Frugal Talk : Beberapa Alasan Untuk Rutin Mabar Badminton

Diantara berbagai olahraga yang populer, Badminton masih tetap ada di Top of mind saya hingga sekarang. Olahraga tepok bulu yang saya gandrungi dari sejak awal menikah ini, masih tetap saya laksanakan rutin minimal seminggu sekali.

Bahkan saking niatnya, saya pun sampe bikin satu perkumpulan tersendiri. Mengajak dan mengumpulkan warga-warga random dari internet, untuk kemudian rutin ngadain badminton seminggu sekali. Alhamdulillah, ini grup masih awet sampe sekarang. Ga kerasa pokoknya udah mau setahun aja jalan rutin.

Silahkan silaturahmi aja ke instagramnya di @pbsempetnyamalem yaa.

Kalau ditanya apa alasan sebegitu sukanya sama Badminton, saya sepertinya hanya akan menggeleng. Bukan karena ga ada jawaban, tapi lebih ke bingung mau jelasinnya gimana. Ada bwanyaaak banget soalnya euy, hahaha.

Yang pasti, badminton itu macem nikotin di dalam rokok : rasanya bikin candu. Bikin kita pengen main terus-terusan di tiap kesempatan. Ga peduli kaki memar kanan kiri, ga takut badan pada sakit, dan ga peduli lagi besok pagi mau berangkat kerja atau enggak. Pokoknya.. Gas teruus.

Saya jadi keingetan, kemaren Ayah saya sempet dirawat di rumah sakit. Posisi kala itu ga ada yang bisa gantian jaga, jadi yaa.. akhirnya cuma saya sendiri aja yang nginep dan jagain Ayah di rumah. Bolak balik lah beberapa hari itu antara Rumah – RS – Rumah – RS.

Sampai akhirnya datanglah hari kamis, yang tentu saja merupakan jadwal saya untuk main badminton. Dan karena tau saya paling ngebet banget main badminton, Ayah saya sampe bilang gini, “Yaudah kalo mau main badminton mah main aja dulu. Tar abis itu baru balik jaga kesini lagi”.

Dan yap.. tentu saja hal itu benar-benar saya lakukan. Pokoknya abis siap-siap, langsung meluncur ke lapangan.. Main sebanyak 2x pertandingan, lalu buru-buru lagi balik ke Rumah Sakit.

Sebegitu niatnya, hahahaha.

Tapi kalo mau dikumpuli, apa aja sih alasan utama saya bisa jadi doyan dan candu untuk main Badminton. Mungkin 5 poin di bawah ini bisa jadi jawaban ya..


1. Ga Sulit Buat Cari Lawan Main

Diantara berbagai olahraga yang ada macem futsal, basket, mini soccer, tennis hingga golf. Bisa dibilang Badminton adalah salah satu yang paling gampang buat nyari lawan main. Ga harus banyak orang, cukup berempat aja udah bisa langsung mainkok.

Baca Juga :  Hello, I'm A Frugal Man.

Ga ada temen? Ya tinggal cari aja.

Sekarang tuh lagi rame banget yang namanya Mabar, alias Main Bareng. Kita tinggal cari aja perkumpulan yang jadwalnya pas, lalu chat ke adminnya buat minta ikut gabung.

Carinya dimana? Ya ada banyak juga pilihannya.

Kalo nyari di sosial media, Instagram dan Facebook tuh surganya banget. Berbagai grup mabar biasanya punya akun Instagram, jadi bakal promosi dan update kegiatan mabarnya di akun resmi mereka. Sementara Facebook, itu masih jadi sarana sebar informasi yang cukup ramai juga. Tinggal cari Grup tentang informasi mabar, lalu cari deh grup yang jadwalnya sesuai.

Semudah itu euy…


2. Biaya Patungan yang Terjangkau

Ini sebenarnya ga bisa dipukul rata ya. Soalnya ya tergantung lokasi, kualitas dan fasilitas lapangan juga. Contoh kalo di daerah Jakarta yang rada elit macem Kemang, itu bisa sampe 100 ribuan sekali datang.

Tapi diluar dari itu, apalagi daerah pinggiran Jakarta macem Bekasi, Depok, Bogor dan lainnya; biasanya sih murah-murah. Palingan range biaya patungannya tuh kisaran 15 sampai 30 ribuan aja per kedatangan. Tergantung durasi main dan sistem patungannya. Segitu mah tentu itungannya murah banget banget ya.

Ga cuma biaya patungan, biaya untuk beli peralatan mainnya juga ga mahal-mahal amat kok. Raket sama sepatu, itu kalo mau nyari yang murah kisaran 200 ribu udah dapet yang bagus. Outfit juga sama, beli yang puluhan rebu juga udah oke banget kok.

Sejauh ini saya melipir mabar kesana sini, saya belom pernah nemuin kesenjangan yang kerasa banget. Yang peralatannya jutaan VS ratusan rebu, itu ga begitu kentara kok. Ujung-ujungnya ya skill di lapangan yang bakal jadi pembeda.


3. Durasi Main yang Lama

Main Badminton tuh seru, soalnya rata-rata durasi main di tiap mabar tuh lumayan lama. Kalo udah sering main badminton, kita bakal tau kalo main 2 jam itu waktunya singkat banget. Main 3 jam juga berasa standar. Baru puas kalo bisa main di kisaran waktu 4 sampe 5 jam, hahaha.

Kenapa kok bisa gitu? Ya soalnya kan mainnya ga terus-terusan. Ada kalanya kita gantian nunggu giliran di pinggir lapangan juga, jadi ya nggak terus-terusan main. Dan momen di pinggir lapangan itu, seringkali jadi momen interaksi kita sama member-member yang lain.

Baca Juga :  Kota Cinema dan Nafas-Nafas yang Tersengal Karena Pandemi

Udah kelar istirahat, lanjut main lagi. Ya itu lah kenapa 2 jam tuh rasanya bentar banget kalo mabar Badminton mah, hahaha


4. Nambah Temen Baru

Karena mabar itu orang-orangnya random, ya tentu saja pada akhirnya kita bisa jadi punya kesempatan untuk ketemu orang-orang baru. Kesempatan ini bisa kita manfaatkan untuk recharge energi sosial kita.

Diantara beberapa orang baru ini, beberapa mungkin akan jadi teman dekat kita. Ada yang akhirnya mungkin jadi pintu rezeki untuk kita. Atau ya mungkin at least, jadi viewer di story Whatsapp yang kita buat.

Ga semua pertemuan akan berbuah pertemanan yang dekat, tapi setidaknya dengan memperbanyak ketemu orang baru, bisa bikin relasi kita bertambah dan energi sosial kita terisi penuh. Hari-hari pun bisa jadi lebih semangat, hehehe

5. Makin Jago, Makin Fit

Semakin banyak mabar yang saya ikuti, semakin banyak pula jenis manusia dalam berbagai level keterampilan berbeda yang saya temukan. Ada yang pemula, ada yang menengah, ada pula yang skillnya Jahanam banget.

Pada akhirnya, kegiatan Badminton rutin ini ga cuma bakal bawa kita jadi pribadi yang lebih sehat, tapi juga makin jago dan terus bertambah skill-nya.

Saya ngerasain banget kok, awal-awal badminton dulu tuh baru main 2 pertandingan aja udah tepar. Kepala pusing, trus mau muntah pulak. Sekarang? Alamaaak.. 5 pertandingan aja masih kurang euy, hahaha

Dulu saya suka minder kalo ketemu yang smashnya kenceng dan skillnya keren. Sekarang? Saya mah santuy aja. Yah kalaupun kalah, tapi ga malu-maluin banget. Masih bisa lah ngeladenin gaya mainnya, meskipun ya ujung-ujungnya megap-megap juga.

Tak pernah diukur, tak pernah banyak dipikirkan. Tapi yang pasti, progress itu ada.

Banyak hal yang membaik sejak saya rutin main Badminton, dan itulah mengapa olahraga yang satu ini bikin candu.

Kalau kamu, suka main Badminton juga ga? Apa ada hobi lain yang sama-sama bikin candu juga? Coba ceritain di kolom komentar yaa.



Bekasi, 26 April 2024
Ditulis di Mixue modal beli minuman ceban doang


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

12 Comments

  • Ternyata ada atlet badminton disini Keren banget ya sesuka dan sekonsisten itu main badminton. Pas awal-awal nikah, saya sering main badminton sama paksu. Kalau kata beliau saya tipe lawan terlalu mudah dikalahkan mudah pegel tangan wkwkwk, makanya suka main badminton tapi sesekali aja. Lebih suka dan konsisten olahraga lari.
    Intinya tetap olahraga yaakkk. Baru tau lho kalau badminton banyak grup mabarnya, seru juga kirain cuma main game yang mabar. Nah lebih ekonomis jadinya biaya sewa lapangan kalau ramean. Semangat berolahraga, semoga tetap terjaga konsistensinya dan menambah teman vibes positif . Enjoy the moment pokoknya ya, kalau lagi lakuin olahraga yang disukai.

  • Wahh asyik ya mabar badminton apalagi bayarnya juga murce plus dapat networking juga.

    Aku ga bisa badminton wkwkkw emang jarang latihan ya, jadi pengen beli raket dan kok, latihan dulu aja sama Saladin baru cari lawan saat mabar.

  • wuihhhh keren bisa sampe 5x pertandingan…gak ngos2an tuh masssss???
    kebetulan bapak sama adik juga hobi badminton mas, kalo adik sekarang juga malah jadi pelatih di salah satu pb di solo sie hehe
    kalo aku sie cukup sebagai pengamat wkwkwk jadi inget dl waktu kecil sering banget tu diajak bapak ke gor mungkin maksud hati mungkn anaknya ini bakal tertarik coba tapi malah habisin uang tok buat jajan di kantin hahaha

  • Dulu sih zaman sekolah aku main, tapi skr ga pernah hahahahahah.

    Palingan nonton suami, tapi dia ga aktif juga kalo badminton mas. Gabungnya di pingpong. Kalo itu dia sukanya udah ditahap candu. Sampe ikut pertandingan. Aku Ama anak2 yg suka dibujuk buat belajar. Kalo badminton aku mungkin msh mau yaaa. Tapi pingpong, ogaaah. Bola sekecil itu aku males ngadepinnya .

    Memang nyandu sih kalo badminton ini. Aku ingat tiap pelajaran olahraga dan ada badminton, langsung semangat. Lebih suka ini drpd tenis.

    • Nah, kalo pingpong agak kurang cocok mba. Kekecilan raketnya di tanganku hahaha.

      Sekarang mah bisa pake aplikasi AYO. Lumayan lengkap juga disana

  • Emang menyenangkan bermain badminton itu karena selain berolahraga banyak sekali manfaat yang bisa didapat bisa dapat teman bisa teriak-teriak ketawa-ketawa dan yang pasti bisa bikin hati lebih bahagia

  • Follower IG pbsempetnyamalem ini banyaaak juga yaa..
    Keren mas Fajar.

    Aku setuju sih kalau hidup kudu imbang.
    Antara kerja dan bersosialisasi sekaligus bikin bada sehat karena main olahraga tepok bulu.

    Ada geng ciwi-ciwinya yang ikutan join gak, mas Fajar?

  • Seru banget nih punya klub main badminton yang aktif, jadi ajang ngumpul sambil berolahraga seru banget yaa positive vibes pisan..daripada nongkrong melulu.. mending ada kegiatan seperti ini

  • Menariiikkk, PB Sempetnya Malem… ahahahaah..
    Badminton ini emang olahraga yang sangat merakyat dan mudah ya, mas.. maen depan rumah juga jadiii, sehat dan berkeringat. Seru banget kalau ada temennya gini dan jadi klub kluban suka-suka, tambah semangat!

  • Nama PB-nya unik. Kalau siang sibuk, makanya ga sempat..hahaha
    Ya dari semua yang disebut semuanya benar. Badminton juga bisa nglatih stamina. Intensitas permainan badminton itu lumayan tinggi dan ketat. Jadi pemain butuh stamina yang bagus agar tidak cepat lelah. kalau orangnya banyak, waktu 3-4 jam juga tidak terasa. Kalau yang datang sedikit yaa tetap bakal terasa capek..hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *