuk Playtopia yang kami kunjungi kali ini tuh yang ada di Mall Pesona Square Depok ya. Ukurannya memang ga sebesar Playtopia yang saya sebutkan tadi, tapi yhaaa itsokey lah ya.

Eh, Warga Depok mana coba angkat tangan. Cung!


Lokasi & Tiket Masuk


Karena kami datang ketika hari weekend, biaya yang kami bayarkan adalah sebesar Rp. 125.000,- untuk 1 orang anak dan 1 orang pendamping dalam durasi 3 jam. Sementara tambahan 1 pendampingnya lagi itu kena Rp. 25.000,-.

Total kami membayar : Rp. 150.000,-

Kalo pas lagi weekday, harga tiketnya bisa lebih murah lagi. Kalo gasalah cuma 70 ribuan aja. Tapi saya ga tau persis sih, soalnya nyari di internet harganya beda-beda. Jadi biar ga salah, silahkan cek aja pembaruan harganya dibawah ini ya :

Traveloka : CEK DISINI

Tiket.com : CEK DISINI

Setelah membayarkan tiket masuk, kita akan diberikan gelang untuk dipakai sebagai penanda. Tapi jangan lupa satu hal ini ya : Sebaiknya siapkan kaus kaki dari rumah. Soalnya salah satu aturan disini adalah mewajibkan anak dan pendamping untuk menggunakan kaus kaki.

Emang sih.. andaikan kita ga bawa juga gapapa. Bisa beli langsung juga disini dengan harga Rp. 10.000,- aja sepasang. Tapi bukan itu masalahnya…

Masalahnya adalah, ukuran kaos kaki disini terlalu standar untuk kaki saya yang segede telapak kebo. Nomor sepatu saya aja 44 euy, dipaksain pake kaus kaki ukuran biasa begini, jadinya ya mrecet banget. Untung aja lah ini ga sobek, hahaha

Ada Apaan aja Dimarih?

Meskipun kalo diliat dari luar tempatnya terkesan agak kecil, tapi begitu masuk ternyata ukurannya lumayan luas ya. Sedikit lebih luas dari ekspektasi yang kita bayangkan. Plafonnya ga terlalu tinggi, tapi tetap aman dari jangkauan anak-anak. Untuk beberapa wahana yang ada disini, kita bahas satu-satu ya…

Baca Juga :  Mengakak Bersama di Jalan Braga


Kolam Pasir, ini posisinya persis di samping kasir. Jadi kalo lagi main disini, bisa keliatan sama pengunjung-pengunjung mall yang sedang lalu lalang. Meski begitu, ini pasirnya bukan pasir beneran kayak yang ada di pantai ya. Melainkan semacem butiran putih gitu yang sedikit lebih besar. Dengan tekstur yang sedikit miring dengan styrofoam, tapi bukan styrofoam. (Ya itu deh, bingung deskripsiinya gimana)

Tapi kami sama sekali ngga berminat untuk melipir ke wahana yang satu ini. Soalnya mput belum setahun dan masih ada di fase oral, jadi apa bae yang dia temuin itu langsung dimasukin ke dalem mulut. Agak ngeri jadinya mau bawa dia kesini, takutnya ntar kalo meleng sedikit, tau-tau isi mulutnya udah belepotan pasir semua. Amit-amit kalo sampe ketelen.. Haduh, berabe deh.



Mandi Bola + Perosotan. Nah ini nih. Begitu ‘digiring’ ke wahana ini, Mput langsung girang banget. Senengnya ga ketulungan, sampe kayang dan ajrut-ajrutan. Tapi ga cuma dia sih, ini Papi sama Maminya juga girang kok, hahaha. Soalnya emang ini area mandi bola nya tuh luas banget, dengan jumlah bola yang melimpah sehingga mencapai tinggi sekitar 30cm.

Di sisi-sisinya, ada banyak perosotan dengan berbagai variasi ukuran dan bentuk. Ada yang tinggi, ada yang pendek. ada yang lurus, ada yang melingker. Ada yang berbentuk pipa, ada juga yang cuma setengah pipa. Tapi ya balik lagi, karena Mputnya memang belum ada di fase aman untuk main perosotan. Akhirnya main perosotannya juga mesti dipegangin sama mami dan papi.

Di tengah-tengah area mandi bola ini, ada sebuah gunung vulkanik dengan beberapa lubang di sisinya. Nah, kalo kita masukin bola ke lubang-lubang itu, bolanya bakal tertiup ke atas tinggi banget. Liat begitu, Mput makin girang dan ajrut-ajrutan lagi.

Sedikit catatan, sebisa mungkin pastikan kaos kaki anak-anak terpasang dengan baik ya. Jangan kayak kita, yang nggak ngeuh kalo ternyata kaos kaki mput udah copot sebelah. Mau gamau, upaya pencarian pun dilakukan. Untungnya ga sampe melibatkan tim BASARNAS. (heboh bener)

Meski begitu, tumpukan bola yang tinggi membuat proses pencarian sulit untuk membuahkan hasil. Hingga pada akhirnya, saya pun mengibarkan bendera putih. Mau gamau terpaksa balik lagi ke area kasir dan membeli kaos kaki baru. Keluar deh sepuluh rebu…

Baca Juga :  Sensasi Ala Eropa di Taman Mayasih, Kuningan.


Trampolin. Di playtopia area trampolinnya lumayan lega sih, jadi anak-anak yang main bisa lumayan puas lompat-lompatnya. Meski begitu, jangan sampai lolos dari pengawasan ya, soalnya setahu saya trampolin itu lumayan beresiko. Amit-amit kalo sampe ada insiden, itu bisa berakibat fatal ke buah hati kita.

Meja Mewarnai Digital. Seiring dengan kemajuan teknologi, mewarnainya jadi ga pake pensil warna lagi, melainkan layar sentuh interaktif. Tapi biar gitu experience-nya lumayan seru kok, nggak mengecewakan. Ini pendapat dari papinya ya. Soalnya kalo mputnya mah, dikasih ngedeket ke layar ini bukannya ngewarnain, tangannya malah ngegebrak-gebrak layar.


Mobil-Mobilan. Yah, meskipun ngga ada dinamo penggeraknya macem di Timezone, tapi Mput udah seneng banget bisa megang-megang setir sambil sesekali digoyang-goyang manual sama papinya. Ada juga sih versi mobil-mobilan yang ada rodanya dan beneran bisa didorong maju. Tapi dasar Mput mah gamau diem ya, baru ditinggal sebentar eh badannya udah nyelip di kolong mobil. Papinya tentu saja langsung senewen.

Kursi gantung untuk bersantai. Ini cocok kalo anak kita udah bisa dilepas sepenuhnya tanpa pendampingan lebih lanjut. Jadi sementara anak melanglangbuana, kita bisa puas bersantai sambil scroll gosip terkini di TikTok. Tapi gatau deh kalo Mput mah ya, soalnya anaknya tipikal yang bener-bener gamau diem. Papi Maminya jadi worry melulu.

Tambahan catatan : Di tempat ini juga sudah banyak dilengkapi oleh kamera CCTV ya. So, andaikan (amit-amit) ada insiden yang tidak diinginkan, kita bisa segera mengecek penyebab dan kronologinya dari seluruh CCTV yang terpasang di berbagai sudut.


Our Opinion

Setelah puas bergedebak-gedebuk ria di beberapa wahana yang tersedia, kami mendengar nama “Putri Dyandra” terdengan menggema dari speaker ruangan. Pertana waktu bermain sepanjang 3 jam telah usai. Kami pun segera kembali ke area kasir, merapihkan pakaian dan kembali ke area Mall Pesona Square.

So far, kami merasa puas sih ngajak Mput kesini. Banderol 150 ribu yang dikeluarkan jadi terasa sebanding dengan keseruan membunuh waktu bersama anak tercinta. Meskipun ukurannya memang ga sebesar cabang di Mall mewah lainnya seperti Ciputra atau Gandaria City, tapi kami fine-fine saja.

Iyalah, wong kesana aja belum pernah, jadi ya belum ada gambaran sama sekali.



Intinya sih 9/10 deh. Segini udah happy banget dan ga berekspektasi lebih lagi.


Playtopia Pesona Square
Pesona Square Mall, Jl. Ir. H. Juanda No.99, Bakti Jaya, Sukmajaya, Depok City, West Java 16418
Lokasi di Google Maps



Depok, 17 Juli 2023
Ditulis sambil menahan mata yang greyep-greyep karena kurang tidur.


Merasa tulisan ini bermanfaat? Yuk kasih uang jajan ke admin biar makin semangat bikin tulisan baru.
Ga wajib sih, dan ga ada pemaksaan juga. Tapi kalo bisa ya 100 ribu, hahaha.

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

10 Comments

  • Main begini memang seruuuu kok . Jadi inget zaman anak2ku masih bocah mas. Rutin main ke Playground dan cobain banyak tempat. Tapi kalo skr anaknya udh ga mau kesini, udh gede . Kecuali satu yg di Aeon Cakung, ada Funpekka. Nah itu Krn perosotannya ada yg lumayan gede dan tinggi, jangan kan anak2, aku aja sukaaaa merosot dari sana .

    • Wew Fanpekka malah jauh lebih gede lagi ya. Aku langsung kepooooo..
      Nanti kalo anakku udah rada gedean, mau aku ajak juga deh kesana hehehe

  • hahaha, jadi ingat waktu anak saya baru satu, masih bayi ucul aja udah saya ajak ke playground. Terus diajak main bola bareng, aslinya maknya yang mau main.
    Diajak selurutan, yang girang maknya, anaknya biasa aja tuh, hahahaha

    • Samaaan, hahaha. Itu di vlog juga isinya bapaknya lagi girang. Anaknya mah ga heboh2 amat. Malah bapaknya yang kesenengan ketemu mandi bola hahaha

  • Seru nih mas ngajak keluarga tercinta main”ke sini, tapi tetep yaa emak bapaknya yg heboh…hehehh..yg penting anak tetep dalam pengawasan orang tua, namanya usia segitu lagi sedeng”semangatnya mengekplorasi diri,seru siiih bisa kayak gini bareng

  • Seronok melihat anak2 kecil bermain. Terkenang waktu punya anak kecil. Kini semuanya tinggal kenangan. Nikmatilah kehidupan ketika anak2 masih kecil, fasa ini sangat menggembirakan ibu bapa.

  • Masalah mandi bola tidak hanya kaos kakinya jadi perhatian. Faktor keamanan kolamnya juga. Pastikan dalam tumpukan bola tidak ada hewan berbisa. Seperti ular, kala, kelabang dan lain2. Termasuk semut juga.

  • Setuju banget mas fajar, menemani anak jadi alasan utama seorang bapak datang ke playground atau tempat bermain. Soalnya jarang ditemui seorang laki-laki dewasa datang tempat bermain seoranng diri…wkwkwkwk

    Anak-anak–khususnya di atas 4 tahun–kalau diajak main ke taman bermain seperti ini bakal lupa waktu. Semua permainan ingin dicoba satu per satu. Susah diajak pulang. Nanti bakal berhenti sendiri kalau sudah lelah 😀

    • Iyaaa, emang bumpernya ya anak sih hahaha

      Aku takutnya juga gitu sih. Kayaknya ntar kalo anakku udah gede, nanti malah doyan dan gamau pulang, hahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *