Ini Dia Mie Ayam Paling Worth It di Pekayon!

Macet bukan halangan, mendung bukan rintangan. Diantara sela-sela tumpukan kendaraan yang berjalan perlahan itu, Saya dan Thina meliak-liuk dengan sepeda motor. Kami sedikit terburu-buru, sebab khawatir mie ayam yang sudah diidamkan sejak seminggu kemarin ludes dan kami tidak kebagian. ‘Tenggorokan bengkok’ adalah istilah kami untuk perkara itu.

Dari lampu merah sebelum Revo town, kami berbelok menuju ke arah Pekayon. Lanjut lurus sekitar 2 Km ke arah McDonalds Pekayon, kemudian belok kanan melewati Rumah Sakit EMC. Setelahnya di Jl. Pulo Ribung, saya harus memicingkan mata ke sisi kanan dan kiri, mencoba mencari-cari karena saya memang lupa dimana persis letak pondok mie ayam yang kami tuju.

And finally, after some seeking, we finally found it!
Inilah Mie Ayam Bang Edie…

 

Mie Ayam Bang Edie yang Bikin Kita Suudzon

Sebenarnya ini bukanlah tempat mie ayam yang populer sih. Dicari-cari di google maps pun kita ga bakal nemuin. Tempatnya juga kecil dan sederhana, hanya berbentuk ruko kecil dengan gerobak biru di depannya. Nothing special from the outside.

Masuk ke dalam gimana? ya sama aja. Cuma ada dua meja kecil dengan satu kipas tanpa penutup, yang kebetulan Bapaknya juga kelupaan nyalain, hahaha.

Sebelumnya, Saya dan Thina ngga sengaja ketemu tempat ini ketika iseng muter-muterin daerah Grand Galaxy dan sekitarnya. Sesuai permintaan bumil yang minta dicariin mie ayam, saya pun manut dan memacu motor berkeliling sampai nyasar ke daerah pekayon. Semesta pun mempertemukan kami dengan Mie Ayam Bang Edie ini.

Baca Juga :  Makan Minum Sepuasnya Cuma 99ribu di Pochajjang!

Nah, di pertemuan pertama itu ada kejadian lucu ketika kami sedang menanti pesanan datang. Jadi, waktu itu di sebelah kami ada satu abang ojol gitu yang sama-sama lagi nunggu pesanan juga. Nothing wrong, sebenarnya sih. Cuma saya perhatiin, ‘ini kok abang ojol nyemilin pangsitnya enak banget ya?’. Ngemilnya bukan secuil, tapi semangkok penuh!

Tak berapa lama kemudian, si Bapak menyerahkan pesanan mie ayam ke abang ojol tadi. Alamak! Gila sangat itu porsi yang diminta abangnya. Benar-benar satu mangkok penuh sampai menggunung! Saya yang sedari tadi mengintip pun langsung suudzon dibuatnya. Batin saya, ini orang sengaja pesen porsi double biar kenyang kali ya. Udah gitu pangsit keringnya pun sengaja banget dia minta segitu banyak. Ya ampun, serakah sekali…

Eeeh, baru aja saya ber-suudzon ria. Tiba-tiba si Bapak menghampiri kami seraya membawa dua porsi mie ayam pesanan kami. Dan begitu melihatnya dengan kedua bola mata, saya pun langsung terperandjat!

Alamaaaak… Memang porsi mie ayam disini sebanyak itu!

Runtuh sudah segala prasangka buruk saya kepada abang ojol tadi. Sudah nuduh macem-macem, eh ternyata memang porsi disini standarnya ya sebanyak itu. Untung si abangnya gabisa denger suara isi hati ya. Kalo bisa, saya sudah maluuuu… wkwkwk

 

 

Biar murah dan jumbo, rasa tidak mengecewakan

Satu porsi mie ayam dan pangsit kering dalam mangkuk terpisah sudah nangkring di depan mata, tapi sisa-sisa rasa suudzon saya masih tersisa. Kini batin saya bertanya-tanya, ini mie ayam porsinya sebanyak gini tuh rasanya enak apa enggak ya?

Gak pake lama, kami pun langsung capcuss melahap mie ayam porsi jumbo ini. And wow, the taste wasn’t bad at all. Mie nya terasa gurih, dengan paduan bumbu yang pas. Tidak terlalu asin, tapi juga ga terlalu strong. Sepengetahuan saya, biasanya mie ayam pinggir jalan itu kuat rasa bumbunya dari daging ayamnya. Nah, mie ayam Bang Edie ini jika dipisah daging ayamnya pun, rasa bumbunya sudah nikmat.

Baca Juga :  Hong Tang, Kenikmatan Dessert Unik Khas Taiwan.

Ada satu hal lagi yang cukup anomali dalam mie ayam ini. Biasanya kalau makan mie ayam pinggir jalan, saya musti siapin tempat gitu buat nyimpen tulang ayam. Soalnya biasanya bahannya itu dari bagian kerongkongan ayam, yang notabene dagingnya dikit tapi tulangnya serauk, etdah. Tapi hal itu tidak saya temukan dalam mie ayam di depan saya ini. Sampai kunyahan terakhir, tak satupun ada tulang yang saya sisihkan. Entahlah ini dicampur jeroan atau apapapun itu, tapi the taste was good at all!

Mie ayam sudah habis, sekarang tinggal satu fase terakhir yang tersisa. Waktunya ngabisin pangsiiiiiit….

 

 

 

Hah, kok bayarnya segini sih?

Dua porsi mie ayam plus bakso, dua botol air minum. Porsi semunclung itu harusnya tidak murah dong yaa. Eh tapi ternyata harganya tidak seperti yang saya bayangkan. Total kami makan berdua itu cuma Rp. 34.000,-

Dibagi dua, jadi satu porsi mie ayam dan air mineral cuma Rp. 17.000,- aja. Murah bangeeeeet!

Selanjutnya, sepertinya Mie Ayam Edie akan masuk dalam destinasi favorit kami. Soalnya doski sudah memenuhi 3 faktor bagi pegiat frugal living seperti saya. Pertama, murah. Kedua, banyak. Ketiga, enak. hahahaha

 

 


 

 

What we like : Harga ekonomis, porsi fantastis, rasanya uhuy.
What we don’t : Tempat makan di lokasi kurang nyaman.

Bekasi, 10 Oktober 2022
Ditulis sambil melihat iklan yutub yang gabisa di-skip

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

2 Comments

  • Ya ampuuuun mas fajaaaar, aku harus cobain jugaaaaa kayaknyaaa . Aku suka bangettttt mi ayam. Jadi kalo direkomendasikan yg enak gini bawaan harus ikut nyoba. Apalagi mie ayam itu termasuk susah nemuin yg enak. Murah pula.

    Naaah mie ayam yg aku suka juga, bukan cuma topping ayamnya yg enak, tapi kalo mie dimakan sendiripun udh berasa gurih. So far yg aku suka itu mie ayam bank bedo palsu di Kwitang, itu juga murah dan enak mas, cobain deh. Tulisan bang nya ‘bank’ gitu memang. Palsu itu singkatan dr pasti lu suka .

    Aku mau paksa suami ah makan di mie ayam bang Edi ini kalo ke Bekasi. Tapi sayangnya ga ada di gmaps Yaa .

    • Iyaaa, ini tuh nemunya ga sengaja gitu pas iseng mampir eh ternyata enaaak dan banyaaak, wkwkwk
      Mie ayam bank bedo palsu itu kayaknya udah direview beberapa foodvlogger juga ya? Aku tambahin juga deh ke wishlist kalo pas mampir ke senen, hehehe.

      Sayangnya kalo yg pak eddy ini bener2 ga tenar. Bapaknya aja masih pake hape nokia jadul gitu, ga ada socmed2nya sama sekali

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *