Interview Bersama Zaini Arasid, Sang Drummer Speedkill

Posisi drummer dalam sebuah band, kalo menurut gue adalah posisi yang paling susah dan cuma orang-orang expert yang bisa ngelakuinnya. Bukan apa-apa, kalo band itu ibarat sebuah kereta, maka drummer itu adalah masinisnya. Dia yang ngatur ni kereta mau ngebut apa mau nyelow, ke mau stasiun senen apa mau stasiun gambir, mau nyari gebetan apa balik ke mantan (lah ngapah kesitu).

Yah intinya, seperti yang gue ibaratin tadi, sebuah band ga bakal punya cita rasa kalo drummernya acakadut, gedebak-gedebuknya ga karuan. Sehebat apapun vokalis, melodist dan bassistnya tetep ajaa ntu band ga bisa dinikmati. Mangkanya, sosok drummer dalam sebuah band itu biasanya hampir sama aya vokalis. Karakternya susah buat tergantikan, Men..

Kalo ga percaya, coba aja liat Avenged Sevenfold yang pernah ditinggal mati sang drummernya, Jimmy ‘The Rev’ Sullivan. Walaupun sekarang mereka udah dapetin drummer baru yaitu Arin Ilejay, karakter musik yang dibawain jadi jauh berbeda. Gue ga ngerasain lagi ada dentuman drum yang njeliwer kaya lagu ‘Beast and The Harlot‘. Ga ada lagi teriakan khas ala The Rev waktu doi bawain lagu berjudul ‘A Little Piece of Heaven‘. Avenged yang sekarang jadi total selow banget, beda banget ama yang dulu..

Dan itulah salah satu bukti, kalo karakter seorang drummer begitu vital dalam sebuah band..

Oke, udah cukup lah 3 paragraf intro nya. Gue mau ngasih tau aja nih, bahwa post gue kali ini adalah post pertama gue dalam rubrik Kenali Tokoh. Semacem sesi wawancara bebas sebebas-bebasnya gitu lah broh. Intinya sih, disini gue bakal nginterview secara khusus sejumlah tokoh yang fenomenal dan inspiratif buat lu semua.

 

Kali ini gue dan segenap crew Fajarwalker.com yang berberanggotakan gue sendiri. Dapet kesempatan khusus ngewawancarai sesosok pria berumur 30 taunan bernama Zaini Arasid. Siapakah dia? Seberapa penting sih buat diwawancara? Eitttss.. jangan maen-maen lu. Asal lu tau ya, doi adalah drummer dari salah satu band paling terkenal di dunia trash metal, Speedkill!!

Ha.. masih ga kenal ama yang namanya Speedkill? Gue gamparin lo sekarang.

Nah, bicara soal ngedrum. Bang Zaini Speedkill ini tentunya udah punya segudang pengalaman. Secara, doi drummer trash metal men! Udah khattam lah doi ama yang namanya nggedebak gedebuk. Jangankan double pedal, kemaren gue liat aja doi latihan pake 10 pedal tuh. Tiap jari kakinya megang pedal sebiji. Apa kaga kurang sakti tuh.

 

Selamat pagi Bang Vijay! Apa kabarnya gini hari?

Yaah, coli-coli dikit Alhamdulillah, masih dikasih nafas..

Asik.. Segerr bener bang kaya mamah dedeh.
Bang Vijay, ni selain ngedrum saat ini lagi sibuk ngapain?


Ane.. lagi pembenahan diri nih. Selain ngegebuk drum, ane juga gebukin orang bekerja di salah satu perusahaan IT terkemuka di jakarta.


Oke stop-stop bang. Kalo urusan itu ane ane gamau nanya. Soalnye kudu ada fee dari perusahaan. Hahaha


Hahaha. siap… siap…


Ni ane mau nanya nih. Awal mula lau ngegebuk drum itu pas umur berapa tuh. Itu apa lau baru lahir langsung dikasih setik drum ama babeh, apa gimana tu?


Jadi.. waktu itu ane brojolnye disodok pake stik drum ama babeh! (sewot). Astagfirullah.. Kaga, kaga. Jadi ane tuh pertama kali ngegebuk yang namanya panci, itu pas umur 6 taun.

Baca Juga :  7 Dampak Negatif Teknologi yang Mengancam Generasi Kita

Oo.. jadi berawal jadi panci ya?

Iye, panci punya nyokap kita gebuk-gebuk sampe bopeng. Ampe kite dimaki-maki, mau disirem aer panas ama nyokap gara-gara tu panci jebol. Dari situ, ane udah mulai nyoba-nyoba tuh. begitu masuk SMP ane makin mateng dah tuh. Belajar maen-maen drum.. Sempet juga ane les di Farabi.

Farabi apaan bang?

Farabi tempat les drum, Goblok!
Tempat musik. Tempat ngeles.. biar disangkain orang-orang kaya. haha

(Njirr.. baru pertama gue nih nginterview dibilang goblok -_-)
Awal mulanya bisa jadi personil speedkil, tu pegimana bang? kan SMP udah mulai jago tuh. Nah, itu langsung ketemu Speedkill apa gimana?

Ga jago-jago juga kali SMP. Kaki aja kite ga nyampe ngijek pedal drum. Ah ente.. bikin pertanyaan suka tolol. (sewot lagi)
Jadi kite ketemu Speedkill tu awalnya taun 99. Di salah satu taman di Jakarta Pusat bernama Taman Suropati. Nah disitu tuh, awal mula Speedkill terbentuk tuh disitu bro.

Bisa disebutin ga tuh, dulu personilnya Speedkill siapa aja bang?

Hmm.. banyak banget dah. Ganti-ganti personil. Cuman yang aslinya tuh cuma gua, sama vokalis gua Danang Prihantoro alias Unbound. Itu doang berdua.
Yang laennya si banyak banget pergantian. Biasa lah, kalo band-band besar kan gitu bro. Kalo ga ada pergantian namanya bukan band besar. Jadi harus ada lah transisi masing-masing personil. Dulu aja ane sempet tuh keluar. Ada lah sekitar setahunan..

Oh sempet keluar juga bang. Kapan tuh bang?

Tahun dua ribu… Ane lupa lah tuh. Pokoknya, pas dulu ane numbuh *sensor* lah tuh. hahahaha
Jadi, sempet keluar karena ane dulu sakit. Setahun lah ane total lepas dari dunia musik. Trus tiba-tiba Danang, vokalis speedkill maen ke rumah ane. Nanyain kabar, ngobrol-ngobrol seru sampe akhirnya ane masuk lagi tuh pas taun.. berape dah kan ane lupa juga.
Nah dari situ tuh ane terus ngedrum bareng speedkill sampe sekarang..

 

Nah selama lau absen itu, ada drummer pengganti apa speedkill ikutan vakum bang?

Ada, additional playernya. Cuma gatau kenapa mereka ga terlalu sreg ama permainannya.
Mungkin karena gue ganteng kali ya. hahaha


Yah terserah dah -_-“
Bang, yang namanya manusia kan pasti ga sempurna yekan. Pasti ada aja lah ya kekurangan atau salahnya. Nah, lau sendiri pernah ga, ngelakuin kesalahan atau trouble apa gitu waktu manggung?

Kalo manggung.. lha setiap manggung pasti salah bos! Kite emang kaga pernah bener..
Ada aja ye yang namanya kepeleset, trus ane pura-pura kakinya kram nah tu sering tu. Saking ane udah toku (baca: tua) kali ya. Jadi tadinya mesti bawain sepuluh lagu sampe sebelas lagu. Eh, begitu enam atau lima lagu ane udah berenti.
Alesannya, “Duh, kaki kite kram bos!”. Padahal mah kite nye ngap-ngapan.

Baca Juga :  5 Tips Anti-Mainstream Biar Ga Kena Razia Polisi

Bisa diceritain ga bang, salah satu momen terbaik bersama speedkill?

Waktu di bali tuh. Kita lagi ngelaunching album kedua. Begitu manggung, ternyata yang nonton tuh banyak banget orang-orang dari luar negeri. Salah satunya ada tu dari negeri jepang. Nah, trus ane waktu itu ane sempet tuh diwawancarain sama media jepang. Lah, ane sih ngerti tuh bahasanya bos?



Hahaha.. yah lo jawab aje bang. Arigatou, dah kelar urusan.
Kalo boleh tau ni, lau punya drummer idola ga bang?


Drummer idola ane adalah Anton Sheila On Seven. Kenape anton?
Coba deh ente liat dah kalo anton lagi ngedrum. Ntu komuknya (baca: mukanya) adem banget kaya embun pagi. Ane suka tuh mingkem-mingkemnya tuh. kaga ada hembusan moral apapun di mukanya tuh. Biarkate gedebak gedebuk tetep aja santai tu orang.

Ya beda lah bang. kalo die kenapa bisa begitu, soalnye perutnya belom maju..
Oh iye bang, boleh minta bocoran ga. Kapan nih jadwal speedkill manggung lagi?

Kalo manggung sih kite belom ada jadwal. Tapi kalo kerjaan Speedkill yang paling besar di 2015 adalah, bikin album yang ketiga. Karena kan kita udah lama banget nih vakum. Semenjak rilis album kedua kite udah vakum, gada lagi jadwal. Sekarang orang-orang udah mulai pada nanyain ni, apa udah bubar tapi kok merchandisenya masih banyak.
Mangkanya kita berempat konsen banget nih buat bisa ngerilis album yang ditunggu-tunggu sejagat raya bro. Minggu ini hari Sabtu tanggal 3 April kita bakal rekaman tuh. Proses penggarapan album kurang lebih sebulan dua bulanan lah.

Mantaappp. Pokonya ane mah nungguin kaset gratis aja lah ye.

Jangankan kaset bro, tu stik drum gue kasih dah. Gue getokin ke pala lu.


Galak amat bang.. *lapor ke komnas HAM*
Dah penutup aja nih yah. Seiring waktu berlalu, pasti bakal banyak nih yah bermunculan band-band metal baru lainnya. Nah, sebagai senior nih, lau ada pesan-pesan ga?

Buat band band baru. Sebenarnya sih kalo di jalur trash metal gini ga akan bisa ngebuat elu jadi hidup mewah, kecuali dari keluarga lu udah kaya. Tergantung dari porsi lu sendiri. Lu mau majuin trash metal ini maunya jadi seperti apa. Sekedar nunjukin diri sendiri atau mau memajukan trash metal.
Intinya jadilah diri lu sendiri, dan jadikan bermusik sebagai diri lu sendiri, hitam putih tu broh.

Oke, cukup sudah gue wawancarain nih orang. Gue harap artikel ini bisa ngasih inspirasi buat elu semua. Inti yang gue tangkep adalah, jalur trash metal itu bukan jalur musik sembarangan. Dan cuma orang-orang yang teguh dengan tujuannya yang pada akhirnya bisa menuai sukses. Salah satunya adalah, Zaini dan Speedkill nya.

 

Sebelum ditutup, jangan lupa nih liat dulu video terakhir mereka di klikklip.com. Kece-kece broh!


Bonus : Semoga kita senantiasa dalam lindungan-Nya

 

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

Leave a Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *