Hello everyone, selamat datang kembali di Blog Fajarwalker!

Kali ini, Saya mau share sedikit soal pengalaman saya beli laptop Thinkpad bekas. Sebuaah laptop murah meriah yang terpaksa harus saya beli gara-gara laptop saya yang sebelumnya mendadak rusak karena whitescreen. Nahloh, bukan blue-screen lagi kali ini, dia malah sampe jadi white screen kasusnya. Setelah di-googling, ternyata penyebab white screen seperti itu hampir sebagian besar karena motherboardnya rusak atau ada part yang konslet.

 

Ilustrasi whitescreen

 

Tentu buat saya ini berasa kayak kesamber petir di siang bolong. Karena kalo dihitung-hitung, biaya ganti motherboard-nya hampir separuh dari harga beli laptop baru. Itupun kalo berhasil. Kalo ternyata ga cocok atau gagal, ya lebih amsyong lagi. Manalah pula di momen itu projekan saya lagi lumayan banyak. Hadeh, rasanya mumet banget ini kepala.

Setelah mencoba mencari-cari solusi yang paling pas untuk isi rekening yang mulai mengering ini, saya pun mencoba alternatif solusi yang paling ekonomis. Dan saya pun memutuskan untuk membeli sebuah laptop second murah sejuta umat : Lenovo Thinkpad X220 ini. Laptop yang spesifikasinya bisa dibilang ‘lumayan’, dengan harga yang miring banget. Cuma 2 jutaan aja!



Lenovo ThinkPad X220, Superior pada Zamannya.

Tampilan laptop thinkpad X220

Kalo ibarat motor mah, BANDEL

Sejatinya laptop ini udah ngga muda lagi, karena ia pertama kali dirilis sama Lenovo itu sekitar tahun 2012, alias sekitar sepuluh tahun yang lalu. Dan umur sepanjang itu tertulis jelas dari bentuk bodi dan style-nya yang vintage banget. Keliatan garis desainnya yang kayak serba mengotak dan kaku gitu, dengan ukuran yang bongsor dan bentuk yang bulky. Dimensinya sekitar 37 x 24 cm dengan tebal mencapai 4 cm.

Yah, i know. Kalian pasti akan segera bergumam ‘wah, tebel amaat. Susah dibawa-bawa itu mah’. Eits, ngga juga. Justrsu seri Laptop Thinkpad X220 ini masih nyaman untuk dibawa kemana-mana karena ukuran layarnya yang lumayan kecil (sekitar 12.5 inch) aja. Jadi kalo dimasukin ke kantong laptop di dalem tas, itu rasanya masih lumayan banyak sisa ruang kosong gitu.

Lenovo thinkpad X220 bisa dibuka lurus

mantep kan, bisa dilurusin begitu

Denger-denger sih, pas awal rilisnya laptop ini harganya tuh sekitar 999 dollar, alias kalau dikonversi ke Rupiah bisa dapet sekitar 15 jutaan. Duit segitu bisa beli kalo dikonversi ke kurs sekarang, kayaknya bisa beli motor sport kali ya, hehehe

Enaknya laptop jadul, apalagi seri Thinkpad gini tuh, build quality-nya mantep banget. Body-nya kerasa solid banget dan rigid pas ditenteng-tenteng. Terus untuk unit yang saya punya ini kondisinya bisa dibilang lumayan mulus, cuma minus di sisi belakang layar aja yang dilapisin sticker hitam gitu, entah untuk menutupi apa.



Fitur? Gausah Ditanya. Mantap Banget Dah!

Tampak Samping Lenovo Thinkpad X220 Tampak Samping Lenovo Thinkpad X220

Satu lagi keuntungan punya laptop jadul seri Thinkpad, yaitu fiturnya yang bejibun banget. Indikatornya lengkap, portnya banyak, dan keyboardnya ituuuh nyaman sekaliii.

Let’s see ya. Di sisi sebelah kiri, kita akan menemukan dua buah port USB 2.0, VGA, USB 2.0, ExpressCard 54, Switch Wireless, serta DisplayPort (Iya, sayangnya bukan HDMI, tapi better kok). Sementara di sisi kanannya ada Headphone Jack 3.5, slot SD Card, Ethernet serta…. sebuah port USB 2.0 lagi. Jadi total ada 3 port USB ya, kepake banget buat kamu yang suka colok-colok mouse, HDD ataupun periferal lainnya. Ga perlu ribet keluar duit buat beli adaptor USB.

Untuk indikatornya, di sisi depan itu ada indikator wireless dan bluetooth. Sementara di belakang ada indikator baterai serta sleep. Semuanya kepake, semuanya informatif banget. Even tombol Powernya pun, ada semacem sentuhan lampu gitu yang akan terus menyala saat laptop menyala, dan akan mati saat laptop mati. Mungkin terdengar sepele, tapi sebenarnya ini useful banget biar kita bisa tau kapan laptop benar-benar mati dan siap dimasukkan ke dalam tas.

keyboard thinkpad X220

kurang nyaman posisi Ctrl disini, tapi gapapa. Bisa dituker pake BIOS kok.

Sementara bagian keyboardnya, bisa dibilang ini adalah salah satu keyboard yang paling nyaman yang pernah saya gunakan. Mungkin karena bentuknya yang ga begitu tipis kali ya, jadi tombolnya jadi kerasa empuk dan nyaman saat ditekan. Posisi tombolnya juga hampir semuanya pas dan ergonomis. Hampir tidak ada tombol yang ‘dipaksa’ berpindah atau mengecil hanya demi mengejar estetika. Kecuali… tombol Ctrl dan Fn yang posisinya entah mengapa malah tertukar begitu. Buat yang ga biasa, pasti akan berasa kagok banget. Tapi gapapa, itu nanti bisa dituker fungsinya lewat BIOS kok. Aman dah pokoknya!

Trackball dan trackpadnya berkumpul di sisi bagian bawah, dan keduanya lumayan nyaman digunakan sebagai alat navigasi jika kita sedang di luar dan gamau repot megangin mouse. Well, sejujurnya saya ga begitu suka keduanya. Kayaknya lebih asik pake mouse aja deh kalo buat edit-mengedit. Tapi dalam kondisi tertentu ketika kita ga bisa pake mouse, kedua mode input ini sangat nyaman untuk digunakan.

Fitur lampit Thinkpad X220

No backlight, no problem. Ada lampu ini.

Oya, ada satu fitur tambahan tersembunyi yang saya suka banget. Nih, kalo kita perhatiin di samping webcam ada semacem lampu gitu. Lampu ini berfungsi untuk memberi penerangan tambahan ketika kita sedang mengetik dalam kondisi gelap-gelapan alias kurang cahaya. Untuk saya yang suka buka laptop malem tatkala anak sudah tertidur, fitur ini sangatlah kepake, hehehe



Spesifikasi & Performa yang Melebihi Ekspektasi

Laptop ini saya beli dengan harga 2,3 jutaan. Harga segitu sudah termasuk beberapa upgrade tambahan diantaranya RAM sebesar 8GB dan SSD berkapasitas 240 GB. Dari sisi dapur pacu menggunakan prosesor Intel Core i5-2520M dikawinkan dengan grafis Intel® HD Graphics 3000. Sepintas terdengar menjanjikan, namun mengingat usianya yang sudah lebih dari 10 tahun, saya ga berani pasang ekspektasi tinggi.

Dan… Yah, secara performanya memang masih cukup menjanjikan. Proses start-up nya ngebut, dan loading aplikasinya ngga pake lama. Penggunakan standar seperti chatting, browsing dan aplikasi-aplikasi standar lainnya bisa dijalankan dengan mudah. Dipake  buat meeting online juga lancar jaya, ga malu-maluin. Namun untuk aplikasi editing kayak photoshop dan illustrator, ini udah mulai agak ngos-ngosan sih. Mangkanya kalo mau install, mending yang versi tua gitu semisal CS6 atau CC versi awal. Biar ga berat-berat amat.

Thinkpad X220 playing Counter Strike

Laptop tua mah jangan digeber. maen game tua aja.

Untuk maen game, khususnya yang 3D itu juga kerasa megap-megap banget sih. Frameratenya langsung drop parah dan kerasa patah-patah banget, ngga nyaman buat dipake. Paling kalo mau maenin, ya game-game tua aja semisal Counter Strike versi 1.6 dan berbagai abandoned games lainnya.

Oya, Operating System bawaan dari laptop ini sebenarnya adalah Windows 7. Tapi ketika unit ini saya terima, posisinya ternyata sudah diinstall Windows 10 versi terbaru. Dan secara penggunaan bisa dibilang lancar sih, cuma yaa… kadang ada aja sekali dua kali mendadak Bluescreen tanpa alasan yang jelas. Mau heran tapi… Ah sudahlah.

Mau coba upgrade lagi ke Windows 11? Saya sudah coba kok, dan hasilnya tentu saja tidak bisa.. hiks.

 

 

 

Daya tahan baterai dan kepraktisan

Karena laptop ini saya beli dalam kondisi second, saya tidak tahu persis apakah baterai yang digunakan di laptop ini masih orisinil atau sudah diganti oleh owner sebelumnya. Dari pengalaman saya, baterainya bisa bertahan sekitar 1,5 hingga 2 jam saja untuk satu kali penggunaan. Lumayan lah, ga fakir daya banget jadinya.

Sementara untuk chargernya sendiri, itu sebenarnya ga gede-gede amat. Tapi karena ada tambahan adaptornya yang lumayan gede, jadi agak berasa menuhin tas. Tapi gapapa, untuk ukuran sebuah laptop tua, segini udah kecil banget lah!

Satu hal yang saya sukai dari baterai laptop ini adalah, karena ia masih menggunakan baterai non-tanam, alias baterainya bisa dibongkar pasang dengan mudah lewat tuas sederhana. Jadi jika sewaktu-waktu nanti baterasinya ngedrop parah, kita bisa leluasa membeli dan memasang penggantinya dengan mudah tanpa perlu bongkar-bongkar.

Bahkan ga cuma baterai sih. Even SSD dan RAM nya pun bisa kita bongkar pasang secara mudah hanya dengan mencabut satu baut saja. Yaah, gini nih enaknya punya laptop tua, hehehe.

 

 

Kesimpulan

Lenovo Thinkpad X220 ini sejatinya memang sudah tidak muda lagi. Bentuknya tebal dan bulky, dan terlihat seperti laptop yang vintage sekali. Meski begitu, untuk penggunaan sehari-hari bisa dibilang laptop ini gacor banget, asal jangan maen 3D yang berat-berat banget mah aman pokoknya.

Apakah saya akan merekomendasikan laptop ini? Well, it depens on situations. Jika kalian sedang cekak tapi butuh laptop yang bisa diandelin, maka laptop ini akan saya rekomendasikan. Tapi kalau kalian ada budget lebih, maka lebih aman untuk beli laptop yang tahun produksinya lebih muda dan garansinya lebih panjang ya, ehehe.

Plus : Harga murah, performa mantap, fitur banyak, ukuran compact
Minus : Resiko garansi, bentuk tebal

 

 




 

 

Demikianlah review singkat saya seputar Lenovo ThinkPad X220, semoga bisa menjadi tambahan referensi bagi temen-temen yang lagi cari laptop ya. Atau punya ide lain? jangan ragu untuk tuliskan di kolom komentar ya!

Kalau bisa, sumbangkan juga segelas kopi lewat tombol kuning dibawah ini :

Nih buat jajan

 

Bekasi, 13 Desember 2022
Ditulis sambil merapihkan meja kayu yang masih bau pernish.