Mie Enyak Baba Gua. All You Can Comot!

Diantara sekian banyak tulisan dengan tema kuliner di blog ini, mungkin postingan kali ini salah satu yang paling niat. Gimana engga, Saya dan Thina sampai rela untuk datang kesini dua balik lho!

Buat kamu yang bertanya-tanya, Ngapain? Nanti saya jelasin lebih lanjut di paragraf bawah ya. Mangkanya baca terus, jangan di-skip yak! Enak aja udah capek-capek nulis lantas kamu skip gitu aja, hahaha


Sekilas Tentang Baba Gua

Cabang pertama Baba Gua. Credit : Metronesia

Menjelang penghujung tahun 2022, tepatnya di bulan September. Sebuah inovasi baru di dunia per-bakso-an hadir di Kota Depok. Namanya adalah Bakso Baba Gua, sebuah tempat makan bakso yang punya ide untuk menggabungkan antara konsep prasmanan dengan All You Can Eat.

Eh, bentar-bentar, maksudnya gimana?

Jadi gini, kalau kita ke tempat makan prasmanan kan, sebenarnya kita bebas mau comot apapun yang kita mau. Namun ketika akan membayar, seluruh pesanan kita akan dihitung ulang dan ditotalkan. Semakin banyak kita nyomot, tentu semakin banyak uang yang kita keluarkan.

Hal yang sama tidak akan terjadi di tempat makan All You Can Eat. Mau kita ngabisin makanan sebanyak apapun, tarif yang dibayarkan ya flat segitu aja. Akan tetapi, demi meminimalisir kerugian, biasanya resto All You Can Eat membatasi waktu makan sekitar 60 hingga 90 menit.

Banyak pilihan topping, uhuy. Credit : Radar Depok

Nah, kalo di Bakso Baba Gua, ini agak beda. Kita memang bisa ambil makan sendiri sepuasnya tanpa jangka waktu, selayaknya prasmanan. Kita juga ga perlu pusing ngitung, karena semua menu bakso disini dihitung flat cuma 25 ribu aja. Tapiii… begitu mangkok kita udah terisi penuh, kita ga bisa lagi nambahin apapun ke mangkok kita. Jadi ya cuma bisa ambil sekali alias satu waktu, and then habiskan. No refill-refill ala all you can eat ya.

Jadi kalo ditanya, Bakso Baba Gua konsepnya apa. Mungkin bisa kita sebut aja : All-You-Can-Comot.

Cabang pertama dari Bakso Baba Gua ini ada di Jl. Pramuka Raya No.11, Pancoran Mas, Depok. Agak jauh memang, udah mepet-mepet sama daerah Sawangan. Dari rumah saya jaraknya hampir 20 km euy, padahal sesama Depok.

Alhasil sampe sekarang berangkat kesana cuma jadi wacana aja. Apalagi saya kan punya bocil, berangkat kesana naik motor sejauh rasanya aduhai berat syekali.

Tapi untunglah, beberapa bulan kemudian, ada…..




Cabang Kedua, Mie Enyak Baba Gua

Cabang kedua dari Baba Gua akhirnya hadir di daerah Cimanggis, tepatnya di dalam area Resto DeTambulatong, berada di Gg. H. Saaman, Tapos, Kota Depok. Posisinya deket benerrr, cuma 1 km dari rumah. Cihuy… Eh tapi, kenapa namanya berubah ya? Dari Bakso Baba Gua, jadi Mie Enyak Baba Gua?

Baca Juga :  Review Hotways Chicken, Alternatif Fastfood Bikinan Lokal

Ternyata oh ternyata… pada awalnya cabang ini tuh cuma jualan mie ayam aja. Macem eksperimen gitu. Konsepnya sama persis, harganya sama-sama 25 ribu, cuma dalam bentuk mie ayam aja. Beberapa minggu kemudian, barulah menu bakso selayaknya cabang pertama dihadirkan.

Apakah worth it? Well, let’s find out.



DeTambulatong yang ala-ala Senja

Tempat ini tuh semacem hidden gems buat para kawula muda. Abisan lokasinya emang lumanyan ngumpet, masuk ke dalem gitu. Di sisi luar emang ada banner sama neon box sih, tapi kurang eyecatching. Jadi tanpa bantuan google maps, sepertinya kita bakal sedikit kesulitan untuk nemuin lokasinya.

Tapi begitu masuk ke dalem, kita langsung disambut sama suasana adem rindang dengan ambience ala anak senja gitu. Dengan meja dan kursi kayu, deretan lampu bohlam yang digantung, serta tentu saja area rooftop untuk menyambut matahari sore di ufuk barat. Emang paling mantep lah kesini pas sore hari, nikmati suasana senja dan bernyanyi lagu fourtwnty. Uhuy..

Tapi inget ya.. JANGAN LUPA SHALAT MAGHRIB!

Biar lebih Instagrammable, disini juga disediain beberapa properti buat futu-futu narsis. Ada mobil SUV tua yang mirip mobil penculik, ada motor klasik yang mirip ama punyanya ksatria baja hitam, sama ada bajaj warna oren yang belom BBG. Autojepret ini mah.



Kunjungan Pertama : Let’s talk about Bakso

Selling point disini sebenarnya sudah jelas ya. Dengan modal 25 ribu, kita bisa jejelin apapun ke dalam mangkok (asalkan ga tumpah). Ada beberapa opsi topping yang bisa kita ambil selain bakso. Semisal tetelan, tulangan, tahu, dan lain-lain. Sayangnya pas kesini tulangannya lagi kosong, jadi yowis ambil tetelan sama tahu wae ah. Untuk baksonya sendiri ada pilihan bakso sapi sama bakso ayam.

Menarik? Tentu saja. Sebagai perbandingan, rata-rata harga bakso beranak aja sekitar 23 ribu-an. Dan yap, itu baksonya cuma sebiji. Sementara disini, kita bisa ambil sepuasnya…

Tapi ada satu hal yang buat saya bisa jadi deal breaker, yakni baksonya itu sendiri. Meskipun tersedia dalam dua varian, tapi keduanya cuma tersedia dalam ukuran kecil, ga ada opsi ukuran yang lebih besar lagi. Untuk yang suka makan bakso ukuran besar nan blenger, sepertinya bakso beranak bakal lebih dipilih.

Semangkuk bakmie telah tersedia di depan mata, kini giliran lidah yang bekerja. Suapan demi suapan, gigitan demi gigitan. Baksonya kenyal, tetelannya asoy, kuahnya juga segar. No complaint sih, saya bisa menghabiskan dengan khidmat hingga tak terasa mangkuk sudah kosong. Saya cuma berharap mangkoknya bisa lebih besar lagi, biar nyomotnya bisa lebih trengginas, hahaha.

Saya dan Thina sangat menikmati sajian ini, meskipun Thina agak kerepotan karena ngurusin Mput. Well, disitulah fungsi suami punya skill makan cepet. Biar bisa gantian ngurusin anak, hehehe.



Kunjungan Kedua : Waktunya Mie Ayam!

Karena di kunjungan pertama kami berdua sama-sama pesen bakso, jadilah saya ga ada bahan buat bahas mie ayam. Saya pun akhirnya meminta Thina untuk datang lagi, khususon untuk makan mie ayam doang!

Baca Juga :  Review Bilik Kucing, Cat Cafe Unik di Beji Depok

Pilihan topping buat mie ayam sebenarnya lebih banyak dari bakso, meskipun didominasi oleh jeroan macem usus, ati ampela, ayam cincang, pangsit kering, daaaan kulit. Tapi lagi-lagi semesta sedang tidak berpihak pada kami. Karena pas mau order, pas kulit ayamnya juga abis. Tidaaaaaak…

Oya, satu hal yang perlu dicatat : Topping mie dan bakso itu beda yaaa. Jadi misalkan kalian beli mie ayam, maka bakso, tetelan dll ga bisa ditambahkan. Sebaliknya kalo pesen bakso, maka usus, kulit dan lainnya ini gabisa ditambahkan. Jadi saran saya : kalo kalian datang berdua, lebih baik pesen dua menu yang berbeda, supaya nantinya bisa bertukar topping.

Okay, waktunya makan. Setelah beberapa suap yang masuk ke mulut, kami sepakat pada kesimpulan yang sama : Mie ayamnya kurang worth it.

Pertama, mie-nya agak tipis, dengan porsi yang ga terlalu banyak. Mungkin untuk meng-akomodir topping-topping yang akan tambahkan nantinya. Tapi esensi utama mie ayam ya tentu di mie nya kan? Apalagi ini 25 ribu semangkuk.

Kedua, toppingnya ini tuh ‘ayam’ banget, jadinya agak keblenger dan ‘kering’. Biasanya kan temen makan mie ayam apa sih? Kalo ga bakso ya pangsit basah kan ya. Nah, keduanya tuh ga ada euy, jadi mau gamau ya kita cuma terpaku sama topping ayam-ayamannya.

Untuk rasanya sih sebenarnya oke. Baik mie maupun topping-toppingnya. Usus dan ampelanya lumayan gurih dan membahagiakan lidah. Tapi sayang, daging ayam cincangnya agak kureng. Lumayan banyak tulangnya trus potongannya kecil dan beberapa ada yg tajem gitu. Jadi musti hati-hati makannya karena bisa kegigit dan nyelip di gigi.



Kesimpulan

Untuk baksonya sih saya lumayan suka ya. Meskipun baksonya cuma ada yg ukuran kecil, tapi tetelan dan tahunya nagih banget. Saya kasih nilai 8/10

Buat mie ayamnya saya agak kecewa sih, karena untuk harga 25 ribu, kayaknya kurang worth it aja gitu kalo cuma ada topping ayam-ayaman aja. Kalau bisa ditambahin bakso, pangsit basah, dan opsi topping lain macem dumpling, mungkin customer bisa lebih happy lagi. So, I give it 6/10

See you again, later!



Buat yang mau mampir langsung, silahkan buka aja Gmaps-nya ya.

Mie Enyak Baba Gua
Gg. H. Saaman, Tapos, Kec. Tapos, Kota Depok, Jawa Barat 16457
Phone : 0822-5858-0234


Depok, 7 Juni 2023
Ditulis sambil ngantuk-ngantukan sehabis minum Rhinos SR


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124


Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

8 Comments

  • Baksonya sih yg aku penasaran mas . Soalnya pencinta bakso banget. Mie ayam sbnrnya aku suka. Tapj kalo baca cerita mas fajar cuma ada ayam, ya udah kebayang aja rasanya ga perfect . Bener banget, mana enak kalk ga pake pangsit dan bakso yaaa

    Sayangnya ini kenapa jauuuuh syangaaaat . Dari Rawamangun udh pusing duluan pak suamik nyupir ke situ . Ntr lah kalo ada plan ke daerah Depok, baru aku mampir

    • Semoga ajaa yaa nanti buka daerah jakarta timur, hehehe.
      Soalnya ownernya orang depok. Jadi bukanya sekitar depok terus euy

  • Sebagai penggemar bakso dan mie ayam, aku mesti nyobain Mie Enyak Baba Gua nih. Dari Jagakarsa ke Depok sana ga jauh amat sih cuma maceeeeet hahah. Itu cekernya wow ya. Comot aja yang kita mau dan kudu dihabiskan, sayang makanan hihihi… Cakep juga tempatnya ya.

    • Kalau mau yg ada cekernya, mending ke Bakso Baba Gua aja kak, yang di cabang utamanya. Kalo disini mah ga adaa..

  • Jadi penasaran sama mie ayamnya, saya suka mie ayam sih, tapi emang jarang bisa nemu mie ayam enak ya 😀
    Konsepnya juga unik, semua bisa dicomot hahaha.
    Eh btw saya paling nggak suka sebenarnya keluar pas sebelum magrib, karena cari tempat shalat magrib tuh rempong, waktunya sedikit, dan biasanya kalau berjilbab rempong mau wudhu hahaha

    • Coba baca tulisanku yang Mie Ayam Paling Worth It Di Pekayon kak, itu recommended banget hehehe

      Iya, emang enakan sekalian abis maghrib si ya. Sekalian malem aja keluarnya gitu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *