Review Suka-Suka Resto & Cafe di Depok. Serba Korea!

Suka-Suka Resto & Cafe. Tempat ini tuh tadinya kalo gasalah adalah semacam resto jepang gitu yang berjualan ramen, tapi udah lama tutup. Nah, satu waktu pas lagi arah pulang sehabis jemput Thina, gak sengaja saya liat kalo tempat ini udah buka lagi. Syeneng doong… Setelah sekian lama tutup, kita jadi penasaran untuk coba mampir.

Persis keesokan harinya, Saya, Thina dan Mput melipir kesini.

Baru aja motor nyempil di parkiran, kita berdua langsung tatap-tatapan. Diluar ekspektasi banget. Karena ternyata ini tuh bukan resto jepang, tapi justru korea-koreaan, hahaha. Maklum lah, sesama negara dari Asia, jadi konsep desainnya juga rada mirip-mirip. Terus kan liatnya juga sekelibet dari motor doang.

Ya mana pahaaam…


Impresi Pertama : Membingungkan


Resto ini tuh adanya di pinggir jalan raya persis, dengan konsep ala-ala streetfood gitu lah ya. Jadi area yang tadinya buat parkir, disulap jadi tempat makan yang tertutupi atap, tapi terbuka dari area luar. Sementara area masaknya mah kecil gitu, nyempil doang di samping parkir motor.

Karena ini tuh ruangannya terbuka banget, jadi ya sudah pasti tidak ada AC untuk mendinginkan suhu. Suasana di dalam ya mengikuti gimana alam diluar sana. Dan sayangnya, saat ini Depok lagi puanas-puanasnya. Engap banget, ga ada angin yang lewat sama sekali. Jadi ya bayangin aja lah ya seberapa gerahnya.

Sayangnya, kondisi ini seperti kurang diantisipasi dengan baik. Dari sisi manapun, saya ngga nemuin ada kipas angin. Maksud saya, okelah kalau misalnya AC ga memungkinkan, tapi minimal adain kipas angin atau blower biar kita ga kegerahan banget gitu lho.

Untuk sebuah restoran korea, menurut saya ornamennya juga kurang powerful. Selain banner dan backdrop Suka-Suka Resto yang punya latar Bendera Korea, tidak ada hal-hal lain yang bernuansa korea disini. Mulai dari meja, tanaman, hiasan, semuanya standar-standar saja.

Layar televisi dan speaker salon yang dipasang juga malah memutar lagu-lagu indie, alih-alih lagu Kpop. Jadi untuk ambience-nya, ga ada nuansa korea sama sekali sih. Rasanya pure kayak mampir ke restoran di Indonesia pada umumnya aja gitu la yah.

Tak lama setelah pantat nempel di kursi, seorang waiter segera menghampiri kami dan memberikan sebuah buku menu. Mbaknya lumayan ramah, ga ada kesan jutek sedikitpun yang kami terima. Meski agak bingung juga soalnya baru ngasih menu langsung siap-siap nyatet pesanan. Lhaaa, kita belom buka menunya mbak’e.

Tak lama setelah itu, mbaknya balik lagi. Kali ini untuk memberikan sebuah welcome drink berupa… Teh pandan.

Well, ini sebenarnya ya kita seneng ya dapet minuman gratisan. Cuma, entah kenapa ya jadi bingung juga, soalnya……

Pertama, ini tuh kan restoran korea ya. Kenapa tehnya disajikan dengan teko belang ijo gini ya. Bukannya korea, ini malah berasa lagi melipir di warung sunda, hehe.

Kedua, ini kan suasana tuh lagi gerah-gerahnya. Mbok ya kenapa ga dikasih es aja atuh ya. Masa lagi panas begini kita malah disuruh minum teh panas juga. Ahiya…


Okedeh, Waktunya Lihat Menu


Menu andalan disini ada dua, yakni Bakso Korea dan juga Mie Samyong. Bakso korea itu semacem bakso yang pake kuah pedas ala-ala korea gitu, sementara mie samyong adalah mie goreng dengan bumbu-bumbu pedas. Ya intinya kalo saya liat sih, interpretasi korea = pedas, ehehehe

Selain itu ada juga menu Ayam Goreng bumbu korea dan Odeng. Ada juga menu fettucini alias pasta-pastaan, yang tentu saja sangat tydack nyambung dengan konsep korea disini. Udah lah itu aja sih ya, ga banyak pilihan menu lain lagi. Minumannya juga ga begitu banyak pilihan. Cuma ada kopi, teh dan beberapa jus buah.

Baca Juga :  Happiness Kitchen and Coffee. Definisi dari Tempat Nongkrong Instagrammable


Setelah membolak-balik menu beberapa lama, akhirnya Thina memesan bakso korea, sementara saya memesan ayam goreng. Biar lebih puas, kami menambahlkan odeng untuk diganyem bareng bedua. Untuk minumnya saya pesen es teh, dan Thina pesen Jus mangga creamy. (Anehnya, es teh malah ga ada di menu)

Eeeeh, baru aja ngelarin catet menu. Ga berapa lama, mbaknya balik lagi.

“Kak, maaf. Mau upgrade nggak ya untuk baksonya. Jadi 20.000 itu dapet 2 bakso”, kata mbaknya.

Saya agak bingung sih. Kok upgrade? Perasaan di foto emang baksonya dapet dua deh. Tapi yaudah deh daripada ribet, akhirnya ngikut aja apa kata mbaknya. Jadi kita sepakatin harga baksonya naik jadi 20 rebu.


Well, It’s Reveal Time.


Proses penyajiannya ga begitu lama kok. Yah, kurang lebih 15 menitan lah sampai semua menu tersedia. Begitu makanannya dateng, kita berdua malah riweuh sendiri. Pasalnya, meja besi berbentuk bundar disini terlalu sempit untuk menyusun semua pesanan kami. Mana kan udah ada welcome drink juga, jadi tambah ribet lagi.

Nah, setelah semua menu lengkap berkumpul di atas meja. Kami segera ambil peralatan makan dan mencicipinya satu per satu. Hasilnya, menurut kami rasanya tuh… Ga sesuai ekspektasi.

Kok gitu? Nih saya bahas satu per satu ya.

Bakso Korea-nya, dari segi kuah pedasnya sih lumayan pas ya. (Ini Thina yang approve, abisan saya mah ga doyan pedes-pedes). Cuma dari segi porsi, menu-menu isiannya semacem cikuwa, crab stick dan fish cake-nya tuh dikit banget. Baksonya memang berukuran jumbo, tapi teksturnya agak aneh, kurang kenyal dan masih beberapa kali saya mendapati potongan tulang keras yang tak sengaja tergigit. Hmm..


Ayam Goreng Korea-nya, menurut saya untuk harga 20 ribu ini mah kurang worth it. Satu porsi isinya cuma beberapa potong sayap ayam aja, kecil-kecil pulak. Yah, you know lah kalo yang namanya sayap ya tentu lebih banyakan tulangnya daripada dagingnya. Dan kita cuma makan ayam aja, soalnya emang ga dapet nasi di menu ini. Eh, emang ga ada nasi-nasian si di menunya juga.

Odeng-nya, dari segi porsi ini agak lumayan sih. Sesuai fotonya lah, dapet 5 tusuk. Tapi dari segi rasanya agak kurang, terutama di kuahnya yang agak terasa kurang asin gitu. Kalo menurut saya sih jatuhnya jadi agak hambar.

Baca Juga :  Menikmati Kembali Pasar Rakyat yang Tumpah Ruah di Leuwinanggung, Depok.

Lanjut.. Minumannya. Lagi-lagi saya gemes banget pas liat pesanan teh manis saya datang. Rasanya sih oke ya, sama persis seperti teh pandan as a welcome drink tadi, dengan tambahan es batu dan gula. Cuma porsinya itu lho.. Alamaaaak.

Okelah harganya cuma 5 ribu perak, tapi ya masa iya disajiinnya di gelas kecil gitu. Setahu saya, dimana-mana teh manis tuh pake gelas gede. Soalnya kan untuk makanan pedas, kita butuh minuman segar yang banyak juga sebagai jadi pendamping. Liat aja deh di-foto, disandingin sama Jus Mangga aja berasa jomplang banget porsinya. Haduh.

Jus Mangga-nya. Jujur dari rasanya ini sih oke banget ya. Rasa mangganya tuh lumayan kuat, tanda pakai mangga asli tanpa campuran ini itu. Tapi… Kenapa ga dikasih es batu euy, heheu.

Biasanya kan jus tuh ditambah es batu biar kerasa seger, apalagi suasana disini kan lagi panas-panasnya. Ini mah bener-bener mangga aja tanpa campuran es lagi, jadi kurang kerasa segernya. Kalo mau enak ya paling dibungkus dulu, terus dimasukin ke dlaam freezer kali ya.



Unique Selling Point

Biar ada sisi pembeda dari restoran lain, Suka-Suka Resto mencoba menambahkan sebuah fasilitas unik yang sepertinya tidak ada di restoran lain. Yakni berupa… Fasilitas Karaoke.

Yap, LCD TV dan salon yang diawal saya sebutkan tadi, itu juga tersambung dengan mikrofon, laptop dan Youtube Premium biar kita bisa berdendang ria. Kalau udah pesen menu disini, boleh banget untuk menyumbang suara emas, dengan batasan sebanyak 2 lagu saja per orang.

Karena suara saya terlalu bagus untuk didengar khalayak umum, saya lebih memilih untuk memutar lagu Cicit Cuwit aja deh. Mayan, biar si Mput-nya jadi happy. Tentu saja, pas baru mulai nyetel lagu, mata semua orang langsung tertuju kemari, hahaha

Kesimpulan Akhir

Secara total, kami menghabiskan hanya 75 ribu saja untuk makan disini. Bukan jumlah yang besar sebenarnya. Tapi secara keseluruhan, kami nggak begitu puas juga. Karena overall menu disini tuh ga ada yang bener-bener berat atau mengenyangkan. Mie kuah yang semacem ramen gitu, gak ada. Ricebox atau bento, gak ada. Even ayam goreng aja, nasinya gak ada. Jadi kurang puas gitu.

Secara ambience juga, menurut saya kurang berasa korea-nya, dan kurang nyaman untuk stay for long time. Mungkin, minimal bisa ditambahkan kipas blower lah ya untuk menjaga kenyamanan kita sebagai pengunjung.

Tapi kalau kalian kesini pengen rame-ramean buat numpang berdendang karaoke, maka tempat ini lumayan ideal. Datang aja, pesen makanan dan sumbangkan suara indah kalian. Monggo...

Penilaian Pribadi
Ambience : 6/10
Proses Penyajian : 7/10
Makanan : 6/10
Minuman : 6/10
Harga : 6/10

Depok, 16 Oktober 2023
Ditulis sambil berpacu dengan jam pulang kerja yang kian mepet


Merasa tulisan ini bermanfaat? Yuk kasih uang jajan ke admin biar makin semangat bikin tulisan baru.
Ga wajib sih, dan ga ada pemaksaan juga. Tapi kalo bisa ya 100 ribu, hahaha.

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

10 Comments

  • Astaga… jangan “resto Kroya mase salah baca wkwkk…walah hari gini kipas angin aja eweeuh..mana cuaca emang bbrpa bulan lagi hot”nya..bisa kebayang gimana lepeknya

  • Hahahahahah review-nya cukup bikin aku ga tertarik juga DTG kesana mas .

    Aku tuh pecinta Korean foods bangetttttt. Jadi kalo sampe ke resto Korea, tapi makanannya jauh dari kata Korea, mungkin reviewku bisa lebih pedes ntr .

    Dari foto juga ga napsu liat ayam nya. Mana dikasih mayo begitu .

    Harga sih boleh murah, tapi mbok yaa sesuai tema.

    Naaah soal kenyamanan pengunjung kan penting yaa. Udh tau panas masa kipas aja ga ada . Ga bakal betah lama2 pasti ya

    • Iya, aku juga kecewaaa wkwkwk. Cukup sekali aja, ga kesana-sana lagi sampe sekrang.

      Harga murah mahal relatif sih, cuma kalo ini sih, lebih ke ga worth it. Ayam goreng 20rb bener-bener cuma ayamnya aja, ga dapet nasi.

      Kalo ga ada karaoke, kayaknya ga ada hal menarik mba

  • Wah, jadi kita bakalan kepanasan nih kalau makan di tempat? Wkwkwkwkkw Emang urah meriah ya itungannya. Tapi beda rasa sedikitpun ga ter-Korea2an hihihi. Y mungkin bolehlah jadi pilihan buat yang pengen iseng coba2 ga ada salahnya kan. TFS mas.

  • Impresi pertama membingungkan, aku jadi ikut bingung juga hehehe
    Dari segi interior yang ada lampion gantung itu, memang ala Jepang kan ya, bukan korea
    teruss, aku pernah ke resto atau cafe korea, dan kayaknya ga nemuin menu ayam goreng. Yang ada pasti makanan khas korea macam kimbab, kimchi, bibimpap dan sejenisnya

    • Iyaaa, namanya doang korea. Kimbap, kimchi, bibimbap semuanya kaga ada.
      Malah kangen sama Jajangmyeon, huhu. Sekarang even di Mujigae aja kaga ada 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *