Macam-Macam Modus Penipuan di Dunia Digital

Pagi hari ini terasa sangat indah bagi saya yang masih semi-semi ileran ini. Meski langit sedang redup dengan awan yang menggumul, tapi cahaya matahari pagi yang syahdu itu seperti baru saja pindah ke dalam layar smartphone saya tatkala sebuah telepon dari seorang pelanggan baru terdengar dengan kencang.

“Misi mas, daging sapinya ada? Apakah bisa dikirim hari ini atau tidak ya?,” suara customer itu terdengar agak nge-bass seperti bapak-bapak umur 40-an.

Saya tentu langsung menjawab dengan antusias, “Bisa Pak, kebutuhannya berapa kilogram ya?”

“Saya butuh 100 kilogram mas, untuk disalurkan ke panti asuhan”, wow, asyique sekali pagi-pagi begini sudah dapat ikan kakap nih.

Dari awalan yang indah seperti itu, nampaknya obrolan akan berlanjut mulus dengan kofirmasi detail pesanan hingga penjadwalan pengiriman. Namun, ada beberapa hal yang agaknya membuat saya merasa ada aneh dengan telepon ‘indah’ pagi itu. Pertama, gaya bicara si bapak ini terdengar kaku dan diksinya sedikit aneh dan tak nyaman di telinga. Kedua, dia nampak buru-buru dan minta barangnya dikirim segera setelah ditransfer. Dan yang ketiga, dia sama sekaliĀ tidak melakukan negosiasi harga.

Buat saya yang biasa nerima order dari emak-emak yang bawelnya ga ketulungan, tentu ini terasa sangat aneh. Meski terasa membahagiakan, tapi segala sesuatu yang terlalu mudah terkadang jatuhnya malah jadi mencurigakan. Saya sendiri sudah sering mendapat pesanan berjumlah besar, tapi rata-rata hampir semuanya selalu minta negosiasi harga. Atau kalaupun tidak nego, minimal dia akan meminta info produk yang selengkap-lengkapnya agar tidak terjadi miss dari segi barang maupun pengiriman.

Tapi si bapak-bapak bersuara nge-bass ini tidak. Dia benar-benar memesan daging 100kg itu dengan penuh penekanan tanpa meminta deskripsi apapun dan tidak bernegosiasi apapun. Udah macem orang mau beli permen di warung, santuy sekali.

Kecurigaan saya pun akhirnya terbukti. Setelah deal dan meminta pembayaran di-muka, ia segera membalas chat saya dengan sebuah screenshot berisi bukti transfer. Tak mau kecolongan, saya segera meminta kakak saya untuk mengecek mutasi masuk. Dan hasilnya, tentu saja….. BELUM MASUK!

Buru-buru saya membuka aplikasi pelacak nomor dan jossss, benar saja nomor si bapak ini memang terdaftar sebagai penipu. Apa yang terjadi setelah itu? Tentu saja ia menghilang. Sejak dari itu semua chat dan umpatan yang saya sampaikan hanya dibaca olehnya, lalu tak berapa lama nomor saya pun diblokir.

Dugaan saya, ia memang mengincar orang-orang lengah yang malas mengecek mutasi. Lalu saat barang dikirimkan, ia akan menunggu di satu kendaraan lalu buru-buru pergi membawanya dan menghilang. Atau, bisa juga dia sudah siap dengan timnya untuk menghipnotis kurir yang mengantar kemudian kabur membawa barang. Iya, apapun bisa terjadi kalau kita sudah lengah. Dan untungnya, kali ini saya sama sekali tidak lengah.

 

 


 

 

Kasus diatas hanyalah satu dari sekian contoh modus penipuan dengan media digital yang sampai sekarang masih mengintai kita. Sampai sekarang, modus penipuan terus bertambah dan berkembang seiring dengan berkembangnya teknologi. Tekniknya tak lagi hanya fokus ke menekan korban agar segera mentransfer sejumlah uang, tapi berkembang ke upaya pengambil-alihan akun baik akun marketplace hingga akun social media.

Untungnya, jam terbang saya di perdagangan digital sudah lumayan lama. Jadi saya sudah familiar dengan ragam jenis penipu. Terkadang saya bisa langsung menebaknya dari suara dan gaya bicaranya, lalu kemudian gantian balik mengusilinya, hehehe.

“Bapak kemana aja siiiih, saya ini udah kangen lhooo sama penipuan macem begini”, adalah salah satu dialog saya dengan penipu yang sukses membuat satu kantor tertawa terbahak-bahak.

Baca Juga :  Stickies - Sticky Note Untuk Para Pemuja Estetika

Nah, mumpung lagi seru nih bahas masalah penipuan digital. Langsung aja lanjut ya saya share beberapa modus penipuan yang pernah saya hadapi. Saya coba urutkan dari yang paling noob sampe yang paling ngeri. Semoga bisa jadi bahan referensi temen-temen biar lebih hati-hati di dunia digital ya. Lets go!

 

 

1. Modus SMS Spam

90% warga +62 isi SMS nya penuh ama spam ginian

Ini sih modus yang paling noob kalo menurut saya. Modusnya adalah mengirimkan SMS ke ratusan atau ribuan nomor secara acak berisi ucapan selamat bahwa si calon korban ini baru saja mendapatkan hadiah berupa uang tunai dari perusahaan tertentu seperti M-Kios, Bank, atau Marketplace tertentu. Kalau korban sampai tergiur, dia akan diminta untuk mengirimkan uang senilai tertentu untuk dapat mencairkan hadiah tersebut.

Terkadang konteksnya bisa berubah, seperti tawaran untuk pinjaman uang, modal usaha, atau bahkan pesugihan online (Sumpah, ini dukun keren amat yak. Masa nyugihnya pake chat hahaha). Meski begitu tujuan akhirnya biasanya sama, kalian akan diminta untuk transfer uang dalam jumlah tertentu untuk bisa mendapatkan uang pinjaman tersebut.

Kalau kalian dapet modus sms seperti ini, sempatkanlah sejenak untuk membuka link website yang disertakan. Biasanya saya suka iseng buka karena bisa jadi hiburan di kala senggang, alias NGAKAK AMAT WOY. Sejak kapan perusahaan-perusahaan kayak gitu bikin website pengumuman pengundian pake BLOGSPOT hah? Mana kadang suka pake pernak-pernik gambar animasi gif yang jamet abis pulak. Bukannya tertarik, saya malah ngekleuk ketawa ngeliatnya šŸ˜€

Kalo desainer website perusahaan BUMN macem gini, udah saya kemplang pala nya!

 

2. Modus Telepon Pura-Pura Jadi Temen

“Oooh, jadi antum teman ana. Coba ana tes bacain surat Al-Baqarah sekarang”

Modus ini sebetulnya masih gampang ditangkis, tapi kalo kita lengah, kita bisa jadi korban empuk lho. Jadi si penipu ini akan menelpon kita lalu membuka obrolan dengan menanyakan kabar. Dan saat kita bertanya balik siapakah gerangan yang menelpon, ia akan mengeluarkan jurus prakata, “Ah, masa lu ngga inget sih? Nomor gue ga disimpen ya?”

Kalo kalian lengah dan menyebutkan nama seseorang yang kalian ingat, tentu saja sang penipu ini akan segera meng-iyakan… Pura-pura kenal hingga lanjut ke jurus terakhir, yaitu minjem duit. Dan kalau sampai kalian kena modus ini, selamat! Karena ketika kalian menghubungi nomor teman kalian yang asli, ia akan bingung. Anda ngga kalah bingung. Tetangga bingung. Satpam depan pos ronda bingung. Tukang telor gulung pun ikutan bingung. Eh, ini kenapa satpam ama kang telor gulung ikutan sih?

Kalo saya sih udah fasih banget ngadepin penipu macem begini. Kalo dikasih jurus, “Masa lupa sih?” saya akan counter dengan prakata, “Ooooh, ini SiMon ya?”. Dan setelah ngobrol panjang lebar sama penipu, saya akan kasih kata-kata skakmat, “Eh bentar, ini tuh bener SiMon kan ya? Yang nama lengkapnya Si M*nyet?”.

Biasanya disitu telepon pun langsung terhenti.

Tuuut.. tuuut…tuuuutt… Rasain, hehehe 😈

 

 

3. Modus Minta Kode OTP

Modus ini sempat jadi modus yang cukup menyeramkan di sekitar tahun 2019 – 2020 kemarin. Jadi si penipu akan mengirimkan sms berisi kode OTP atau One Time Password, yang tentu saja tujuannya adalah untuk menguasai akun-akun digital kita.

Baca Juga :  Sebuah Seni Untuk Menghadapi Amukan Pelanggan

Awalnya modus ini menyasar akun marketplace, seperti marketplace hijau, merah atau oranye. Namun seiring dengan waktu modus ini sudah tidak efektif lagi, karena para tim IT melihat celah ini dan segera menambahkan peringatan di SMS berisiĀ  kode OTP, bahwa kode OTP ini tidak boleh diberikan kepada siapapun termasuk kepada pihak dari perusahaan tersebut.

Para penipu ini akhirnya mulai mencari celah lain, salah satunya adalah Whatsapp. Kenapa? Karena Whatsapp adalah salah satu media pengganti untuk pengiriman kode OTP selain SMS. Jadi kalo akun Whatsapp kamu diambil alih, itu artinya akun marketplace kamu pun bisa ikut-ikutan diambil alih. Ngeri kan!

 

4. Modus Transaksi Diluar Marketplace

Modus ini biasanya dilakukan dengan cara meng-upload produk berharga tinggi dengan harga super miring di marketplace. Ketika ada calon korban yang tertarik, penipu akan mengirimkan pesan ke calon korban bahwa untuk bisa melanjutkan pesanan harus transfer DP senilai tertentu. Atau bisa juga dia beralasan ada kendala sehingga hanya bisa transaksi diluar marketplace.

Dan tentunya, setelah transaksi dialihkan keluar marketplace, segalanya jadi mudah bagi sang penipu untuk menekan pembeli agar segera melakukan transfer lalu menghilang. Tanpa ada proteksi apapun dari marketplace yang bersangkutan.

 

5. Modus Transfer Fiktif

Ini sih contohnya sudah saya bahas di paragraf pembuka tulisan ini ya. Jadi penipu mengincar kelengahan orang-orang yang malas cek mutasi hingga akhirnya memberikan ‘giveaway’ kepada penipu tersebut.

Meski begitu, ga semua penipu ini hanya memalsukan transfer saja. Adakalanya juga berani untuk meminta pembayaran di tempat alias COD. Kantor saya pernah kena modus ini sekitar dua tahun yang lalu, dimana seorang kurir tiba-tiba kebingungan disalah satu sudut gang lalu menyadari bahwa dia baru saja jadi korban hipnotisme.

50 kilogram daging senilai delapan juta raib dibawa penipu ini. Wew, serem kan.

 

Selain dari lima modus diatas ini, sebetulnya masih ada banyaaak banget modus-modus lain yang bisa digunakan penipu untuk menggaet para korbannya. Dan tentu saja modusnya pun terus berkembang dari waktu ke waktu, karena sistem sehebat apapun pasti selalu ada celah untuk melakukan ragam kejahatan.

Supaya kalian bisa lebih tenang, di penghujung tulisan ini saya lampirkan sejumlah tips biar ga kena tepu-tepu ya. Harap dibaca dengan seksama dalam tempo yang sedang-sedang saja.

  1. Ā Utamakan untuk selalu bertransaksi di marketplace. Karena di marketplace pihak ketiga yang mengamankan uang kita, dan tidak akan bisa dicairkan kalau ada kendala di salah satu pihak, baik itu penjual maupun pembeli.
  2. Jangan panik dan heboh kalau dapat telepon dari orang tidak dikenal. Apalagi kalau gaya bicaranya kaku dan mencurigakan.
  3. Selalu biasakan mengecek mutasi. Jangan sampai larut dalam euforia ketika dapat pesanan dalam jumlah besar, sampai lupa untuk ngecek transferannya udah masuk apa belum.
  4. Jangan tergiur oleh diskon yang ngadi-ngadiĀ  dan gak masuk akal. Karena jangankan yang jualan olshop biasa, olshop yang keliatannya meyakinkan dan berani iklan dan endorse jor-joran pun bisa aja aslinya penipu. Ga percaya? Coba belajar lagi dari kasus First Travel, Akumobil dan GrabToko yang merenggut banyak korban.
  5. Gunakan aplikasi penangkal penipuan, semisal TrueCaller atau GetContact. Aplikasi gratisan ini lumayan efektif karena bisa memberikan warning penipuan dari sejak pertama kali telepon masuk.

 

Sebagai akhir dari tulisan yang kelewat panjang ini, saya akan menyampaikan satu kalimat yang paling saya suka dalam menghadapi ragam penipuan online.

If something is too good to be true. well, probably it is.

Bekasi, 20 September 2021
Ditulis sambil nahan laper karena mau makan tapi males keluar duit.

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

19 Comments

  • Untuk yang kasus dikirimin link-link yang dipendekin itu mas, saran saya jangan buru2 diklik. Tapi di-cek dulu keabsahan link itu. Soalnya kalau ternyata link itulah jebakan bedmen-nya kan runyam jadinya.

    Yang case nomer 4 itu aku sendiri pernah ngalamin dan bener-bener menurutku si pelakunya itu amoral banget. Jadi waktu itu aku lagi butuh-butuhnya tabung oksigen buat kakakku yang perawatan di rumah. Belum urgent sih, tapi untuk jaga-jaga in case worst scenario happened. Dan pas itu, kebetulan memang tabung oksigen tuh lagi langka2nya, karena permintaan membludak, penawaran seret. Jadilah itu sebagai lahan basah yang dimanfaatin orang-orang biadab macam gini.

    Aku beli tabung via marketplace dan di-japri via WA, disuruh transfer cepet-cepet. Alasannya, sekalian mau kirim. Ya Alhamdulillah-nya, Ibu Negara yang handle order ini udah khatam cara main di marketplace. Jadi kita nggak mau lah. Trus dianya sok marah-marah gitu.

    2 days later, akun dia di marketplace dibekukan.

    • Alhamdulillah, masih dijauhkan dari segala marabahaya penipuan mas.
      Untungnya sih, sekarang tim fraud di marketplace udah banyak belajar dari pengalaman yang sudah-sudah. Jadi ketika ada kendala seperti itu pun responnya lumayan cepat dan toko yang bermasalah biasanya langsung dibekukan.

  • Jadi inget dulu ada ada calon pembeli yang modusnya seperti itu. Paling sering menemukannya ketika habis posting jual barang bekas di salah satu web. Calon pembeli ini terkesan buru-buru minta segera dikirim, dan anehnya mereka setuju2 saja dengan harga yang kita tawarkan tanpa menawar. Siapa yang gak tergiur coba ya… makanya aplikasi mbanking itu penting banget. Selalu cek mutasi jika ada transaksi. Jangan mudah percaya sama kiriman screenshot pembayaran, meskipun itu teman atau saudara sendiri.

    • Iya kak, hati-hati yaa. Jangan kayak selebram yang waktu itu viral hehehe. Jual tas ratusan juta bisa-bisanya ga ngecek mutasi šŸ™

  • Jualan apa saja, Mas?
    Penipu emang gitu ya, modusnya macam-macam. Bukti transfer juga bisa hasil editan.

    Dulu pernah ada yang mau coba nipu via telepon, ahirnya kasih aja ke paksuami, maka dikerjain, diajak ngobrol panjang-lebar.

    Kalau dulu zaman kuliah, penipuannya biasanya via telepon. Jadi saya taruh aja HP-nya di dekat radio lalu volumenya dikencengin, wkwkw. Gantian usilin dia.

    • Aku utamanya jualan daging kak. Tapi sampingan jualan buku juga

      Iya kak, yang penting kalo ngadepin penipu tuh jangan panik. Kalo kita udah bisa tenang dan liat situasi, penipu macem begini malah jadi hiburan tersendiri kok hehehe

  • bener bangeett, aku juga kalo lagi iseng suka ngecekin website si penipu. gimana mau bagi-bagi duit yaa, domain website aja masih gratisan. trus kadang fotonya suka ke-stretch apaan deh. :))

    dan aku juga pernah loh dapet telepon dari orang yang ngaku-ngaku jadi temen lamaku. dia ngaku namanya A, tapi nama itu terkesan jadul banget alias temen sepantaran aku ga ada yang namanya itu. kan mulai curiga ya, trus aku cari namanya di get contact. dan ternyata, oalaahh. yaudah šŸ˜€

    • Apalagi sampe direksinya dipajang semua disitu hahahaha, asli absurd abis!

      Pokoknya kalo dapet telepon ngaku2 gitu, gausah langsung percaya kak. Biasakan cek kontak dulu.

      • Ada lagi kak, tambahan.
        Penipuan dengan modus lowongan kerja. Sudah banyak terjadi kasus dimana Penipuan dengan modus lapangan kerja, jadi si pencari kerja lagi membutuhkan kerja lalu dia masuk ke link abal-abal yang mengatakan bahwa perusahaan Q sedang butuh pekerjaan, lalu dia daftar dong, setelah submit, dia dapat Email utk jadwal interview, di suatu tempat aneh. Biasanya di ruko2.

        Lha setelah datang, biasanya di pencari kerja ini akan ditahan ga boleh pulang oleh recruiter tsb sebelum memberi sejumlah uang, kadang ada pula yg menahan hp perhiasan dan motor.

        Ada juga yg menjanjikan pekerjaan asalkan ada uang sejumlah sekian untuk biaya memasukkan dia ke perusahaan, padahal biasanya hal itu palsu, uang sudah disetor eh recruiter nya kabur bawa itu uang.

  • Jadi inget atasanku dulu hampir ditipu di marketplace ceritanya mau beli keyboard buat anaknya di toko ituharganya setengah harga dari rata2..untungnya atasanku nanya dulu ke aku moso iya beli di marektplace juga kudu isi gform yang isinya minta dituliskan password akun atasanku wkwkwk..langsung aku bilang ini nipu report langsung aja emang yah kalau nipu ada aja caranya kesel

    • Wah ini juga nih, suka ngadi-ngadi aja masa orang mau belanja malah dipinta password hehehe.
      Untung aja mba herva sudah lebih aware ya.

  • Iya sih. Saat ini ada banyak banget modus penipuan. Sms spam itu yang paling banyak. Nggak ada kapoknya meski banyak yang nyuekin. Tetap aja ada. Nggak ilang-ilang.

    Kitanya yang kudu lebih aware terhadap modus penipuan begitu.

  • Hape saya nih tiap hari ada aja masuk sms suruh transfer ke sana ke sini. Saya biarin aja. Tapi dulu pernah dapat telpon katanya dari telk*m dan bilang saya menang undian mobil dan mobilnya mau dikirim hari itu juga. Nah biar cepat saya diminta kirim uang sekian juta buat ngurus stnk katanya. Saya awalnya senang banget tuh dan hampir percaya. Tapi entah kenapa saya berinisiatif nanya langsung ke kantornya dan diketawain sama pegawainya karena katanya itu penipuan. Untung belum ketransfer itu uangnya

  • Ada lagi kak, tambahan.
    Penipuan dengan modus lowongan kerja. Sudah banyak terjadi kasus dimana Penipuan dengan modus lapangan kerja, jadi si pencari kerja lagi membutuhkan kerja lalu dia masuk ke link abal-abal yang mengatakan bahwa perusahaan Q sedang butuh pekerjaan, lalu dia daftar dong, setelah submit, dia dapat Email utk jadwal interview, di suatu tempat aneh. Biasanya di ruko2.

    Lha setelah datang, biasanya di pencari kerja ini akan ditahan ga boleh pulang oleh recruiter tsb sebelum memberi sejumlah uang, kadang ada pula yg menahan hp perhiasan dan motor.

    Ada juga yg menjanjikan pekerjaan asalkan ada uang sejumlah sekian untuk biaya memasukkan dia ke perusahaan, padahal biasanya hal itu palsu, uang sudah disetor eh recruiter nya kabur bawa itu uang.

  • Wahhh kalau di saya semisal ada transferan masuk gitu ada notifikasi berupa sms masuk gitu dari bank-nya, tapi kadang masuk kadang juga tidak. Memang untuk memastikan yang sebenar-benarnya cek di mutasi rekening, disitu bakal keliatan banget siapa yang kirim ada atau tidak. Tapi soal penipuan-penipuan lain udah kebal sih saya haha

  • aku juga sering mas dapet notifikasi kayak begitu. tapi malah kemakannya sama merchandise kpop2 gitu. udh 2x malah, padahal udh transaksi pake marketplace, jadi cuman nitip link check out aja si. begitu deh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *