Review Waroeng Soto Bang Maman, Bikin Hati dan Perut Nyaman

“Eeeh, ya ampun. Si cantik baru kesini lagiii”, suara ramah dan nyaman itu terdengar syahdu di telinga tatkala kami baru saja tiba di ruko kecil ini.

Jujur, dari sekian banyak pedagang Soto Mie Bogor yang pernah kami jumpai, Waroeng Soto Bang Maman ini salah satu yang paling membekas di hati. Meski hanya berlokasi di ruko sempit nan sederhana, namun kombinasi pelayanan yang heart warming serta cita rasa soto mie yang istimewa, membuat kami jatuh hati. Setiap kali ada kesempatan, kami selalu meluangkan waktu untuk mampir kesini.

Dan kebetulan, beberapa hari ke depan Saya lagi berpindah sejenak ke PMI alias Pondok Mertua Indah, hehehe. Mumpung ada waktu di senjakala ketika cuaca sedang sejuk-sejuknya, kami pun segera bergegas untuk melipir kesana.

Berawal dari Google Maps

Meski ga 100% benar, tapi kalo menurut saya sejujur-jujurnya review tuh ya cuma bisa kita temuin di google maps. Kalo rating di google maps udah bagus, biasanya itu pertanda tempat yang kita kunjungi tuh cenderung tidak pernah mengecewakan pelanggan.

Dan itulah awal mula pertemuan kami dengan Waroeng Soto Bang Maman. Berawal dari permintaan random Thina yang mendadak minta dicariin soto mie bogor, membuat saya segera sigap mencari berbagai opsi lewat aplikasi google maps.

Dari beberapa opsi yang muncul, Waroeng Soto Bang Maman ini jadi salah satu yang saya notice. Meskipun reviewnya dikit (cuma ada 9 doang), tapi isi reviewnya semuanya positif. Malah sampe ada yang bilang “Dari dulu udah jadi langganan disini.”

Wah, Kalo udah begini mah, pertanda green flag banget ya kan.

Soto Mie Istimewa, Harga Kaki Lima

Tak lama setelah duduk di kursi plastik warna merah cerah itu, kami langsung memesan dua porsi Soto Mie Bogor favorit kami. Sebenarnya masih ada opsi lain sih, semisal soto betawi. Tapi dari dulu kami emang ga begitu tertarik. Pokoknya soto mie lah yang ter-the-best!

Pak Maman ngga butuh waktu lama untuk memproses semuanya. Lewat tangan cekatannya, sat set sat set, tiba-tiba dua porsi soto mie sudah ada di depan mata kami. Masih kurang, ia pun melipir sebentar ke dapur lalu kembali dengan membawa satu piring berisi potongan jeruk nipis yang segar.

Baca Juga :  Gagal Menikmati Keheningan Semesta di Sunyi House of Coffee and Hope

Berbeda dengan soto mie yang biasa kita temuin di gerobak pinggir jalan, soto mie disini tuh porsinya banyak banget. Saking banyaknya itu mangkok bisa tumpah kalo kita ga hati-hati saat menggeser posisinya.

Tebak berapa harganya? Cuma 15 ribu aja euy!

Dan itu tuh bukan penuh karena kebanyakan kuah ya teman-teman. Emang isiannya tuh ya sebanyak itu, ga pelit sama sekali. Mulai dari mie-nya, risolesnya, potongan dagingnya, plus ada tambahan kikil juga yang tentunya bikin kita auto-ngiler. Semuanya bersatu padu dalam sebuah mangkuk, bersama bahan-bahan lain seperti potongan tomat, daun bawang, serta rempah rempah yang bikin aromanya kian menggoda indera penciuman.

Saya tentu langsung melahap semuanya dengan penuh semangat.

Aiiih, rasa kuahnya tuh gurih banget euy, ngga terlalu asin tapi juga ga terasa hambar. Potongan dagingnya juga empuk, ga kerasa alot sama sekali. Ketemu sama potongan kikil tadi rasanya mulut tuh lagi dimanja banget. Wenak tenan.

Saya sudah tak ingat lagi ini kunjungan yang keberapa, tapi yang pasti cita rasanya ga pernah berubah. Tak pernah sekalipun saya nemuin rasa kuahnya tiba-tiba berubah, atau dagingnya mendadak kurang enak di mulut. Sepertinya Pak Maman senantiasa menjaga resep dan cara pengolahannya dengan seksama. Ditambah, yang masaknya juga cuma suami istri berdua saja. Membuatnya bersih dari ada campur tangan orang lain.

Oya, jangan lupa juga pesen minumannya yaa. Selain air putih dan S-tee, disini juga tersedia es teh tarik, es kuwut serta jus buah. Favorit saya jus buahnya sih, apalagi buah mangga. Aiiish, segarnya meresap sampe ke relung qalbu.

Teh tariknya juga ga kalah enak. Terakhir saya coba tuh manisnya pas, serta jelly-nya juga porsinya pas. Ga kebanyakan, ga kedikitan juga. Cuma sayangnya kita dateng kesorean, jadi stock es teh tariknya udah abis. Mau pesen juga gabisa, soalnya ini tuh bikinnya langsung banyak gitu. Bukan sistem bikin satuan.

Ini Bukan Cuma Tentang Makanan

Seperti yang saya ceritakan di awal paragraf tadi, Pak Maman dan Istri memang sebaik dan seramah itu kepada kami. Saking baiknya, dari sejak saya bersiap untuk melahap soto di depan meja, ia langsung menawarkan diri untuk menggendong Putri. Sepertinya beliau mengerti kerepotan yang kami alami jika kulineran bersama bayi.

Baca Juga :  Review Agemaru Karaage - Sensasi Menu Authentic Dari Jepang

Dan yah, sebenarnya ga semudah itu mendapatkan hatinya Putri. Anak cantik ini udah mulai kenal sama kedua orang tuanya. Jadi jika mendadak digendong sama orang yang tidak ia kenali, ia bisa kaget dan langsung nangis jerit-jeritan.

Tapi istri Pak Maman sepertinya sudah tau persis, maka olehnya segera dialihkan perhatian Putri ke sesuatu yang membuat ia penasaran. Yap, kucing.

Sambil digendong, ia pun mengajak Putri untuk membelai dan berbicara santai dengan hewan kesayangan nabi yang satu ini. Putri yang tadinya udah mau nangis, langsung jadi ceria lagi. Saya cuma bisa tersenyum sambil curi-curi dokumentasi, hehehe.

Belakangan saya baru tau kalo ternyata Pak Maman dan Istri ini belum dikaruniai buah hati. Oleh karena itulah, mereka selalu bahagia jika ada pengunjung datang dengan membawa anaknya. Dan yaah, mungkin itulah yang akhirnya membuat tiap pengunjung yang datang selalu bahagia dan memberi review yang positif.

Jangan hanya berfokus pada penjualan, Fokuslah pada membangun hubungan

Johnny Earle

Kesimpulan Akhir

Recommended banget. Meskipun yah, kalo diliat dari sisi tempat mah ya biasa aja, ga ada yang istimewa. Tapi cita rasa soto disini tuh jawara banget. Ditambah lagi pelayanan yang istimewa dan heart warming dari pasangan suami istri ini, duh rasanya pengen balik lagi dan lagi.

Penilaian dari saya : 9.5/10

Waroeng Soto Bang Maman
Jl. Pulau Bangka Raya No. D5A, Aren Jaya, Bekasi Timur

Bekasi, 22 November 2023
Ditulis sambil menunggu kang ojol datang ngambil pesenen


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

23 Comments

  • Membaca review ini serasa pingin langsung terbang ke Warung Soto Kang Maman. Saya tuh gampang jatuh hati kepada penjual yg ramah seperti sepangan suami istri ini.
    Sekalipun makanannya kurang sedap di lidah saya, biasanya saya tetap datang apalagi kalau makanannya enak maka dobel-dobel deh senangnya.

    Yaaah, makanan enak tidak selalu identik dengan harga mahal kan yah. Seperti soto mi ini, harganya murah tapi rasanya mewah.

    • Betul, aku sering nemuin sih terkadang tempat makan yang sederhana, makanannya malah istimewa banget.
      Kalo tempat makan yang terlalu WAH gitu eeeh malah zonk makanannya, mahalnya doang.

  • Noted, jadi kalau mau coba tempat makan/minum yg baru, lebih percaya review di Gmap ya daripada di tempat lain.

    Paling seneng kalo ke tempat makan lalu disapa dengan ramah, berasa pengen balik lagi karena penjualnya juga kekeluargaan.

    Tapi daku belum pernah makan soto mie bogor wkwkwk. Itu isinya banyak amat dan harganya juga murah.

  • Aku suka soto dengan kuah bening kayak gitu. Maksudnya bukan yang full santan atau bahkan ada yang kuahnya susu, ew. Beberapa kali juga nyari tempat makan berdasarkan rekomendasi gugel. Alhamdulillah kalau jeli liat skor dan reviewnya sih gak akan mengecewakan.

    Dan harganya, mantab! murah banget. Porsinya juga penuh haha. Paling kalau yang masih laper tambah nasi yak 😀

    • Biasanya sih gitu om, rata-rata kalo gugel mah jujur soalnya dari para pelanggan langsung. Apalagi kalo komentar jelek, udah pasti sangat real itu mah hahaha.

      Aku biasanya ga nambah nasi lagi sih. begah euy perutnya ga kuat hahaha

  • Salah satu menu comfort food yng aku suka banget sih! Soto cocok dinikmati dalam keadaan apapun, sakit sehat enak banget. Apalagi soto bisa dinikmati pagi siang atau sore, sudah pasti nikmat dan sedep mantep. Idih aku jadi penasaran pengen seruput juga

  • Klo pelayanan memuaskan ditambah rasa yang konsisten enak, auto deh pelanggan pasti datang lagi dan lagi. Keren pak Maman ini, bisa bikin kenyang sekaligus happy orang yg makan soto mie buatannya

  • Kadang orang nggak niat jualan tapi sedekah berkedok jualan ya porsinya betul-betul melimpah, di daerah saya ada juga l jualan bakso tapi full tetelan rp15.000 itu isinya tetelan dibubuhi bakso saking banyaknya tetelan, baksonya gk nampak padahal pesannya bakso aja.

    • Bingung juga ya porsinya banyak, tapi murah, tapi enak hahaha. Jadinya ya kitanya suudzon aja. Macem ni orang jualannya memang kedok untuk sedekah

  • Wah sedap sekali soto Bogor hangat dengan isiannya Terutama ada kikil dan daging yang membuat masakannya lebih sedap tapi ternyata tindak tanduk Pak Maman sebagai penjual yang amat ramah terutama pada anak-anak membuat terharu juga di sana tidak hanya makan untuk perut tapi juga makan untuk hati

  • Soto Bogor my looooop sangat ini mah ❤️.

    Tadi aku pikir lokasinya bakal di Depok, pas liat Bekasi, mungkin pak suami mah nih diajak kesana .

    Kalo udh pesen soto mie, aku wajiiiib pesen risolnya terpisah buat makan di rumah hahahahaha. Pokoknya soto mie itu tergantung dari risol. Kalo itu enak, enaklah semuanya .

    Dan betul mas, keramahan seller begini, pasti JD nilai tambah. Yg bikin kita teringat trus dan ga berat mau balik lagi

    • Kadang hidden gems itu ga selalu yang rame dan estetik ya mba. Seringnya aku nemuin tempat makan istimewa tuh yang lokasi tempat makannya biasa aja, hehehe

      Dan yap, kalo penjualnya ramah, kayaknya semacem ‘ketarik’ gitu pengen re-visit kalau ada kesempatan.

  • Soto mie, kayaknya aku belum pernah cobain
    di bayanganku tadi, soto mie pasti dagingnya ayam terus ada tambahan mie, ternyata bukan ya
    Soto mie ini malah ada kikilnya, baru tau juga nih

    paling seneng memang kalau nemuin tempat makan yang mana penjualnya welcome banget ke pembelinya, terus ramah, pelayanan enak, besok besok pasti balik dan balik lagi
    kayak aku sama penjual nasi goreng langganan aku di Jember sini kak, sampe hapal betul penjualnya sama aku

    • Aku malah ga begitu suka suka soto kalo selain soto mie. Soalnya udah garansi aja gitu sii, soto mie tuh enaak. Apalagi kalo potongan dagingnya ga alot. Hadeuuh, kebayang dah nikmatnya.

      Seru ya ketemu pedagang macem gitu. jadi berasa kayak keluarga atau temen, hehehe

  • Nilai plus banget yaa ketemu pedagang yang ramah dan baik hati seperti pasangan ini, jadi lebih nyaman makan di sana dan jadi pada langganan deh… penasaran rasa soto mienya dehh… porsinya banyak..

  • Ka Fajaarrr..
    Aku cuma mau bilang “Terima kasih” uda nulis dari hati banget. Aku lagi sensi ato gimana yaa.. aku nangiiiiss pas baca. Aku ngerasa banget kalau orang punya usaha tapi cinta dengan apa yang dilakukan, jadinya tuh beneran terasa sampai ke pembelinya.

    Terus nulis yang kaya gini yaa..
    Aku jadi belajar banyak hal. Bahwa di dunia ini masih ada yang namanya orang baik dan orang tulus. Yakin kita pasti ditemuin sama yang baik-baik juga.

    Barakallahu fiikum, pemilik Warung Soto Mie Bogor yang baik hati.

    • Ya Allah, jangan nangis mbaa. Aku cuma menceritakan sedikit pengalamanku ajaaa, heuheu

      Betul banget mba. Kalo orang baiknya bener-bener tulus, kita pun ngerasanya jadi damai banget pas ketemu.

      Semoga laris terus yaaaa

  • Pantas saja ada yang nulis ‘sudah langganan dari dulu’ soalnya yang jual bukan cuma bisa bikin soto mie enak tapi juga bisa bikin hati bahagia…
    Semoga semakin banyak orang seperti ini di sekitar kita…

    • Betul mba, semoga makin banyak orang yang kayak gini yaa. Ga cuma cari cuan, tapi memperbanyak perdamaian, hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *