Balada Nyari Temen Main Badminton

Balada Nyari Temen Main Badminton

Sudah hampir dua tahun lamanya saya jatuh cinta dengan olahraga tepok bulu ini. Meskipun setahun terakhir saya dan istri sering berpindah-pindah tempat tinggal; mulai dari Bekasi Kota, ke Bekasi Timur, lalu sekarang ke Depok; tapi selama setahun terakhir juga saya masih bisa cukup konsisten untuk bermain badminton. Yah, setidaknya seminggu sekali lah.

Gimana tuh caranya? Kan pindah-pindah, kok masih bisa main rutin sih?

Simpelnya, ya tinggal cari-cari aja info mabar (main bareng) yang ada di sekitar rumah. Biasanya sih, informasi seputar ajakan mabar badminton ini bisa temukan dengan mudah di Facebook jika kita mau sedikit berselancar dari grup satu ke yang lain. Pokoknya cari aja yang lokasi mainnya dekat, biaya patungannya pas, serta orang-orangnya juga yang asyik dan se-frekuensi.

Bisa dibilang, saya sudah lumayan khatam sih urusan cari temen mabar badminton. Setahun terakhir aja sudah beberapa kali saya join dan berpindah dari satu grup badminton yang satu ke yang lainnya. Menurut saya sih, asalkan ngga jaim, selalu saja akhirnya dipertemukan dengan teman-teman yang seru. Kalo udah gitu, ya tinggal lanjut rutin aja mainnya.

Tapi, entah kenapa sejak balik lagi ke Depok, saya mulai kesulitan menemukan grup badminton yang benar-benar cocok. Padahal sudah beberapa kali berganti grup, tapi masih belum ada satupun yang sreg di hati.

Ada yang gratis, tinggal bawa badan aja. Tapi yang datengnya rameee banget, sampe ngantuk saking kelamaannya nunggu giliran. Ada yang orang-orangnya asyik dan seumuran, tapi datangnya sepi banget, pada ga jelas. Ada juga yang pas, ga terlalu rame dan ga terlalu sepi. Eh pas patungan mahal banget bayarnya. Padahal cuma maen sekali doang, tapi diminta patungan 25 rebu 🙁

Gara-gara hal itu jugalah akhirnya bikin saya sempet vakum main badminton selama sebulan terakhir. Motivasi untuk main menipis, setipis tisu basah dibelah empat.

Tapi di suatu malam yang gabut, mendadak saya kepikir sebuah ide yang gila.

Apa saya bikin grup badminton sendiri aja ya?


Hmmm…. Bolehlah dicoba.


Mendadak Jadi PB

Niat saya mah sederhana saja. Pengen bikin satu perkumpulan gitu yang bisa ngadain mabar rutin, dengan member yang banyak dan sistem patungan yang transparan. Heleh, ini macem caleg lagi orasi ya, hahaha

Uniknya, saya itu kalo niat pengen gabut, eksekusinya kadang malah terlalu serius. Karena tak lama setelah ide gila itu terlontar, hal yang saya lakukan adalah membuat sebuah grup WhatsApp. Tanpa ada satupun anggota, tentu saja.

Setelah grup WhatsApp dibuat, saya lanjutkan dengan membuat logo untuk grup badminton yang akan saya bentuk ini. Saya beri nama PB. Sempetnya Malem, sesuai dengan situasi target orang yang saya cari. Orang-orang yang siangnya sibuk kerja, dan baru sempet main badminton di malam hari.

Baca Juga :  Ketagihan Belanja di Facebook Marketplace

Oya, logonya pake template aja, bentuknya seperti ini :

Logo udah, grup WhatsApp juga udah. Selanjutnya adalah bikin desain flyer untuk disebar ke berbagai grup badminton di Facebook. Gapapa belum ada waktu yang fix, pokoknya sebar aja dulu biar pada join ke WhatsApp, hehehe.

Gambar pertama yang saya share kurang lebih seperti ini :



Menanti Dalam Kegemasan

Setelah flyer disebar, satu per satu orang mulai bergabung ke grup WhatsApp yang saya buat. Biar jelas arah dan tujuannya, saya screening dulu satu per satu. Maklum, namanya orang-orang dari Facebook kan ga semuanya normal ya. Seringnya banyak juga yang ngawur dan ngeselin. Semisal :

“Salam kenal mas, kalau boleh tahu lokasinya dimana ya?”

“Surabaya mas…”

……” (Speechless)

NGANA PIKIR INI GRUP TRAVELING, HAH? INI GRUP MABAR BADMINTON!


Yang ga jelas gitu beberapa saya remove, tapi kalo jaraknya masih reasonable saya perkenankan. Misalnya kayak di Cibinong, Bojong Gede, Citayam dan lainnya, itu kan masih terjangkau sama angkutan umum. Yhaa, manatau memang ada orang yang seniat itu berangkat dari Bogor ke Depok.

Saya juga ga buru-buru booking lapangan sih. Pokoknya, saya minta minimal 6 orang isi absen dulu, baru saya booking lapangannya. Takutnya kejadian lagi, rame-ramean doang di grup tapi pas begitu datang anyep banget. Pada gede omdo doang!



Akhirnya, booking lapangan kuy!

Perlu waktu 3 hari untuk dapat melihat list absensi yang saya minta terpenuhi angka minimumnya. Alias cuma 6 orang doang. Tapi gapapa, janji adalah janji. Saya segera hubungi pihak GOR untuk mengkonfirmasi dan mem-booking lapangan. Didapatlah slot kosong pada hari Selasa, 13 Juni jam 20.00.

Masih untuk berjaga-jaga, saya booking lapangannya 2 jam saja dulu. Nanti kalau yang datang ramai, baru deh nambah 1 jam lagi.

Persiapan lainnya, saya juga sudah membeli satu selop Shuttlecock untuk dimainkan nanti. Saya buatkan juga skema hitungan untuk patungan lapangan serta shuttlecock. Pokoknya saya mau se-adil-adilnya deh, biar nyaman dan manjang ini grupnya. Gimana, udah cocok belum jadi caleg? hahaha

Kebetulan karena waktu sudah mepet, saya pun bikin flyer baru lagi yang sekarang isinya lebih detail dengan info hari dan waktu. Cusss, langsung sebar lagi deh di berbagai grup Facebook.

Pokoknya sebar terooos…


Ga Kerasa, Sudah Sampai di Hari H

Mendekati hari-H, hati saya sedikit dag dig dug, tak seperti biasanya. Meskipun sebenarnya saya sudah sering ikutan mabar badminton, tapi ini adalah kali perdana saya menggagas dan menggerakkan sebuah grup baru.

Apalagi, ini seisi grupnya ga ada yang saya kenal satupun. Bener-bener blank euy.

Tapi ya, di satu sisi saya nothing to loose juga. Kalau memang rame ya Alhamdulillah, Kalau sepi yaudah. No big deal.

Dan, ternyata oh ternyata, yang datang lumayan ramai juga ya. Saya hitung ada sekitar 11 orang lho. Jauh melebihi ekspektasi saya yang berharap minimal datang 6 orang saja. Sepertinya ada beberapa yang dadakan baca flyer saya di hari itu, kemudian langsung bergegas berangkat. Memang gitulah tipikal orang Indonesia, sukanya dadakan macem tahu bulat.

Baca Juga :  Jatuh Cinta Dengan Badminton

Sesampainya di lapangan, saya langsung menghampiri dan berkenalan satu per satu. Ini yang datang asalnya mencar semua ternyata. Ada yang dari Tole Iskandar, Depok Timur, Cisalak, tapi yang paling epic sih ada yang dari Bojong Gede Bogor!

Wah gila sih, itu jaraknya 20 km lho! Dia bener-bener naek kereta terus janjian sama member lain untuk berangkat bareng sampe kesini. Saya sampai terhura.

Terus ada yang nanya juga ke saya begini, “Mas, ini grup nya masih baru ya? Soalnya saya dari tadi saya kenalan kok kayaknya hampir semuanya bilang baru pertama kali datang kesini”

“Lha, jangankan masnya. Saya adminnya aja ga ada yang kenal satupun, hahaha”



3 Jam yang Terasa Singkat.

Saya emang minta aturan mainnya sistem rally point, biar adil satu sama lain. Yang nungguin ngga kelamaan, yang main juga ga kelewat capek. Meski begitu, saya yang sudah sebulanan lebih tidak main badminton, ternyata masih tetap kewalahan. Ngeladenin placing kanan-kiri, depan-belakang, saya langsung ngos-ngosan.

Sebenarnya ga kalah telak juga sih, sempet ada beberapa momen saya bisa ngejar poin sampai sama kembali. Tapi kemudian kalah lagi perkara nafas saya sudah senen kemis.

Pelajaran hari ini : Kalo ada yang ngaku pemula di grup badminton, sebaiknya jangan dipercaya. Sekalinya ketemu di lapangan, skill sama fisiknya malah jauh dari perkiraan. Pas pemanasan aja dia bisa ngembaliin pukulan smash saya dari kolong kaki dengan santuy.. Bjiiiiiiirrrr saya ngeliatnya langsung jiper.

Pokoknya target baru ongoing : Sering main, dan banyak latihan fisik biar kuat adu rally.

—–

Ga kerasa, hari sudah makin malam. Lapangan yang tadinya penuh, kini hanya tersisa beberapa orang saja. Wah, udah jam 11 malam euy.

Setelah sejenak melakukan pendingan dan mengumpulkan uang patungan, saya pun bergegas ke kantin untuk melakukan pembayaran.

Tiba-tiba seorang Bapak-bapak separuh baya menegur saya.

“Wih, PB Sempetnya Malem ya?”

“Iya, eh, kok Bapak tau sih?”

“Ya iyalah, saya kan ngikutin juga postingannya. Kata saya lhaaa inimah deket nih di gor sini. Tapi mantep juga buat ukuran perdana sih, rame juga. Pinter juga nyari anggotanya dari Facebook. hahaha”

Mendengar itu saya cuma senyum dan ketawa tipis aja. Iya juga juga sih kalo dipikir-pikir, kok bisa ya sebuah grup mabar terbentuk begitu aja tanpa ada basic kenal satu sama lain. Bener-bener semuanya baru kenalan dan ketemu di lapangan, termasuk saya sendiri.

Diantara segala kegabutan saya di awal tahun 2023, yang satu ini adalah yang paling serius dan niat, hahaha..

Oya, kalian tinggal deket Depok juga ga? kalo ada waktu, kuy kita mabar bareng ya!



Depok, 15 Juni 2023
Ditulis sambil menahan rasa pegal pasca main badminton


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

25 Comments

  • Grub2 olahraga gini memang banyak sebenernya, tinggal pinter2nya kita yg cari, atau kalo niat kayak mas fajar, bikin sendiri

    Soalnya suamiku suka olahraga, cuma tenis meja mas. Awalnya kan aku sempet mikir, emang ada yg main pingpong di sini . Ternyata banyaaaak dooong hahahahhaa. Dia suka Gonta ganti jadinya, kadang main di Rawamangun, Cipinang, kelapa gading, pulogadung, tangerang malah pernah sampe Bekasi. Cuma Krn memang rame, dan so far dia ngerasa membernya asyik2, dia ga pernah niat bikin grub sendiri.

    Pernah juga pas ke Myanmar, tuh anak nyari grub pingpong di sana . Dan Nemu aja lagi . Aku temenin deh dia main Ama warlok nya. Walo ga paham bahasa Myanmar, tapj saling paham aja mereka

    Yg penting mah kalo gini, confident aja ya mas. Krn yg aku liat semua grub olahraga ini pada welcome sih Ama siapa aja.

    • Nah iya, asalkan niat mah ya, insya Allah bakal dipertemukan sama teman-teman yang cocok dan se-frekuensi.
      Seperti mbak Fanny juga yang kemarin dipertemukan sama teman-teman sesama pegiat blogger.

      Kadang suka heran, orang-orang ngeluh internet bikin orang-orang yang dekat jadi berjarak. Padahal, sejatinya lewat internet juga kita bisa mendekatkan diri dengan orang-orang yang tadinya berjarak.

  • Ternyata nyari teman di grup fb ga cuma untuk jalan-jalan atau naik gunung, tapi juga untuk main badminton. Fb benar-benar dimanfaatkan untuk cari teman dan pertemanan. Termasuk dalam urusan hobi.

    Nama klubnya unik mas. Mungkin karena bingung kasih nama, akhirnya kasih nama sesuai dengan kondisi yang ada.

    Rasanya begitu mas, kalau baru pertama kali ketemu biasanya pada merendah. Padahal pada jago dan sudah pengalaman. Emang ngeselin hal kayak gini…hahaha

    • Iya, sepertinya kalau di facebook apapun hobinya kita bisa nemuin grup atau minimal beberapa orang yang serupa.

      Betul, sering banget kegocek. Udah pede banget diawal, eh gataunya jagoan doi kemana mana hahaha

  • Aku ada temen yang rajin banget badminton-an. Pengen juga nyoba tapi kayaknya mahal. Itu seperti yang ditulis bisa 25k ya lumayan. hehehe. Jadilah ujung-ujungnya tetap milih olahraga sendiri, sepedaan dan ke gym yang bayarnya bulanan.

    Padahal di depan rumah ada sih “lapangan” badminton. Dulu seing dipake bapak-bapak main. Tapi sekarang udah gak ada lagi tiang buat tarok netnya hehe dan kalo main di lapangan capek sebab kok-nya diterbangin angin mulu.

    • ga mahal kok mas, aku sekali main patungan biasanya sekitar 10 sampai 15 ribu aja. Udah termasuk shuttlecocknya.
      Paling ya agak mahal invest di awalnya aja, buat sepatu sama raketnya. itupun sekarang udah banyak pilihan si. Raket sama sepatuku harganya kisaran 200 ribuan aja.

  • Seru ternyata membaca kisah teman-teman soal hobinya. Nama grupnya kiyowo banget. PB Sempetnya Malam. Tapi pas aku kerja di Semarang sebelum covid juga kalau main badminton sempatnya malam. Emang pas buat orang-orang yang punya seabrek kesibukan di siang hari. Good luck sama grup PB Sempetnya Malam ya…

    • Iya mbaaaa, emang mau gimana lagi. Biar dibilang ga sehat lah itu lah, ya sempetnya malem mau gimana lagi hahaha

  • Baru tahu loh aku ada komunitas penggerak begini, asik kali kalau diseriusin karena punya 1 hobi. Kebayang kan kalau main bulu tangkis sendiri, haha. Asik kalau bisa rame2 gini pasti yanh notabenenya yang pekerja atau mahasiswa kan? Terus sekarang udah pertemuan ke berapa Mas? Ini khusus laki-laki ya?

    • Belum lanjut lagiiii, hiks
      Abis itu akunya diterpa banyak deadline, akhirnya ga sempet gerakin lagi

  • Mantap sih ini ya bisa bikin grup WA khusus badminton, kalau saya di rumah kebetulan juga anggota dari salah satu grup Voly, padahal jauh tapi masih rutin latihan semingggu dua kali.

    Tapi gimana ya, kadang kalau soal hobi tuh ya, jarak yang lumayan jauh pun tetap dikejar wkwkw

    Sukses terus pak

  • Menginspirasi juga nih. Ngga nemu grup yang pas, ya buat aja sendiri ya. Tapi tentu perlu konsistensi kalau buat sendiri. Kalau tujuannya positif, insya Allah langgeng ya

  • qiqiqiqiii menikmati banget aku mas, tulisannya kocak dan ikutan deg degan nih bacanya
    seneng dan langsung subscribe dong eike…

    terus nulis ginian ya mas! Oya congrats buat PB Sempatnya Malam

  • Bakalan lanjooott, ya… mabarnya.
    Atau tiap-tiap event dibubarin dan bentuk wag baru?

    Sumpah, kalok uda seCINTA itu sama olahraga ((eh, apapun siih ya.. yang positif)) suka memikirkan hal gila apa nih.. Dan teretekdung cesss… JALAAAAN aja gitu yaa…
    Serasa mestakung banget.

    Aku ikut seneng dengan aktivitas “Sempetnya Malem”.
    Selain mang niat banget bikin flyer, segala detailing juga MANTAP!
    Suka banget ama logonya.

  • lucu ya namanya sempetnya malam hihi. jadi sudah berapa kali mabar nih mas grupnya? seru juga ya bikin grup badminton sendiri dan bisa dapat kenalan baru lewat olahraga badminton

  • wah seru juga ya Mas bermodal dari sebar flyer jadi nambah aktifitas bermanfaat yatu main badminton, nambah teman, nambah relasi, seru banget. tapi memang harus hati-hati juga sih karena banyak yang suka iseng-iseng gitu kalau orang-orang yang baru gabung group dan ga kenal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *