Pengalaman Ngurus Sendiri Mutasi Motor Jakarta ke Bekasi – Part 2

Hooollaaaa… Udah pada nungguin Part 2 nya ya? Hahaha

Maafkan saya ya, kemaren abis mencoba rehat sejenak, eeh malah kebablasan. Sebagai bentuk permintaan maaf karena udah dua bulan lebih ga update blog, maka saya mau ngadain giveaway nih tiket liburan ke Bali selama 5 hari 4 malam…

Tapi Bo’ong.

Yak, lanjut ke cerita awal yaa. Jadi ini tuh posting lanjutan dari cerita pengalaman saya ngurus mutasi STNK Part 1 yang bisa dibaca DISINI

Karena rasa malas kembali menghampiri, saya lagi-lagi kembali melupakan jadwal untuk lanjut mengurus STNK. Pas liat lagi tanda terima yang saya simpen di dompet, batin saya langsung bergidig. Ebuseett.. udah lewat 2 minggu lagi aja.

Itu 2 minggu motor saya pake kesana kemari santai ajaaah, padahal ga ada STNK sama BPKB. Cuma megang tanda terima pengurusan STNK aja. Agak ngeri-ngeri sedap ga sih.

Jadilah, di hari itu; Selasa, 06 Maret 2024; Saya langsung tancap gas buat balik lagi ke Samsat Jakarta Timur. Kenapa ke Jakarta Timur? Soalnya ya berkasnya kan disana semua. Jadi tanda terima yang terakhir saya pegang itu, nantinya bakal ditukar dengan berkas-berkas buat lanjut ngurus di Samsat Bekasi Kota.

Tiba di Samsat Jakarta Timur, saya langsung ngibrit ke ruang arsip. Disana saya disambut oleh seorang bapak bapak berseragam polo-shirt, yang langsung memicingkan matanya ke tanda terima yang saya serahkan. Seraya kemudian berjalan ke area di belakangnya untuk mencari berkas.

Saya kira digunakannya sistem komputerisasi, apalagi pake jargon SMART (Sistem Manajeman Arsip Terpadu) bakal bikin prosesnya sattt settt satt settt. Eh, ternyata lumayan lama juga tuh nunggunya, adalah sekitar 10-15 menitan. Padahal yang nunggu cuma saya bae sendiri.

Tapi gapapalah, yang penting berkas saya aman semua plusss ga ada keluar duit lagi. Jadi kunjungan ke Samsat Jakarta Timur ini, saya cuma keluar Rp. 2.000,- aja buat bayar parkir.

Okeey, waktunya lanjut ke Samsat Bekasi Kota! Dengan semangat saya mengeluarkan smartphone dan membuka aplikasi Google Maps. Sebuah garis biru panjang muncul, dengan informasi perkiraan jarak tempuh : 20 Kilometer.

EBUSYEEEETTT… KIRAIN DEKET.

Tinggal Setor & Tunggu? Nanti Dulu…

Setelah melewati jalanan kalimalang yang saking teriknya matahari berasa ada sepuluh, akhirnya saya tiba juga di Samsat Bekasi Kota. Tadinya saya kira lokasinya tuh deket alun-alun Kota Bekasi. Eh… Ternyata bukan.

Jadi kalo Samsat Kota Bekasi tuh adanya di Margahayu, persis di samping underpass Bulak Kapal. Sementara kalo yang ada di samping alun-alun itu bukan Samsat, melainkan Polres Metro. Sok monggo dicatat.. Jangan sampe nyasar yak!

Pas begitu masuk, batin saya langsung bergumam dengan euforia. “Uhuy, tinggal setor dokumen, bayar, tunggu.. beres deh”

Gedung Samsat yang luas ini seakan-akan menyambut gumaman saya tersebut dengan bisikan penuh tawa, “Hohoho.. .tidak semudah itu Ferguso.”

Benar saja, saat menghampiri Loket 10 (Perubahan Identitas Roda 2), alih-alih menerima dan memproses berkas yang saya bawa, Mbaknya malah nyuruh saya untuk melegalisir berkas terlebih dahulu. Tebak, ngelegalisirnya dimana?

Baca Juga :  5 Hal yang Akan Terjadi Setahun Setelah Lulus Sekolah

Di area belakang… Hetdaaaah, olahraga kardio lagi lah kita.

Untungnya proses legalisirnya gratis ya, meskipun ya agak lama juga nunggu antrian panggilnya. Right after that, saya disuruh untuk fotokopi berkas yang dibutuhkan. Posisi fotokopiannya ada di area paling belakang dari gedung, jadi yaa.. laanjooot jalan kaki lagi.

Ga usah banyak nanya ke tukang fotokopinya, cukup kasih duit goceng lalu serahkan dokumennya. Nanti abangnya bakal sat-set-sat-set mensortir dokumen, memfotokopi, serta menyiapkan apa saja dokumen yang diperlukan.

Jalur Fast-Track, yang Ga Fast-Fast Amat

Kembali ke loket 10. Setelah si mbak-mbak berseragam merah gonjreng memeriksa seluruh berkas milik saya, tiba-tiba ia mengajak ngobrol saya dengan sedikit berbisik.

“Mas, saya perhatiin masnya kok mirip kayak Suga BTS ya..”

Ngga lah, ngga mungkin mbaknya bilang gitu, hahaha. Muka saya mah bukan mirip Suga, lebih ke Sugeng kayaknya sih.

“Mas, ini untuk proses mutasi biasanya agak lama, baru bisa selesai hari Sabtu nanti. Tapi kalo masnya mau saya bisa bantu nih biar bisa selesai hari ini juga.”

Wanjaay.. ada fast track juga nih disini, udah macem Dunia Fantasi. Tentunya sebagai warga negara yang baik dan jujur, saya pun…. Nge-iya in. Hahaha

Biaya untuk ‘fast track‘ ini adalah Rp. 100.000,-. Duitnya langsung diselipin ke dalem map berkasnya. Setelahnya, si mbak langsung mengobrak abrik semua berkas saya, kemudian dirapihkan ulang dan disteples kembali.

“Ini masnya langsung ke Loket Pembukuan aja ya. Kalo udah beres bawa lagi kesini”

Jangan tanya posisi loket pembukuan ada dimana. Ya ada di belakang lah. Alias, kite jalan kaki lagiiiii…

Sampe di depan loket pembukuan, udah ada banyak antrian manusia. Dengan santuy, saya langsung salip aja buat serahin dokumen ke petugas loket. Dalem hati saya berasa kayak, ‘nasabah prioritas nih bosss..’

Eeeh, ternyata sama wae, lama. Dari jam 10 sampe jam 11 lewat, itu berkas masih belom keliatan juga hilalnya. Manalah hawa disana pwanaass terik banget, plus belom sarapan juga. Jadi double kill lah pokoknya. Kegerahan iya, gemeteran juga iya.

Sekitar 10 menit kemudian, nama saya akhirnya dipanggil. Ooo tentu saja saya langsung lari tunggang langgang… menuju ke area kantin. Ajegile, udah laper bener nih boss!

Di kantin, saya ga mau banyak membuang waktu. Soalnya ini udah mepet ke waktu istirahat makan siang, dan saya gamau nunggu lebih lama lagi. Pokoknya saya langsung melipir ke stand Siomay, pesen satu porsi dan langsung makan dengan mode Very Silent Extreme Superspeed. Alias ga bersuara, tapi tau-tau piring udah kosong.

Sekilas saya memicingkan mata ke arloji. Alamaak udah jam 11.30.

Saya langsung ggibrit, balik lagi ke loket 10.

Telat Dikit Ga Ngaruh Ngaruh Banget

Dari sini, sebenarnya sisa step yang saya lalui cumasedikit lagi. Tinggal serahin berkas dari pembukuan -> Berkas saya diperiksa dan diinput sistem -> Saya dapet detail total pembayaran -> Saya Bayar -> STNK bisa diambil. Dah, SELESAI.

Baca Juga :  Hello, I'm A Frugal Man.

Tapi lagi-lagi oh lagi lagi, saya terjebak di momen menunggu tanpa kepastian lagi. Pokoknya saya cuma bisa liat ada sekumpulan petugas berseragam yang sibuk meng-input data ke sistem, tanpa tau pasti berkas saya udah antrian ke berapa.

Makin mepet ke jam 12, hati saya makin dag-dig-dug serr. “Ini gimanaaa, kok belum kelar juga sih”

Akhirnya saya beraniin deh nanya lagi ke mbaknya. Eeh, ternyata berkas saya tuh udah beres beberapa menit lalu, tapi belom dipanggil. Haduh, meski rada gregetan tapi saya langsung aja beranjak ke loket pembayaran.

Sayangnya, semenit sebelumnya seorang petugas sudah berteriak lantang di depan megaphone. “Yaaak, hadirin silahkan meninggalkan area yaa. Waktu istirahat makan siang”. Saya menatap nanar ke loket pembayaran, hasyeeem udah pada ditutup semua. Pada gercep banget ya kalo urusan makan siang mah, heuheu

Dengan langkah kaki yang berat, saya pun meninggalkan Area Gedung Samsat, pergi mencari warung untuk singgah sejenak hingga jam 1 siang.

Tagihan Akhir yang Penuh Surprise

Setelah 1 jam yang alot dan melelahkan, saya kembali ke area dalam. Tepat di depan loket pembayaran, saya langsung terkaget-kaget. Biaya yang harus saya bayarkan ternyata… Cuma Rp. 500.000,-

Saya tentunya langsung happy banget dooong! Ekspektasi awal yang tadinya bakal keluar duit sampe 2 atau 3 jutaan, eh ternyata ini sejuta aja ga nyampe. Segala peluh dan keluh kesah saya hari ini rasanya seperti terbayar tuntas.

Eh ngga, tetep ga ikhlas ah. Capek woooy bolak baliknya. Untung waktu itu belom masuk Ramadhan, kalo ngga mah saya udah belok ke tirai hijau kali ah, hahaha

Part terakhir dari semua proses ini, yakni tinggal ambil plat nomor baru aja. Adapun seusai mutasi ini, plat nomor motor saya berubah total. Angkanya berubah semua, kode belakangnya juga dari TXZ berubah jadi KJL.

Dan silahkan tanyakan lagi, dimanakah ambil plat nomornya?

Di area belakang, deket kantin… Hadeuh, Dahlah pasrah.

Oya, satu lagi. Ini tuh baru balik nama STNK ya, belum BPKB. Kalo balik nama BPBKnya gimana?

Di Samsat Jakarta Selatan. HIYAAAHAHAHA. I had no comment anymore lah. Dah mending pulang lalu turu.

Total Biaya Mutasi Kendaraan

  • Akumulasi Part 1 : Rp. 335.000,-
  • Parkir (2x) : Rp. 4.000,-
  • Fotokopi : Rp. 5.000,-
  • ‘Fast Track’ : Rp. 100.000,-
  • Biaya Penerbitan TNKB : Rp. 500.000,-


Jadi total biaya yang saya keluarkan kurang lebih : Rp. 944.000,-

Jauuh lebih murah dari perkiraan awal. Jadi kesimpulan akhirnya, ngurus pajak kendaraan sendiri itu lebih murah, tapi ga lebih mudah. Asal siap waktu buat cuti dari kantor, serta siap fisik buat ngelakui olahraga kardio (baca : mondar-mandir), maka ngurus sendiri itu ga masalah.

Tapi kalo males capek dan ribet, silahkan lempar saja ke jasa orang ketiga dan terima beres sesuai rate yang mereka minta. Selisihnya bisa 1-2 jutaan tapi ya.

Oke sementara itu aja yaa cerita seputar perpajakan ini. Semoga bisa jadi referensi temen-temen yang mau ngurus pajak sendiri.

Sampai jumpa di postingan berikutnya!

Bekasi, 19 April 2024
Ditulis menatap kamar yang diberantakin sama bocil


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

13 Comments

  • Selalu ada senyum setiap membaca tulisanmu kang,
    kali khusus yg ini >> sekitar 10-15 menitan. Padahal yang nunggu cuma saya bae sendiri <<
    Selamat yaa hasil menunggunya hanya bayar 500 ribu hihi.

  • Oalaaah kalau mutasi otomatis plat nomer juga berubah ya. Untung petugasnya juga cukup ramah dan informatif. Bisa nih urus sendiri dan gak perlu keder saat masuk ke kantor Samsat.

  • aku sukaaaa plat no nya berubah dr TXZ jadi KJL hehehe…
    sebenernya kalo mau ngurus sendiri memang murah ya mas ternyata..yg bikin lama itu antri2nya yg kadang tanpa kejelasan…aku kmrn hbs ganti plat no tapi gak mutasi sie itu aja mesti bolak balik dr samsat yg urus STNK ke samsat BPKB letak nya beda kantor beda lokasi dan itu kena jeda juga krn istirahat makan siang dh berasa bgt effort nya apalagi ini beda negara hahaha…semangat mas!!!

  • Jauh lebih terjangkau mengurus sendiri ya, walaupun lumayan juga waktu yang terpakai buat antri mengantri, jalal kaki sana-sini. Worth lah yaa, dari pada keluar 2 atau 3 jutaan, sayang bingits better uangnya buat belanja kebutuhan pokok.
    Intinya kalau berurusan sama pihak-pihak tersebut kudu sat-set kitanya dan banyakin senyum sabar

  • Hahahahahahahah, bener2 deh yaaaa… Birokrasi bangeeet.

    Kalo dulu di kantorku, semisal Jumat, kan ada soljum tuh, trus bagian operation tellernya 2, cowo semua. Bagian back office juga cowo. Digilir soljum nya . Mana bisa semua soljum, gileee lu . Ketauan misteri shopper bisa dpt surat cinta dr HRD

    Makanya aku ga abis pikir Ama plat merah, bisa2nya jam istirahat barengan. Emang luar biasa servicenya . Suamiku kayaknya ngurus sendiri juga soal begini. Tapi kalo dia udh engep, kdg pake calo . Terima beres lah . Drpd emosi jiwa

  • yaampun bener bener memang seharian buat ngurus begini, aku aja sebenernya males kalau urus begini, selama ini kalau ganti plat nomor diurusin orang rumah.
    mungkin next time kudu aku sendiri biar tau juga alurnya, selama ini aku ga pernah tau alurnya hahaha. terima beres aja gitu

  • Penuh perjuangan ya mengurus dokumen tuh, aku mau mengurus NPWP saja magernya bukan main padahal katanya pengurusannya cepat hanya butuh sejam dua jam saja.. semangat deh buatku..

  • Mengurus hal seperti ini sendiri memang banyak sekali tantangannya Itulah kenapa muncul calo atau orang ketiga yang nafkahnya mengurus urusan seperti ini. Tapi menurut saya lebih baik diurus sendiri karena kita jadi lebih tahu Biaya apa saja yang dikeluarkan dan juga lebih puas dan lebih menghargai proses

  • Eeh itu giveawaynya beneran ya? Eh kok aku malah fokus di situ, hihi.

    Btw emang kalau mau urus apa-apa termasuk mutasi motor gini rada ribet ya. Karena harus bolak-balik juga dan nunggunya itu lho. Udah nunggu lama, tinggal nunggu panggilan eh terjeda lagi dengan jadwal istirahat , alamaaak. Gemes banget kalau dapat kondisi gitu, hihi tapi untung ya semua proses mutasinya berjalan lancar even ribet tapi syukur juga biaya yang dikeluarkan lebih hemat bahkan gak sampai jutaan seperti yg diperkirakan

  • Baca doang ikut capek kak wkwkwkwk, aku terakhir ke samsat ngurusin perpanjang sim dan buat klaim jasa raharja, capeeeek bgt beneran harus udah sarapan biar ga lemes. Pantes ya banyak “jasa” nawarin walau harga yaaaah mayan bgt bok, soalnya urus2 bener2 bisa seharian XDDDDDDDD

  • Ternyata ini cara ngurusnya ya, aku yang pernah kuurus itu ganti bpkp motor karena motornya hibah ke aku.
    Makasih ya infonya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *