Perdana Mudik Naik Kereta via KA Tegal Bahari

Suara takbir yang berkumandang disana sini, perlahan mulai mereda. Jalanan Bekasi masih lengang, namun padat di beberapa titik. Hari ini adalah H+2 dari semenjak Hari Raya Idul Fitri, jadi wajar saja kalau Kota Bekasi yang semrawut terasa lebih sepi dari biasanya.

Ya, lebaran tahun ini saya dan Thina memutuskan untuk berlebaran di Bekasi. Alasannya apa? Yaa gantian aja. Soalnya tahun kemarin udah lebaran di Kuningan, jadi tahun ini yaa switch dulu ke Bekasi. Tapi yaa, teteup saya pengen mudik ke Kuningan juga. Jadi diambillah win win solutionnya yakni Lebaran di bekasi, lalu pulang ke Kuningan di H+2 lebaran.

Untuk mudik kali ini kami putusin buat ambil moda transportasi ternyaman, dan tak lain tak bukan adalah Kereta Api. Yups, kurang nyaman apa coba. Pergerakannya stabil, ga banyak berhenti apalagi rem mendadak, serta ga bakal kena macet juga sepanjang jalan. Trus buat Putri juga itungannya masih gratis, jadi ga bakal kena biaya tiket tambahan. Uhuy.

Satu-satunya upside down dari moda transportasi kereta api, adalah fakta bahwa ga ada jalur yang langsung menuju ke Kuningan. Tujuan terdekat yang bisa dicapai, itu cuma Cirebon aja. Dan dari sana ke Kuningan itu masih sekitar 50 Km lagi, atau sekitar 1 hingga 1.5 jam perjalanan. Tapi it’s okey lah ya, soalnya dari stasiun cirebon itu bakal dijemput pake mobil sama Ayah saya.


Nge-war Tiket, No. Asal Beli, Yes.

Kami sudah mengamankan tiket kereta dari jauh hari, tepatnya sejak tanggal 27 Februari 2024. Meski sudah agak lewat dari tanggal nge-war seharusnya, tapi kami mendapati masih ada banyak opsi tiket yang tersedia. Mungkin karena ga banyak juga yang beli tiket tanggal segitu.

Siapa juga coba yang niat banget balik mudik H+2? Pikir dangkal saya sih gitu.

Dan diantara berbagai pilihan kereta api yang tersedia, saya secara spontan (uhuy) langsung memilih KA Tegal Bahari 170. Alasannya sederhana : Karena tiketnya murah, hahaha. Diantara tiket KA lain yang melambung tinggi, dia doang yang cuma 160-ribuan aja. Dan yang paling penting itu tuh kelas Bisnis yaa, bukan kelas Ekonomi.

Udah pokoknya sat set aja lah ga pake banyak mikir lagi. Saya ga liat gambar-gambar apalagi review di media online, yang penting pikir saya tiket pulkam udah ada di tangan. Udah, sesimpel itu.



Berangkat dari Stasiun Bekasi

Obrolan sesama bapack-bapack gendong bocil

Salah satu hal yang bikin moda transportasi Kereta Api lebih nyaman lagi, salah satunya adalah pilihan pemberangkatan yang lebih bervariasi. Sekarang kita ga mesti lagi berangkat dari stasiun-stasiun di Jakarta macem Gambir, Pasar Senen atau Jatinegara. Dulu tuh ya, berasa ribet berangkat dari sana, soalnya musti naik Commuter Line dulu.

Tapi sekarang lain cerita, soalnya naik kereta jarak jauh juga bisa dari stasiun di luar Jakarta; salah satunya ya Stasiun Bekasi. Dan ini tuh nguntungin kita banget, soalnya jarak dari rumahnya Thina di Duren Jaya ke Stasiun Bekasi itu deket banget. Macem ngegelinding aja nyampe lah, hahaha

Jumat pagi itu, kami berangkat dari rumah dengan menggunakan GrabCar, dan kita cuma kena tarif 20 rebu perak!

Baca Juga :  Melawan Akrofobia di Kereta Gantung TMII

Sesampainya di Stasiun Bekasi, ternyata lautan manusia tetaplah membludak meski tidak sampai membuat kami jadi sulit bergerak. Memang, kami sempat duduk ngemper di bawah, tapi beberapa menit kemudian kami pindah lagi karena sudah ada kursi tunggu yang kosong.

Meski benci dengan keramaian, tapi jujur saya sangat suka keramaian yang terjadi di depan mata saya ini. Sebuah keramaian manusia yang rapih, terstruktur dan terkendali. Bukan keramaian yang tumpah ruah tidak keruan.

Beberapa petugas juga nampak berulang kali mondar-mandir sambil berteriak menggunakan pengeras suara, memanggil nama kereta yang sekiranya sebentar lagi akan tersedia di area peron.

Sekitar pukul 10.45, nama KA Tegal Bahari terdengar di suara pengumuman. Kami pun lekas beranjak dari kursi tunggu dan menaiki eskalator turun menuju ke arah peron kereta. Di bawah, seorang petugas lainnya sigap memberikan instruksi tambahan.

“Kelas Bisnis ya mas? Ke arah kiri mas gerbongnya yang paling ujung ya”

Alamak, jauh sekali ini jalan kakinya ternyata, hahaha.



Fasilitas & Layout Kursi

Jam 11.00 lewat beberapa menit, KA Tegal Bahari pun akhirnya tiba di hadapan kami. Dan senada istruksi petugas sebelumnya, gerbong kami berada di ujung belakang… alias bener-bener ujung seujung-ujungnya.

Ketika berjalan memasuki gerbong sesuai nomor tiket, saya langsung terkejut melihat layout kursi yang tersaji di depan mata. Ternyata kelas bisnis tuh macem gini ya rupanya, kursinya warna cokelat dan berderet menyatu. Mirip macem kursi di kelas Ekonomi yang biasa saya beli semasa bujang.

Bedanya, kalau KA Tegal Bahari di kelas bisnis ini kursinya tuh bisa di-bolak balik sesuai arah laju kereta. Terus meski ga bisa diatur kemiringannya, tapi posisi kursinya memang sudak agak miring. Nggak tegak vertikal macem di kursi kereta Ekonomi.

Kami mendapat kursi di samping toilet, dimana jadi benefit buat kami karena area ruang kaki yang kami dapatkan jadi legaaa pake banget.

Tapi jujur, kalo boleh rekomendasi lebih baik ambil kursi di tengah aja deh. Jangan di ujung gerbong macem gini. Soalnya kalo lagi apes, bisa kebagian kursi yang posisinya di belakang toilet. Dan itu tuh kursinya gabisa dibolak balik posisi ngadepnya, karena mentok sama tembok toilet. Alhasil kalo salah beli, kita bisa apes karena kursinya jadi adep-adepan macem kereta ekonomi.

Untuk fasilitas yang tersedia standar aja, ga banyak yang istimewa. Yaaa namanya tiket ga nyampe 200 rebu, jangan berharap banyak ya.

Di atas kepala, ada bagasi penyimpanan yang gede banget dan muat untuk koper 20 hingga 24 inch. Disamping kursi, ada kait untuk gantung plastik serta dua buah colokan listrik untuk nge-charge gawai. Udah, itu aja sih. Ga ada fasilitas hiburan macem layar yang biasanya dipake buat muterin iklan-iklan dari KAI. (Etdah, sejak kapan iklan dianggep hiburan, hahaha)

Untuk toiletnya juga standar aja. Tersedia kakus (yang bisa dipake buat be’ol), serta keran wastafel untuk cuci tangan. Ini toiletnya cuma ada satu ya di salah satu sisi gerbong, jadi untuk laki-laki dan perempuan tidak dibedakan toiletnya.

Baca Juga :  Piknik Seru ke Seaworld & Gelanggang Samudera - Part 2


Perjalanan Ngacir, Ga Banyak Berhenti

Baru Naik kereta VS udah 30 menit Perjalanan.

Meski fasilitas di kereta ini lumayan standar dan minim, tapi saya ga ambil pusing. Toh, lagian saya menaiki kereta ini dalam waktu yang relatif singkat saja. Kalau mengacu informasi di tiket, kami akan tiba di stasiun Cirebon sekitar pukul 13.30. Alias kalo dihitung-hitung, dari Bekasi ke Cirebon itu cuma 2.5 perjalanan!

Busyeeet.. Ngacir bener ya.

Tapi perlu dicatat, ini keretanya ga ngebut sampe 350Km/Jam macem Whoosh ya. Ini mah kereta jarak jauh biasa, yang Top Speed-nya mentok di kisaran 120 Km/Jam aja.

Kenapa bisa ngacir? Soalnya ya karena kereta ini tuh ga banyak berhenti di sana-sini. Dari Bekasi ke Cirebon, kereta ini cuma berhenti di 2 stasiun aja. Yakni di Stasiun Cikarang dan Stasiun Jatibarang. Itupun pas di Cikarang, berhentinya cuma bentar doang; abis itu langsung lanjut lagi. Yaa wajar kalo ngacir ya.

Cuma yaa, sekali lagi saya ingatkan : Hindari beli kursi di ujung gerbong. Karena meskipun kali ini saya beruntung, dapet kursi yang ruang kakinya cukup lega, tapi karena posisinya tepat berada di depan pintu, jadinya tetep ga nyaman juga.

Selama perjalanan, ada banyak banget orang yang lalu lalang. Entah mau ke gerbong sebelah, toilet, mungkin ke kantin. Dan yaa ini pintunya tuh emang kaga silent. Jadi pas ditutup tuh ada suara ‘jeblag‘-nya. Manalah ada aja orang yang nutupnya pake sengaja dibanting kenceng banget.

Hasyeem.. bener-bener annoying.

Akhirnya tiap ada yang mau lewat, pintunya saya tahan pake kaki. Bukan, bukan niat mau nge-prank ya. Tapi biar gak berisik, soalnya pas banget putri juga udah lagi tidur pules di pangkuan saya.

—-

Well. Singkat cerita, sekitar pukul 13.30 kereta kami pun tiba di Stasiun Cirebon. Benar-benar tepat sesuai jadwal. Kami pun langsung disambut oleh Ayah dan Kakak yang akan mengantarkan kami ke rumah di Kuningan.

Overall, diluar dari gangguan pintu yang ‘njeblak’, saya merasa nyaman-nyaman aja kok naik kereta ini. AC-nya dingin, perjalanannya stabil, udah gitu ngacir pulak. Meski begitu, sepertinya nanti kalo ada budget lebih, saya mau cobain deh kereta lain yang dari sisi fasilitas lebih nyaman walau agak mahal.

Kalau kalian, kemarin mudik pake moda transportasi apa? Coba tulis di kolom komentar yaaa..

Bekasi, 30 April 2024
Ditulis sambil kejar-kejaran waktu mau nganter pesenan daging


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

11 Comments

  • Wah, lebaran di Bekasi ya? Seru juga tuh! Bisa merasakan suasana lebaran di kota lain yang berbeda dengan kampung halaman. Btw, aku setuju banget sama kamu, naik kereta api emang nyaman banget buat mudik. Gak perlu capek nyetir sendiri, bisa santai-santai di dalam kereta, dan pemandangannya juga indah.

  • KA bisnis harga segitu muraaaahh ya.
    apalagi masih dalam rentang waktu lebaran

    aku juga mupeenggg naik KA, dah lamaaaa bgt ga naik kereta.
    dan aku slalu baper kalo denger lagunya nadin amizah yg “Kereta Terlalu Cepat” ituuuhhh

  • ouwww ini berarti bisnisnya KA Tegal Bahari beda ya sama bisnisnya KA Argolawu/Dwipangga gitu…padahal pas tadi disebutin bisnis aku pikir murah dengan harga segitu trus dapet kursi yang empuk..tp ternyata beda jenis keretanya ya…
    sepertinya kereta dengan tempat duduk spt itu udah jarang banget mas…
    btw untungnya aku kalo naik kereta gak pernah dpt yg deket pintu bisa bayangin sie ganggunya pintu jeglak jeglek plus klo kurang beruntung bau tak sedap dr toilet ya gak sieee hehehe

  • Wahh cepet yaa cuma 2,5 jam udah nyampe.

    Jadii kalau mau beli tiket kereta kudu teliti bener ya. Jangan pilih gerbong paling ujung. Trus kalo kelas bisnis juga kadang gak sesuai ekspetasi ehh.

    Kalo saya mudiknya pake motor heheh karena dekattt.

  • Kebayang putri jadi kaget2an tiap tidur, trus kebangun Krn denger pintu ngejeblak ya mas .

    Agak kaget juga liat kursi bisnis nya.aku pikir itu ekonomi tadinya. Tp yg penting bersih sih dan ga tegak2 amat.

    Aku aja udh suka bgt kalo cuma ke Jawa naik KA. Drpd mobil. Krn LBH nyaman.

    Seandainya udh ada KA ke sumatera, bagusan itu deh. Tiket pesawat udh gila2an ga masuk akal. Apalagi kalo sampe mau dimasukin biaya tambahan yg nanti utk tiket rute domestik, beuugh makin maleees aku traveling domestik.

    Kalo ada pilihan KA, udh pasti itu yg aku ambil

  • Mudik pake kereta api memang lebih nyaman, enak dan kereta sekarang ga kayak dulu, yang desak-desakan, bahkan pedagang asongan bisa masuk juga
    Dan khusus lebaran tiket dibuka jauh-jauh hari, kadang aku tuh termasuk nyantai orangnya, karena pas awal-awal ga pengen mudik ke surabaya, tapi pas udah lewat lebaran pengen ke surabaya, dan pernah beli tiket memang mendadak, untung dapet. Dan harganya ya gila-gilaan sih
    Bekasi – cirebon aku kira luama lho, ternyata cuman 2,5 jam aja ya, seneng banget kalau keretanya gak banyak berhenti, biar cepet sampe juga

  • Seru banget ternyata mudik H+2 lebaran, bisa beli tiket kereta dadakan tanpa harus nge-war. Sudah gitu 2,5 jam di perjalanan, enggak begitu lama dan pilih kereta memang moda transportasi yang tepat, enggak kena macetos karena punya jalur sendiri. Meski memang fasilitasnya cukup minim sekali. Semoga saja kedepannya fasilitas ditingkatkan ya.
    Kebetulan saya mudik nya pake krl Jabodetabek saja karena jarak mudik berkisar 1,5 jam dan deket Jadi sebenernya enggak berasa mudik banget karena setiap hari juga PP Bogor – Jakarta.

  • Senang sekali bisa Lebaran dengan adil di Bekasi dapat tapi mudiknya juga dapat dan enaknya kalau naik kereta api itu adalah nggak pakai macet Jadi lebih efisien di bidang waktu kalau soal fasilitas ya cukuplah ya Yang penting bisa berkumpul dengan keluarga di kampung halaman

  • Jadi kangen mudik pakai KA, selama pandemi hingga sekarang naiknya bus aku malah lawan arus mas dari Kabupaten Semarang ke Bogor hehe jadi nggak tahu war tiket..

  • Aku kemarin juga mudiknya H+1 orang-orang masuk sekolah dan kerja.
    Aku pikir juga bakalan bebas pilih moda transportasi nih.. Ternyata teteeeeppp susyaaa..
    Minat tinggi, harga pun melambung.
    Sungguh normal sekalii.. Tapi salut sama KAI yang semakin meningkatkan fasilitas dari mulai kenyamanan gerbong juga stasiun yang makin cangtiipp~

  • Sangat setuju kalau kereta api jadi moda transportasi terbaik untuk mudik, khususnya di Pulau Jawa. Kereta punya ketepatan waktu yang bagus. Tersedia banyak stasiun di sepanjang rute, tinggal disesuaikan dengan tujuan. Selain itu, penumpang memiliki banyak pilihan kereta yang akan ditumpangi. Tinggal disesuaikan dengan waktu dan budget.

    Duduk di pojok dekat pintu dan toilet memang seperti itu. Ada orang yang nutup terlalu kenceng, kemudian ada orang yang ga nutup pintu sehingga suara mesin terdengar berisik. Aku sering menghindari bangku di dekat pintu dan toilet, mas fajar. Lebih suka di bagian tengah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *