Oase Kecil Untuk Pecinta Buku di Sudut Jakarta Kota

Dari sejak kecil, saya dan buku adalah dua hal yang tak terpisahkan. Dalam keseharian di masa kecil, saya sangat suka membaca berbagai jenis buku mulai dari komik, novel dan majalah. Bahkan saking gamau lepasnya, makan dan minum acapkali pun seringnya tetep sambil baca buku. Koleksi buku saya di kampung Kuningan sana pun sampai sekarang masih lumayan banyak, meskipun sebagian besar sudah dijual atau dibawa ke Jakarta.

Kecintaan saya terhadap buku memang sudah terbangun dari sejak kecil. Ayah saya sejak dahulu meniti karir di Jakarta, sementara Ibu dan anak-anak tinggal di Kuningan, Jawa Barat. Karena kendala jarak itulah, Ayah saya biasanya pulang sekitar sebulan sekali atau sebulan dua kali saja. Namun tiap kali pulang, Ayah saya pasti akan membawa sesuatu yang selalu saya tunggu, yaitu setumpuk buku untuk dibaca.



Ada beberapa jenis buku yang sering dibawa oleh Ayah saya. Mulai dari majalah komputer seperti CHIP, InfoKomputer, PCMedia dan lain-lain. Majalah otomotif seperti MobilMotor, AutoBild, AutoCar, Motorplus dan lain-lain. Majalah anak-anak seperti majalah Bobo, majalah Orbit, majalah Kreatif, Kuark dan lain-lain. Dan tentu saja berbagai macam komik legendaris seperti Donal Bebek, Gober Bebek, Crayon Shinchan, Doraemon dan yang paling jadul : Master Q.

Saking ditunggu-tunggunya, seringkali kalau tau Ayah pulang saya segera bergegas untuk membuka dan menggeledah isi tas Ayah saya. (Alias kelupaan salam dan cium tangan orang tua, dasar anak ga sopan emang ya, hahaha.) Kalau ternyata Ayah saya lupa bawa atau ga sempet beli buku apapun, duh saya bisa badmood seharian penuh. Udah macem anak ayam lupa dikasih makan.

Tapi yang perlu kalian tau, tumpukan buku yang dibawa Ayah saya ini memang bukanlah buku-buku baru, melainkan buku bekas yang dibeli dari salah seorang pedagang buku bernama Om Eba. Dan yap, disinilah awal mula cerita menariknya. Sampai sekarang, Om Eba ini masih berjualan barang yang sama, di tempat yang sama.

Baca Juga :  Toko Kecil, Bisnis Online yang Didukung Kekompakan Keluarga

Dan saya yang kini sudah jadi remaja berwajah tua pun, masih suka mampir untuk melihat koleksi buku dan membeli beberapa diantaranya. Seperti di hari minggu kemarin, ketika saya mengajak Thina untuk mampir kembali untuk mencari tambahan koleksi novel dan komik.

 

Berlokasi di samping Hotel Grand Paragon

Jika kalian berada di Jl. Gajahmada Jakarta kota, sempatkan mampir untuk melihat koleksi buku disini ya. Lokasinya berada di deretan sebelah kiri Hotel Grand Paragon, lebih tepatnya di emperan toko samping Alfamart. Jangan datang pagi-pagi ya, karena Om Eba ini cuma jualan disini mulai dari waktu Ashar sampai Isya menjelang.

Kebetulan, ketika kami tiba di lokasi ternyata Om Eba-nya baru banget selesai ngegelar lapaknya. Kami pun segera memarkirkan motor dan mengarahkan mata ke deretan buku yang sudah tertumpuk rapi.



 

 

Koleksi buku lawas namun tak lekang waktu

Anak kecil zaman sekarang ada yang tau majalah Bobo?
Mayan, nemu bukunya radit buat hiburan dikala senggang

Seperti penjual buku bekas pada umumnya, koleksi buku disini memang didominasi oleh buku-buku lawas. Entah itu komik lawas, novel lawas, hingga majalah lawas semuanya ada. Tapi buat para pencinta buku, koleksi buku lawas ini justru merupakan hidden gems yang menyenangkan untuk diamati. Karena kalau kalian beruntung, kalian bisa menemukan beberapa buku yang masih terhitung cukup baru, atau buku yang tidak terpengaruh oleh zaman dan masih menarik untuk dibaca.

Untuk harga disini sih bervariasi, mulai dari ribuan, belasan ribu hingga puluhan ribu. Tergantung dari jenis, ketebalan dan kondisi bukunya. Tapi ga usah khawatir, andaikan kalian mau baca-baca dulu sebelum memutuskan beli pun ga masalah kok karena ya emang rata-rata buku disini udah ga ada segelnya. Atau kalau cuma mau baca-baca doang tanpa beli pun ga masalah, ga akan ditegor apalagi diusir sama Om Eba, ehehehe.

 

Baca Juga :  Central Store Part 2 - Yah Namanya Jualan, Kadang Sepi, Kadang Ga Rame

 

Surganya para pecinta komik & manga

Cari komik jejepangan mah gampang pisan dimari
Ada yang suka crayon shinchan ga?

Kalian pecinta komik jejepangan? Disini tempat yang pas untuk bernostalgia. Karena kalau beruntung, kalian bisa mendapatkan series komik jepang dalam beberapa episode lengkap dengan harga yang luar biasa miring. Semisal Detective Conan, Naruto, Yu-Gi-Oh dan lain sebagainya. Kalau saya sih, paling suka sama koleksi buku Donal Bebek dan Crayon Shinchan. Dua-duanya ringan untuk dibaca dan bisa menghibur dikala senggang.

Oya, kalau kalian suka majalah jadul disini juga ada koleksinya lho. Buat yang suka berkebun dan memelihara hewan, perlu coba pertimbangkan membeli buku majalah Trubus dan rekan sejawatnya. Atau yang suka baca cerita-cerita islami, bisa juga beli majalah Hidayah yang covernya penuh azab itu disini, hahaha. Buku-buku keilmuan lain seperti kamus, buku bahasa dan pengembangan diri pun lumayan lengkap kok disini. Ya paling agak outdated aja.

 



 

Dari sekian banyak, tinggal Om Eba yang tersisa

Semoga dagangannya laku terus ya om.

Meski senang karena dagangan Om Eba masih bisa saya nikmati hingga sekarang, namun sejatinya saya cukup sedih melihat perkembangan yang terjadi belakangan ini. Asal tau saja, pada awalnya di deretan emperan toko ini ada lumayan banyak pedagang buku yang mangkal di sore hari. Kini, hampir semuanya telah pergi dan menyisakan Om Eba saja yang berjualan seorang diri. Hiks, meng-sedih.

Namun, setelah saya afirmasi kembali, ternyata sebagian besar pedagang disini berhenti berjualan bukan karena bangkrut. Melainkan karena sudah berpindah tempat serta mulai merambah ke media jual beli digital atau daring.

Yah, mau gimana lagi ya. Namanya juga perkembangan zaman. Saya mah cuma bisa berdoa aja, semoga Om Eba terus ada rezekinya biar bisa lanjut jualan terus. Nanti tinggal Fajar junior dah yang saya ajak dan kenalin sama sumber pecandu buku bapaknya, hehehe.

 

 

 


 

Demikianlah tulisan hari ini ini saya selesaikan, semoga bermanfaat untuk kalian semua ya. Kalau merasa bermanfaat setelah membaca konten yang saya buat, silahkan klik tombol di bawah untuk traktir saya jajan kopi ya!

Nih buat jajan

 

Bekasi, 06 September 2021
Ditulis sambil mengawasi kecoa yang mulai mengintip dari kejauhan

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

31 Comments

  • wah saya juga penggemar buku bekas mas
    suka banget klo baca baca buku atau majalah lama kayak majalah bobo gitu
    sayang ya mereka sekarang makin susah untuk jualan
    di kota saya pun begitu keadaan mereka.

    • Iya, sedih juga makin kesini makin susah nyarinya. Efek minat baca yang ga pernah meninggi. Macem di jakarta aja pasar kenari yang buat jual beli buku entah gimana kabarnya.

  • Kalau saya sukanya beli komik Detective Conan bekas di basement blok M Mall..
    Awalnya liat – liat di market place, kemudian janjian ketemu di tokonya (yang ternyata di blok M Mall)..
    Harganya miring dan kualitas masih bagus..

    • Yups, sayangnya makin kesini makin susah nyari penjual buku. Satu per satu mulai bertumbangan, hiks

    • Zaman baheula mah ya, buku aja jd oleh² menyenangkan. Anak gen z sekarang mana ada yg se-happy itu dikasih buku? .

      Klo aku komik sukanya Asterix kak, Sinchan gak pernah baca komiknya cuma nonton film kartunnya aja di TV

      • Asterix lucu banget siiih. Dulu aku suka banget ngoleksi komiknyaa. Sampe sekarang pun masih ada beberapa yang aku simpen.

  • Anakkuuu Mas masih suka baca majalah Bobo.

    Hunting buku dan komik di lapak buku bekas gini seruu ya. Pertama harganya terjangkau. Kedua bisa nemu harta karun berupa komik/buku yg udah langka.

  • Dulu aku juga sukaa bgt hunting buku bekas, kadang nemu tumpukan majalah bobo yang udah terbit di tahun2 sebelumnya dan bagiku kesenangan tersendiri karena seperti berjalan ke mesin waktu.

    Datang ke tempat buku bekas yang ada dr usia remaja sampai skrg pasti menyenangkan ya kak, berasa ada satu hal yang dalam waktu lama tidak berubah dan menetap. Kemudian jadi bisa nemu koleksi buku2 lama atau jadul atau komik.

  • salut buat om Eba long lasting semoga semakin laris dan tetep banyak pembeli disaat masa sekarang yg banyak memilih membeli online daripada offline
    semoga juniornya nanto juga hobi baca ya mas kayak bapaknya 🙂

  • diriku sendiri tetap memilih membaca buku fisik sih, jadi tetep sering beli dan hunting buku buku untuk dibaca tiap bulan. Buku lawas yang emang aku suka tetep aku berusaha cari dan beli. Pokoknya buku fisik tetep nyaman dibaca dan dibawa kemana mana

    • Tosss.. Samaan nih mas, aku geh ga begitu suka buku berbentuk digital. Kayak lebih seru aja gitu kalo bawa-bawa buku, meski ya emang agak repot.

  • Aku agak sedih deh bacanyaa… Krn kebayang penjual buku skr pasti susah menjual buku2 fisik. Orang2 kayaknya LBH suka digital, apalagi banyak yg bilang orang Indonesia ga suka membaca.

    Aku dulu jadi cinta buku karena papa sering bawain buku cerita bergambar tiap kali pulang bisnis trip mas. Bukunya aku INGET, bagus, tebel, gambarnya menarik perhatian anak kecil banget. Sejak itu pokoknya jadi suka baca. Apalagi papa termasuk royal kalo udh berkaitan buku. Langsung dibeliin. Kalo mainan, baru banyak pikir

    Semoga aku ada rezeki bisa ketemu om eba dan beli buku2nya. Udh lama sih ga ke daerah sana.

    • Nah itu dia mba, memang sebegitu rendahnya minat baca anak-anak sekarang. Apalagi kalo dari kecilnya udah dicekokin tiktok, makin maleslah dia baca.

      Boleh banget mampir mba. Naik motor aja. Aku sempet sedih juga pas denger dia katanya tutup. Eh, ternyata cuma pulang kampung doang. Pas waktu itu staycation di daerah jakpus, ternyata dia masih buka. BAHAGIA BANGET.

  • Bobooooo… Bacaan masa kecil aku… Dulu selalu dapet gratis krn budeku kerja di sana, hihi… Asik banget kaaan…

  • Waahh sedih yaa dari sekian banyak tinggal satu yang bertahan. Mungkin penggemar buku-buku bekas udah nggak sebanyak itu dan bener juga, semoga yang lain bukannya bangkrut tapi berpindah ke ranah lain misal jualan online.

    • Iya, rata-rata pada jualan online sekarang mah. Dulu juga sempet nemu di pasar kenari, tapi sekarang pasar kenarinya juga udah tutup.

  • Berasa nostalgia, bapak ku pun sedari ku masih kicik sering nih beliin buku-buku bekas kaya gini, impact nya jadi suka baca, apalagi novel dan komik.
    The real hidden gems nih Om Eba dan jualan buku nya, mana banyak buku novel dan komik yang bagus-bagus juga, next mau coba melipir dan mampir akh, siapa tau nemu buku idaman.

    • Nah, itulah mangkanya penting banget ngenalin buku ke anak sejak dini. Minimal jadi suka dan terikat sama buku, juga ga ketergantungan sama layar hape terus-terusan.

  • Wuih keren. Masih ada ya yang begini di kota besar kayak Jakarta. Kalo di Bandung sih masih ada. Untuk penggemar buku, gemar baca, surga banget nih tempat kayak gini. Bisa ngemper duduk-duduk, berlama-lama untuk baca, pilih-[ilih, dan beli. Semoga selalu ada ya. Nostalgia banget deh baca di tempat kayak begini. Aku inget masa SMA.

    • Iya, aku juga kangen masa-masa kita demen banget nongkrong di perpus dan hunting baca buku.
      Sekarang mah udah pada kena tiktok sama reels semua ya. jadi pada males.

  • Wah saya pecinta Manga juga Mas bisa cobain deh mampir ke sana kapan-kapan buat beli bukunya, tapi bukanya cuman ashar sampai isya doang ya, wah harus ngatur waktunya secara saya lumayan jauh

    • Emang dr mana lokasinya kak?
      Dia emang kayak part time aja sih jualannya. Mangkanya cuma ada dari ashar aja. Kalo pagi mah ga ada.

  • Baca postingan ini auto ingat masa-masa kuliah , sering banget ketemu lapak buku seperti ini termasuk yang jual buku-buku belas. Tapi sekarang udah gak pernah lagi ketemu yang beginian padahal seru juga ya kalau berburu buku bekas gitu

  • Salut banget sama Om Eba yang masih konsisten menjual buku fisik.
    Kalau di Bandung, ada di daerah Palasari.
    Tapi kudu jeli dan teliti karena gak semua buku fisik asli.
    Oom Eba hebat deh.. jualannya semua buku ori. Sehingga ga merugikan pembeli.

    Eh, di Palasari juga orangnya uda ngode sih.. kalo bukunya KW kesekian.
    Cuma keseringan, akunya aja yang ga peka. Monmaap lahir batin, pak penjual buku.

    • Iyaa, meskipun lusuh, tapi asalkan bukan KW sih kita seneng banget yaa.
      Kalo yang KW gitu di sini biasanya di Kuitang adanya mba..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *