Pengalaman Gak Ngenakin Dikejar-kejar Debt Collector

Iya, kamu ga salah baca judul, dan ini bukan lah clickbait semata. Beberapa hari terakhir, saya memang mendapatkan terror dan telepon yang tidak menyenangkan dari beberapa pihak berkaitan dengan utang piutang.

Bahkan gak cuma itu, hari kamis lalu bahkan ada juga lho debt collector yang datang ke toko saya. Sempat beradu argumen dengan salah beberapa karyawan pulak. Hadeeeeuuh…

Mangkanya, kalo punya utang tuh dibayar dong!

Eits, nanti dulu. Sebelum memberikan nasehat panjang lebar dan menuduh saya sebagai seorang manusia berpikiran pendek yang doyan-ngutang-tapi-ogah bayar, izinkan saya memulai ceritanya dari awal ya. Biar lebih mudah dimengerti, dan biar ga ada miskomunikesyen diantara kita.

Jadi, semuanya dimulai ketika handphone saya berdering di kamis sore itu…


Lion Parcel Tumben Begini?

Pertama kali telepon masuk, saya ga ada curiga sama sekali. Soalnya yang menelepon itu suara seorang perempuan, dan lembut pulak. Tipikal suara standar dari Customer Service yang sudah biasa saya dengarkan.

Dari mbak-mbak ini, saya dapet info kalau ada paket yang akan dikirim ke alamat saya. Tapi alamatnya sendiri kurang lengkap, jadi saya diminta untuk konfirmasi alamat pengiriman. Karena sudah terbiasa ngurus-ngurus beginian, saya langsung berikan instruksi untuk cari alamat di Google Maps. Kebetulan alamat toko sudah terdaftar, jadi biasanya saya suruh langsung cari ajah instead of kasih alamat lengkapnya.

Tapi sejurus kemudian, saya baru sadar. “Eh eh, ntar dulu, perasaan saya ga ada order apa-apaan deh. Apalagi yang pake kurirnya Lion Parcel”.

“Emang ini barangnya apa ya Mbak?”, saya mencoba bertanya memecah keheranan.

“Dokumen mas”, jawab mbaknya singkat.

Saya jadi makin penasaran dan bingung, “Dokumen apa ya? Pengirimnya atas nama siapa?”

“Untuk pengirimnya dari Bank Mogi mas, ini ditujukan penerimanya atas nama Nanda Siti Mulyana”.

Mendengar nama terakhir yang disebutkan itu, saya akhirnya mengerti kemana arah obrolan ini akan berlanjut.


Emangnya Bu Nanda itu Siapa?

Jadi, Ibu Nanda ini itu dulunya istri dari salah satu bos di tempat perusahaan saya bekerja. Dulunya Ibu Nanda dan Suami ini memang lumayan sukses dan kesohor, rumahnya saja besar dengan berbagai ornamen mewah. Persis macem rumahnya Muzdalifah. (Hayoo.. googling aja dah, hehehe)

Namun sayangnya, manajemen keuangan mereka memang cukup berantakan. Untuk berbagai aspek keseharian, mereka maunya beli yang mahal-mahal, tentunya biar keliatan mewah dan memperkuat image ‘sukses‘. Padahal, aslinya untuk modal usaha saja mereka masih empot-empotan, dan minjem ratusan juta ke Bank.

Baca Juga :  Evaluasi dan Resolusi di Tahun 2024

Dari cerita terakhir yang saya dengar, ketika kondisi sedang down saja, mereka tidak takut untuk mencicil sebuah Toyota Fortuner bekas! Duh, serem gak sih?

Nah, dilalahnya, suami Ibu Nanda sendiri meninggal dunia ketika gelombang wabah Covid kedua tiba. Beliau meninggalkan Ibu Nanda dan seorang anaknya.

Setelah itu saya hampir tidak pernah mendengar apa-apa lagi tentang Bu Nanda. Apalagi saya sendiri sudah resign dari tempat sana sejak tahun 2017, jauh sebelum covid dan berbagai problema yang menghadang mereka.


Mendadak Jadi Target Debt Collector

Nah, kembali ke cerita awal. Setelah mendengar nama Ibu Nanda yang disebutkan tadi, akhirnya saya sadar kalau nomor yang menghubungi saya ini bukanlah Lion Parcel, melainkan debt collector-nya Bank Mogi!

Ya sudahlah, akhirnya saya jelaskan duduk permasalahannya. Bahwa tidak ada seseorang bernama Ibu Nanda di tempat saya bekerja. Bahwa Ibu Nanda sudah lama menghilang dan saya tidak tau dimana batang hidungnya. Dan bahwa saya tidak ada sangkut pautnya dengan permasalahan Ibu Nanda.

Mendengar penjelasan dari saya, mbaknya akhirnya terdiam dan menerima. “Yowis, kalo gitu ini paketnya di retur aja ya”.

Kata saya dalem hati, “Heleh, masih aja pura-pura dari Lion Parcel”,

Apakah setelah itu masalah selesai? Ternyata tidak, saudara-saudara.

Yap, tepat di hari yang sama, ketika pantat saya baru saja menempel di ubin rumah. Tiba-tiba saya dikejutkan oleh telepon dari Kakak saya. Katanya ada debt collector yang datang ke toko! Ebuset dah, reseh amat yak.

Jadi, sore hari itu ga lama setelah saya mengendarai motor untuk pulang ke rumah, datanglah 2 orang pria ke toko untuk mencari seseorang yang bernama Ibu Nanda. Lantas, ketemulah mereka dengan karyawan yang belum pulang, dan terjadi adu argumen yang alot.

Intinya si debt collector ini ngotot ingin ketemu sama Ibu Nanda, meskipun udah berkali-kali dijawab sama karyawan bahwa mereka ngga kenal sama yang namanya Ibu Nanda. Ngeselin kan yak, pengen tak cubit mulutnya.

Karena ngerasa buntu, akhirnya karyawan langsung ambil handphone dan menghubungi kakak saya. Dan tentu saja kakak saya saat itu juga langsung ngamuk-ngamuk macem singa dilepas dari kandang. Iyalah, kan udah dijelasin dari awal kalo kita ga ada kaitannya, eh masih datang juga. Ngotot pulak.

Ternyata mereka tuh ngiranya tempat kerja saya tuh cabangnya perusahaan Bu Nanda, padahal mah ga ada urusannya sama sekali. Ditanya dapet informasinya dari mana, mereka gamau jawab, malah ngoceh ngalor ngidul. Ngawur bener deh pokoknya.

Setelah penjelasan yang alot dan menyebalkan, akhirnya mereka pun pergi dari toko.

Besoknya Masih Diteror Euy!

Pagi hari ketika saya baru saja menyeruput kopi di depan meja kerja, eeeh sebuah telepon datang lagi ke handphone saya. Sebenarnya sih nomornya memang sudah ditandai spam sama sistem, tapi karena penasaran ya saya angkat aja.

Baca Juga :  10 Tahun Berlalu. Ternyata Oh Ternyata, Kita Semua Sudah Tua.

Daaaan… lagi-lagi doi ngaku dari Lion Parcel. Cuma bedanya, kali ini yang nelpon laki-laki dengan nada ketimuran. Yah, suara-suara tipikal debt collector lah ya.

Modusnya sama, bilang kalo mau anter paket ke alamat Bu Nanda, dan minta alamat Bu Nanda yang baru. 15 menit berikutnya, saya beradu argumen dengan mas-mas yang ngeyel. Udah berkali-kali dibilangin ga tau, masih aja tetep maksa, diulang-ulang. Manalah katanya bilang mau datang ke toko lagi. Hadeeeuh, kalo emang anda beneran dari Lion Parcel, ngapain sengotot itu sih cari alamat? Bener-bener payah deh pura-puranya. Lawak bener!

Karena ini jatohnya udah ngeganggu banget, saya langsung ngadu ke Pak RT. Buat jaga-jagalah, mana tau tiba-tiba ada gangguan yang tidak diinginkan datang ke toko. Terus saya juga coba cari informasi untuk komplain OJK dan YLKI. Buat persiapan juga, andaikan nanti ada gangguan lagi, saya gak akan segan untuk lapor kesana.

Jadi Kesimpulan Akhirnya….

Intinya sebisa mungkin gausah ngutang! Hahaha

Ya abisnya banyangin aja, yang ngutangnya orang lain, yang dapet duitnya orang lain, eeeh kita yang gatau apa-apa yang kebagian terrornya. Kan koplak!

Setelah beberapa penelusuran di Internet, saya berkesimpulan kalau debt collector Bank Mogi memang bermasalah. Penagihannya cenderung keras, tidak professional dan erat dengan premanisme. Tapi yaaa… saya ga kan komen masalah itu lah ya. Nagih utang dengan premanisme dalam kultur kita itu memang mesra sekali.

Cuma yang jadi point saya adalah : Tolong lah ganggunya yang pihak ngutang aja. Kita yang kaga ngutang gausah diganggu lah woy!

Oya, saya juga sempat komplain ke salah satu saudaranya Ibu Nanda yang kebetulan nomor whatsapp-nya masih saya simpan. Saya minta tolong agar disampaikan ke Ibu Nanda supaya tidak disangkut pautkan ke masalah ini. Eh, jawabannya malah bikin saya makin kesel.

“Emang mas Fajar dari dulu ga pernah ganti nomor hape ya?”

HEH, JAMBANG MESSI! YA IYALA,. Kalo emang hidup saya ga ada masalah, ga ada problema utang piutang, ya NGAPAIN JUGA SAYA MUSTI GANTI NOMER?


Ah ya sudah lah, intinya siapapun yang mau berhutang tolonglah dipikir-pikir lagi. Selain merugikan dirimu, orang lain juga bisa ikut kecipratan keruwetannya.



Depok, 07 November 2023
Ditulis sambil memantau cuaca di Bekasi yang tidak karuan.


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

16 Comments

  • aku pernah merasakan apa yang dirasakan mas Fajar
    bahkan cuti liburan juga masih ditelpon
    ceritanya temen kantor satu divisi, bahkan bisa dibilang deket, ternyata dulu waktu daftar CC, namaku dipakai untuk keluarga dekat gitu, jadi database yang tersimpan otomatis adalah namaku, bahkan sampe temen kantor ini udah resign, aku yang masih sering diteror.
    Telepon kantor pernah aku banting hahahaha, gilak aja, aku yang dimaki-maki, padahal bukan aku yang ngutang
    Emang debt collector nya bank Megi ini gilak sih menurutku, rasanya aku mau dia datang ke depan aku dan aku jambak. Asli kesel banget pokoknya

    • Keelnya adalah karena kita ga kecipratan duitnya ya mbak, cuma dapet rusuhnya doang dari debt collector, hahaha

    • Iya, bisa dibuat laporan ke media konsumen, OJK, sama YLKI. Cuma sejauh ini sih sudah reda, jadi aku ga lanjutin lagi reportingnya.

  • Serem juga ya mas…udah salah ngeyel jugak, bener mas…mending kita cari perlindungan aja, soalnya orang”sekarang udah gak jelas lagi, memang bener tuh..gak usah ngutang, apalagi buat gaya-gayaan..gak banget deh.

  • Iiih pengen dijahit itu yg nanya ga pernah ga to nomor . Emosssiiiii memang kalo orang lain ngutang malah kita yg JD korban.

    Aku ngalamin mas, pas msh kerja di bank trakhir. Si temen ini yg padahal jabatannya udh tinggi masih aja ngutang. Di kantorku sbnrnya ada soft loan utk staff. Tapi dia udh ga bisa pinjem lagi saking banyaknya hutang dia . Kan ada limit soalnya.

    Akhirnya pinjem lah dr pjnjol . Eh malah KSH nama2 kita utk penjamin. Enak aja si kampret itu.

    Akh langsung lapor ke bos nya dia langsung, dan ke HRD. Apalagi tuh debt Coll pernah DTG ke kantor juga. Kan bikin malu kalo diliat Ama customer prioritas .

    Si temen kena warning letter Ama kantor. Email-nya sempet di freeze juga. Ga tau deh solusi dari kantor gimana.

    Yg pasti kalo udh begini, ngaruh banget ke performance dia di akhir tahun. Krn sebagai staff bank, kami sbnrnya ada etika juga utk pinjem2 duit dari tempat lain.

    • Gila banget itu mah, bisa-bisanya karyawan bank minjem ke pinjol. Manalah sampe debt collectornya nyampe ke kantor pulak.
      Aku kalo jadi HRD kayaknya ga bakalan mikir lama-lama sih. Langsung saya tak sressssss suruh resign wkwkwkwk

    • Serem sih orang kayak gini. Mangkanya kalo bisa tiap abis solat tuh kita ngedoa ya, biar dijauhin sama orang model beginian hahaha

  • sama ini
    istri saya yang sempat keteror sama deb kolektor pinjol
    gegara didaftarkan sodara jadi kontak darurat
    didaftarkannya sepihak lagi
    jadi istri di tagih terus gegara saudara ini ganti nomor hp

    emang dah, yang utang siapa
    yang kena teror siapa
    semoga aja dijauhkan lah dari keadaan begini

  • Turut prihatin membacanya. Memang sebaiknya kita gak usah utang. Dan kl sampai berhutang ya bayarlah. Sebisa mungkin jangan sampai menyusahkan org lain.
    Jgn2 nama mas dipakai sebagai kerabat yg tdk serumah. Tp mestinya sih dihubungi dulu sblm pinjaman disetujui. Semoga masalahnya cepat selesai ya

  • Serem dan meresahkan banget yaa, saya pernah nih ngalamin di teror by telepon. Sehari bisa 10-15 kali padahal ga pernah ada hutang sama sekali. Akhirnya jadi rajin nge blokir nomor dan pasang getcontact.

    Tapi pengalaman saya ternyata ga seberapa serem dibandingkan pengalaman mas Fajar di kejar-kejar sebegitu nya. Setuju nih, hindarin ngutang deh kalau bisa, apalagi impact nya beneran meresahkan gini.
    Hidup apa adanya dan kelola uang dengan bijaksana, insya Allah tercukupkan apalagi ditambah banyak syukur dan istigfar yaa, hidup kian tenang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *