Ketagihan Belanja di Facebook Marketplace

Ketagihan Belanja di Facebook Marketplace

“Oooh disebelah sana.. Ini mas, saya di arah belakang masnya. Coba nengok”, sahut suara seorang Bapak-bapak dari handphone yang saya genggam.

“Oke oke, saya udah liat. Tunggu pak, saya kesana”, seketika motor saya pun saya gerakkan mendekat sesuai petunjuk Bapak tersebut.

Setelah berjabat tangan hangat, Bapak tersebut langsung mengajak saya untuk melihat dua buah mesin cuci yang tersimpan berderet di halaman rumahnya. “Nganu, ini lho mas mesin cucinya. Saya ada dua, kebetulan ini punya anak saya dan ga pernah dipake. Cuma kalo saya lebih sering pake yang ini. Jadi mau tak jual salah satunya aja”.

Obrolan santai pun mulai meluncur deras diantara kami berdua. Saya banyak bertanya tentang detail-detail seputar mesin cuci tersebut, khususnya fitur, spesifikasi serta kondisi mesin cucinya. Tapi tak cuma itu saja, kami juga sedikit bercerita seputar kehidupan dan sedikit potongan cerita hidup masing-masing.

Setelah hampir satu jam berdiskusi santai, beberapa kali observasi serta mengantongi SUADI (Surat Izin Angkut Dari Istri, hahaha) akhirnya saya pun setuju meminang mesin cuci satu tabung tersebut. Biaya sebesar enam ratus ribu rupiah segera saya transfer ke rekening si Bapak.

Transaksi pun selesai.

Dan jujur saja, transaksi ini adalah satu dari sekian banyak transaksi yang saya lakukan semenjak pindah lagi ke Jatikramat, Bekasi. Entah kenapa, semakin hari ini saya makin erat dan dekat sama platform bernama Facebook Marketplace ini. Dalam rangka melengkapi isi-isi di dalam rumah, beberapa diantaranya saya dapatkan melalui platform tersebut.

Bahkan, rumah yang kami sewa pun kami dapatkan lewat Facebook Marketplace juga. Kami lumayan bersyukur, karena bisa dapat harga yang cukup murah untuk pasaran Pondok Gede yang gila-gilaan. Harga sewanya macem kontrakan petakan, tapi dapetnya 2 lantai, terus semi furnished juga. Udah ada AC, kulkas, kompor dan juga kasur.

Tinggal nambahin beberapa barang aja biar lengkap, dan kebetulan dapatnya yaa di Facebook Marketplace juga, hehehe.

Kenapa Facebook Marketplace itu Asyik?

Mesin cuci hasil COD. Saya bawa sendiri pake Motor, hiyahahaha


Salah satu yang paling membedakan platform ini dari berbagai mayoritas platform marketplace lain di Indonesia, adalah sistemnya yang lebih cenderung untuk mengajak kita bertemu dengan penjual, alias COD. Persis seperti masa-masa-masa awal kemajuan internet, dimana Tokobagus sedang jaya-jayanya.

Cuma perlu dicatat, definisi COD disini itu beda sama COD di marketplace macem Tokopedia sama Shopee ya. Kalau di marketplace macem ngono, ada marketplace dan ekspedisi yang jadi pihak penyambung. Seringkali sistem gini bikin bingung orang awam, karena mereka acapkali mengira mereka bebas membuka, mencoba dan menolaknya jika tidak mau.

Hayoo, berapa kali kita nemuin kasus macem gini?

Nah, definisi COD di masa-masa lampau, itu ya persis kayak di Facebook Marketplace. Penjual sama pembeli janjian, lalu ketemuan di tempat yang sudah dijanjian. Udah, sesimpel itu aja.

Baca Juga :  Central Store, Romantis Itu.. Jualan Online Bersama Pasangan.

Dan karena sistem COD inilah, menurut saya platform ini jadi asyik. Berbeda dengan kebiasaan sekarang yang kalo transaksi tuh ga pernah ketemu penjualnya langsung, disini kita malah mesti ketemu dan ngobrol langsung. Jadi lebih banyak interaksi, bisa kenalan sama orang baru dan ada kemungkinan bisa jadi koneksi baru juga.

Asyik, ketimbang cuma tap tap layar doang, ga kemana-mana.


Barang Bagus, Harga Murah Banget

COD Galon AQUA. Ada baee ya kita belanja, hahaha

Karena platform ini cenderung mempertemukan pihak penjual dan pembeli, maka wajar aja kalau produk yang cukup populer disini adalah produk second alias bekas pakai. Ga semua sih, tapi sebagian besar ya begitu.

Dan disinilah hal menariknya. Kalau bisa cukup jeli, kita bisa dapet produk yang secara value sebenarnya cukup oke, tapi ditebus dengan harga yang jauh lebih murah. Seperti mesin cuci yang saya ceritain di awal, kalo harga barunya mungkin bisa tembus 2 jutaan. Tapi akhirnya saya dapatkan dengan harga enam ratus ribu aja.

Terus kipas angin juga ada, yang mungkin harga barunya kisaran 250 – 300 ribuan. Saya bisa dapetin dengan merogoh kocek 100 ribu aja, ehehehe

Tapi yaa, jaga ekspektasi juga ya. Jangan ketinggian! Namanya juga barang bekas pakai, jadi ya pasti ga sesempurna produk baru. Sebisa mungkin cek dan pastikan kondisi barang saat ketemuan, supaya terhindar dari miskomunikasi atau bahkan penipuan.

Bisa Tawar Menawar Sesuka Hati

Satu hal lagi yang saya suka dari platform ini adalah, kita bisa menawar dari harga yang di-publish oleh penjual, dan basically tanpa batasan. Batasnya cuma satu, yakni cuma etika aja. Tapi by sistem mah ya bebas-bebas aja, ga ada aturan yang mengikat.

Penjual publish harga 1 juta, kamu mau tawar 250 rebu? Ya silahkan saja. Kalau penjual setuju, ya transaksinya bisa lanjut. Kalau nggak, ya bisa terjadi negosiasi lebih lanjut atau langsung batal transaksinya.

Tapi yaa, mengingat negara kita ini erat akan budaya dan etika, saran saya kalo nawar tetep harus tau diri ya. Jangan sampai tawar menawar ini malah bikin orang lain jadi emosi. Transaksi ga jadi, yang ada malah nambah musuh baru.

Contoh :

  • Seller jual barang harga 300 ribu, kita tawar 200 ribu. Itu masih masuk akal.
  • Seller jual barang 300 ribu, kita tawar 50 ribu. Itu ngajak ribut namanya.

Yhaaa, intinya kalo nawar jangan kebangetan lah. Coba aja pikirin, gimana perasaan kita kalo jualan terus ditawar seenak udel, sakit hati ya kan?

Cari Penjual Terdekat, Biar Lebih Hemat.

“Etapi, kalo posisi yang jualnya jauh berarti sama aja boong dong. Berat di ongkos jadinya”

Yaa kalo gitu, cari penjualnya yang deket-deket kita aja. Kebetulan di Facebook Marketplace emang fitur filteringnya luar biasa lengkap. Kita bisa sortir penjual lewat beberapa kategori, dan salah satunya adalah jarak dari posisi kita sekarang.

Baca Juga :  Pengalaman Gak Ngenakin Dikejar-kejar Debt Collector

Saya sendiri, biasanya filter barang yang posisinya sekitaran 2 – 5 kilometer aja dari rumah. Jadi begitu deal harga, ga repot lagi deh mikirin ketemuannya gimana. Kayak kemaren tuh, beli kipas second. Ternyata penjualnya tuh ada di perumahan sebelah. Jadi yaa, ga sampe 5 menit langsung saya bawa dah kipasnya pake motor. Lebih kilat dari ojol instant sekalipun, hahaha

Perhatikan Alasan Menjual Produk

Salah satu pertanyaan yang acapkali diabaikan, tapi sebenernya cukup penting. Yakni, apa alasan seller menjual produk tersebut?

Kalo pertanyaan itu diajukan ke seller yang jualan di Tokopedia sama Shopee, mungkin terdengar konyol. “Ya pasti nyari cuan lah, emang apa lagi?”. Tapi kalo di Facebook Marketplace, ada beberapa tujuan orang dalam menjual, dan ini bisa jadi faktor yang menentukan kita bakal beli atau nggak.

Beberapa alasan tersebut diantaranya adalah :

  • BU (Butuh Uang), biasanya yang kayak gini bakal jual dengan harga murah dan bisa ditawar cukup jauh dari harga publish awal. Kondisi barangnya biasanya masih cukup oke, paling minus pemakaian sehari-hari aja.
  • Mau Pindah Rumah, nah ini juga biasanya ga cuma jual harga murah aja. Tapi seringkali ngejualnya sistem borongan. Pokoknya tebus semuanya, totalnya sekian. Secara total pengeluaran jadi gede, kalo dihitung satuan per item ya jadinya murah. Sangat bisa ditawar dengan sadis, hehehe
  • Jarang Dipake / Udah Punya yang Baru. kalo alasan seller-nya kayak gini, biasanya barang yang dijual emang udah mendem lama atau udah dipake lama tapi dapet yang lebih oke. Biasanya kalo yang kayak gini, jual barangnya cenderung santai dan gak mau ditawar terlalu jauh. Jadi kasih tawaran yang masuk akal aja, jangan berlebihan.
  • Salah Beli. Kalo alasannya ini, berarti produknya masih baru banget dipake. Kasih tawaran yang rasional, dan kamu bisa dapet produk mulus dengan harga yang lumayan oke.
  • Dapet Doorprize. Naah, kalo ini mah udah ketauan si pasti barangnya masih baru dan belum dibuka. Pastikan untuk membandingkan harga barang asli di marketplace, lalu coba kasih tawaran sebagus mungkin. Siapa tau beruntung bisa dapet harga yang oke.

Sementara itu aja deh cerita saya soal Facebook Marketplace ini. Kalo kalian, ada pernah transaksi juga ga lewat platform ini? Atau ada rekomendasi platform lain?

Kalau pernah COD-an, kalian punya cerita unik atau lucu ga? Sok tulis di kolom komentar yaaa!


Bekasi, 9 Juli 2024
Ditulis secara terburu-buru setelah mengepel rumah, masang kipas angin dan jemput istri di stasiun.


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

16 Comments

  • biasanya emak2 pembury Quiz nih yg sering jual beli di FB

    karrna mereka dapat barang hasil Giveaway, yg sebenernya engga dibutuhkan.
    Menarik jugaaaa yha bs dapat duit dgn cara ini.

  • Menarik banget ya pengalaman mas Fajar belanja via Facebook marketplace. Jadi inget tahun 2022 akhir paksu kalau mau beli perlengkapan buat aquascape nya pasti cari barang via facebook marketplace dan iya bisa cari lokasi penjual terdekat.

    Saya sering nemenin COD an nya dan harga jauh lebih bersahabat kebanyakan mereka jual dengan alasan sudah tidak terpakai, sudah punya perlengkapan aquascape yang baru dan enggak pernah zonk sih sejauh itu.

    Cuma, kalau saya pribadi belum pernah ada transaksi di sana. Hanya menemani jemput barang COD an saja dan worth it. Selama beneran teliti dan detail mengamati produk yang di jual.

    Bertanya ke penjual dan kalau dirasa sreg, masuk akal serta jarak dekat sambangi aja. Alasan saya nemenin COD khawatir suami saya ketipu kalau dia ketipu sendirian kan ngeri kalau ada saya seenggaknya saya bisa teriak “penipu..” Gitu wkwkwkwk just guyon yaaa. Insha Allah pada amanah sih kalau detail barang yang di jual jelas.

  • aku belum pernah cobain beli barang dari facebook marketplace, tapiii dulu sebelum ada toped dan shopee, zamannya orang jualan kan di FB, yang dipasang di feed mereka. nah aku pernah coba beli ditempat yang sama, ehhh pembelian kedua duitnya dibawa kabur. Gilakk. tuh orang kayaknya emang niat mau nipu
    sejak itu aku ga pernah beli lagi dari sosmed.

    Nah kalau facebook marketplace ini memungkinkan kita buat ketemu penjualnya jadi minim resiko ditipu juga. Enaknya gitu ya

    hahaha aku baru tau ada SUADI mas fajar, pokoknya semua-muanya harus ada restu istri yak sekarang ini

  • Nahh aku blm pernah beli via FB marketplace nih Mas. Baru lihat2 aja. Biasanya yg jual gitu anak kos yg udah lulus dan mau pulang kampung jadi barang2nya seperti kasur, magic com, dijual murah.

  • Aku pernah jualan di Facebook Marketplace juga, Kak. Dan bener dah. Nyamannya saat ada yang beli, kita bisa ketemu langsung dan jadi teman juga kalau ngobrolnya asyik. Hhehehe….

  • aku pernah ini transaksi via fb marketplace tapi aku sebagai penjualnya karena saat itu aku jualan camilan gitu mas…jadi aku seringnya nganter ke rumah mereka..tapi kalo pengalaman sebagai pembeli sie sepertinya belum ada ya..ato aku lupa hehe..
    tapi sekarang aku lebih nyaman nya lewat shopee dah lama banget gak pernah pake fb marketplace lagi
    tapi seru juga sie ini kalo dapat barang2 bagus dengan harga yg muurahh gitu

  • Mas, aku baru tahu loh malah FB ada begini juga hahahahahahahaha. Aku memang jarang sih aktif di FB. Itupun msh ada postingan Krn connect Ama IG kan. JD mutual post aja.

    Selama ini tau nya ada yg jualan di FB, tp aku pikir bukan pake wadah FB marketplace. JD dia posting di caption, trus KSH harga , gitu doang. Dan aku biasa menghindari begini Krn takut penipuan kan.

    Cuma kalo ternyata bisa cod asik lah, setidaknya bisa liat dulu barangnya . Pengen jual kamera DSLR Nikon ku jadinya .

  • unik juga ya alasannya makanya harganya jadi bisa lebih gitu ya Mas Fajar, saya belum pernah belanja di FB Marketplace sih tapi beberapa teman pernah melakukan transaksi ini dan so far aman saja namun saya baca ada juga beberapa di internet yang bermasalah, jadi harus lebih hati-hati ya

  • Wah, transaksi ini dulu pernah aku lakukan beberapa kali, jual barang di FB dengan berbagai alasan. Lalu ada yang nawarnya cocok, ketemuan deh di tempat yang sudah dijanjikan lalu transaksi.
    Kalau sekarang, saya lebih suka lewat platform yang biasa, karena justru malas ketemuan. Walau ini juga gak jamin lebih aman, karena yg mau nipu sih tetap akan ada aja.

  • Facebook Marketplace memang menawarkan kemudahan dan keuntungan dalam berbelanja online. Namun, penting untuk selalu berhati-hati dan bijak dalam penggunaannya. Kenali tanda-tanda kecanduan belanja, dan terapkan tips-tips di atas untuk mengendalikannya. Ingatlah bahwa kesehatan keuangan dan mental jauh lebih penting daripada kesenangan sesaat dari berbelanja online.

  • Sering dengar Facebook Marketplace ini tapi sama sekali belum pernah belanja disini. Abis baca tulisan ini jadi tertarik mau beli barang yang lagi dicari di FB Marketplace ini. Siapa tau ada

  • Beberapa kali suami jual barang bekas di Facebook Marketplace ngga sampai seminggu udah laku. Bahkan dua harian lah. Secepat itu.
    Memang pengguna facebook ini lebih luas segmennya dan segala usia, beda sama sosial media lainnya yang lebih segmented usia.
    Sistem COD ini lebih aman, bisa cek barang dulu sebelum memutuskan beli

  • Aku kalau FB Marketplace, belum pernah, Bang..
    Tapi kalo COD-an buat beli dari marketplace OLX, gitu… aku beberapa kali.
    Dan beberapa kali juga ngejual barang di OLX.
    Saling-saling percaya dan alhamdulillah memang overall dapet barang yang dipinginin dengan harga yang pas di kantongs banget siih..

    Jadi keingetan..
    Rumah pertama kali diisi sama perabot mahasiswa yang mau pindahan, Bang.
    Dan dia punya lengkap!
    Dari mulai TV, rak TV, meja arsitek ((ade kelas suami yang sama-sama arsitek)), kulkas kecil, kasur ((masih ada sampai sekarang. Aweettt~)), lemari baju, lemari buku, dispenser.

    All in cuma 1.5
    Gila gak tuuu?? Hehhee, alhamdulillah..

  • Wealaahh.. bapak-bapak fesbuk juga ternyataa, sama kek suami saya sukanya cari barang di FB marketplace. Gak tau napa deh, padahal istrinya shopee addict, suami kok terasa jadul cari di FB hahahaha.

    Tapi kalau lihai kaya mas Fajar ini sih bisa juga dapet barang bagus yaaa, perlu ketelitian sih bukan laper mata kayak emak-emak, wkwkw.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *