Staycation di Bobobox. Ramah Anak Ga Ya?

Trip kali ini judulnya adalah staycation edisi pengiritan tanggal tua, hahaha. Soalnya beda sama trip yang lalu-lalu dimana kita always cari penginapan yang nyaman dan proper, kali ini justru kita malah nginep di dalem hotel kapsul.

Yap, sebelumnya salam kenal dulu nih sama Bobobox, sebuah layanan penginapan transit yang menyediakan ukuran kamar segede kapsul, alias keciiil banget. Pokoknya ini tuh peruntukannya buat para manusia yang lagi nyari tempat buat singgah rebahan sejenak aja.

Dan disitulah masalahnya. Sekarang tuh kami udah punya buntut (baca: anak kecil) euy. Tentunya tidur di hotel kapsul begini bakalan memancing seribu tanya.

Emangnya muat ya tidur bertiga disitu? Emang boleh bawa anak? Emang…

Ah, sudahlah, daripada banyak tanya ini itu, mending langsung saya jelasin semuanya aja ya. Silahkan dibaca terus sampai selesai dan jangan di-skip. Yang nge-skip ntar jari tangannya jempol semua!


Why We Choose Bobobox?

Jadi begini, malam minggu kemarin, saya tuh ada event di Grha Pertamina, yang mana biasanya selesai sekitar jam 9-10 malem. Nah, rencananya hari minggunya tuh, kita mau ke Ancol untuk claim tiket annual pass dufan yang baru aja Thina dapetin dari hasil nuker poin di Blibli. (Katanya kalo ga di-claim, nanti bisa angus annual pass-nya)

Biasanya sih, kalo lagi ada event begitu secara default-nya ya saya balik dulu ke Depok. Besoknya baru deh kita jalan lagi ke Ancol. Tapi waktu itu kita jadi mikir, “Apa staycation di deket situ aja? Biar ga terlalu cape, dan minggunya bisa langsung jalan ke ancol dari deket situ.”

Masalahnya, tanggal segini tuh doku lagi tiris-tirisnya ya, hahaha. Nyari penginapan murah dan nyaman, apalagi di sekitaran Jakarta Pusat tuh emang lumayan susah. Hotel yang biasa aja rate-nya sekitar 300-400an. Yah sebenernya sih dibawah itu ada juga, but we definitely won’t take OYO. Pokoknya Moh! Hahaha

Akhirnya pilihan kita pun jatuh ke Bobobox Juanda. Soalnya kebetulan Thina lagi pas punya vouchernya juga. Jadi dari harga awal sekitar 280 ribu, diskon jadi 230 ribuan aja. Tentu saja saya langsung Setuju!

Meskipun batin saya tetep bertanya-tanya, “Ini hotel kapsul kalo gada diskon harganya lumayan juga yak, etdah”.


Lokasi Strategis, Samping Stasiun Persis

Sebenarnya akan lebih afdol kalo kita berangkat kesini naik kereta. Soalnya posisi Bobobox Juanda tuh emang bener-bener samping stasiun Juanda persis. Ga perlu repot sewa transport lagi, dan ga capek jalan kaki jauh lagi. Tinggal belok dikit, eh udah sampe.

Tapi karena besoknya mau langsung ke Ancol, kita pun memilih untuk naik sepeda motor aja. Aksesnya juga ga repot kok, tinggal lewatin pasar baru, belok kiri nyusurin jalur kereta api, lalu berhenti di komplek pertokoan Raffles Square.

Di Raffles Square sendiri ada lumayan banyak tenant ya, khususnya tenant kuliner dan tempat nongkrong gitu. Ada Indomaret Point, Family Mart, Lawson, Tomoro Coffee dan masih banyak lagi. Yah, namanya juga tetanggaan sama stasiun, terus di jantung Ibukota pulak, tentunya jadi incaran banyak orang.

Meski begitu, posisi Bobobox yang berada dalam area ruko-ruko pertokoan ini, juga ada sisi negatifnya. Nganu, parkirnya itu mesti bayar lho. Jujur, saya sampe sempet cari-cari info apa jangan-jangan sistemnya reimburse, atau gimana. Eh ternyata ya emang ga ada.

Rasanya agak gimana gitu, masa udah bayar hotelnya, terus parkirnya mesti bayar juga. Tapi yaa, mengingat Bobobox sendiri ga punya lahan pribadi, menurut saya sih it’s still okey and understandable.

Berbasis Teknologi, Tapi Ya Tetap Budget

Bergerak dari parkiran motor, kita perlu naik tangga menuju lantai 1, kemudian dilanjut lagi naik lift ke lantai 3. Dari situ kita bakal disambut oleh plang Bobobox yang bergambar koala lagi rebahan dengan background hijau tosca. Cuss, masuk.

Nah, pas di dalem malah bingung sendiri, soalnya plang di dalem malah bertuliskan Coming Soon. Kami jadi bertanya-tanya, ini hotel beneran udah jadi apa belom? hahaha

Tak berselang lama, seorang petugas perempuan pun hadir di meja resepsionis. Kami segera meng-konfirmasi ulang pemesanan kamar, yang ternyata semuanya tuh based on application. Jadi andaikan kamu datang dadakan kesini dan ingin booking langsung, itu tuh ya ga bisa. Tetep kamu harus download aplikasinya.

Tidak ada kunci ataupun kartu untuk akses menuju ke kamar, semuanya cukup dengan menunjukkan QR Code ke Scanner yang ada di tiap pintu, baik itu pintu masuk maupun pintu kamar. Simpel sih, tapi ya berpotensi merepotkan juga. Misalkan hape kita lobet, itu ya mau gamau mesti nunggu nyala dulu. Terus QR code ini juga gabisa di-screenshot maupun dishare ulang ke orang lain. Nah ini.

Saya akhirnya coba foto aja deh kodenya pake kamera hape, terus dicoba scan. Turns out, it’s working. Okedeh, jadi inilah definisi simpel, tapi ribet. hehehe

Oya, sebelum masuk melewati pintu utama, kita harus lepas sepatu dulu dan ganti ke alas kaki standar yang disediakan hotel. Tenang aja, Bobobox nyediain loker untuk nyimpen sepatu kamu kok. Lokernya ada banyak, dan ukurannya cukup luas. Kuncinya juga pake sistem penguncian… kunci, hahaha.

Ya gitu deh, meskipun Bobobox itu berbasis teknologi Internet of Things (IoT), tapi pada dasarnya ya tempat ini tuh ya masuk ke segmen budget hotel. Jadi ya ngga kaget kalo misalnya ada satu bagian yang widih, cool banget. Tapi bagian lainnya malah konvensional banget. Termasuk ya loker yang saya ceritain tadi, yang alih-alih pake sistem scan ataupun sandi, eh ini malah pake kunci.

Baca Juga :  Sea World dan Nostalgia Bersama Coelacanth

Mana kuncinya tipis kecil pula macem lemari olympic, hahaha

Salah satu aturan disini, itu ga boleh makan di kamar ya. Kalau mau makan, itu kita mesti ke ruang komunal. Oleh karena itu, Bobobox juga ga nyediain sarapan maupun layanan pesan antar. Kalau pengen banget beli makanan, di dekat resepsionis ada mesin kopi, minuman dingin, serta beberapa instant food beku yang bisa dibeli, untuk kemudian dipanaskan menggunakan microwave yang ada di ruang komunal.

Kalo menurut saya sih, enakan mending ke bawah aja. Lebih banyak pilihan, terus tentant-nya pada buka 24 jam kok!

Kamar yang Sempit tapi Ga Sempit.

Kalo dibandingin sama hotel pada umumnya, tentu ruang kapsul disini itu tuh sempit banget ya. Tapi sejujurnya untuk tidur nyaman berdua sama pasangan, plus satu orang anak nyempil di tengah-tengah, ruangannya ga sesempit itu juga. Dengan tinggi badan 180cm, saya masih bisa duduk dengan nyaman, serta ngelurusin kaki tanpa mentok kesana-sini.

Putri malahan seneng banget, dari sejak awal masuk kamar dia langsung muter kesana-sini, merambat dari satu sisi ke sisi lainnya. Mungkin karena disini tuh aman banget ya, ga ada sudut-sudut yang seram atau membahayakan. Jadi Mami Papinya lebih santuy dan ngelepas dia tanpa dikit-dikit ditarik kesana-sini.

Tapi sebelum memesan, perhatikan kembali kebutuhan kamu ya. Karena kamar disini tuh ada dua pilihan, yakni opsi Sky dan Earth.

Kalo yang Earth, itu posisi kasurnya ada di bagian bawah setelah pintu masuk. Sementara yang sky, posisinya agak naik ke atas. Kalo bawa anak, jangan sampe deh pesen yang Sky, soalnya resiko banget takutnya amit-amit pas kita meleng, tau-tau anak kita ngegelinding trus nyungsep ke bawah. Manalah lumayan tinggi kan kasurnya juga.

Fasilitas di dalam kamar cukup pas-pasan, cuma ada meja kerja, gantungan, panel kontrol dan dua buah colokan. Ga ada lemari baju, jadi agak repot untuk nyimpen-nyimpen pakaian. Plus, kalo kita bawa tas ransel, itu juga lumayan repot buat nyusun-nyusunnya. Yaaa, namanya geh kapsul ya.

Salah satu fitur yang paling keren disini, tentu adalah panel-nya. Lewat layar touch-screen ini, kita bisa leluasa mengubah settingan lampu kamar menjadi warna yang kita mau. Bisa juga untuk mengatur tingkat kecerahan lampu, atau sekalian matiin lampu kalau mau tidur.

Biar lebih nyaman pas tidur, kita bisa setel ambience sound effect. Ada pilihan suara sungai, sama suara hutan. Atau kalo mau nyari opsi lain sendiri juga bisa, soalnya speakernya bisa kita sambungin ke smartphone untuk dijadikan speaker eksternal. Tinggal setel YouTube deh!

Meski begitu, kalau menurut saya sih sebenarnya panel ini belum sepenuhnya dimaksimalkan. Contoh misalnya nih ya : Layar LCD-nya tuh ga bisa kita sambungin ke smartphone buat jadi second screen. Padahal kalo bisa, lumayan tuh ya, bisa jadi pelipur lara karena disini emang ga disediain televisi.

Terus, kita juga ga bisa set Automation tertentu, misal nih ya. Pas jam 5 pagi saya pengen lampu kamarnya auto nyala sendiri, terus muter suara ayam jago misalnya. Kalau menurut saya sih, dengan basic sistem secanggih harusnya ini sudah memungkinkan untuk menambahkan opsi seperti itu. Dan kalau sampe bisa, isssssh keren banget euy!

Tapi yang paling ngakak tuh bagian AC nya ya. Alih-alih menyediakan AC untuk tiap kapsul, disini tuh sistemnya semacem AC sentral gitu yang dialirkan lewat pipa exhaust. Jadi ya ga ada remote, dan ga ada opsi suhu juga tuh di layar panel. Kalau mau ngatur suhu, bisa pakai putaran kenop yang ada di langit-langit.

Kenopnya bisa diputar ke kanan dan kiri, untuk mengatur besarnya hembusan angin dari AC. Ini sih konsepnya macem kayak kenop di mobil bis ya, cuma diadaptasi terus dibikin gede aja buat di hotel, hehehe

AC nya dialirin pake pipa exhaust

Ruang Komunal untuk Kamu yang Pengen Ganyem

Di ruang komunal ini, kamu boleh makan, minum dan ngobrol dengan bebas. Tersedia alat makan seperti mangkuk dan piring, microwave, dispenser air, wastafel untuk cuci-cuci, serta 12 pasang meja bundar dan kursi. Kalau kamu merasa boring, tersedia juga papan Dart untuk dimainkan bersama.

Baca Juga :  Akhirnya Ada Alasan Juga Buat Ke Playtopia

Untuk kami yang membawa anak kecil, keberadaan ruang komunal ini cukup membantu, khususnya karena ada wastafel yang bisa digunakan untuk mencuci botol susu, dan dispenser yang bisa digunakan untuk nyeduh susu.

Tapi catat ya : disini tuh sistemnya serba self service. Termasuk piring sendok yang sudah gunakan, itu harus kita cuci sendiri ya. Hal itu tertulis jelas di sticker peringatan yang ditempel di ruang komunal.

Terus untuk yang punya anak kecil dan gabisa ditinggal sama sekali, itu lumayan repot juga euy. Mau pipis dan makan, agak sulit karena itu berarti harus ninggalin anak. Sementara pas banget malem minggunya saya kan lagi in charge event dan baru pulang malam.

Malem hari pas saya pulang, pas si Putrinya udah tidur. Tapi galau juga mau ninggalin, kesian takutnya pas kita ke ruang komunal eh dianya bangun. Akhirnya saya coba bikin solusi brilian : hape saya dijadiin CCTV. hehehe

Jadi hape saya tuh saya videocall, terus saya atur posisinya. Terus yaudah deh saya dan Thina jalan ke ruang komunal, makan malam sambil mata terus ngeliatin hape. Begitu ada semacam pergerakan dari mput, kita berdua langsung ngibrit, panik berhamburan balik ke kamar, hahaha

Ketika hape mendadak jadi CCTV

Kamar Mandinya Serasa di Waterboom

Kamar mandi dan toiletnya itu sistem sharing ya, jadi satu area dipake rame-rame. Tapi tenang ajaa, cowo dan cewe dipisah lokasinya kok. Bedanya untuk yang cowo ada urinoir-nya, tentu saja.

Kamar mandi disini terbagi menjadi beberapa sekat permanen kecil, ada yang khusus untuk untuk buang air dan ada juga yang khusus untuk mandi. Surprisingly, showernya tuh ada opsi air dingin dan juga air hangat. Hooooraaay… Padahal tadinya udah agak pesimis, tapi ternyata ada. Lumayan deh kalo gitu.

Untuk sabun dan shampoo-nya tergabung jadi satu, seperti tipikal hotel budget pada umumnya. Dan sejujurnya saya agak yakin sih ya sama sabun 2-in-1 model gini, soalnya pas dipake buat shampoo-an tuh, di rambut malah kerasa keset. Untuk yang punya rambut sensitif, saran saya mending bawa sendiri aja deh.

Oya, sikat giginya ga ada di kamar mandi ya. kalau mau sikat gigi, bisa ambil dulu di meja resepsionis.

Suasana Di Malam Hari. Sunyi-sunyi Gedebuk.

Mulai dari jam 9 malam, disini tuh udah masuk ke quiet hours. Jadi kita dilarang bersuara berisik, entah itu musik maupun suara obrolan yang keras. It’s very nice, actually. Begitu kita matiin lampu kamar, terus nyalain sfx air sungai dari panel, duh.. rasanya nyaman banget. Ga ada suara jalanan yang berisik, atau klakson yang mengganggu telinga, hanya keheningan malam di kapsul yang minimalis ini.

Yah kurang lebih seperti itu lah.. Sampai kemudian…

Gedebuk… Gedebuk… Gedebuk.

Suara tetangga sebelah kamar yang sepertinya baru tiba dan mau masuk ke kamar, terdengar oleh kami. Segala aktivitas yang mereka lakukan merambat sempurna hingga ke kamar kami, entah itu pintu yang ditutup, tas yang disimpan, atau sekedar kaki yang melangkah sekalipun.

Kesimpulannya : Disini tuh ga kedap suara.

Kalau siku tangan kita ga sengaja nyenggol ke tembok, suara itu sepertinya akan terdengar juga ke tetangga sebelah kita. Obrolan-obrolan kita pun, jika tidak dikecilkan suaranya, sepertinya bisa tembus dan terdengar juga. Uwow sekali.

Kebayang deh kalo misalnya tetangga kamar kita tuh pasutri, terus anggaplah mereka sedang melakukan kegiatan sunnah Rasulullah. Itu kasurnya kan ada di atas kita kan ya… Alamak kedengeran semua dah itu gedebak gedebuknya hahahaha

Kesimpulan Akhir

Menginap semalam disini, sebenarnya lumayan nyaman kok. Kamarnya ga sesempit yang kami bayangkan, dan sistem canggihnya bisa bikin suasana tidur jadi cukup nyaman.

Untuk membawa anak kecil, itu juga masih cukup oke kok. Asalkan ambil kamar yang Earth, itu nyaman banget deh buat anak kecil guling dan merangkak kesana-kemari.

Cuma yaa… Karena kamar mandi dan kantinnya ada di luar, inilah jua yang jadi titik repotnya kalo kita bawa anak. Kalo mau nyuapin dan mandiin anak, mau gamau mesti bolak balik ke ruang komunal dan ke kamar mandi.

Overall masih cukup banyak yang bisa saya nikmati, dan hanya sedikit yang bisa saya keluhkan selama menginap di Bobobox. Kalau ada satu hal yang paling saya permasalahkan, ya tentu saja banderol harganya.

Menurut saya, kalau harganya 200-ribuan sih masih oke ya (ini juga karena dapet voucher diskon). Tapi kalo harganya mendekati 300 ribuan, untuk kamar sebesar ini sih kayaknya sih kurang worth it.

Tinggal merogoh kocek beberapa puluh ribu lagi, kita bisa dapet kamar yang lebih besar dan service yang lebih baik di hotel lain, ketimbang berbagai sistem self service yang ada disini.


Nilai akhir dari saya : 7.5 / 10


Bobobox Juanda
Ruko Raffles Square, Jl. Ir. H. Juanda 1, Pasar Baru.
Telepon: (021) 3454535


Bekasi, 21 November 2023
Ditulis sambil memantau rekening yang mulai sekening gurun sahara


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

27 Comments

  • Kayaknya satu-satunya yang gak bisa aku ajak kompromi di kasus ini ialah sharing kamar mandi atau kamar mandi diluar, nggak tahu entah kenapa apalagi kalau misal toilet duduk aku pasti nggak nyaman diluar,

    • Nah, itu dia yang lumayan memberatkan sih. Selain repot, kadang ada juga yang ngerasa ga nyaman kalau misalkan mesti berbagi tempat mandi sama orang lain, even satu gender sekalipun.

  • Alhamdulillah rasanya aku gak ada Claustrophobia (phobia ruang sempit) jadi kalau berkesempatan menginap di BoboBox kayak gini sih aman. Jangankan BoboBox, yang kapsul hotel di bandara aja aku langganan udah berapa kali, haha so far menyengkan. Cukup murah dan gak mesti keluar bandara. Tapi buat orang yang mudah ngap di ruang sempit harus mikir ulang stay di hotel seperti ini.

    Letaknya luar biasa strategis. Harganya pun muraaaaaah. Haaa di bandara “kotak mayat” aja kudu bayar 300k. Nah ini bisa muat bertiga cuma 230k. Alhamdulillah ada alternatif akomodasi yang nyaman dan ramah kantong ya mas.

    • Hahahaha, iya juga sih. 200 rebu cuma 9 jam doang ya. kalo 24 jam diitungnya 300 ribu, mana kayaknya lebih sempit juga. Tapi bedanya kalo di roombox tuh ada TV, kalo disini mah ga ada. Bener-bener real budget saving banget kayaknya.

  • Oh deket stasiun juanda ada toh penginapan kapsul kek gini… Anaknya terlihat hepi sekali kak meskipun bersempit2 ria. Iya kak, sepakat klo model kasul minimalis gitu worth-nya 200an ya tarifnya

  • Iyaa kalo anaknya masih baby/balita tidur ber3 di bobobox gpp ya. Tapi kalo anaknya udh SD kayaknya gak cukup.

    Sebenrnya daku suka sih. Kamarnya bersih. Keliatan modern. Sayang gak kedap suara.

    • yaa tapi untuk sampai umur 5 tahunan, kayaknya masih aman sih. Kalo udah agak gedean dikit, paling ya dipisah sendiri kamarnya hehehe

      • Ternyata dalamnya cukup luas ya, kalau aku lihat ruangannya langsung berasa sesak napas hehe..kayak tidur dalam peti gitu, harganya juga ngga jauh beda dengan hotel biasa ya…

  • Lokasi nya Bobobox Juanda strategis banget ya, buat pengguna KRL. Ternyata lumayan juga bisa muat bertiga sama anak kecil, aku bayangin nya tuh beneran sempit dan berbasis teknologi tapi ya gitu hehhehe agak repot ya. Apalagi kamar mandi sharing duh, agak kurang nyaman itu. Selebihnya lumayan lah ya, harga lumayan bersahabat kalau ada diskon.

    • Iya mba, nunggu diskon aja deh. Kalo gada diskon, mending bayar lebih dikit aja buat hotel yang lebih oke dari sisi privacy dan pelayanannya. Kalo disini mah, apa-apanya serba self service.

  • Salah satu kelebihan bobobox itu emang semua pelayanan berbasis aplikasi. Jadi benar-benar sangat mengandalkan smartphone. Selain itu ruang komunal yang tersedia. Bobobox emang cocok digunakan untuk mereka yang hanya transit dalam perjalanan.

    Kalau dilihat dri harganya, harga yang disebutkan berbeda dengan harga bobobox yang ada di semarang. Mungkin juga tergantung di tiap kotanya.

    • Bisa jadi sih ya, soalnya yaa namanya ini di jantung ibukota, wajar kalo harganya juga lumayan.
      Kalau di semarang berapa tuh mas?

  • Yang di stasiun Gambir apa mirip”gini ya..soalnya pernah lagi ke Gambir liat keq ada tulisan hotel transit gitu,tapi gak tau juga siih, walah kadang hotel gede aja gak kedap suara mas..masih kedengeran tamunya pada jalan di koridor,apa nutup pintu juga kedengeran gedebak gedebuknya

    • Beda mbaa, kalo itu mah konsepnya Dorm gitu. Jadi cuma ada sekat aja tanpa penutup. Jadi dari segi privasinya lebih kurang lagi dari kapsul begini.

  • Pilihan kasur yang ini cukup gede juga buat berdua, apalagi kalau diisi satu orang.
    Dulu waktu awal nginep di capsule hotel kayak gini, agak “shock” juga, kasur yang aku pilih yang single, jadi mo gerak susah

    terus untuk harga memang terjangkau, bahkan ada yg puluhan ribu aja

  • Meskipun solo traveler, aku gak pernah pilih bobobox karena… mahal hahahaha *ketawakecut

    Kalo nginep di hotel kapsul aku harus nyari yg di bawah 100rb karena ya gimana lagi namanya low budget traveler, harus super ngirit haha. Btw kok gamau oyo kenapa kak? Emang gambling sih oyo tuh, kadang dpt yg oke, kadang zonk

    • Nah itu dia kesimpulanku juga. Kalo ga dapet diskon mah.. Kayaknya ngga dulu deh, hehehe.

      OYO tuh gamling banget euy. Terus banyak liat review tuh banyak scamnya juga. kalo cuma sekedar buat nginep sendiri sih aku ga masalah ya, asalkan bisa tidur mah gapapa. Tapi kalo sama anak istri, kayaknya nggak dulu deh.

  • Sebanding lah yaa dengan harganya yang 200an, kalo 300an ke atas mending cari hotel yang roomnya lebih gede ya. Agak repot kalo bawa anak balita yang volume suaranya masih belum bisa dikontrol kayak anak saya ya kayaknya, dia ngoceh-ngoceh bisa terganggu tetangga sebelah. Kayaknya seru buat backpackeran gitu..

  • Aku pertama kali nyobain hotel kapsul itu di New Zealand, mungkin karena aku ke sana bukan high season jadi ngga gedebak gedebuk ya… wkkk
    Kalau di Indonesia aku blm pernah nyobain… rencana mau cobain Bobobox, tapi belum sempaaat…

  • Hahahahahah langsung ngakak part Sunnah Rasul . Getarannya pasti merembet sampe kamar paling ujung ya mas

    Ini lumayan komplittt review-nya. Aku udh planning ajak anak cobain kapsul, tp blm Nemu yg pas. Nah Bbrp kapsul dia mewajibkan 1 orang 1 kapsul. Anakku pengen yg itu . Seru sih kayaknya yaaa. Bagi introvert, ini pasti surga dunia mas, tertutup dari dunia lain .

    Cuma aku sebel kalo kamar mndi sharing sbnrnya . Tapi mau gimana lagi. Namanya kapsul masa iya ada toilet di dalam

    Tapi varian yg aku pgn bgt coba dr bobobox itu yg cabin sbnrnya mas. Yg lokasi di hutan2 gitu. PGN coba yg di bandung Ama danau Toba. Penasaran ih

    • Bobobox tuh ada tipe kamarnya juga mba. Ada yang double sama yang single. Kalo double itu boleh bawa anak tapi maksimal 10 tahun.

      Aku pengen coba juga itu BoboCabin mbaak. Cuma masalahnya adalah : Ratenya mahal euy, wkwkwk. Apalagi mau tahun baru, tembus 1,5 jutaan per malam. Hadeh

  • wah, aku sering lewat area ini dlm perjalanan ke kantor. Kadang2 mampir juga ke minimarket di sekitaran jalan Juanda. Sebenarnya bobobox ini lumayan ya, apalagi kl misalnya kemalaman sampai dari stasiun KRL, terus tinggal book kamar lewat aplikasi. Untuk rate harga, memang mesti rajin banding2in dgn yg serupa ya, jika ada waktu.

  • Ternyata bisa nyaman juga menginap di bobobox buat anak-anak kelihatannya anaknya senang ada di kapsul seperti itu mungkin vdisangka mainan. tapi yang penting tidurnya nyaman kamar mandinya bersih dan yang pasti bisa menjadi pengalaman menarik buat diceritakan seperti sekarang ini

  • Sebenernya kalau dari segi harga, Bobobox ini setara dengan hotel OYO gitu gak, ka..
    Kalo ambil yang gak pake sarapan, kayanya harganya ada di sekitaran 160an.
    Tapi ya, ini Jekarda, bruh..
    wkwkwk.. aku nginep di OYO Depok waktu itu. Ya gitu, harus banyak banyak bersabar.
    Hehhee, yang penting semuanya happy, jadi gak kerasa capenya.

  • Seru juga ya baca pengalamannya nginap di hotel kapsul bareng istri dan anak yang masih balita. Dalam bayangan saya juga kapsul ini ukurannya kecil sekali tapi ternyata masih muat ya ditempati buat bertiga, sempit tapi gak sesempit yang dikira. Teknologinya juga udah canggih banget ya itu cuma ada yang justru bikin ribet dan ada jg yang nggak dimaksimalin. Jadi tertarik juga nih mau nginap di Bobobox ini eh cuma nggak nyamannya kamarnya nggak kedap suara ya, nggak cocok nih buat pengantin baru, hihi. Sayang juga karena harganya (tanpa voucher diskon) kurang worth it.

  • Wahh ini review penting nih, apalagi yg suka menjadikan surabaya sbg tempat transit singgah sebelum lanjut ke kota lainnya, kebetulan juga aku mau ke sby tahun dpn, nice info

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *