Rombak Total Tampilan Blog (Lagi)

Ga kerasa ya udah 5 tahunan saya ngeblog pake domain ini. Selama 5 tahun itulah saya keseringannya ya murtad wae, alias kebanyakan dianggurinnya daripada bener-bener nulis. Padahal ya, blog ini tuh sebenarnya lumayan oke.

Domainnya udah lumayan tua, pake wordpress yang senantiasa diupdate, terus pake self hosting pulak. Tentu saja, setahun sekali mendekati bulan Mei, tagihan mesra dari penyedia hosting selalu tiba di e-mail saya. Sementara di saat yang sama, pendapatan dari blog ini mah, hampir nihil!. Adsense dollarnya ga nambah-nambah, paid post cuma dapet sekali doang, dan link saweran juga cuma dapet sesekali doang dari mbak Fanny Dcatqueen sama istri daku sendiri. Ngenes yak, hahaha

Tapi meski begitu, saya tetap memahami kenapa blog ini sulit untuk dijadikan sumber cuan. Lha wong emang saya nulisnya juga angot-angotan banget, kadang sebulan sekali, tapi seringnya lebih. Tentunya sama seperti Youtube, Tiktok, Instagram dan apapun itu, kalau ngga sering bikin konten baru ya lama-lama makin tenggelam.

Oleh karena itu, di momen sehari setelah bayar tagihan hosting ini, saya bertekad untuk berbenah total. Saya ingin refresh dengan tampilan baru, supaya lebih semangat dan bisa lebih sering lagi nulisnya. Template blog yang sudah saya gunakan dalam 5 tahun terakhir ini pun akhirnya saya gantikan dengan template baru yang lebih simpel dan minimalis. Terus, saya juga mempelajari kembali Editor Gutenberg yang katanya sih bisa bikin proses nulis jadi lebih cepet dan efisien.

Hasilnya lumayan positif sih. Dalam beberapa terakhir, saya bisa menelurkan beberapa tulisan organik dengan konsisten. Waktu penulisan juga bisa berkurang drastis, dari yang biasanya butuh setengah hari, kini berkisar antara 1.5 sampai 3 jam saja per tulisan. Yah, semoga aja ke depannya bisa konsisten gini terus yak!

Tapi emangnya seberapa urgent sih sampe harus ganti template dan rombak tampilan segala? Bukannya template yang lama juga udah bagus ya?

Nah, ini saya coba jelasin beberapa alasan saya akhirnya untuk mutusin ganti template ya di bawah. Monggo baca terus, dan jangan di-skip. Yang nge-skip layar hapenya berubah jadi monokrom.


Style yang Terlalu Bernuansa Traveling

Iya, dulu saya emang punya ambisi yang besar untuk jadi travel blogger. Pengen aja gitu untuk keliling Indonesia dan dunia, mengunjungi dan menceritakan berbagai tempat menarik yang akan saya kunjungi kelak.

Namun seiring waktu berjalan, saya akhirnya sadar bahwa :
a). Uang saya ga sebanyak itu
b). Waktu saya ga sebanyak itu

Baca Juga :  Jatuh Cinta Dengan Badminton

Karena dulu saya kerja sambil kuliah, ya mau ga mau waktu dan uang semuanya all-out kesana selama beberapa tahun. Kelar kuliah, eh Alhamdulillah dipertemukan dengan mantan pacar (baca : Istri), yang pada akhirnya membuat saya harus getol menabung untuk biaya pernikahan.

Dan setelah nikah… Halah, itu mah gausah ditanya ya. Duit ya ngepas, waktu ya makin ga ada. Hahahaha

Oleh karena itulah di suatu titik akhirnya saya sempat merasa krisis identitas. Pengennya ngambil genre Personal Blog aja yang bebas nulis hal-hal random sehari-hari, tapi kebentur sama template blognya yang masih terlalu bernuansa traveling. Itulah akhirnya kenapa saya putuskan untuk ganti template baru.

Di template yang sekarang ini, saya atur se-minimalis mungkin tanpa mengerucut ke satu tema tertentu. Sehingga saya pun bisa bebas ber-ekspresi. Mau jadi food-blogger, hayuk. Nulis curhatan pribadi, gaskeun. Sesekali nulis tentang traveling juga ngga masalah. Pokoknya tulis ajalah!



Konten Terlalu Ramai, Slider Terlalu Besar

Ketika mengunjungi homepage blog di tampilan lama, ada beberapa komponen yang menurut saya terlalu padat dan tidak bisa dihilangkan. Salah satunya adalah kolom deskripsi singkat pribadi yang sebenarnya ga penting-penting amat. Buat apaan, toh saya kan orangnya ga senarsis itu!

Hal ini diperparah dengan slider bawaan yang ukurannya terlalu besar, dan tidak bisa diubah ukurannya. Kalau dilihat di layar laptop sepertinya sih masih nyaman-nyaman aja ya. Cuma begitu pindah ke layar smartphone, feels-nya jadi terlalu padat, rame dan berantakan banget.

Ini urgent sih, soalnya hampir 70% pengunjung blog ini menggunakan smartphone untuk media aksesnya.

Nah, untuk slider di tampilan yang baru ini saya perkecil ukurannya, hadi bisa menampung beberapa posting dan ukurannya pun ga terlalu besar. Terus isinya juga saya buat random, jadi tulisan-tulisan lama pun bisa muncul dan di-notice sama pembaca. Ga melulu harus tulisan baru yang dapet spot terbesar, kan?

Oya, utuk adsense pun saya tetap pasang ya. Cuma untuk penempatannya pure cuma di postingan saja. Ngga ada di sidebar lagi kayak dulu. Jumlahnya pun saya batasi maksimal 4 buah saja, dengan cara input script manual, tentu saja.

Nih, iklannya saya tongolin dibawah sini, hahaha

Yah, meskipun ngarep pendapatan dari iklan, tapi saya masih tetap punya prinsip ideologi yang kuat kok. Saya ngga mau pengunjung yang datang ke blog ini merasa tidak nyaman karena iklan yang terlalu padat atau bahkan tumpang tindih.

Jadi, tolonglah kalian kalo mampir kesini tuh baca tulisannya yang lama ya, jangan disekip sekip, hahaha



Tipografi yang Kurang Sedap

Iya, kalo urusan tampilan saya emang lumayan concern banget. Maklum lah, keseharian saya isinya memang seputar desain mendesain. Jadi buat saya, detail adalah koentji.

Salah satu yang tidak saya suka dari template lama saya, adalah ukuran font yang terlalu kecil. Ukuran karakter yang kecil membuat effort untuk membaca jadi lebih besar, dan effort menulis juga bertambah karena butuh lebih banyak kata untuk membentuk satu paragraf yang padat.

Lho, tapi kan bisa tinggal digedein aja?

Nah, disinilah masalahnya. Begitu ukuran font-nya saya gedein, eh mendadak elemen yang lain seperti Menu Bar, Widget dan beberapa kolom di Homepage mendadak berubah juga ukurannya. Jadi berantakan deh hasil akhirnya.

Baca Juga :  Pengalaman Gak Ngenakin Dikejar-kejar Debt Collector

Untungnya, hal yang sama ga terjadi di template yang baru ini. Soalnya ukuran font bawaannya memang udah besar dari sananya, terus pake font Open Sans pulak yang jadi favorit saya. Makin cinta deh sama template yang sekarang, hehehe



Problem Teknis yang Sulit Diatasi

Nah, selain berbagai problem yang saya sebutkan diatas, ada juga kendala teknis yang mengganggu dan sulit untuk diselesaikan. Akar masalahnya adalah, template lama saya itu memang udah gabisa diupdate lagi.

Di satu momen, ada pemberitahuan di Dashboard untuk mengubah PHP ke versi yang lebih baru. Dan ketika saya coba untuk ubah pengaturannya lewat Cpanel, yang terjadi adalah…. Taraaaaaa

Blog saya nge-BLANK!

Asli deh, langsung panik banget. Saya kotak katik tetep ga bisa juga. Sampe akhirnya saya harus minta tolong ke penyedia hosting untuk balikin data dari backup terakhir. Untungnya sih ga ada tulisan yang hilang ya, jadi agak tenang walau aslinya masih dag dig dug.

Nah, karena sadar bahwa template-nya ga kompatibel sama versi PHP terbaru, jadi sempat saya abaikan aja tuh notifikasi yang muncul terus menerus.

Pokoknya bodo amat lah!

Eh, tapi pelan tapi pasti. Satu per satu plugin yang penting pun mulai berguguran, ga bisa di-update karena ya masalah PHP itu tadi. Macem akishmet, Yoast SEO, dan lain-lain. Yaudah deh, solusinya ya mau gamau ganti template aja biar hati lebih tentram.



Gimana Pendapat Kalian?

Nah, empat hal diatas itu sih yang akhirnya bikin saya gercep untuk rombak total tampilan blog saya ini. Proses pengerjaannya ga lama sih, cuma sekitar 6 apa 8 jam ya kalo ga salah. Cuma lama di perapihan menu sama widget aja. Sisanya mah, langsung beres dalam hitungan menit.

Nah, gimana pendapat kalian mengenai tampilan blog baru ini? Adakah masukan atau kritik buat saya?

Yuk, gausah sungkan, ketik aja di kolom komentar ya. Saya orangnya baperan kok. (lho)



Bekasi, 13 Juni 2023
Ditulis sambil menantikan orderan masuk yang alamak sepi benerrr




Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

20 Comments

  • Sbnrnya aku tipe yg ga terlalu merhatiin template blog temrn2 mas, Krn fokus Ama postingannya . Palingan yg aku LGS notice kalo ada perubahan, font tulisannya. Soalnya pernah ketemu yg kecil, dan rapet, mataku langsung siwer .

    So far ga pernah masalah kali baca blog mas fajar. Tapi selama ini aku selalu lewat hp sih, ga pernah dr laptop atau PC. Jadi ga liat perbedaannya.

    Iklannya ga ganggu juga. Yg penting selama ga pop up trus2an, masih okelaah. Kan ada tuh iklan yg pop up minta diklik maksa . Paling sebel Ama yg itu. Justru kalo ga dipaksa utk klik, aku dengan seneng hati nyempetin buat klik iklan temen2.

    Walo skr ga bisa banyak tulis traveling, banyakin aja hal lain mas. So far aku seneng loh baca tulisanmu yg ttg kuliner yg sekitaran rumah. Walo mungkin jauh dr lokasiku, kali aja kalo sedang di area sana bisa aku visit juga

    • Sebenarnya kalo mau dilihat lebih seksama, pergantian font itu lumayan kerasa. Apalagi kalo ukurannya kekecilan, alamak mata rasanya jadi siwerr benerr wkwkwk

      Aku makasih banget lhoo dibantu klik iklannya. Nambah sedikit semangat meskipun gajian 100 dollar masih jauh hahaha

      Alhamdulillah, sekarang banyak nih bahan-bahan tulisan tentang kulineran. Insya Allah pelan-pelan nanti aku keluarin yaa.

  • Udah cakep Kak tampilan blognya, clean dan rapi. Font-nya juga pas (gak kekecilan ukurannya).

    BTW ini templatenya free apa berbayar? Ada rekomendasi kalo pesen template blog di mana?

    Daku jarang ganti template blog nih.

    OOh ya ada tulisan mengenai tutorial masang saweran/ nih buat jajan?

    • Kalau template blog ku sih berbayar kak, carinya di website themeforest, disitu ada banyak banget plihan yang cocok.
      Tapi dengan catatan, website nya harus self hosted ya.

      Nambahin link saweran ga susah2 amat kok. Cuma nganu, aku blm ada rencana bikin konten tutorial gitu. Maybe next time yaa

  • Saya jarang blog walking dari HP sih, selalu dari laptop biar gampang komennya 😀
    Yangpenting buat saya tuh, fontnya lumayan besar, jenisnya yang standart aja, warnanya hitam atau abu tapi yang gelap, backgroundnya terang, lebih baik putih .
    Pokoknya yang nyaman di mata 😀

    Kalau WP nih yang masih susah saya pelajari, blog beauty saya masih agak gaje hahaha

    • Iya, tos dulu. Samaan nih. Enakan kalo nge-BW tuh mending dari laptop aja. Lebih enak baca sama ngetik komentarnya.
      Untuk WP emang agak rumit sih, tapi seneng soalnya ada banyak banget kustomisasi yang bisa diatur.

  • Saya tipikal yang kalau sudah nyaman sama satu template, ya itu aja yang dipakai selama bertahun-tahun sih.. Makanya sampai sekarang tampilan blog saya belum berubah juga dari tahun 2012.

    Kalau menurutku tampilan blog ini udh oke mas, cuma kolom komentarnya rada jauh ya ke bawah dari artikelnya. Tapi kalau itu trik biar pembaca ngeskroll sampai bawah, yoweslah. Lanjutkan! hehehe

    • Enggak, emang saya juga gemes ahahaha. gatau nih gimana cara ngerubahnya, saya coba kotak katik dulu yaa

  • Aku selalu yakin kalau template blog itu adalah cerminan kepribadian sang blogger.
    Jadi aku gak akan banyak komen. Karena mas Fajar tentunya yang paling memahami kebutuhan dan kesukaan template blog.
    Kalau dari kacamata orang awam cuma bedainnya, “Wah.. blognya WP nih.. pasti mahal.”
    Hihihi…seriously, stereotype WP mahal itu cantik tuh tertanam kuat di benakku sebagai newbie.

    • Tapi emang mahal sih kak. Serius deh, biaya maintenance WP itu lebih mahal 10X lipat dibanding blogger 🙁

  • cakep mas tampilan blognya. dulu saya termasuk yang hobi ganti-ganti template blog kayaknya setahun itu sampai beberapa kali. tapi entah kenapa nih sekarang lumayan betah sama template yang sekarang mungkin karena saya sudah malas utak-atik kode htmlnya. hihi

    • Iya, aku juga sebenarnya lumayan awet si pake template ini udah beberapa tahun terakhir. Cuma yaa, memang mulai bosen yak. hehehe

  • Haloooooo mas Fajar. Tampilan blomu cakep iniiii. Menarik dan bikin pembaca betah kok kepoin isi tulisannya. Ukuran font cukup oke, pas lah ga kebesaran atau kekecilan. Aku suka pokoknya udah mantap. Warna bagus, foto kece. AKu biasanya buka laptop sih kalau BW2, maklum udah plus 1 wkwkwkwkwkwkwk 😀 Personal blog atau apapun itu, yang penting sharing is caring dan penulisnya juga bahagia 🙂

    • Alhamdulillah, sekarang tinggal rajin nulisnya aja yaa, hahaha.
      Iyes, kalo BW enakan dari laptop sih. Lebih leluasa aja gitu buka buka dan baca nya. Ga terbatas kayak di hape.

  • eh iya ternyata ada yang beda di blog mas Fajar, tandanya aku lama ga kesini wkwkwk
    Pas liat screenshot diatas, jadi inget “oh iya dulu yang ada gambar kawah putih yak”

    Baideweii tampilan yang sekarang oke juga sih mas fajar, clean, minimalis gitu. Aku mah yang penting baca aja
    tapi biasanya sebagai si empunya blog, pengennya blognya yang bagus gitu.
    Dulu di templateku yg lama, pas masih bawaan dari blogspot, suka aku ganti ganti, sampe hapal cara buat backup template
    lahh kok sekarang setelah pindah ke custom template, makin bingung sama kode HTML nya yang buanyakkk amat wkwkwk
    mau aku ganti nih kedepannya, masih belum sempet dan belum nemu yang cocok. Maunya pakai jasa orang lain aja hahaha

    • Iyaaa, semenjak hijrah ke wordpress jadi seneng sih soalnya lebih leluasa ngedit ngeditnya. Terus templatenya juga banyak yang chakeeeup.
      Cuma ya gitu, susah nyari yang bagusnyaa.

  • Relate banget nih!

    Hahaha… saya juga sudah beberapa kali gonta ganti template blog. Bahkan sepertinya template yang sekarang ini belum lama saya gunakan.

    Yang saya cari dari sebuah template blog adalah apakah template tersebut dapat memenuhi tujuan kenapa blog itu dibuat dan menunjang branding yang sedang kita bangun.

    Setuju sama Mas Fajar.
    Untuk tema travel misalnya, maka blog theme yang sesuai akan mendukung atmosfer dan branding dari blogger tersebut.

    Tak kasat mata dan cenderung tak terlalu diperhatikan memang. Tanpa disadari, kesan-kesan tersebutlah yang dinilai oleh para pengunjung.

    Keputusan untuk mengganti theme adalah salah satu keputusan terpenting, karena dana yang dikeluarkan tidak sedikit dan seringkali kita harus menjalani keputusan tersebut untuk waktu yang cukup lama.

    Terima kasih sudah berbagi, Mas Fajar.

    • Terima kasih sudah mampir ya oom.
      Iyess, soalnya saya masih lumayan kepengaruh sama mood kalo lagi nulis tuh.
      Daan, template itu menurut saya cukup berpengaruh secara signifikan ke mood kita pas menulis.

      Jadi its okey untuk gonta ganti template. Sampe nanti akhirnya nemu yang cocok.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *