Stickies – Sticky Note Untuk Para Pemuja Estetika

Menyusun dan mengelola ide di dalam kepala itu gampang-gampang susah. Kadang di tempat-tempat tertentu yang tak terduga – semisal toilet atau saat di angkot – mendadak otak kita bekerja dengan sempurna, menghasilkan ragam ide brilian yang luar biasa. Membuat kaki jadi gatal ingin segera beranjak. Tangan kebas ingin segera bekerja.

Tapi apa daya, ketika telah tiba di kantor; kita mendadak disuguhi dengan ragam problema dan kegiatan. Entah rekan kerja ngajak meng-ghibah, pelanggan yang mendadak visit, atau peralatan kantor mendadak amsyong. Akhirnya ide-ide brilian tadi pun menguap, hilang entah kemana. Saat kita mencarinya, ia pun tak pernah kembali.

Oleh karena itulah kita perlu sesuatu yang bernama sticky notes. Sebuah kertas berbentuk kotak dengan sedikit lem di sisinya, menjadi media yang pas untuk mengabadikan segala ide yang terlintas di kepala kita. Dan seiring kemajuan teknologi, sticky notes ini pun mulai berubah bentuk dari medium fisik, menjadi medium digital di komputer dan perangkat lainnya. Sejalan dengan semakin banyaknya manusia milenial yang lebih banyak kerja di depan layar ketimbang luaran.



Untuk para pengguna desktop pasti sudah familiar dengan namanya sticky notes ya. Entah di windows, macintosh, atau linux sekalipun pasti keberadaannya selalu ada dan dibutuhkan. Ia jadi teman setia para pekerja untuk mencatat deadline pekerjaan atau tempat penampungan ide seperti yang saya biasa lakukan.

Akan tetapi, sticky notes bawaan operating system ini punya satu kekurangan yang saya paling ngga suka, yaitu : berantakan.

Makin banyak makin runyam, riweuh kalo kata orang sunda.

Yap, untuk saya yang suka punya buaaaaanyak banget ide yang entah kapan bakalan digarapnya, sticky notes yang saya buat pun lama-lama akan menumpuk di layar, dan itu nampak sangat-sangat-sangat mengganggu untuk saya yang terbiasa melihat desktop dan file dalam keadaan rapih dan bersih.

Oleh karena itu, saya pun mencoba mengubek-ubek seisi internet untuk menemukan alternatif sticky notes yang lebih baik dengan tampilan yang lebih ‘clean’ dan nyaman dipandang mata. Hingga akhirnya, saya pun menemukan solusi berikut ini.

 

Stickies – Sticky Notes Gratis Tapi Banyak Fitur

Untuk mendownload aplikasi ini, kamu bisa mengunjungi website pembuatnya di DISINI Aplikasi ini gratis, jadi kamu ga perlu rogoh kocek apapun untuk menggunakannya. Ukurannya pun lumayan liliput, cuma sekitar 2,9 Mb aja. Masih lebih kecil dari ukuran mp3 lagu yamet kudasi – arara kimochi yang entah kenapa suka terngiang di kepala.

Tapi, kenapa harus pake aplikasi stickies ini? Dan, apa pula bedanya sama sicky notes bawaan?

Oke, mari saya jelaskan kelebihannya satu per satu ya.

Baca Juga :  Hidup 2X Lebih Produktif Dengan Memaksimalkan To-Do-List



1. Ada Banyak Opsi Skin Tersedia

Kita mulai dari skin ya. Jadi si stickies ini dibekali empunya dengan banyak opsi skin yang bisa kita unduh. Ada banyak opsi looks seperti style Vista, Mac OS, atau bahkan MS word. Dan tiap skin bisa memiliki tombol fungsionalitas yang berbeda, semisal tampilan ala MS word ada banyak tombol untuk mengatur ukuran teks dan setting rata kanan atau kiri. Meski begitu, saya akui memang sebagian besar skinnya sudah outdated alias jadul pisan. Maklum lah, namanya juga software gratisan.

Skin yang kita pilih tidak bersifat global ya. Jadi satu notes dengan notes lainnya bisa berbeda skinnya satu sama lain. Ini yang saya suka sih, jadi kita leluasa banget untuk ngatur tampilan notes agar terhindar dari kebosanan.

 

 

2. Ada banyak fitur yang useful

Selain tampilan yang bisa di-kustomisasi, stickies juga dilengkapi dengan banyak fitur adjustment yang bermanfaat banget. Coba aja klik kanan di salah satu notes, kalian akan disambut sebuah menu panjang berisi fitur dan penyesuaian yang bisa kalian lakukan. Saya coba jelaskan beberapa ya :

  • Print – Ini sih ga perlu dijelasin sebenernya. Fungsinya ya buat nge-print langsung notes kita.
  • Sleep – Menghilangkan notes untuk sementara waktu sesuai waktu yang kita inginkan. Bisa setengah jam, sejam, atau bahkan beberapa hari. Berguna banget kalau kalian pengen nunda sebuah ide agar bisa fokus ke ide yang lain.
  • Alarm – Fungsinya buat ngasih reminder kita di waktu atau jam yang kita tentukan. Ini cocok sih kalo lagi dikejar banyak deadline di satu hari yang sama.
  • On top – Bikin notes jadi selalu ada di atas aplikasi yang lain.
  • Set title – Ngatur judul notes biar gampang dibedain satu sama lain.
  • Set colour – Ngatur warna notes biar bisa beda satu sama lain.
  • Lock content – Mengunci notes biar ga sengaja kehapus atau terkena ketikan tak disengaja.
  • Opacity – Ngatur tingkat transparansi notes.
  • Solo – Bikin notes jadi joget-joget ala Jeni Blekping. Eh, canda deng. Ini buat nyembunyiin semua notes kecuali yang kita pilih. Biar fokus gitu lah.
Baca Juga :  Meminimalisir Pengeluaran Digital Lewat Jalur Al-Haramu

Dan ada masih beberapa opsi pengaturan lain yang bisa kalian coba. Silahkan dieksplorasi sendiri ya, saya juga belom coba semuanya kok.

 

 

3. Fitur Favorit Saya : STACK!

Daaan salah satu fitur yang paling saya suka (dan sengaja saya kasih tau belakangan), adalah STACK. Well, apa itu stack? Kalau merujuk pada kamus bahasa inggris, stack artinya tumpukan atau susunan. Dan tentu saja sesuai definisinya, stack ini berfungsi untuk mengorganisir berbagai notes yang kita buat menjadi beberapa susunan kategori sesuai kebutuhan kita. Misalnya, ada stack untuk kategori pekerjaan, ide tulisan untuk nge-blog, catatan keuangan, daftar pekerjaan freelance, dan lain sebagainya.

Stack ini sendiri berbentuk kotak persegi panjang dengan tulisan judul berukuran besar. Warna antar stack bisa kita atur agar lebih mudah untuk mengenali dan dibedakan satu sama lainnya.



Nah, kalau daftar stack ini sudah selesai kita buat, selanjutnya kita tinggal mengkoneksikan saja tiap-tiap notes yang kita buat dengan cara klik kanan di notes tertentu, lalu pilih stack mana yang akan kita koneksikan. Setelah semua notes selesai dikoneksi satu sama lain, kalian tinggal coba aja untuk klik dua kali di salah satu stack, dan VIOLA!

Kini sticky notes kalian bisa nongol dan ngilang tergantung dari kategori stack mana yang ingin kalian munculkan. Dan ini tuh, estetique banget! Sebanyak apapun notes yang kalian buat, kalian bisa menghilangkannya saat tidak perlu dan memunculkan lagi ketika kalian ingin melihatnya. Tamvan banget kan yak.

 

 


 

Kelebihan : Gratis, banyak fitur keren, kecil dan ga ngabisin banyak resource.
Kekurangan : Skin banyak yang outdated.

 

Demikianlah tips & trick saya di hari ini, semoga bermanfaat untuk kalian semua ya. Kalau merasa bermanfaat setelah membaca konten yang saya buat, silahkan klik tombol di bawah untuk traktir saya jajan kopi ya!

Nih buat jajan

 

Bekasi, 24 September 2021
Ditulis sambil melihat berita kerusuhan lokal di tv nasional

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

20 Comments

  • wah ini nih yang lagi saya cari cari juga. ssebagai tim pengguna sticky aku juga suka punya kendala seperti yang mas fajar rasakan. baik itu berantakan atau hilang hilang gitu notesnya. baik, nanti aku coba unduh deh, di laptop juga bisa ya ini tuh.. thanks ya mas fajar

  • Yak! Vina juga merasakan hal yang sama. Sticky notes yang udah ditempel gatau kenapa, udah ditempel se-estetique mungkin, bisa hilang. Diterbang angin ntah apa. Ngga jarah di laptop juga menggunakan Sticky notes, tapi kok rasanya kurang ngeh gitu ya.. Tetap lebih enakeun make sticky notes yang dicatat dulu terus ditempel. Satisfying aja gituu..

  • Kalau saya bukan tim sticky note. Tapi departemen lain di tempat saya kerja, waah, sticky note nya banyak banget di komputer. Cukup rapi memang kalau langsung di komputer, kalau yang kertas rawan hilang.

  • saya blom pernah nih pake sticky note digital.. biasa pake notes yang ditempel tempel itu.. tapi emang sik bikin kotor dan berantakan.. mana kalo pesannya udah lewat notes nya lupa dibuang.. jadi numpuk weh.. nanti dicoba deh bikin notes digital gini.. eehhh ini bisa buat hape gak sik.. atau kalo di hape kudu apps lain lagi yak

  • Ehyaa itu lagu apa sih? Rasanya banyak banget yang pake, happening banget yes? Ehh kok komennya itu, hihihih.

    Yeay, saya juga salah satu orang yang suka pakai sticky notes ini buat catatan penting, buat per lembar berdasarkan kebutuhan tuh ceritanya, ehya tapi ternyata pake STACK ini lebih kece ya malah bisa ngaturnya sampai sedetail itu, kereen deh, habis ini langsung cobain juga aah. Makasiih ya Mas..

  • Ternyata aplikasi ini sudah ada di dalam laptop yang saya punya, dan saya pernah menuliskan beberapa poin catatan didalamnya.. Tapi ternyata sudah hampir setahun yang lalu tidak pernah dibuka hha.. Tapi emang sticky note ini membantu banget sih buat list-list hal yang penting gitu, atau kalau misal ada acara dan lain sebagainya.

  • wuah sticky digital yang ini lebih fleksibel ya
    aku masih pake sticky note bawaan laptop, ya gitu aja cuma tampil datar-datar aja
    kalau yang stickies ini bisa disembunyiin alias distack
    hmm boleh juga nih apps

  • aku malah jarang banget pakai sticky notes, mas. pernah sih beberapa waktu lalu rajin pakai sticky notes bawaan windows buat nyatat deadline kerjaan tapi cuma tahan beberapa bulan. sekarang catatannya dipindah ke buku

  • Okeh baiqlaaaahhh saya teracuni dengan seksama hahaha.
    Langsung donlot ah, saya nggak pernah pake sticky-sticky an sih, jarang nyatat, sementara otak sering ngehang hahaha.
    Harus banget rajin nyatat, saya udah beli sticky manual padahal, tapi cuman dipandangin aja hahahaha

  • Huwwaaa, baru tau ini.
    Auto langsung merasa gaptek.
    Bookmark ah, buat belajar cara makenya. Kalau nyaman, bakalan make terus dah.
    Selama ini cuma tau sticky notes offline, itu ya juaaaranngggg banget makenya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *