Dari dulu, saya tuh selalu merasa umur saya segini-segini aja. Karena dari dulu selalu ngumpul sama yang lebih tua, rasa-rasanya umur tuh selalu muda aja; berasa selalu umur dua puluan aja. Barulah akhir-akhir ini saya merasa ‘ditampar’ realita, ketika menyadari bahwa anak kelahiran 1998 ternyata sekarang sudah menapaki umur 25 tahun.

Itu artinya, saya yang kelahiran 1995 ini sekarang sudah mendekati umur 28.

Iya, DUA PULUH DELAPAN.

Astaga, sukar dipercaya ternyata sudah hampir tiga dekade saya menjalani hidup. Dan percaya atau tidak, tanda-tanda ke-bapack-bapack-an sudah mulai muncul dalam diri saya. Seperti… Mulai suka ngejokes receh ala bapack-bapack, mulai doyan ngopi tubruk, perut mulai maju membuncit, dan yang paling nyebelin : makin lebar dan gembrot *hiks

Ada yang bilang, 90% laki-laki akan menggendut pasca pernikahan. Penyebabnya, tentu karena hadirnya sosok istri yang mengurus segala kebutuhan hidup. Mendengar hal itu tentu batin saya bergejolak, rohani saya berkata dengan kuat, “Ayo Fajar, kamu pasti bisa jadi yang 10% nya!”.  Tapi apa daya, jasmani saya tetap pada pendiriannya : Malas gerak, doyan rebahan.

Berbagai jenis olahraga sudah coba saya lakoni, entah itu aerobik maupun non aerobik, entah itu outdoor maupun indoor. Bahkan nge-gym plus bayar trainer professional juga pernah. Hasilnya? kayaknya hampir ngga ada, hahaha. Soalnya ya gitu, saya-nya sibuk sama kerjaan dan susah untuk bagi waktu. Ujung-ujungnya ya jadi susah untuk lanjut dan konsisten. Sulit sekali rasanya untuk cari olahraga yang pas disela-sela waktu kerja dan waktu bersama keluarga.

Sempat kosong tanpa ada rencana apapun, akhirnya semesta mengarahkan saya ke sebuah pilihan olahraga yang saya suka.

Badminton!

 

Yap, sudah hampir setahun lamanya saya mulai mencintai olahraga tepok bulu ini. Dari semenjak tinggal di Depok sampai pindah ke Bekasi, saya senantiasa berkelana dari satu gor ke gor lain serta bertemu dengan teman-teman baru. Kini saya sudah punya grup tetap yang dinamai “PB. Rantau”, sesuai dengan membernya yang hampir anak perantauan semua.

Tapi, memangnya apa istimewanya sih olahraga badminton ini sampai-sampai saya jatuh hati? Hmm.. kurang lebih seperti ini.

 

1. Ga butuh banyak orang

Kalau dibandingkan dengan olahraga Basket, Voli, Futsal, atau Sepak Bola; Olahraga Badminton relatih lebih simpel karena ga perlu banyak orang. Mau main berempat hayu, berdua doang juga bisa. Mau main cowok doang hayu, cewe doang boleh, lintas gender pun ga masalah. Bandingkan dengan futsal dan basket yang butuh sekitar 10 orang per sekali main, dengan kecenderungan dimainkan oleh gender yang sama.

Main badminton itu kalo ramean jadi seru, tapi ngepas berempat juga tetep asik. Jadi ga perlu ribet tunggu-tungguan kayak angkot ngetem. Seadanya aja, langsung digaspol aja.

 

 

2. Digandrungi banyak kalangan lintas usia

Badminton itu olahraga yang universal banget. Selain bisa dimainkan lintas gender, juga digandrungi oleh lintas usia. Anak-anak kecil, remaja sampai bapack-bapack biasanya dengan mudah kita temukan jika masuk ke dalam gor badminton.

Untuk anak-anak kecil, badminton ini biasanya sudah dipupuk sejak dini oleh beberapa kalangan orang tua. Maklum saja, olahraga ini memang salah satu cabang olahraga yang banyak menyumbang medali dan penghargaan untuk Indonesia. Menjadikan anak kita piawai bermain badminton tentu jadi sebuah kebanggaan tersendiri.

Sementara untuk remaja dan orang tua, Badminton adalah olahraga seru yang bisa diorganisir dengan mudah dalam keterbatasan waktu. Biasanya sih dimainkan sepulang kerja, dimana makin malam makin seru. Seperti saya yang biasa main dari jam 9 sampai jam 12 malam. Gaspol banget kan.

 

 

3. Relatif terjangkau untuk dimainkan

Yah, kalau masalah ini sih jatuhnya ‘relatif’ banget sih ya. Raket dan shuttlecock yang jadi komponen utama di olahraga ini memang bisa dibilang tidak murah. Tapi, ya ngga mahal-mahal banget juga. Untuk raket, harga sekitar 200 ribuan aja udah bisa dapet yang bagus kok. Sementara untuk Shuttlecock nya akan terasa mahal kalau beli satuan, tapi jadi murah kalo dihitung patungan. Harga sewa lapangan badminton juga relatif lebih murah kalau dibandingkan sewa lapangan futsal.

Biasanya, tiap sesi main badminton yang saya mainkan, jumlah patungan yang diminta itu paling sekitar 15-20 ribuan saja. Itu aja udah murah kan ya. Tapi kalau teman-teman sepermainan kita mau dan sepakat untuk daftar member di gor tempat kita bermain, wah jatuhnya bisa jauh lebih murah lagi.

 

4. Menggerakkan semua tubuh

Kalau masalah gerakin tubuh, sepertinya semua olahraga pun memaksa kita melakukan itu kan ya. Tapi entah kenapa, Badminton itu berbeda. Ga seperti futsal yang bisa bikin kita capek dalam sekian menit, badminton itu ga semelelahkan itu. Tapi setelah main, capek dan pegalnya merata ke seluruh badan. Pertanda bahwa seluruh bagian tubuh dipacu saat kita sedang bermain badminton.

 

 

5. Join random? Ya no problem.

Seperti yang sudah saya jelaskan di atas, badminton ini lumayan digandrungi oleh banyak kalangan lintas umur dan lintas gender. Mangkanya, kalau kamu ga punya partner untuk main bareng, ga usah terlalu bersedih.

Lakukan saja yang sudah saya lakukan. Pertama, buka grup facebook, kemudian cari kata kunci “mabar badminton”, biasanya ada banyak banget deh info yang bisa kita dapatkan. Selanjutnya silahkan join dan pede aja untuk kenalan sama orang baru, hehehe

 

 


 

 

Well, kurang lebih itulah beberapa alasan saya semakin menyukai dan menggandrungi olahraga satu ini. Kalau kalian gimana? Apakah senang main badminton juga?

Coba kasih cerita dong di kolom komentar yaaa…