Oh, Ternyata Salon Anak di Mall Tuh Kayak Begini…

Beberapa hari yang lalu, kita tuh lagi galau banget sama si Putri. Anak cantik satu ini kayaknya rambutnya udah mulai kepanjangan. Beberapa kali Ibunya Thina menegur perihal rambut panjang putri, yang sepertinya membuat dia keliatan kurang nyaman.

“Mending dibotakin aja lagi rambutnya, kesian dari kemaren anaknya garuk-garuk mulu”, kata Ibunya Thina.

Nah masalahnya, sejujurnya saya agak kurang ikhlas kalo rambut ni anak dibotakin lagi. Pertama, bakalan nunggu lumayan lama untuk rambutnya akan bertumbuh dan gemoy seperti sekarang. Kedua, yhaa.. dia kan emang anak perempuan euy. Namanya anak perempuan, wajar kalau punya rambut panjang.

Beberapa hari kemudian, diskusi antara saya dan Thina masih belum menemui titik temu. Hingga akhirnya, kami menemukan satu jalan tengah untuk jadi win-win solution.

Jadi, rencananya si Mput ini bakalan bawa ke salon anak, supaya bisa dipotong agak pendek rambutnya; khususnya di bagian samping dan belakang yang dirasa kurang nyaman. Dengan begitu, masalah pun teratasi. Rambutnya bakal dipotong, tapi ga perlu sampe dibotakin.

Nah, sekarang pertanyaannya adalah… Salon anak tuh adanya dimana?

Salon? Apa itu Salon.

Ni poster dari dulu ga pernah ganti ya

Sumpah deh ya, dari dulu sampe sekarang, saya tuh ngga pernah kenal sama yang namanya salon-salonan. Pokoknya, tiap kali rambut berasa udah panjang, sudah pasti saya bakalan melipir ke Kang Cukur Asgar (Asli Garut). Ga bakal ke yang lain.

Bukan tanpa alasan, saya selalu memasrahkan rambut kepala saya ini ke kang cukur asgar ini. Selain abang-abangnya senantiasa cekatan dan sat-set-sat-set, harganya juga murah meriah di kisaran 15 – 20K aja. Harga segitu, seringkali udah dapet bonus pijitan spesial dari tukang cukurnya. Biasanya dipijitin di pundak, area dahi kepala, serta bonus kretek kepala yang rasanya aaiiisssh nikmat benerrr.

Gadis kretek Abang Kretek

Udah gitu, saya juga punya pengalaman ga ngenakin waktu nyobain potong rambut di Barbershop yang agak kekinian. Bayangin aja, pas motong rambut saya itu kang cukurnya malah sambil nyanyi-nyanyi lagunya Killing Me Inside. Yah namanya lagi nyukur rambut, berarti tu mulutnya kan pas banget ya deket kuping. Mending kalo merdu yee.

Manalah hasil potongannya juga aneh, jauh banget dari harapan saya. Niat hati pengen punya potongan macem Stefan Wiliam, eh… jadinya malah kayak Soleh Solihun, hahaha. Jadi ya gitu deh, kesononya jadi kapok coba-coba ke barbershop lagi.

Itulah kenapa, sampe sekarang tuh saya ga pernah kenal sama yang namanya salon-salonan. Pokoknya buat saya, asgar is the best dah, belom ada gantinya.

Cuma ini kan kita lagi ngomongin potong rambut buat anak kan yaa. Terus, anak saya umurnya baru setahunan pulak. Ga mungkin doong saya bawa ke kang cukur asgar.. Tentu saja kita bawanya ke salon kheuseus buat anak.

Baca Juga :  5 Prediksi Nasib Anak Kost di Masa Depan

Dan yap.. itulah kenapa saya akhirnya membawa anak saya ke lantai 2 Mall Summarecon Bekasi hari ini. Untuk menuju ke sebuah salon anak yang bernama Kiddy Cuts, berada persis di seberang Timezone dan disamping toko roti Tous Les Jours.

Setelah naik eskalator sebanyak dua kali, kami pun tiba dan segera melangkahkan kaki masuk dan menyapa pelayan yang sedang bersiaga.

Our First Impression..

“Permisi kak, mau potong rambut untuk anak 1 tahun bisa?”, tanya saya penuh keragu-raguan.

“Bisa kak. Anaknya laki-laki atau perempuan ya?”, sahut mbaknya untuk meng-konfirmasi ulang.

“Perempuan kak”

“Oh ya sudah kak, langsung dipilih saja mau tempat duduk yang mana”.

Kami langsung memicingkan mata, melihat beberapa pilihan tempat duduk yang keseluruhannya bertema kendaraan unik. Ada yang berbentuk miniatur ATV, motor vespa, serta mobil Mini Cooper. Di depannya, ada LCD monitor berukuran sekitar 19 inch yang tentunya jadi senjata untuk mengalihkan perhatian bocil.

Karena Putri masih baru belajar berdiri, which means anaknya masih belajar seputar keseimbangan, maka kami pun memilih si Mini Cooper yang paling aman. Anaknya langsung keliatan agak kebingungan, tapi untungnya ga sampe nangis sih.

Tak berapa lama, penata rambut yang kami tunggu-tunggu pun menampakkan batang hidungnya. Seorang mas-mas berkacamata yang kami perkirakan berumur sekitar 40-an, menggunakan kaos merah serta rompi hitam. Diantara sekeliling kanan, kiri dan depan rompi hitam tersebut nampak beberapa peralatan cukur yang tersimpan dengan rapi.

Kami agak kaget sih pas mas-masnya muncul. Kirain karena anaknya perempuan, yang motong rambutnya bakal perempuan juga. Ternyata kaga! Tapi gapapa sih, soalnya mas-masnya juga ramah dan keliatan penyabar banget. Dari gesturnya kami merasa bahwa mas ini sangat cekatan dalam menangani anak-anak kecil.

Cuma satu aja sih yang bikin kami agak salfok, yaitu cincin giok yang dia pake. Manalah ada gede-gede dan ada beberapa buah juga di jarinya. Anak saya jadinya berasa lagi dipotong rambut sama Thanos, hahaha

Lah, Ternyata Cepet Juga Ya

“Mas, saya setelin Cocomelon ya?”, sahut salah satu pelayan yang kala itu turut membantu.

“Ng… Anu, kalo Teletubbies ada ga mas? Anak saya biasanya disetelin itu”

“Boleh mas, ada kok”

Mas-masnya langsung menekan-nekan tombol remote untuk mencari video Teletubbies yang tersimpan di televisi tersebut. Jadi ternyata ini tuh semua videonya offline ya, ga terhubung ke layanan internet semacem Youtube dan lainnya.

Baca Juga :  Hello, I'm A Frugal Man.

Agak kecewa sih, soalnya kalo bisa YouTube-an, saya mau request ke abangnya lagu Rungkad edisi karaoke. Biar ga rugi lah… Sembari anaknya dicukur, bapaknya bisa nanyi-nyanyi. Hahaha

Setelah Teletubbies diputar, Putri mulai berangsur diam dan teralihkan fokusnya. Sayangnya, hal itu tak bertahan lama. Setelah Mas Thanos mulai bergerak menggunting rambutnya sedikit demi sedikit, Putri langsung merasa curiga dan memalingkan wajahnya ke kanan dan kiri.

Semakin banyak Mas Thanos bergerak, semakin nampak kegelisahan dan rasa tidak nyaman yang ditunjukkan oleh Putri. Semakin ngga ditonton pulalah acara Teletubbies yang sudah diputar tadi. Tapi untungnya, mas pelayan langsung bergegas memberikan bala bantuan. Dibawakannya sebuah botol sabun, kemudian ditiupkannya segera untuk membuat balon sabun yang berukuran besar. Oke, Putri pun teralihkan lagi.

Momen ini dimanfaatkan oleh Mas Thanos untuk melanjutkan tugasnya. Tak butuh waktu lama, sisi belakang dan sisi samping rambut putri yang tadinya kepanjangan, sudah dirapihkan dengan seksama. Rambut putri langsung keliatan rapi, seperti seharusnya.

Cuma Saya kira tuh abis ini mau di-shampooin atau diapain lagi gitu ya. Eh, ternyata engga. Hahaha

“Udah mas..” Kata Mas Thanos.

Saya dan Thina langsung tatap-tatapan.

Lhaa udahan? Cepet amat yak.. kaga ada lima menit lima menit acan.

Tapi yaa, saya ngerti juga sih. Soalnya kan rambut putri juga masih lumayan tipis, jadi agak sensitif kalau misalnya mau di keramasin. Ngerinya malah ga cocok atau bikin alergi. Terus kalo misalnya mau dikerik macem kayak di kang cukur asgar juga, kayaknya ga mungkin… Bocil umur segitu kan lagi aktif-aktifnya. Gamau diem.

Yaudah, kami pun segera beres-beres dan bergerak ke meja pembayaran. Pas dikasih struknya, Saya rada mengkaget. Soalnya tertulis disitu, Total tagihan Rp. 160.000,-. Batin saya, perasaan tadi bentar doang dah, hahaha

Tapi ya sudahlah, mumpung baru dapet duit abis kelar event. Dan mumpung lagi ada waktu buat melipir ke Summarecon, sesekali nyenengin anak istri mah gapapa lah ya.

Buat anak masa coba-coba pelit

Kesimpulan Akhir

Engga ada, hahaha. Karena ini adalah pengalaman perdana saya mampir ke salon anak, jadi anggaplah tulisan kali ini tuh sebagai cerita-cerita aja ya; bukan Review. Untuk harganya juga saya ga akan komen, karena ya ga mungkin juga saya bandingin sama kang cukur asgar langganan saya. Ga apple to apple.

Simpelnya : Saya ini bukan ahlinya di bidang ini untuk memberi penilaian. Tapi kalau misalnya kalian mau coba juga potong rambut di Kiddy Cuts, silahkan saja mampir ke Summarecon Mall Bekasi yaa.

Sekalian saya titip salam buat Mas Thanos.. Sehat-sehat yo mase!

Bekasi, 27 November 2023
Ditulis sambil menahan kantuk setelah pulang malam dan paginya berangkat lagi

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

20 Comments

  • Jangan di botakin donk mas…wong anak cewek..Mayan mahal juga sih soalnya di mall, padahal motongnya cuman bentar,agak ngenes juga tapi apa sih yg gak buat anak istri,..jangan coba” hehehe..rungkad versi Japan enak mas wkwkkk

    • Iyaaa, ga tega aku mba liat anak dibotakin gitu. Udah cakep sekarang rambutnya lebaaat. Kalo botak tuh jadi macem kayak tuyul hahaha

  • Mas Thanos main sat set saja yah… untung anaknya tidak dibotakin, sudah bayar mahal-mahal kan yah eh ujung-ujungnya sama dengan yang di kang cukur langganan bapaknya.
    By the way, bapaknya nampak lebih bahagia deh daripada Kang Thanos kelihatan dari senyumnya yang semringah.

  • Haloo dek Putri cantik. Semoga ayahmu banyak duit yaa biar bisa selalu potong rambut di salon khusus anak

    Kalo di mall apalagi bagus gini ya wajar biayanya segitu. Ide bagus tuh disetrlin video jadi anaknya nggak nangis.

  • Astaga kubarutau kalo salon anak semahal itu. Soalnya di salon langgananku duit segitu udah dpt coloring rambut hilite 3 jam dikerjainnya. Tapi emang langgananku tuh salon mahasiswa, deket kampus, tempatnya kecil, gak apple to apple hahaha

  • Itu jg alasan aku belum berani mampir ke salon anak di mall, takut mengkaget sama duitnya hahaha. Tp memang katanya semenyenangkan itu ya masuk kesana, worth it lah

  • Emang yg berkaitan dengan anak-anak biasanya lebih mahal ya ketimbang orang dewasa saya terakhir motong rambut diluar waktu kuliah kisaran 30.000 di salon, plus ditambah ini di mall kalau di mall tuh mereka biasanya pakai alasan bayar pajak tempat dan alsan pretelan lainlah, jadi lebih mahal dibikinnya, Tapi buat pengalaman nggak papa sih karena kalau batita Emang sensitif banget motong rambut, selain gk bisa kita atur kalau udah nangis gk bisa juga kita diamin kecuali keluar dana lagi sampai setara 50k beli mainan buat tutup tangisannya.

  • Wkwkwk.. memang demikian adanya di Kiddycuts. Jaman anak2ku masih bocil beberapa kali ke situ (jika kantong masih tebal). Soalnya dua anak bok, harus barengan tu bocah2 dicukurnya. Mereka anteng sih sambil main game di depannya, cukurannya juga modis. Yah sesekali nyenengin anak, pulang ke rumah udh ganteng.
    Jangan kapok ya kak, nyukurin Putri di mol 🙂

  • Nah kalau salon buat anak-anak memang cocoknya seperti ini supaya anak-anak bisa nyaman tenang dan bisa teralihkan fokusnya ke mainan ke situasi dan juga video atau tayangan karena kadang-kadang anak-anak suka nggak nyaman berada di dalam situasi yang tidak familiar dan menakutkan jadinya rewel Aku mau potong rambut

  • Manarik ya Kiddy Cuts, dari awal datang bikin jatuh hati bagus pisan tempat nya, kekinian dan bikin anak-anak tertarik serta teralihkan (lebih anteng) Pas mau di potong rambut.
    Nice banget lagi hasil potongannya dan dek Putri anteng, keren nih. Jaman ku kecil ngandelin salon Mama di rumah, potong rambut ala Dora atau temen nya Boboho hehehhee, jaman now ada fasilitas kece buat anak-anak kecil potong rambut, mantep deh.

  • Wkwkwjkwkw kiddie cuts memang mahaaaal mas . Anakku pas kecil pernah di sana. Trus pak suami males, gara2 shock anmma harganya . Cuma bentar doang, ratusan ribu aja melayang mending dia traktir sate Padang hahahahah.

    Akhirnya anakku yg cowo kalo potong di salon anak juga, tp bukan mall. Dan LBH murah trus dpt eskrim . Si adek suka jadinya.

    Kalo si kakak dia udh ikutan maminya potong rambut. Di salon langganan ku

  • Canggih euuii.. nulisnya beneran dimana aja.
    Aku suka banget, meski judulnya bukan review, tapi pengalaman ini yang bakalan bikin para orangtua memahami bahwa kalau punya anak kecil menfess-nya banyak.
    Hehhee, yah.. namanya juga buah hati yaa..

    Setelah potog rambut, mashaAllaa~
    Makin shinning.

    Aku juga seneng sama anak-anak yang rambutnya potong pendek aja.
    BUkannya gak suka rambut panjang, tapi kaya belum usianya ya.. nanti kalau uda besar dan bisa mengurus dirinya sendiri mah, bebaskeun we nyaa..

    • Kalau di bekasi, jakarta terkenal dengan asgar, di semarang banyak potong rambut madura. Kemampuannya mirip dengan asgar. Terbilang lebih murah dibandingkan salon atau barbershop. Aku sering potong rambut di potong rambut madura. Dapat bonus pijatan juga, tapi aku ga mau di kretek leher. Takut kenapa-kenapa…hehhehee

      Potong rambut khusus balita emang lagi tren. Fasilitasnya emang plus mainan juga. Jadi mereka teralihkan perhatiannya. Memotong rambut balita emang ga mudah. Mereka terlalu aktif 😀

      • Sama mas, aku juga sebenarnya takut sih.. Tapi enak kretek gitu tuh hahaha.
        Kalo ke tukang cukur biasa, kayaknya ruwet banget. Anaknya keburu nangis terus terusan.

  • Memang ada harga ada rupa yaa, salonnya menarik buat anak tapi bayarnya lumayan. Anakku pernah tuh waktu bayi banget ke sana dikerik kepalanya buat dibotakin jadinya lamaa…habis itu potong rambut di salon murmer dekat rumah saja hihi

  • saya juga baru tahu Mas kalau salon anak seunik itu ya, apa aja ada, strategi yang bagus ya buat anak-anak betah dan pastinya kalau ada yang nangis saat dipotong rambutnya, bisa dialihin dengan mainan atau tontonan tersebut. Sebanding sih dengan harganya ya, kalau salon biasa bukan di mall kan jarang ada mainan-mainan seperti ini

  • Wuiiihh jangan dibotakin dong anak cantiknya 😀
    Anak saya laki yang kedua tuh, dari lahir, cuman dibotakin sedikit sekali aja, abis itu nggak pernah sama sekali dipotong sampai usianya 4 tahun.
    Jadinya gondrong, hahaha.
    Mana rambutnya lembut, agak lebat dan ikal.
    akoh iri liat rambutnya 😀

    Btw anak sulung saya dulu pernah potong rambut di Kiddycut juga, emang pas banget sih kalau buat anak kecil, disainnya bikin anak anteng pas dipotong rambutnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *