Nostalgia Naik Kereta Bersama KA Argo Parahyangan

“Wah, Masnya aja ini udah orderan ketiga saya pagi ini mas. Gampang banget cari orderan kalo pagi-pagi gini mah. Belom sempet saya nurunin penumpang, eeh.. udah ada orderan lagi yang masuk!”, sahut abang supir Grab dengan semangat yang berapi-api.

Saya yang duduk di kursi sebelah kiri, entah kenapa jadi ikut kena cipratan semangat juga. Obrolan santai nan random pun mengalir begitu saja dalam perjalanan singkat dari Stasiun Juanda ke Stasiun Gambir ini. Sesekali saya intip layar smartphone untuk melihat penunjuk waktu, sepertinya sekarang baru pukul 07.30 pagi. Pantas saja jalanan Jakarta terasa begitu sunyi.

Hari ini memang hari yang sudah kami tunggu-tunggu. Tepat di tanggal 9 Desember ini, Saya, Thina dan Putri sudah punya rencana untuk berlibur selama 3 hari ke depan. Destinasi kami adalah Kota Bandung, dengan daerah Lembang yang punya ragam wisata akan menjadi tujuan utamanya.

Kenapa sih, kok berangkatnya masih awal bulan gini? Apa ga nanggung, nunggu sampe akhir tahun aja?

Niat awalnya sih emang gitu yak. Tapi setelah berdiskusi dengan intens, rencana kami pun langsung berubah total. Kebayang aja gitu seberapa hectic-nya kalo jadi liburan pas akhir tahun. Tiket transportasi susah dapetnya, sewa penginapan naik berkali-kali lipat harganya, dan yang ga kalah penting… Destinasi liburan juga bakal penuh dengan lautan manusia. Hih, ogah banget dah..

Sebenarnya kita sempet punya rencana untuk berangkat naik Travel. Kebetulan kita intip DayTrans lagi murah banget ya, cuma 80 ribuan aja untuk rute ke Bandung. Tapi kami khawatir jalanan jadi macet tiba-tiba, terjebak di dalam mobil Travel tentu tidak akan nyaman buat Mput. Akhirnya ya kami putuskan naik KA Argo Parahyangan saja, tarifnya 150.000 per orang.

Dan inilah kami, di Sabtu pagi yang syahdu ini sudah berjibaku diantara kerumunan manusia di Lobby Stasiun Gambir.

Yuuuhuuu… Bandung, We’re Coming!

Face Recognition yang Bikin Bingung

Seperti biasa, begitu sampe di Stasiun maka hal yang paling utama kita kerjain adalah… nyetak tiket. It’s absolutely simple, and easy. Tinggal buka aja tiket pesanan kita di aplikasi OTA, pindai kode QR, dan taraaaa.. semua tiket langsung tercetak dengan sempurna.

Merasa semuanya sudah aman dan terkendali, saya pun mencoba mencari spot untuk duduk sejenak merapihkan barang bawaan. Tapi belum sempat pantat nempel ke kursi, saya langsung menyadari ada sesuatu yang aneh.

“Lha, itu ada antrian apa ya deket gate masuk? kok panjang amat.”

Batin saya langsung bergumam. Apa jangan-jangan ada antrian bagi-bagi takjil? Eh tapi ini kan belom bulan puasa. Atau.. jangan-jangan KAI lagi ngadain jumat berkah? Lah tapi ini kan hari Sabtu.

Mencoba mencari tahu jawaban, saya pun mendekat dan bertanya ke petugas yang sedang berjaga. Owalah, ternyata ini tuh antrian untuk daftar face recognition. Salah satu fasilitas canggih baru dari KAI, yang bisa bikin proses boarding (yang sekarang aja sebenarnya udah cepet), jadi makin cepet lagi.

Bayangin aja, kalo kita udah mendaftarkan wajah kita ke sistem face recognition ini, itu artinya ke depannya kita udah ga perlu nyetak-nyetak tiket lagi. Cukup merapat aja ke depan gate, dan menunjukkan wajah ke kamera. Sistem KAI bakal langsung mendeteksi wajah, mengecek data diri serta pem-bookingan kita.

Dan cuss.. kita udah bisa langsung masuk. Tanpa perlu ngeluarin tiket maupiun verifikasi manual sama sekali. Canggih bener yak!

Pendaftaran ke sistem face recognition ini cuma sekali seumur hidup. Jadi setelah berhasil mendaftar, seterusnya saya ga perlu daftar lagi. Prosesnya juga gampang banget. Tinggal tempelin KTP kita ke alat yang tersedia, lalu petugas akan memindai wajah kita dengan perangkat khusus. Selesai, semudah itu.

Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar. Padahal udah takut, kalau-kalau ada malfungsi sistem atau error pas wajah saya dipindai.

Baca Juga :  Staycation di Paskal Inn, Serasa Nginep di Rumah Nenek

“Maaf, wajah gagal terdeteksi sistem karena terlalu mirip Suga BTS”

Jiaaahahahaha… (langsung digampar warganet)

Sambil Nunggu, Kita Ganyem Dulu

Karena boarding-nya masih sekitar satu jam lagi, kami pun memutuskan untuk melipir sejenak dan cari sarapan pagi. Kebetulan, Stasiun Gambir ini memang surganya makanan enak. Tenant-nya lengkap banget. Mulai dari yang lokal, timur sampe yang kebarat-baratan, semuanya ada.

Mangkanya kalo saya lagi in charge event di Grha Pertamina, pas jam makan siang beberapa kali hunting-nya tuh ya kesini. Lengkap banget euy. Mau apa? KFC, CFC, MCD, Solaria, Hokben, Starbucks.. dan masih banyak lagi.

Setelah beberapa pertimbangan, akhirnya kami memutuskan untuk sarapan pagi di Wingstop aja. Kebetulan waktu itu lagi ada promo, khusus pembayaran pake BRI dapet potongan harga sampe 40 ribu. Ya gaskeun lah.

Mantep banget dah ayam di Wingstop mah, gausah ditanya. Kita pesen 3 rasa, yakni Teriyaki, Louisiana Rub dan Garlic Parmesan. Semuanya enak, tanpa terkecuali. Terus onion ring-nya juga gurih dan crunchy banget.

Cuma kecewa satu hal aja si, yakni minuman sodanya. Alih-alih pake mesin dan bisa di-refill seperti biasanya, eeeh ini malah dapetnya minuman soda kalengan. Mungkin karena agak ribet kali ya ngatur space-nya. Yowislah, ndak papa.

Eh ini kenapa malah jadi review makanan yak? Hahahaha

Hiks.. Salah Pesen Tempat Duduk

Sekitar 15 menit sebelum waktu pemberangkatan, announcement tentang kereta Argo Parahyangan terdengar di telinga. Kami pun segera meninggalkan tempat makan, dan mendekat ke area Boarding Pass. Senyum dikit ke kamera, dan Tralala.. Gate-nya langsung kebuka.

Perjalanan dilanjutkan lagi dengan naik eskalator ke lantai teratas, hingga akhirnya kami disambut oleh sang kereta Argo Parahyangan yang sudah menanti. Tiket kami adalah kelas Ekonomi Premium, yang berada di Gerbong 5. Posisinya ujung banget, bener-bener persis di belakang lokomotif.

Kami bergegas masuk ke dalam gerbong, mencari nomor yang tertera di tiket, lalu merapihkan koper dan barang bawaan lainnya. Nah, sampai disini, jantung saya langsung dag-dig-dug ga karuan lagi.

Buat yang belum tau, di gerbong ekonomi premium itu isi bangkunya setengah berhadap-hadapan. Setengah gerbong, kursinya bakal menghadap ke depan. Sementara setengah lainnya bakal menghadap ke belakang. Kalo salah pesen tiket, alih-alih maju; kereta kita bakal bergerak mundur. Soalnya ya bangku kita bakal menghadap ke arah yang berlawanan.

Itulah mengapa penting banget untuk tau di posisi mana kita bakal berangkat. Saya pas order tiket di OTA aja ga langsung pesen gitu aja, tapi sampe cari informasi dulu ke beberapa blog dan Youtube. Nyari tips & trick gitu, biar ga salah pilih tempat duduk.

Tapi setelah mencoba menginvestigasi, keluar masuk gerbong dan bertanya ke petugas. Saya akhirnya menemukan sebuah kenyataan pahit.

“Pesen bangkunya salaaaaah… Ini kita bakal berangkatnya ngadep mundur, hiyaaa”

Pelajaran baru hari : Jangan terlalu banyak berguru ke Youtube.

Pemandangan Bandung Tetaplah Juara

Tepat pukul 9.30, Kereta pun berangkat. Meninggalkan Jakarta dengan segala hiruk pikuknya, menuju ke Bandung dengan segala destinasi wisatanya. Suara gejlug-gejlug gesekan rel membawa aroma rindu menjadi nyata. Setelah sekian lama, akhirnya Saya naik kereta jua.

Meski duduk berlawanan arah dengan lajur kereta, tapi ternyata ini tak seburuk yang saya bayangkan. Tak ada rasa pusing atau mabuk yang bikin saya jadi tak nyaman. Pun begitu juga dengan Thina dan Putri, keduanya santai-santai saja.

Baca Juga :  Menikmati Objek Wisata Cibulan Dikala Sepi Pengunjung

Kereta yang merupakan peleburan dari Argo gede dan Parahyangan sejak tahun April 2010 ini, dapat melaju stabil dalam kecepatan maksimalnya di 120 km/jam. Kereta ini akan berhenti di 6 stasiun, yakni Jatinegara, Bekasi, Cikarang, Purwakarta dan Cimahi, dan Tujuan akhir : Bandung.

Sejenak saya menatap ke sekitar, untuk sebuah gerbong dengan embel-embel ‘ekonomi’, this wasn’t that bad. Kursi yang berwarna cokelat tanah ini, punya sudut kemiringan yang pas sehingga tak bikin punggung jadi pegal. Bisa diatur kemiringannya, tapi cuma ke arah depan saja. (Ya kali sapa mau dimiringin ke depan, hahaha)

Untuk saya yang punya kaki panjang macem galah bambu, area kakinya cukup luas dan tidak menyiksa kaki. Pun begitu juga dengan Thina, ia bisa menggendong putri dengan tenang. Di dekat Jendela, terdapat kompartmen untuk menyimpan barang serta dua buah colokan yang bisa digunakan untuk masak nasi pake magicom mengisi ulang daya smartphone.

Toilet juga keren banget, soalnya dipisah antara toilet pria sama toilet perempuan. Secara fasilitas sih kurang lebih sama. Ada tissue, sabun, wastafel dan kakus. Bedanya kalo toilet pria kakusnya model jongkok, kalo yang perempuan kakusnya model duduk.

Yang agak aneh tuh justru di area tengahnya. Ada beberapa layar gitu yang menampilkan konten-konten asli dari PT. KAI. Tapi gambarnya renyek banget, macem TV tabung yang antenanya disenggol, hahaha. Manalah ga ada suaranya juga, jadi yaa lebih ke pajangan aja jatohnya sih. Gabisa ditonton.

Semakin mendekat ke arah bandung, kereta akan melewati area perbukitan dengan pemandangan yang juara sekali. Rel kereta yang berada di ketinggian, membawa kita ke view terbaik dari perbukitan dan jalanan yang memanjakan mata. Suasana yang terasa rasa syahdu hingga ke relung qalbu.

“Ya Allah, liat tuh Put.. Pemandangannya bagus banget”

“Anaknya tidur….”, kata Thina dengan ekspresi datar.

Jiaaaah, lagi momen bagus begini dia malah molor. Dasar bocil, hahahaha

Yuuuhu… Bandung, Kami Datang!

Sekitar pukul 13.30, kereta pun tiba di Stasiun tujuan akhir, Bandung. Kami semua langsung merapihkan semua barang bawaan, lalu bergegas keluar dari gerbong. Bersama dengan para penumpang lainnya, menciptakan keriuhan dari lautan manusia yang mendadak tercipta.

Tak jauh dari titik awal, saya dibuat salah fokus dengan sebuah Kereta dengan warna hijau nge-jreng macem kulit Hulk.

“Itu KA Feeder. Jadi kalo misalkan kita naik Kereta Cepat Whoosh, itu kan turunnya di Stasiun Padalarang. Nah, nanti lanjut ke Kota Bandungnya ya naik KA Feeder ini”, Thina menjelaskan dengan penuh detail.

“Nanti kapan-kapan kita cobain naik kereta cepat yaaa! Kayaknya seru..”, Saya menyahut dengan penuh semangat.

Berjalan beberapa puluh meter dari sana, lagi-lagi saya dibuat salah fokus. Kali ini ada sebuah gerbong nan mewah dengan warna biru tua. Kata ‘Panoramic’ tertulis jelas di samping gerbong ini. Intuisi saya mengatakan, ini bukan gerbong biasa.

“Ini tuh gerbong panoramic, jadi area kacanya tuh luas banget dari samping sampe ke atas-atas. Kalo mau nikmatin pemandangan maksimal, ya cocok naik gerbong ini. Cuma kalo gasalah tiketnya mahal…”, Thina lanjut jelasin lagi.

Lagi-lagi saya menyahut dengan semangat, “Yaudah, kapan-kapan kita cobain gerbong Panoramic ini yaaa!”

“Heleh, emangnya kapan-kapan tuh kapan?”, Thina menatap sinis.

“Yaa… kapan-kapan”

Percakapan kami didengar seorang bapak-bapak paruh baya. Dari ekspresi wajahnya, sepertinya ia sedang menahan emosi.

Welcome to Banduuung!

Depok, 24 Desember 2023
Ditulis sambil menanti matahari minggu pagi bersinar terang.


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

30 Comments

    • Iyaa, sama persis yaak.
      Gapapa kak, dengan jalan2 kita jadi have fun juga dan membawa kembali memori-memori lama kan yaa

  • selalu ditutup kocak ya mas . Kayaknya thina udh tahu kalo kawan2 itu masih belum jelas waktunya

    Btw, aku tuh pernah juga naik KA yg arahnya berlawanan, tapi sejujurnya juga ga bikin mabok darat sih. Soalnya banyak yg bilang bakal pusing kan… Tapi bisa jadi tiap orang beda2 yaaa.

    Yg ekonomi ini aku blm cobain. Tapi baguslah kalo keretanya udh nyaman juga kyk eksekutif. Blm pernah kalo ke Bandung naik KA.

    Suami waktu itu mau cobain yg panoramic , sementara aku pengen coba yg luxury pas ke Surabaya nanti . Kan lumayan tuh tempat duduknya udh kayak business class pesawat , tapi jauh LBH murah.

    Yg aku harepin, KAI ini bisa menghubungkan Pulau Jawa dan Sumatera nantinya. Kali aja bisa kayak KA di jepang , bangun terowongan di bawah laut, menghubungkan hachinohe dengan Hokkaido.

    Pasti bisalah Indonesia

    • udah hapal banget dia mah, hahaha.

      Wadidaw, kalo bisa sampe terhubung bawah laut, kayaknya keren banget sih. Tapi yaaa, serem juga ga sih hahaha. Ga kebayang aja gitu kalo sampe ada kebocoran dll, sereem.

  • Hai, Mas Fajar 😀 Wah, senangnya ya bisa naik KA Argo Parahyangan 🙂 Menikmati perjalanan ke Bandung yang sesungguhnya hahaha 😀 AKu udah lama banget ga naik kereta ke luar kota. Ini gimana sih bingung booking kursinya biar ga dapat jalan mundur? Bisa puyeng kalau belum terbiasa, mana enak kan wakakaka 😀 Kereta cepat aku belum coba juga. Tempat duduk yang tegak gitu yang ini bisa disesuaikan sedikit derajatnya mayan juga ya. Kereta panoramic aku juga belum wkwkwkw ketinggalan bener ah biarin ajalah 😀 TFS ya.

    • Aku ga berani kasih tips mbak, soalnya aku aja gagal total hahahaha.
      Aku ga tertarik coba kereta cepat euy, kecuali ada yg bayarin yaa. hahaha. Soalnya kayaknya kurang bisa nikmatin pemandangan. Terlalu singkat juga waktu di dalam keretanya.

  • Pertengahan bulan desember lalu juga ke bandung. Naik kereta harina jurusan akhir stasiun bandung. Beruntungnya kami mendapatkan kursi yang menghadap ke depan. Kemudian perjalanan cikampek-bandung ganti menghadap ke belakang. Hal ini dikarenakan posisi lokomotif yang berubah.

    Posisi duduk yang berjalan mundur emang bikin ga nyaman, tapi yaa mesti tetap dinikmati.

    Aku sejak tahun 2016 sudah ga pernah cetak tiket kereta lagi. Cukup menunjukkan boarding pass di aplikasi kai access+ktp ketika di loket pemeriksaan. Lalu tinggal menunggu kereta datang. Aku belum tertarik untuk daftar face recognition. Menurutku belum terlalu butuh. Penggunaan tiket atau bording pass sudah sangat membantu. Prosesnya juga cepat.

    Ditunggu cerita lanjutannya mas 😀

    • Etapi kayaknya nanti ke depannya bakal pake face recognition semua sih mas. Entah cepat atau lambat ya, soalnya emang kepake banget.

      Insya Allah masih banyak lanjutannya mas, hehehe

  • Beneeer Mas. Kalau holidaynya pas akhir tahun bakal macet di mana2 jadi mending liburan duluan.

    Jadi tips untuk memilih tempat duduk di kereta itu yg bener gimana?

    Udah lama gak naik kereta, kangen juga rasanya.

  • Kalo baca tulisannya mas fajar pasti ada senyumnya
    Btw keren ya mas liat panoramic oengen juga suatu saat bisa naik kereta itu
    Kalo yg kereta ekonomi premium tempat duduknya memang bisa diadjust mas gak kayak yg ekonomi biasa..aku juga pernah liat yg ekonomi premium waktu dr sby ke solo..baru tau juga ternyata klo toilet cowok pake yg jongkok yaa..semua kayak gt gak ya…
    Tapi kereta api skrg makin lama makin keren..aku klo ke jkt dr solo juga pilih kereta api biar bisa skalian melihat pemandangan

    • Jangan senyum-senyum sendiri kak, tar disangka nganu hahaha

      Naik kereta tuh asyiknya ga mabok kak. Ga pusing karena minim guncangan juga, jadi bener-bener bisa nikmatin pemandangannya.

  • Semenjak saya kuliah di Jogja saya pun menjadi anak kereta, karena seseru itu ya naik kereta bisa menikmati berbagai pemandangan unik sepanjang jalan, makanya syaa kalau perjalanan jauh ke luar kota pakai kereta suka ambil yang siang biar bisa lihat pemandangan, seperti ke Bandung, biarpun udah sering, adem aja lihatnya

    • Etapiii paling seru sebenarnya naik kereta Progo mba. Soalnya keretanya tuh sampe di Jogja pas waktu shubuh. Jadi pemandangan sunrisenya luar biasa sekali.

  • Jadi ingat waktu ke Jogja naik kereta juga nih, bulan Oktober lalu, setelah sekian lama yekaan akhirnya numpak sepur lagi, kaget juga sama face recognition. Wkwk. Duh berasa ndeso sih karena bingung-bingung gitu. Takut nggak kedetect juga ni muka, tapi ternyata lebih enak sih masuknya lebih sat-set, cuma yang depan saya lamaaa banget itu mukanya baru ke-detect.

    Zaman masih single dan kerja di Bandung, saya seneng naik KA Argo Parahyangan kalo pengen main-main sama temen di Jakarta dan sekitarnya. Lebih nyaman dan ngerasa aman dibandingkan naik bis, sih, apalagi saya sukanya pergi sendiri tuh. Hehe..

    • Iya mbak, awalnya emang agak repot sih. Tapi setelah berjalan jadinya lebih santuy ya, ga pake ribet ini itu lagi. Cukup setor muka aja.

      Nah iya, aku juga agak males sih kalo kesana kemari naik bis. Agak mabok aja gitu, lebih enak di kereta jalannya stabil mbak.

  • aku cukup sering dapet kursi kereta yang ga searah sama laju kereta, meskipun dari awal udah yakin kalau kursi yang dipilihbakalan ngadep depan, ehhh pas masuk kereta malah kebalikannya. Auh ah pusing, besok besoknya kalau beli tiket, pilih kursi suka suka aja, kalaupun dapet yang searah berarti lagi beruntung

    Sejauh ini kelas kereta favorit aku Argo Wilis, hiks, memang mahal tapi aku akui cepetttttt, maklum fakir waktu dan fakir cuti, jadi kalau makan waktu lama di jalan kayak sia-sia aja

    • kemaren ada yg minta tips pesen tiket aja aku ga berani jawab. Wong aku ngikutin tips orang aja ujung2nya malah gagal hahahaha.

      Argo wils lumayan euy harganya. Aku kalo jarak jauh lebih suka naik kereta ekonomi macem progo. Mayan, ngirit duitnya berasa hahaha

  • Liburan ke Bandung dengan menggunakan kereta argo parahyangan, nyenengin banget ya. Walau sempet salah pesen tempat duduk, tapi tetap dapat keindahan view sepanjang perjalanan. Udah gitu fasilitas nya mumpuni. Area statsiun Bandung nya juga makin enakeun ya, rapi.

    Seru kalau baca kisah perjalanan plus guyonan nya, auto ngakak juga nih.

    Nah, aku pun pengen next coba naik kereta Panoramic, view sekitar bakalan jelas banget kebayang sih betah duduk sambil ngonten.

  • Aku gasabar sii.. menanti kisah petualangan ka Fajar ama ka Thina sesampainya di Bandung.
    Uda siap banget dengan segala testimoni terutama mengenai MACEEETTT BANGEEEYYY!!
    Etapi, ka Fajar ama Ka Thina mah uda biasa gasii.. ngalamin macet yang sampek parah banget?

    Nah, Bandung JUARA memang kalo soal tempat wisata, kuliner sampai ke fashion.
    Tapi musim liburan giniiii… aku aga gimanaaa gitu yaa..
    Wkwkw, warga plat D memang disarankan untuk bobok di rumah. Plat B dan F yang meramaikan dan menghidupkan UMKM Bandung.

    Selamat berlibur, Ka Fajar dan keluarga.
    Cheers!!

    • Ya Allah, sabar ya mbaaak.. Ini Insya Allah nanti akan jadi 8 postingan berbeda nih semua ceritanyaaa.

      Kalo untuk macet mah aku ga akan kaget mbak. Kebetulan Jakarta mah udah ampun-ampunan macetnya sejak dahulu kala. Jadi pas kemaren ke Bandung, berasa macetnya ya B ajah ga yang parah banget. Ibarat udah kebiasaan level hard, sekalinya nemu level easy ya santuy aja hahaha

  • Pernah ke jogya naik Argo Parahyangan tapi yang eksekutif,nyaman adem dan makanan juga enak….pokonya ok lah naik kereta sekarang , sekaligus ga bosenin wong liat pemandangan sepanjang jalan,puas bangetlah.

  • sekilas meliht tampilan keretanya kayak Sancana jurusan Surabaya – Jogjakarta ya mas.
    Kelas Ekonominya aja bikin nyaman. Kursi bisa di adjust berapa derajat dan lutut ga bertatapan dengan penumpang lainnya.

  • Btw, istrinya manis amat sih senyumnya 😀

    Oh ya, kenapa nggak pakai scan barcode aja ya, atau finger print, kan sama aja tuh.
    Lagian kalau wajah, trus pas lagi sakit gigi dan bengkak pipinya, kagak bisa dikenali tuh wakakaka.

    keputusan yang tepat banget tuh liburan awal bulan Desember, karena kebayang banget bagaimana hecticnya di libur panjang.

    Apalagi anaknya masih kecil, kalau diriku tetap ga bisa, karena anak-anak malah ujian 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *