Review Jujur Redmi Pad SE – Tablet 2 Juta Terbaik?

Review Jujur Redmi Pad SE – Tablet 2 Juta Terbaik?

Saya masih ingat, kala itu malam hari sebelum hari raya Idul Fitri. Saya dan Thina berboncengan motor dengan tergesa-gesa. Menyusuri jalanan Karang satria yang telah sepi karena hari yang semakin malam. Tujuan kami kala itu sudah jelas, yakni Erablue Taman Perjuangan.

Yang lebih gila lagi, kala itu kami baru saja pulang dari Tangerang untuk menengok temannya Thina. Tapi begitu tiba di rumah Bekasi, ibarat orang kebelet BAB, kami langsung menghambur lagi keluar rumah. Pokoknya kejar-kejaran waktu sebelum Erablue keburu tutup.

Ngapain si seburu-buru itu? Emangnya mau beli apaan?

Nganu, mau beli tablet buat Thina, hahaha.

Jadi memang saya udah janji buat beliin tablet buat Thina, cuma ya belum kesampean aja. Nah, mumpung kala itu rekening lagi tebel-tebelnya, yaudah saya putusin buat beli tablet baru di Erablue. Cuma karena sempet bentrok jadwal, jadilah kami kejar-kejaran waktu kesana sebelum Erablue-nya udah keburu tutup. Soalnya agak muter juga rutenya, sekitar 6 Km dari rumah.

Untungnya sampe disana masih aman ya, tokonya masih buka dengan sentosa.

Alasan Memilih Redmi Pad SE

Sebenarnya awalnya Thina naksir dan ngerengek pengen dibeliin tablet Huawei yang seri MatePad. Cuma terus terang dari awal saya emang langsung kontra berat, ngga setuju sama sekali. Alasannya ya karena… EBUSET DAH 9 JUTA. Mahal banget harga segitu cuma buat tablet doang ya kan.

Lagipula kalau saya perhatikan, load kerja Thina juga ngga yang berat-berat amat. Ga ada tuh yang namanya ngedit video, edit 3 dimensi, atau aplikasi yang berat banget. Palingan tabletnya tuh dipake buat ngetik-ngetik, buka seller center, meeting online, sama nonton Netflix. Udah, itu aja.

Kalo cuma buat kerjaan standar gitu, kayaknya agak berlebihan kalo sampe ngeluarin budget yang cukup besar. Lebih baik kan kalau beli tablet yang standar saja, tapi sudah sesuai kebutuhan. Sisa lebihannya bisa dialokasikan untuk kebutuhan yang lain.

Nah, awal mulanya saya hunting tablet tuh di Facebook Marketplace. Sepengalaman saya, di platform ini lumayan banyak orang yang jual barang elektronik dengan harga yang cukup jatuh.

Waktu itu kepikirannya ada 3 opsi. Advan Tab VX Lite, Advan Sketsa 3 dan Redmi Pad SE. Semuanya itu harga barunya di kisaran 2 jutaan, bedanya cuma di spek dan kelengkapan aksesoris aja. Kalo secara spek, Advan Tab VX Lite itu paling gacor. Sementara kalo kelengkapan aksesoris, Advan Sketsa 3 paling lengkap.

Ada juga sih opsi lain yakni Itel Pad 1 yang harganya cuma 1.6 juta-an. Tapi saya langsung skip, soalnya prosesornya jadul banget. Pake Seri UniSOC SC9863A1 yang notabene keluaran tahun 2018. Takutnya ntar belom apa-apa udah nge-lag.

SpesifikasiXiaomi Redmi pad SEAdvan VX LiteAdvan Sketsa 3itel Pad 1
OSAndroid 14Android 13Android 13Android 12
Layar11″ FHD+ 10.4″ WUXGA+10.1″ HD IPS10.1″ HD+
ChipsetSnapdragon® 680UniSoc T618UniSoc T606UniSoc SC9863A1
CPU8 Core Up to 2.4GhzOcta Core 2.0GhzOcta Core 1.6GhzOcta-core 1.6 GHz
RAM4GB6GB6GB4GB
Penyimpanan Internal128GB128GB128GB128GB
Kamera Belakang8MP8MP8MP8MP
Kamera Depan5MP5MP5MP5MP
Baterai6000mAh6000mAh6000mAh6000mAh
Perbandingan spesifikasi Xiaomi Redmi pad SE, Advan VX Lite, Advan Sketsa 3, dan itel Pad 1

Setelah itu, semakin dalam saya mencari, saya makin ragu sama Advan. Soalnya kok aneh aja gitu, banyak yang posting Tablet Advan dengan harga cukup miring padahal pemakaiannya baru beberapa bulan. Di sisi lain, Redmi Pad SE malah susah banget nemuin barang second-nya. Kalaupun ada, selisihnya cuma kisaran seratus dua ratus doang dari harga barunya.

Harga secondnya lumayan stabil ya

Dari situ saya agak sedikit beropini. “Hmm.. sepertinya build quality xiaomi emang ga ada lawan ya”

Singkat cerita, berbekal informasi dari postingan iklan di Facebook Marketplace (yang ternyata bikinan karyawan Erablue), saya pun akhirnya memutuskan untuk meminang Redmi Pad SE ini… Di Erablue.

Baca Juga :  Migo Ebike, Solusi Transportasi untuk Jakarta yang Lebih Hijau

Yuhuu, lebaran bawa Tablet baru neh. Pamer dikit ah, hahahaha

Desain : Mewah, Ga Murahan

Meski dibanderol dengan harga cukup miring di angka Rp. 1.999.000,- aja, tapi feel ketika memegang dan melihatnya cukup jauh dari kata murahan. Bodinya tipis dengan desain yang tegas dan kaku. Bahan aluminium yang digunakan membuatnya terasa solid dan kokoh di genggaman tangan. Pun bobotnya jadi agak lumayan, sekitar 478gr alias hampir setengah kilo.

Di bagian depan, kita akan ditemani layar besar berdimensi 11 inch dengan bezel yang tak begitu tebal. Sementara kamera depan beresolusi 5 Megapixel, berada di sisi atas sehingga nyaman digunakan dalam orientasi landscape.

Di sisi kanan kirinya ada total 4 buah speaker yang menggunakan teknologi Dolby Atmos. Sementara di bagian belakangnya ada kamera utama dengan resolusi cuma 8 Megapixel saja.

Speakernya ada 4, udah Dolby Atmos
Ada port USB-C dan Jack Audio. Maafkeun Ngeblur 🙁

Jumlah tombolnya lumayan sedikit, hanya ada tombol power di sisi kiri dan volume di sisi kiri atas. Tapi untuk port-nya lumayan, karena tersedia USB Type-C serta Jack Audio 3.5mm buat yang masih pengen denger laku pake headset kabel.

Catatan, di tablet ini kalian ga akan nemuin sensor fingerprint serta slot SIM-card ya. Karena memang Xiaomi ga menyediakan, dan tablet ini juga Wi-Fi Only.

Meski begitu, secara keseluruhan saya suka dengan desain dari Redmi Pad SE ini. Asli deh, kalo cuma diliat sekilas ini tuh clean dan elegan banget bentukannya. Ga bakal ada yang ngira kalo harganya cuma di kisaran 2 jutaan aja.

Spesifikasi & Kelengkapan Aksesoris

Maen Game Township, Lancar Jaya

Jujur, kalau ngomongin kelengkapan dan spesifikasi-nya. Tablet ini mah standar-standar aja. Nothing so special.

Paket penjualannya pas-pasan, cuma dapet unit sama charger-nya aja. Udah, itu doang. Boro-boro ada free keyboard atau stylus. Ini mah antigores, sama softcase aja ga dapet euy. Tapi gapapa, at least Xiaomi masih berbaik hati ngasih chargeran. Lha hape-hape mahal sekarang malah gadapet sama sekali.

Sementara itu untuk spesifikasinya juga, yaaah lumayan ngepas lah. Prosesornya pake seri Snapdragon 680 keluaran tahun 2022, yang fabrikasinya udah 6nm sehingga lebih hemat daya. RAM-nya cuma 4GB (plus tambahan virtual 2GB), diduetkan dengan penyimpanan internal 128GB.

Secara performa, yaa bisa dibilang agak sedikit laggy. Pas geser-geser menu dan buka aplikasi, agak kerasa loading dan ngelag-nya meski ga yang sampe ngeganggu banget. Tapi untuk aplikasi standar kayak Chrome, Office, dan Zoom itu ga ada masalah kok. Lancar-lancar ajalah buat dipake kerja.

Buat main game, so far sih lancar juga. Cuma yaa emang saya tuh ga begitu suka main game, jadinya sejauh ini ga pernah pake game macem-macem. Palingan mentoknya maen Subway Surfer, Talking Tom sama Township aja. Dan semuanya sih berjalan dengan mulus tanpa kendala.

Satu hal yang menarik adalah, tablet ini dapet update HyperOS yang berbasis Android 14. Secara tampilan emang ga begitu beda jauh dibandingkan MiUI, tapi kalo buat multi-tasking mah asli deh enak banget. Kita bisa lebih leluasa buat split screen dan tentunya ini kepake banget buat urusan kerjaan.

Tapi yang cukup aneh buat saya adalah, di HyperOS ini hampir ga ada iklan sama sekali. Agak anomali nih. Xiaomi tapi ga ada iklannya, hehehe

Hasil Jepretan Kamera

Yang namanya kamera di Tablet tuh sebenernya ga urgent-urgent amat ya. Palingan kita tuh cuma pake kamera depan doang, buat keperluan video call sama meeting online. Tapi meski begitu, Xiaomi sepertinya tetap berbaik hati dengan memberikan sepasang kamera dengan resolusi masing-masing 8 Megapixel (Belakang) dan 5 Megapixel (Depan).

Baca Juga :  Tips Kirim Banyak Paket Instant dengan Gosend Portal

Kamera depannya, itu lumayan oke ya. Meski secara detail dan tekstur tuh kurang dapat detailnya. Terus secara saturasi warnanya juga agak aneh, kayak kurang dapet aja gitu warnanya. Tapi buat dipake zoom meet masih enak banget kok, ga ada masalah sama sekali.

Kalo dibandingin sama webcam laptop, masih better ini sih.

Terus buat kamera belakangnya, meski cuma 8 Megapixel tapi hasil jepretannya cukup jernih dan usable kalo emang butuh banget buat kirim-kirim gambar. Hasilnya ga keliatan burik kok, malah bisa disandingin sama hasil jepretan dari kamera hape yang resolusinya 50 Megapixel. Ga kerasa beda jauh.

Buat dipake video juga bisaaa, baik kamera depan dan belakangnya itu bisa merekam dengan resolusi 1080p dengan 30 frame per detik. Secara hasil akhirnya lumayan bening, tapi minus ga ada stabilizer-nya. Jadi kerasa hasil videonya tuh gempa banget, apalagi kalo tangannya tremor macem saya.

Mungkin kalo mau pake tripod, baru deh lebih oke.

Display, Audio & Baterai : Mantap!

Nonton Film Agak Laen. Betah nonton lama-lama di Redmi Pad SE

Okelah, kalau untuk spesifikasi dan performanya emang B ajah. Tapi sejujurnya, kalau buat dipakai nonton Youtube dan Netflix, ini sih istimewa banget.

Pertama, karena layarnya tuh 11in ekstra lebar dan didukung oleh bezel yang cukup tipis serta simetris. Layarnya ini udah mendukung resolusi 1920 x 1200 dengan kerapatan 207ppi, dengan tingkat kecerahan up to 400 nits sehingga bikin mata nyaman buat nonton Drakor.

Kedua, tablet ini udah pake sistem quad-speaker yang dikawinkan sama teknologi Dolby Atmos. Hasilnya, beneran senyaman itu output audionya. Suara dan dialog dari karakter film bisa terdengar jelas dan nyaman di telinga. Tebel dan empuk banget sih karakter audio-nya, bikin betah buat pantengin lama-lama.

dan Ketiga, Baterai-nya juga badak banget. Gimana nggak, 8.000mAh ini kapasitasnya euy. Baterai sebesar itu dipasangin sama prosesor 6nm yang hemat daya, bikin kita jadi bisa mantengin Netflix hingga berjam-jam tanpa perlu colok cabut charger sama sekali. Gilaseh!

Kombinasi dari 3 hal yang saya jelasin di atas, membuat Redmi Pad SE jadi surgawi banget buat dipake entertainment. Layar dan Speakernya bikin nonton Netflix terasa nyaman dan ga repot juga karena baterainya awet berjam-jam.

Cuma yaa bukan berarti tablet ini ga ada minusnya ya. Misalnya, baterai sebadak itu tuh dipasanginnya sama charger 10W doang. Jadi sekalinya lowbatt, lumayan berasa juga nungguin proses charge-nya. Butuh waktu 3 jam lebih sampe bener-bener full. Agak gimanaa gitu buat kita yang udah biasa sama teknologi fast charging.

Bisa multitasking euy

Sama satu lagi nih yang mungkin bisa jadi deal breaker. Layar Redmi Pad SE ini sebenarnya bisa disambungin sama sylus universal, tapi ketika saya coba performanya agak kurang ya. Kalau cuma buat ngebantu kerjaan, ya masih kepake lah. Tapi kalo buat gambar-gambar, duh kerasa banget ngelag-nya. Jadinya ya gak nyaman dan kurang proper deh kalo buat desain-desain.

Dan jangan lupa juga, karena memang sejatinya tablet ini ga buat diduetin dengan stylus, jadinya ga ada sisi magnetik untuk nyimpen stylus secara instan. Paling ngakalin dengan cara beli casing yang ada area simpan berbentuk karet ajah.

Kesimpulan Akhir

Untuk banderol harga 2 juta kurang serebu perak, menurut saya Redmi Pad SE sudah cukup sempurna dalam skema pemakaian sehari-hari. Layarnya yang besar, dengan baterai yang badak dan dukungan OS terbaru, membuat spek pas-pasan yang disematkan jadi terasa tertutupi.

Kalau kalian butuh tablet ekonomis tapi nyaman buat dipake kerja dan awet baterainya, ini jawabannya. Tapi kalau kalian berharap fungsi lebih seperti untuk gambar-gambar, desain dan editing video…

Duh, kayaknya naikin aja deh budgetnya. Hehehehe

—-

Demikianlah review saya mengenai Tablet Redmi Pad SE ini, semoga bisa menjadi referensi teman-teman yang lagi cari tablet yaaa..

Kalian ada pendapat ga soal Redmi Pad SE? Coba ceritain di kolom komentar yaa.

Depok, 16 Juni 2024
Ditulis sambil sekilas menonton videoklip BabyMonster


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

29 Comments

  • Suka dengan bentuk dan bahan yang dipakai. Apalagi pakai bezel yang tipis. Tapi kalau lihat spesifikasinya ya akhirnya memaklumi karena harganya terjangkau. Sesuai dengan kebutuhan dasar penggunaan tablet. Kembali lagi, beli barang sesuai dengan kemampuan dan kebutuhan.

    Marketplace facebook emang tempat cari barang dengan harga yang miring. Lebih murah dibandingkan dengan marketplace ijo dan orange. Rata-rata yang dijual emang barang second, tapi kualitas masih bagus.

    • Aku malah ketagihan cari barang di Facebook Marketplace mas.
      Gatau kenapa kayak seruu aja hunting barang second, ada kemungkinan dapet harga lebih murah dengan kualitas yang lumayan.

  • sebagai orang yang awan dengan detailed dunnia pergudgetan menurut aku sie ini murahhh kan yaaa…cuma 2 jt dh dpt tab loo kan mayan banget tu klo misal memang kebutuhan kita tdk yang terlalu berat2 amat 🙂
    gak ada simcard pun juga gak masalah krn pasti klo ada tab pasti ada hp juga disamping kita hehehe…

    • Yups, kebetulan Xiaomi mah tabletnya wifi only semua mbak.
      Tapi percuma ada SIM juga sih. Siapa jugaa yang mau nelpon pake tab segede gitu, hahahaha

  • aku ada niat sih mau cari tablet mas, tapi untuk anak.. makanya masih galau p[ilih apa.. ga mau yg mahal juga hahahahaha. mending untuk emaknya kalo mahal ;p.

    cuma anakku biasanya pake buat games.. kalo tablet ini msih kurang yaa? soalnya aku liat batrenya kuat sih, tapi ya kalo dipake buat gaming skr bisa lag bgt kali yaa

    makanya msh galau mau beli tablet apa hahahaha

    cuma aku setuju kok kalo beli gadget mah sesuai kebutuhan aja.. suamiku juga prinsipnya gitu..kayak pas aku mau beli laptop asus.. sebagai cewe pasti milih yg specs tinggi. pas ditanya raka, buat pake apaan laptopnya, aku salah jawab sih.. aku bilang buat ngeblog ahahahahahahha

    langsung dia beliin yg tipe di bawah yg aku mau hahahahaha

    • Kayaknya kalo buat main games bisa beli Advan Tab VX lite mbak. Itu buat gaming sih oke, tapi minus build quality aja yang masih tanda tanya. Yaa sesuai penjabaranku diatas, hehehe

      Ahahaha, kalau ga mikir dana mah, aku juga maunya beli yang mahal mbak. Tapi mengingat duid yang ga banyak, akhirnya yaa cari opsi yang lebih affordable lagi.

  • Tablet Redmi ini menurutku udah lumayan juga, buat ngeblog atau ngetik-ngetik masih oke.
    Ada tablet dari Xiaomi redmi yang aku taksir, aku lupa tipe yg apa, kayaknya harganya 5 jutaan keatas.

    Redmi Pad SE dengan baterai 8000 ini wow banget, yaampun kalau cuman buat ngetik aja, mungkin 3 harian awet ini mah. Apalagi aku yang jarang main game, atau mungkin ga pernah main game kalau dari tablet

    • Kalau yang 6 jutaan itu Xiaomi Pad 6 mbak Ainun. Itu mah dari speknya juga udah gahar banget, beda kelas lah sama Redmi Pad SE.
      Tapi kalau secara dimensi, layar dan ketahanan baterai, jujur ini ga beda jauh.

  • Takjub sama spesifikasi tablet nya. Ciamik banget nih, redmi emang selalu menawarkan harga ramah dikantong, tetap berdesign elegan. Buat ngeblog dan ngerjain aneka report via g-sheet dan g-slide mah better pisan ya.
    Batrei nya pun oke punya nih. Sangat worth it ya.

  • Secara keseluruhan, Redmi Pad SE merupakan tablet yang cukup bagus dengan harga yang terjangkau.
    Tablet ini menawarkan performa yang mumpuni, baterai yang tahan lama, dan layar yang nyaman untuk menonton video.

  • Iya sih, kelau kerjaan standard, gak ada ngedit video yang ribet, Xiaomi Redmi pad SE ini sudah memadai banget. Kalau tipe di bawah ini apakah masih ada dan cukup memadai, Mas? Saya lagi nyari2 info tablet murah yang cukup mumpuni buat dibawa pergi2 saja. Kalau di rumah, saya pakai desktop.

    • Kalau budget dibawah 2 juta, opsinya bisa itel Pad 2 atau Nokia T20 mbak.
      Coba cek aja perbandingan spek sama harganya, lalu disesuaikan lagi sama kebutuhannya.

      Kalau untuk nulis, ini saja sudah cukup mumpuni sih.

  • Type tab yang menurutku bagus banget malah kalau emang kebutuhannya gak heboh, cuman ngutak ngatik hal dasar saja. Apalagi Resmi emang sudah terkenal dengan harga murah tapi kualitas cukup diatas harga jadi gak ada salahnga buat beli.
    Akupun mau asal dibayarkan, sama kayak kak Thina juga. Hahaha

  • Untuk banderol harga 2 juta kurang serebu perak, menurut saya Redmi Pad SE sudah cukup sempurna dalam skema pemakaian sehari-hari. << baca sambil menikmati tutur bahasanya baru mau komen seperti ini, lah ketulis juga ternyata.

    Ya sudah copas aja deh ha ha ha ha

  • Wih, serius ini cuma 2 jutaan? Lumayan terjangkau dengan fitur dan model seperti itu. Pas banget ponakan pengen punya tab. Bisa disaranin Redmi Pad SE ini ya.

    • Kalo buat nonton youtube doang mah itel pad aja mba.
      Tapi kalo agak kompleks dikit, bisa lah rekomendasi tab ini

  • Pas banget kepikiran beli tablet buat nonton drakor dan baca buku online di aplikasi Ipusnas lebih enak pakai tablet ya tulisannya lebih jelas dibandingkan ponselku hehe

    • Iyaa mbak, layarnya lebih gede, jadi lebih asyik buat kita nonton sama baca novel.
      Cuma yaa, emang agak berat aja pas dipegang

  • Anakku tabletnya uda jaduull parraah..
    Pingin juga gantiin tablet yang bisa buat corat coret mengingat dia hobi gambar.
    Jadi pilihannya antara ganti tablet which is sebelumnya dia juga uda pake tablet atau beli papan gambar yang disambungin ke laptop yaah??

    Hehhee, tapiii.. masku juga pake Redmi Pad.
    Gatau series apa karena layarnya guedeee kaya layar laptop. Manteeepp bangett.. dan layarnya sebening kristal.

    Redmi Pad kece banget siih..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *