Pengalaman Ngurus Sendiri Mutasi Motor Jakarta ke Bekasi – Part 1

Urusan Pajak Kendaraan tuh emang agak dilematis ya. Apalagi kalo misalnya kendaraannya macem saya, yang dari beli sampe sekarang belom sempet diurus buat balik nama. Nganu, mau bayar jasa pengurusan, agak lumayan mahal biayanya. Tapi kalo ngurusin sendiri, malesnya ga ketulungan. Hahaha

Urusan ini kemudian bertambah ruwet ketika saya menyelesaikan dokumen-dokumen pribadi pasca menikah. KTP saya yang tadinya masih senada dengan pemilik kendaraan lama, alias sama-sama Jakarta; sekarang berubah menjadi KTP Bekasi sesuai alamat istri. Otomatis, motor saya pun udah gabisa di-balik nama lagi.

Mau gamau, suka ga suka, jadinya ya harus urus mutasi dari Jakarta ke Bekasi. Males banget ya kan?

Dan yah… saking malesnya, saya pun ga ngurus-ngurusin. Udah santuy aja sampe-sampe tau-tau pajak tahunan abis, pajak plat nomor juga abis. Mulai dah berasa agak worry, soalnya saya emang lumayan sering bolak balik ke Jakarta Pusat. Bawa motor yang pelatnya mati tuh, ibarat telanjang kaki diantara ladang ranjau. Serem euy.

Akhirnya, mumpung awal Februari ini ada kesempatan, saya pun berangkat ke Samsat untuk ngurusin per-mutasian duniawi ini.

Tetap siaga, walau ujungnya kadang tak terduga

Aturan utama dalam ngurusin pajak kendaraan secara pribadi adalah : Siapkan segala sesuatunya dengan lengkap dan mendetail, minimal sehari sebelumnya. Jangan dadakan nyiapin pas hari-H, udah pasti dah itu mah bakal kacau beliau.

Dari hasil pencarian informasi secara online, saya merekomendasikan persiapan sebagai berikut :

  1. Fotokopi KTP (5 lembar)
  2. Fotokopi STNK (5 lembar)
  3. Fotokopi BPKB (5 lembar)
  4. Kwitansi (Beli di kang fotokopi)
  5. Materai 10 rebu
  6. Alat tulis, utamanya pulpen. Disono bakal banyak nulis.
  7. Uang tunai yang banyak, soalnya disana ga ada ATM lain selain Bank DKI. Kalo saya sih ambil 2 juta cash, buat jaga-jaga.
  8. Jaket dan sepatu. Jangan pake sendal, takutnya gaboleh masuk.
  9. Fisik yang sehat dan prima.

Kenapa harus punya fisik yang sehat dan prima? Soalnya yaa emang sepengetahuan saya, ngurus pajak di gedung Samsat mah lumayan menguras tenaga. Ngurus dokumennya bakal dioper kesana-kemari, berpindah dari lantai satu ke lantai yang lain. Dan semuanya harus menggunakan akses tangga, alias kaga ada lift-nya.

Kalian punya keterbatasan fisik? Maka lupakanlah ngurus pajak sendiri. Sorry to say, sepengamatan saya mah gedung Samsat ga ada yang disable friendly.

Lanjut, semua persiapan sudah ada di tangan. Saya pun berangkat menuju ke gedung Samsat Jakarta Selatan sedari pagi. Meski pada akhirnya sampe disana ya tetep agak telat juga, perkara jalanan macetnya Jakarta di pagi hari udah gak manusiawi sama sekali. Tiba di gerbang Samsat sekitar pukul 9.00 waktu setempat.

Urutan pertama untuk proses balik nama atau mutasi, adalah cek fisik kendaraan. Jadi begitu masuk dari gerbang, jangan langsung ke parkiran motor ya. Melainkan masuk ke area loket cek fisik, dimana nantinya petugas akan menempelkan kertas khusus ke rangka kendaraan kita, kemudian digosok-gosok dengan pensil. Buat apa? ya buat munculin nomor rangka kendaraan kita dongs.

Ya kali petugasnya gosok-gosok rangka terus nongol tulisan, “Coba lagi”.. Itu motor apa Ale-ale? Ahahaha

Setelah antri beberapa saat, akhirnya giliran saya deh buat dicek rangka kendaraanya. Tapi baru aja si petugas memicingkan mata ke arah motor saya, eh saya langsung dapet perkataan yang mengagetkan.

“Maaf mas, ini mah gabisa disini. Aktenya adanya di Jakarta Timur. Jadi musti dibawa ke Jakarta Timur”, kata masnya dengan santuy sambil melipir.

Baca Juga :  Hello, I'm A Frugal Man.

Jelegerrrr… saya langsung berasa kesamber petir di siang bolong. Saat itu juga saya langsung membuka STNK motor saya, lalu memperhatikan dengan sesama.

Etdah, mana tulisan Jakarta Timurnya? Perasaan jelas-jelas deh dulu saya beli dari daerah Tebet. Terus KTP yang punyanya juga orang Tebet. Sejak kapan Tebet pindah ke Jakarta Timur coba?

Kebetulan ada petugas lain yang lewat, langsunglah saya ajak beradu argumen.

“Mas, emang motor saya masuknya Jakarta Timur ya? Bukannya Jakarta Selatan? Ini wong alamat pemilik lamanya di Tebet Timur Dalam kok!”, saya berbicara dengan agak nge-gas.

Petugasnya melirik sekilas, lalu menjawab dengan santuy, “Ini platnya TXZ mas. T artinya apa? Timur mas..”

“Ya mana saya tau!”, saya akhirnya nge-gas lagi, saking keselnya. Ga seisi dunia tau juga keleus, kalo kode T dalam TXZ itu artinya Timur. Bisa aja Temanggung, Tipar, atau barangkali….. Timor Leste?

“Ya mangkanya kita kasih tau dari sekarang mas. Kasian masnya nanti kalo dilanjut, nanti bakal ditolak pas ngurus berkasnya. Ntar jadinya salah kita juga, dianggapnya ga ngasih himbauan…”

Mendengar masnya menjawab dengan nada yang agak turun, emosi saya pun ikut turun meski hanya sepersekian persen. Baiklah, tak ada gunanya berdebat kalau memang aturan mengatur demikian. Jadi ya lebih baik saya beres-beres lalu lanjut berangkat ke Samsat Jakarta Timur.

Pelajaran penting hari ini : Perhatikan lagi kode di belakang plat motor sebelum berangkat ke Samsat. B itu artinya Barat, T artinya Timur, S artinya Selatan. Apakah ini semua ada penjelasannya di BPKP? Tentu saja tidak saudara-saudara, anda harus faham sendiriiii….

Saya pun meninggalkan Samsat Jakarta Selatan dengan hati yang agak sedih. Nganu, di depan gedung semegah ini; di area seluas ini; dan diantara ratusan aparatur negara sebanyak ini. Bahkan untuk sekedar mengurus dokumen perpajakan saja masih belum bisa dibuat sistem yang lebih canggih dan terintegrasi.

Fitness, No. Urus Dokumen, Yes!

30 menit perjalanan, akhirnya saya tiba juga di Samsat Jakarta Timur. Saya langsung masuk ke antrian cek fisik, dan melanjutkan lagi proses yang sebelumnya tertunda.

FYI aja, sebenarnya untuk biaya cek fisik tuh gratis. Tapi yaaah, gatau kenapa kalo di area-area plat merah, kayak berasa berdosa aja gitu kalo ga ngasih tips. Jadi begitu selesai cek fisik, saya pun menitipkan 10ribu ke abang petugasnya. But kindly reminder, ini ga wajib yaa. Ngasih monggo, ga juga gapapa.

Kelar cek fisik, petugas memberikan saya sebuah lembaran untuk diisi. Isinya ya standar aja sih, mulai dari identitas pribadi, nopol, serta berbagai data dari kendaraan sesuai dengan BPKP. Lembar hasil dari cek fisik tersebut, kemudian saya bawa ke loket khusus untuk mutasi kendaraan. Setelahnya, saya disuruh nunggu sampai dipanggil.

5 menit kemudian, nama saya dipanggil. Ternyata petugas memberikan beberapa berkas kendaraan, yang kemudian harus lanjut diurus di lantai 2 gedung.

Okey, perjuangan pun dimulai. Saya pun stretching sejenak untuk merelaksasi semua otot, sebelum kembali berjalan menuju ke dalam area gedung Samsat. Ngurus dokumen disini mah udah macem Fitness. Kalorinya bakal kebakar banyak!

Sampai di lantai 2, tepatnya di loket mutasi kendaraan. Petugas meminta kelengkapan dokumen yang akan diproses. Mulai dari BPKP asli, fotokopi KTP, STNK, kwitansi pembelian kendaraan, dan tentunya form identitas diri dan kendaraan, yang mirip-mirip sama form sebelumnya. Well, nulis lagi daaah.

Manalah kwitansinya juga belom saya bikin, jadi saya juga nulis kwitansinya bener-bener on the spot. Yah, saya tulis aja nilainya Rp. 8.000.000,- sesuai harga pembelian saya 2 tahun yang lalu.

Baca Juga :  Kota Cinema dan Nafas-Nafas yang Tersengal Karena Pandemi

Dari loket kwitansi, disuruh jalan ke Loket Komputer Khusus. Disini data-data kita diminta, lalu diinput ke komputer oleh petugas. Kita akan diminta biaya sebesar Rp. 10.000,-.

Proses selanjutnya, kita disuruh naik ke lantai 3 untuk ngurusin Fiskal.
Apa itu fiskal? Kaga tauuuu.. Pokoknya ikutin ae dah.

Lagi lagi, kita bakalan dikasih formulir yang harus diisi. Dan lagi-lagi isinya seputar data pribadi dan data kendaraan. Pokoknya mah beragam formulir, tapi isinya mah ya itu-itu aja. Ga pusing sih ngisinya, cuma agak ribet aja. Manalah meja yang disediain, itu bentuknya miring. Bikin proses pengisian formulir jadi ruwet, perkara kertas dan alat tulis kita jadinya jatoh mulu.

Proses yang dilewati juga masih mirip-mirip kok. Cuma ngasih dokumen, lalu nunggu dipanggil. Pindah ke loket sebelahnya, nunggu dipanggil lagi. Pokoknya bertahap aja deh, sampe terakhir tuh dapet SKP alias Surat Ketetapan Pajak, yang mana nilainya cuma 39.000 aja. Kok murah? Yaa kaga tau. Pokoknya bayar aelah, wkwkwk

Bebas Pungli? Ah yang Bener..

Kelar semua urusan di lantai ini, saya disuruh balik lagi ke loket mutasi di lantai 2. Dimana inilah akhir dari semua proses yang saya lewati hari ini. Saya hanya perlu membayarkan biaya mutasi, untuk kemudian mendapatkan Tanda Terima Mutasi.

Dan disinilah hal menarik terjadi…

Kebetulan pas lagi antri tuh, cuma ada 2 orang aja. Saya, dan seorang Bapak-bapak paruh baya. Si Bapak di depan saya, kayaknya lagi ngurusin mutasi ke daerah Banjarmasin. Bujuuuug, jauh bener yak.

Pokoknya saya nguping obrolan mereka, kurang lebih kayak begini.

“Ini untuk ke Banjarmasin, prosesnya sekitar 1 bulanan ya pak. Kurang lebih 35 hari kerja. Untuk pembayarannya Rp. 260.000,-“

Si Bapak menyerahkan uang tunai, seraya mengatakan, “Pak, boleh saya minta tanda terimanya ga ya? ini soalnya saya buat lapor ke istri saya”.

Petugas mengangguk untuk mengiayakan, seraya memberikan selembar kertas yang bertuliskan tanda terima. Tapi tak berapa lama, si Bapak mendadak protes.

“Ini 250.000 pak, bukan 260.000”, kata si Bapaknya. Si petugas cuma terdiam, lalu tak berapa lama memberikan kembalian 10 rebu perak. Saya yang liat semua adegan barusan, cuma senyum mesem aja di belakang. Etdaaah, masih aja yak modelan beginih.

Kemudian, tiba giliran saya yang bayar. Petugasnya bilang, “260.000 ya mas”. Kali ini saya cuma pasrah aja, ga mau banyak protes dan kemudian memberikan sesuai nominal yang diminta. Udahlah, cari aman aja. Untuk apa cari perkara di daerah sini, ga ada faedahnya.

Setelah mendapatkan tanda terima, saya diinformasikan untuk datang kembali di hari Selasa depan untuk ambil berkas dan lanjut urus perpajakan di Samsat Bekasi. Okey, selesailah sudah semua proses panjang di hari ini.

Pas lagi jalan turun ke arah pintu keluar, saya melihat sebuah spanduk bertuliskan : “Wilayah Bebas Pungli”.

Dalam hati saya cuma bisa bergumam aja, “Ah, yang benerrr?”. Hehehe

Berikan 1 komentar untuk X banner ini.

Total Pengeluaran Per Hari Ini

  1. Materai : Rp. 12.000,-
  2. Ngasih ke petugas cek fisik : Rp. 10.000,-
  3. Biaya Loket Komputer Khusus : Rp. 10.000,-
  4. Biaya Fiskal : Rp. 39.000,-
  5. Biaya Mutasi : Rp. 260.000,-
  6. Biaya Parkir : Rp. 4.000,-

Jadi total pengeluaran untuk hari ini : Rp. 335.000,-.

Denger-denger sih untuk mutasi tuh lumayan mahal ya, bisa abis sampe 3 jutaaan kalo pake jasa. Nah, kalo urus sendiri, semoga aja ga sampe 2 juta deh ya.

Semoga ajaaaa pokoknya mah.

Bekasi, 6 Februari 2024
Ditulis sambil memantau cuaca yang kadang cerah, kadang mendung.

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

8 Comments

  • Proses mutasi motor yang cukup ngejelimet yaak. Pantes pas 2023 Adik juga ngurus dan lama banget kami kira dia main dulu sepulang urus kendaraan, tau nya emang cukup menguras waktu, energi dan isi kantong .
    Padahal bisa ya by system aja ga usah bulak balik isi formulir terus, mana enggak kondusif meja dan sekitarnya. Bayangin kalau orang tua kita yang ngurus kesian amat naik turun tangga.
    Mudah-mudahan segera ada perbaikan dari semua aspek terutama itu kalimat Pungli, semoga saja beneran ditaati yaa.
    Jadinya masyarakat enggak kesulitan pas mau ngurus berkas kendaraan.

    • Yah begitulah mbak, kita ini terlalu ribet birokrasi. Akhirnya ya orang yang ngurusin sendiri dianggap aneh, terus jasa calo malah wajar.
      Padahal harusnya ga begitu cara berfikirnya.

  • Maaf, ka Fajar..
    Aku mau ngakak.. tapi di satu sisi, turut merasakan kesusahannya birokrasi di negeri ini. Dan ini HARUS dilakukan SETIAP ULANG TAHUN karena kudu perpanjangan SIM.

    Semacam hadiah ultah buat perpanjangan SIM tuh ya tiyap 5 tahun sekali kudu dirayainnya di SAMSAT gituu..

    Tapi yaa…. bener ka Fajar.
    Dari gedung semegah itu, pegawai sebanyak itu, kok ya ngurusnya masih main bal-balan kesana kemari. Apa memang biar merata gitu yaa.. ya, uangnya yaaa.. pekerjaannya??

    Sarkas banget kesannya yaak..
    Maafkan.

  • Hahahahaha, betul2 memang instansi pemerintah sini… Kita dipaksa jadi cenayang, harus tau segala macam kode. Mana aku tau juga kalo kode T di plat kendaraan artinya timur

    Aku ga inget kalo motor suami. Tapi kalo mobilku belakangnya RKD. Itu apaan artinya? . Pas beli di jakarta pusat. R artinya pusat gitu ?

    Kalo suamiku juga urus sendiri mas. Dia males pake calo. Tapi kalo aku yg disuruh, duuuh ya sudahlah yaaa, ga bakal kuat emosi jiwa raga. Udah paling bener calo juga ..

    Masalah pungli, ntahlaah aku udh speechless urusan begini di negara kita. Ga paham lagi gimana cara berantasnya . Apa hrs dihipnotis 1-1 supaya ga boleh korupsi dan pungli

    • Mobil ku juga ROx.. beli di jakarta utara, alamat ku di jakarta timur,, soalnya kbanyakan tetangga yg baru beli mobil th 2023 rata2 platnya R.. jd aku pikir itu plat jaktim th lalu.. cmiiw

  • Mobil ku juga ROx.. beli di jakarta utara, alamat ku di jakarta timur,, soalnya kbanyakan tetangga yg baru beli mobil th 2023 rata2 platnya R.. jd aku pikir itu plat jaktim th lalu.. cmiiw

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *