Staycation di Paskal Inn, Serasa Nginep di Rumah Nenek

“Banduuung, akhirnya kita tiba jugaaa…”

Rasanya saya ingin mendobrak pintu kereta ketika plang bertuliskan Bandung nampak jelas di depan mata. Bahkan saking semangatnya pengen segera tiba di penginapan, untuk sejenak waktu saya sampai lupa kalo saya ini udah punya anak dan istri. Maen ngeluyur aja jalan ke depan. Untungnya kesadaran saya kembali dengan cepat, sebelum bibir Thina berubah jadi cemberut.

Menuju ke gerbang luar stasiun Bandung ternyata perjuangan sekali ya. Meski akses keluar sejatinya sudah cukup nyaman karena sudah disiapkan jalur khusus berpelindung kanopi, tapi jaraknya lumayan jauh. Membentang dari ujung ke ujung, dan sudah pasti menguras tenaga.

Karena semangat masih 45, rute yang jauh ini pun seakan tak terasa. Lagipula hotel tujuan kami : Paskal Inn, hanya berjarak sekian ratus meter saja dari Stasiun Bandung ini. Dan seperti itulah memang rencana kami sejak awal. Sengaja mencari hotel yang paling dekat stasiun, supaya ga usah bayar transportasi lagi ketika tiba. Tinggal kucluk-kucluk jalan kaki ajah.

Sebuah rencana yang brilian bukan?

Sayangnya kami lupa satu hal yang cukup fundamental. Bahwasanya meski manusia bisa leluasa berencana, tapi takdir seringnya masih suka bercanda.

Benar saja, tepat ketika kami sudah berada di ujung jalan… Tiba-tiba kilat datang menyambar. Disusul oleh deru petir yang menggelegar, dan tentunya riuh air hujan yang terjun secara keroyokan…

Kami semua terjebak. Gabisa kemana-mana.

Sempat mencoba bersabar dan menanti dalam ketidakpastian, akhirnya kami semua menyerah dan mengibarkan bendera putih.

“Yaudah yang, Ini Aku pesen GrabCar aja deh ya.”, Saya bicara dalam nada yang sedikit lemah. Thina berpikir sejenak, kemudian menganggukkan kepala.

10 menit kemudian, driver Grab datang dan membukakan pintu. Kami segera menghambur masuk. Rencana ngirit yang sangat brilian itu pun gagal total.

Ini Tuh Restoran Apa Hotel Sih?

Ketika pertama tiba di Hotel ini, kami langsung merasa… bingung. Soalnya untuk sebuah tempat penginapan, tempat ini tuh ga keliatan seperti penginapan. Lebih mirip kayak tempat makan biasa aja. Bahkan sign besar di atas pintu masuknya aja tertulis ‘Resto Tahu SB’, dengan detail menu ayam kalasan, tahu isi juga ayam balado.

Jadi yang bener ini resto apa hotel dah jadinya?

Well, keduanya memang ga ada yang salah. Tempat ini memang merupakan restoran, dan juga penginapan. Jadi lantai dasarnya difungsikan untuk tempat makan, sementara lantai 2 dan 3-nya baru deh berisikan kamar-kamar yang disewakan. Itulah mengapa di bawah sini meja dan kursinya tersusun rapi dengan beberapa pengunjung yang sedang bersantap ria.

Karena tubuh mulai terasa lelah, kami pun segera merapat ke resepsionis. Setelah menunjukkan bukti pemesanan dari aplikasi Agoda, mas-mas berseragam polo hijau segera memproses check in kami. Prosesnya cepat, mas-nya juga sangat ramah. Kami hanya perlu menunjukkan KTP dan membayar deposit sebesar Rp. 100.000,-

Kalau menilik info di resepsionis, biaya sewa per malam di Paskal Inn adalah Rp. 300.000,- di hari kerja, serta Rp. 380.000,- di akhir pekan. Kami mendapatkan rate sedikit lebih murah di aplikasi Agoda, dimana untuk 3 hari 2, kami hanya membayar Rp. 700.000,- saja.

Sebenarnya sih biaya penginapannya bisa lebih murah lagi, asalkan mau hunting dari jauh hari. Sayangnya kami sudah agak telat, keburu masuk ke peak season. Jadilah promo-promo pun pada abis, dan biaya sewa penginapan pun jadi lumayan melambung cukup tinggi.

Pelajaran penting : Booking hotel jauh-jauh hari, jangan pas udah mepet!

Setelah proses check in yang singkat itu selesai, kami pun segera bersiap untuk masuk ke dalam kamar. Tiba-tiba masnya mendekat, lalu menawarkan bantuan.

“Koper sama tasnya sini aja mas, saya yang bawa”, tawar masnya dengan ramah.

Meski sedikit ada rasa tidak enak, tapi tawaran itu tentu agak sulit untuk dapat kami tolak. Saya pun segera memasrahkan tas ransel serta koper saya ke genggaman mas-mas tersebut. Ternyata ulasan-ulasan di Google Maps tuh ga boong ya, emang staff disini tuh cukup ramah dan juga helpful.

Setelah beberapa langkah ke area dalam, kami langsung terdiam beberapa saat. Takjub? Enggak… lebih ke kaget. Karena ternyata oh ternyata, disini tuh ga ada lift-nya. Satu-satunya akses untuk naik turun menuju kamar, ya lewat tangga. Manalah kamar kita posisinya paling atas, di lantai ketiga.

Baca Juga :  Review Bakso Mpok Gua. 25K Dapet Semangkok Penuh!

“Untung masnya bantuin ya, kalo nggak kayaknya kita bakal tepar semua”, bisik saya ke Thina dalam volume terendah.

Fasilitas Lumayan, Meski Banyak Penghematan

Meski nafas rada megap-megap pasca naik tangga 2 lantai, tapi setelah masuk ke kamar, mood kami berangsur jadi lebih baik. Soalnya yaa ambience ruangannya kerasa cozy banget.

Untuk sebuah ukuran ruangan standar, kamar di Paskal Inn berukuran cukup luas. Jendelanya juga besar dan lebar, sehingga kita bisa leluasa melihat keluar. Sayangnya karena kebagian kamarnya di sisi samping, pemandangannya pun ga ada yang istimewa. Cuma bisa liat kali aja sama perumahan warga.

Dari sisi fasilitas sebenarnya lumayan lengkap. Tapi yaa namanya budget hotel mah gabisa bo’ong. Tetep kerasa juga lah penghematannya di beberapa sisi.

Misalnya dari kasurnya nih ya. Sebenarnya ya cukup nyaman. Dimana ukurannya besar, bersih dan ngga apek sama sekali. Tapi entah kenapa kami ngerasa empuknya tuh lumayan agak berlebihan. Jatohnya jadi agak ‘mblesek‘, apalagi pas berhadapan sama manusia berbobot jumbo macem saya.

Di samping kanan kiri kasur, ada meja yang disertai laci untuk menyimpan barang. Tapi ga ada line telepon untuk berkomunikasi dengan resepsionis. Kalo mau pesen makan atau butuh room service, itu cuma bisa by WhatsApp ke nomor hotel. Agak ribet, tapi well it’s okay.

Terus yang paling lumayan kerasa, di samping kasur tuh ga ada lampu tidur sama sekali. Pilihannya ya cuma mau terang, atau full gelap total. Sebenarnya bisa sih pake sedikit lifehack. Yaitu dengan cara nyalain lampu kamar mandi, lalu pintunya dibuka dikit biar lampunya bisa sedikit menerangi ruangan.

Di depan kasur ini, ada sebuah TV berukuran (kurang lebih) 32 inch dengan berbagai channel lokal yang lengkap. Sayangnya belum Smart TV, jadi kita gabisa nongton channel Youtube-nya babang Hirotada Radifan sama streaming Netflix. Kalo mau sedikit lifehack lagi, bisa disambungin aja ke laptop pake kabel HDMI. Tapi saya lupa bawaaa… hiks

Satu hal yang cukup saya suka : Colokannya ada banyak! Di samping kasur ada, di depan TV juga ada. Kabel roll yang saya bawa jadi terasa ga berguna.

Tepat di samping TV, ada semacem lemari terbuka gitu buat nyimpen barang dan gantung baju. Ukurannya lumayan besar, tapi anehnya tuh sekatnya cuma dikit. Jadinya ya agak repot buat simpen-simpen barang. Sekat yg paling atas tingginya malah menjulang banget hampir sekitar 2 meteran. Mau nyimpen barang jadi berasa ikutan lomba panjat pinang, jiahahaha

Untuk amenities dan perlengkapan kamar-nya lumayan lengkap. Dapet sepasang handuk, sikat gigi, pasta gigi, sabun dan shampoo sachet yang dipisah dalam 2 bungkusan berbeda. Saya lumayan happy sih pas liat ada shampoo sachet. Soalnya paling ga suka sama shampoo sabun 2-in-1… Bikin rambut jadi kering euy!

Selain dari amenities, kita juga dapet 2 botol minum, tissue kering dan juga tissue roll. Tapi sayangnya ga dapet pemanas minuman, cangkir untuk minum atau sekedar free teh dan kopi. Literally dapet minum doang.

Sementara untuk sendalnya juga yang alih-alih model tipis ala-ala hotel pada umumnya, ini malah dapetnya sendal swallow. Jadi yaa tentu saja sendalnya gabisa dibawa pulang yaa, cuma buat pemakaian semasa menginap saja.

Masuk ke area di kamar mandi, ini surprisingly bersih dan cukup luas juga. Air untuk mandinya bisa jadi 3 output, bisa diarahin ke keran, shower gantung atau shower yang dipegang tangan. Sementara air panasnya lumayan cepet keluarnya, ga perlu nunggu lama macem hotel-hotel tua.

Tapi yang saya suka sih di dalem ada semacem ‘coakan’ gitu yang bisa difungsikan untuk menyimpan sementara perlengkapan mandi kita. Kreatif banget sih, alih-alih nambah biaya buat masang rak.. jadinya bikin coakan aja sekalian, hahaha

Satu hal lagi yang saya suka : Cermin di kamar mandinya kecil. Sangat suportif bagi saya yang suka kebayang yang enggak-enggak dan takut sendiri. Hahahaha

Asli, Makanannya Recommended!

Cari makanan di sekitar Paskal Inn mah ga susah, soalnya hotel ini lokasinya emang lumayan strategis. Ga jauh dari stasiun Bandung, dan bersebrangan persis sama Circle-K. Jadi kalo laper, tinggal nyebrang aja.

Baca Juga :  Review Niku Gogi Cimanggis, All You Can Eat Lengkap Cuma 85K Aja

Tapi ternyata realita di lapangannya tak semudah itu. Asli deh, nyebrang jalanannya susah banget! Kayaknya area di depan Paskal Inn tuh masuk ke titik akselerasinya para pengendara selepas dari tikungan, manalah jalanannya satu arah pulak. Ngeliat mobil dan motor yang pada ngebut, saya langsung jiper. Niat untuk ke Circle-K pun urung terlaksana.

Untungnya Paskal Inn yang sejatinya adalah ‘resto jadi-jadian’, punya berbagai menu menarik untuk dicoba. Berhubung kaki kami juga udah kadung males berkelana, jadi kami langsung aja nyobain pesan menu makanan yang tersedia.

Pas liat menu, Saya dan Thina langsung tatap-tatapan. Meng-kaget, soalnya harganya murah-murah banget. Rata-rata menu disini tuh cuma di kisaran Rp. 20.000,- sampe Rp. 25.000,- ajah. Murah bangeeeet!

Sekitar 30 menitan dari sejak chat whatsapp kami terkirim, suara ketukan terdengar dari depan pintu kamar. Ternyata mas-masnya sudah membawakan keseluruhan pesanan kami. Saya pesan nasi goreng rica-rica, sementara Thina memesan ayam bakar kalasan. Tambahan menu lainnya adalah susu kedelai, yang masuk ke menu rekomendasi.

Wadidaw, enak banget yaa ternyata. Nasi gorengnya nikmat banget disantap, terus ga pelit topping juga. Porsinya pas banget, ga kebanyakan dan ga kedikitan. Meskipun agak pedas, tapi ga berlebihan. Tetep saya makan sampe abiss..

Yang diluar ekspektasi kami tuh ayam bakar kalasannya sih, soalnya daging ayamnya empuuuk banget. Digigit tuh macem pasrah aja, ga ada ngelawan sama sekali. Bahkan tempe gorengnya pun sama, weeeeenak banget. Sampe ga ngeuh saya tuh kalo ini tuh cuma tempe. Tapi yaa saking empuk dan enaknya, kita sampe terheran-heran!

Dan untuk susu kedelainya, luar biasa otentik! Rasa manisnya pas dan tenggorokan kami pun terasa dimanjakan oleh kesegarannya. Ini baru nih susu kedelai yang asli bikinan sendiri. Bukan susu instan macem Vsoy atau merk-merk lain yang cuma direpack doang.

Sarapan Pagi Serasa di Rumah Nenek

Jam dinding menunjukkan pukul 07.00 waktu setempat. Itu artinya waktunya untuk turun ke bawah dan menikmati breakfast yang disajikan. Sengaja datang lebih awal, takutnya kalo telat nanti makanannya keburu habis.

Kami ga berekspektasi banyak sih, lagi-lagi karena Paskal Inn itu ya sekedar budget hotel aja. Untuk ratenya yang cukup murah, menurut saya sih bisa dapet sarapan pagi aja udah Alhamdulillah. Tapi ternyata lagi-lagi Paskal Inn membuat kami geleng kepala.

Ternyata sarapan paginya tuh bukan disediain per porsi, melainkan buffet euy!

Well, dari segi penyajian sebenarnya keliatannya ga begitu istimewa ya. Alih-alih menggunakan serving dish stainless kayak hotel pada umumnya, seluruh menu disajikan dalam piring plastik berbentuk oval dalam porsi yang secukupnya.

Meski begitu, pilihannya lumayan lengkap dan pas untuk memulai pagi. Ada nasi goreng yang (lagi-lagi) ga pelit topping, nasi biasa, bihun, sayur capcay, soto dan beberapa opsi lainnya. Saya tentu langsung excited, masukin sebisa yang saya angkut ke dalam piring.

Kalo mau minum teh, itu juga kebetulan sudah disediain. Cuma lagi-lagi penyajiannya bikin kita jadi tersenyum simpul. Bukan pake dispenser kaca, tapi pake drink jar yang biasa dibawa emak-emak kalo lagi piknik.

Asli deh, ini breakfast disini vibesnya malah berasa kayak lagi kumpul di rumah nenek, hahaha

Kesimpulan Akhir

Selama 3 hari 2 malam menginap di Paskal Inn, overall kami merasa cukup puas sih. Secara keseluruhan tempatnya nyaman, bersih dan terawat untuk sekedar jadi tempat singgah sejenak. Para staff-nya juga ramah banget dan helpful, bersedia membantu jika dihubungi lewat whatsapp, meskipun ya agak slowresp.

Makanannya juga luar biasa banget. Meskipun ga begitu variatif tapi rasanya enak dan harganya juga terjangkau. Bikin kita males untuk jajan keluar, maunya diem nunggu aja sampai makanan tiba di depan kamar.

Satu-satunya hal yang kami ga suka, adalah ketiadaan lift. Ini bikin hotel ini jadi sedikit kurang friendly untuk Ibu hamil dan orang tua dengan anak kecil seperti kami. Yaaah, semoga aja ke depannya bisa kali ya dipasangin lift, (amiiin)

Keseluruhan nilai dari kami : 8.5/10.
Insya Allah, kalo ada kesempatan kami ga segan untuk balik lagi.

Paskal Inn
Jl. Pasir Kaliki No.44, Pasir Kaliki, Kec. Cicendo, Kota Bandung, Jawa Barat 40172

Jakarta, 29 Desember 2023
Ditulis sambil memantau langit Jakarta yang penuh dengan kabut polusi.


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

30 Comments

  • Untuk 3 hari 2 malam bayar 700k sih lumayan ya. Walau dapat kamar di lantai atas, gak masalah selama ada petugas yang bisa bantuin 🙂

    Untuk harga makanannya juga emang affordable. Dan walau aku gak ngeh ini lokasinya di mana, kayaknya lokasinya oke ya. Mau ke mana-mana gampang.

  • Udah lama banget gak ke Bandung,terakhir sebelum covid wkwkk…lumayan sih hotelnya ya mas kalau buat rebahan, yg penting bersih dan nyaman, wah kalo makanan berasa di rumah nenek,mau doonk ke rumah neneknya berchandaaa

  • eh iya ya, makanannya mengenyangkan banget itu, berasa lagi liburan di rumah keluarga atau rumah nenek sih hahaha.
    Untuk ratenya lumayan sih ya, cuman kok ga ada pemanas air ya, padahal itu penting sih kalau buat saya yang suka ngeteh atau bikin popmie kalau di hotel hahaha.
    Duh, kangen Bandung nggak sih jadinya

  • saya sering juga menginap di daerah Paskal kalau ke Bandung tapi belum pernah inap yang di Paskal Inn, yang pasti menginap daerah Paskal enak kemana-mana ya makanan dekat, tempat hiburan dekat, dan juga kemana saja dekat strategis, wajib cobain niy nanti kalau inap lagi ke Bandung

  • Wahh Agoda recommended ya. Kalau 700rb dapat kamar yg bisa dihuni selama 3 hari 2 malam dan dapat free breakfast ya itungannya sangat affordable. Apalagi ada restonya jadi gak usah jauh2 kalo mau pesan lunch/dinner.

  • menarik makanannya, kayaknya kalaupun ngga menginap, bisa nih disamperin buat makan doang… pengen ayam kalasan yang pasrah itu… hahahaha…

  • Menarik banget, dari sisi biaya hotel nya sangat ramah di kantong. Serta fasilitas nya oke banget, cuma emang iya kurang lift aja..gapapa lah ya sesekali olahraga hehehe.
    Terpenting lokasi nya strategis, jadi mau nikmatin liburan lebih mudah, udah gitu dapet sarapan pula. Sarapan ala rumahan banget yaa, nyaman dan asik nih.

    • betul banget mbak. Kalo disini, kebetulan deket banget kemana-mana.
      Terus kalo mau jalan lagi juga tinggal sewa motor aja. Ga begitu capek ternyata ke lembang juga

  • Aku juga paliiiiing males kalo Nemu shampo dan conditioner dijadiin 1. Apalagi yg 3in1. Shampo, condi dan sabun mandi . Udh pasti ga akan aku pake itu mas. Dan msh adaaaa hotel yg pakai gitu, bukan hotel jelek pula.

    Duuuh bandung memang oke sih .. beberapa kali staycation di sana, kayaknya blm pernah yg sampe sebeeeel bgt Ama hotelnya. Minus pasti ada, tp yg receh gitu.

    Cuma aku jaraaaang stay di bandung bawah..Krn biasa selalu naik ke lembang . Ini restoran tahu nya aku penasaran juga mba PGN coba. Secara tahu bandung itu memang enaaak ❤️. Tiap ke Bandung aku suka beli tahu susu nya tuh. Lembuut banget.

    Jadi kebayang sih rasa susu kedelainya pasti enak juga . Apalagi buat sendiri. Aku ga doyan susu kedelai instan yg banyak dijual skr.

    • Bisa bisanya hotel mahal pake begonoan yaa. Mesti diblacklist lah penggunaan sabun begono. Bikin kezzel wkwkwk

      Aku agak bingung aksesnya kalo ke lembang langsung mbak. Kecuali naik mobil yaa.
      Kalo naik kendaraan mah, jatohnya bakal lebih boros jadinya

  • Wah beruntung banget booking hotel dadakan tp dapet yg bagus. Apalagi makannya murmer dan enak. Buat sy yg penting hotel tuh bersih sih, dilihat dr kamar dan toiletnya

  • Boleh juga nih rekomendasi penginapannya, fasilitasnya lumayan lengkap dan harganya juga masih cukup
    terjangkau, cuma minesnya itu ya, gak ada lift jadi pasti capek kalau mau naik-turun eh tapi itung-itung buat olahraga, hehe.

    Untung juga ada restonya di bawah ya jadi gak perlu jauh-jauh cari makanan, tinggal pesen saja. Mana makanannya enak2 dengan harga murmer pula. Penasaran saya dengan tempenya, itu tempe bacem ya? Jadi pengen icip, hihi.

  • Cakep banget Paskal Inn.
    Seneng liat kamarnya yang nyaman dan sarapannya yang enaaakk~
    Buat traveller, selain kamar yang nyaman juga perlu banget lokasi yang deket ama kuliner enaak…
    Kemana aja, ka Fajar selama di Bandung?

  • Lihat makanannnya mengundang selera apalgi pas baca reviewnya, tuh terasa lapar. Ayam dan tempe yg lembut bikin nagih. Sayang yah, tidak ada tangga liftnya. Orang yg seumuran dan segede saya pasti mikir 1000 kali, apalagi di lantai 3, huu..hiks..batal deh.

    • Alhamdulillah, enak banget trus harganya murah juga mbak.
      Tapi yaa gitu, agak capek memang naik turunnya.

  • Harga 700ribu untuk 3d/2n bisa dibilang sangat terjangkau. Kamarnya bagus dan bersih. Belum lagi dapat sarapan. Dekat dengan stasiun bandung. Harga makanannya bisa dibilang juga sangat terjangkau. Ga terlalu mahal.

    Konsep hotel yang terhubung dengan tempat makan ini emang bagus. Bisa langsung pesen makan tanpa keluar kamar.

    Ayo cerita bandung-nya dilanjut lagi mas.

  • Untuk kamarnya okey deh mas, yang penting nyaman dan bersih. Itu point pentng kalau mau nginep di hotel. Sayangnya harganya menurutku lumayan mahal (ehh atau di Bandung emang harga tersebut murah) hehehe kurang paham juga akunya. Atau kalau bener jauh-jauh hari bi lebih murah ya, karena ada promo dan sejenisnya.

    Untuk makanannya mantep itu, wenak-wenak kelihatannya.

  • Hotel yang bikin bingung di awal tapi akhirnya pasrah ya hahahah 😀 Untung terobati dengan sarapan ala buffet walau penyajiannya sederhana sekali. Itu murah2 ya menu pesanannya 25K aja udah cakep dan enak. Kekurangan aka budget hotel ya begitulah yang penting dapat hotel ya agak dadakan gini. Lokasinya terbilang strategis jadi ga mewek lah ahahaa 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *