Menyapa Kembali Kura-Kura Sulcata di Pesona Square

Selama beberapa hari terakhir, Kota Depok lagi diguyur hujan terus-terusan. Selain bikin males untuk nyuci motor, hujan yang terjadi secara kontinyu ini bikin kita juga jadi males pergi jauh-jauh. Yhaa, jadi rutinitas aja begitu balik sampe rumah, semua pakaian pasti bakalan lepek dan jibrek.

Mending di rumah, rebahan…

Dan ya, kurang lebih itulah hal yang kami lakukan untuk mengisi hari libur kali ini. Mumpung lagi ga ada event ataupun berbagai kesibukan, maka tentu lebih baik dijadikan quality time saja bersama anak dan istri di rumah.

Meski begitu, kami tetap punya satu rencana keluar di sore hari, yakni ke Mall Pesona Square. Kebetulan adik bungsu saya akan diwisuda lusa nanti, dan kami perlu berbelanja beberapa helai pakaian untuk jadi OOTD.

Sekitar pukul 15.00 ketika matahari mulai meredup tertutupi awan, kami pun langsung tancap gas. Melewati macetnya lampu merah Cisalak yang bikin emosi, menyusuri Jl. Juanda yang dipenuhi poster caleg di sisi kanan-kiri, hingga akhirnya tiba di parkiran Pesona Square yang isinya tersusun rapi. (asyiik dah, nulisnya udah mulai pake rima. Hahaha)

Tepat setelah melewati pintu lobby yang terbuka otomatis, pandangan kami dikejutkan oleh sebuah pemandangan yang tak biasa.

Exhibition yang Kami Tunggu-Tunggu

Animal Exhibition! Wahwaaah, ini nih yang sudah kami tunggu-tunggu sejak lama. Sebuah pameran kecil dimana ada beberapa tenant yang memajang dan menjual beberapa hewan unik, yang mana beberapa diantaranya tentu bisa kita bawa pulang ke rumah.

Asli, liat ini kami semua langsung excited. Soalnya terakhir kali nemuin pameran kayak gini tuh udah lumayan lama, sekitar setahun yang lalu. Kalo gasalah waktu itu lokasinya bukan di Pesona Square, tapi di Summarecon Mall Bekasi. Jadi ya memang exhibition kayak gini tuh ga menetap lama ya, melainkan berpindah dari satu mall ke mall yang lainnya.

Yang saya inget, terakhir nemuin exhibition kayak gini tuh pas Mput masih ada dalam kandungan. Jadi ya dari sejak Mput masih dalem rahim, ini Emak Bapaknya lagi demen melancong kesana-kemari. Apalah itu bed rest, hahaha

Tempatnya Hunting Peliharaan Eksotis

Kebetulan tenant yang hadir di pameran kali ini lumayan lengkap ya. Ga cuma kucing aja, tapi ada juga beberapa hewan unik dan eksotis. Ada ikan hias aneka warna, burung hantu, burung kakaktua, dan bahkan ada Axolotl..

Yang saya sebutin terakhir ini hewan yang paling unik dan keren ya. Dia tuh semacem salamander gitu yang berasal dari negara Meksiko. Ukurannya ga gede-gede amat, cuma 20cm aja maksimal panjangnya. Tapi yang unik itu bentuknya, karena beda banget sama salamander pada umumnya.

Baca Juga :  Menikmati Kembali Pasar Rakyat yang Tumpah Ruah di Leuwinanggung, Depok.

Bisa dibilang, Axolotl itu kayak salamander yang gagal bermetamorfosis, tapi tetep tumbuh sampe gede, hahaha.

Oya, hewan ini juga terkenal karena kemampuannya meregenerasi berbagai bagian tubuhnya yang rusak, entah itu tangan, kaki, atau bahkan bagian dari otaknya. Aish, kebayang ya kalo manusia punya kemampuan macem gitu.

Kalau mau yang bisa dibelai-belai, disini ada Sugar glider, musang, kucing serta kelinci. Kucingnya tentu yang bulunya tebal dan cakep punya ya, yang berasal dari ras angora. Pas saya tanya harganya, kata mas-masnya di 2,8 juta. Yah, wajar sihm namanya geh kucing ras borju.

Tapi agak meng-kaget tuh pas liat kelincinya sih. Ini kelincinya juga punya bulu yang gak kalah tebalnya, dan ternyata dari jenis ras angora juga. Baru tau lhoo saya kalo kelinci tuh ada jenis angora-nya juga.

Tapi bukan itu yang bikin saya kaget, melainkan banderol harganya. Cuma 400-ribu aja euy! Saya kirain bakalan semahal kocheng, ternyata beda jauh ya malahan. Thina tentunya langsung misuh-misuh pengen dibeliin, jadi langsung aja saya keluarin jurus sakti suami pintar :

Daripada beli begituan, mending duitnya buat beli susu anak…

Fajar Fathurrahman, Suami banyak ngeles – 2023

Ngasih Makan Sulcata, Siapa Takut?

Biar Thina ga cemberut gara-gara perkara barusan, saya pun mencoba menghibur dengan mengajaknya memberi makan kura-kura dan juga kelinci. Kebetulan, kalo yang ga minat beli hewan peliharaan macem kita, itu difasilitasin area feeding kecil gitu yang dibatasi dengan pagar kayu.

Ticket buat feeding-nya agak lumayan juga, 25K untuk weekday dan 35K untuk weekend. Itu buat 1 hewan doang ya, jadi kalo mau kura-kura plus kelinci, jadinya kena 70K. Tapi gapapa, saya jabanin deh daripada beli kelinci angora demi nyenengin anak dan juga istri.

Baca Juga :  Liburan Murah Meriah ke Museum Mandiri, Kota Tua

Setelah membayar pakai QRIS, kami langsung melewati pagar pembatas dan menemui si Kura-kura Sulcata yang nampak sudah menanti. Sepotong sawi kami berikan untuk Putri, yang langsung disambutnya dengan penuh antusias.

Takut, apa itu takut? Bukannya kaget ataupun nangis, Putri malah antusias banget buat ngasih sawi ke kura-kura sulcata. Sampai semua sawi dibabat habis oleh sang kura-kura, ia masih mau lanjut megang kepala kura-kuranya. Untuk masih sempet dijauhin, kalo ngga kayaknya kepala kura-kuranya bakal ditoyor sama dia, hahaha.

Emang dasar ya, lagi pas hamil emaknya pernah ngasih makan Sulcata. Jadi pas anaknya lahir, jadi kaga ada takut-takutnya.

Yah, meskipun ga berbahaya, tapi ngasih makan Sulcata tetap harus hati-hati. Meski bukan karnivora, tapi dia tuh kadang ga bisa ngebedain mana sayuran dan mana jari tangan. Jadi dalam beberapa kasus, bisa saja tangan kita tergigit karena ga sengaja. Hiii, serem kan.

Kelar ngasih makan Sulcata, kami berpindah ke pagar pembatas berikutnya, yang berisi beberapa ekor kelinci angora yang imut dan gemoy sekali. Kali ini pakannya bukan daun sawi, melainkan beberapa potongan wortel.

Begitu kaki melangkah, kelincinya langsung pada ngerubung. Entah karena bersemangat, atau mungkin laper kali ya. Mput juga ga kalah antusias, ngasih makannya sampe nunduk-nunduk euy, ga pake ada drama takut-takutan.

Seneng banget sih, meskipun belum kesampean mampir kebun binatang tapi at leat bisa memperkenalkan hewan ke anak. Ngajarin dia untuk menyayangi dan mencintai hewan dari sejak dini, meskipun ya ujung-ujungnya pala hewannya di-toyor sama dia, hahaha.

Penutup

Exhibition kayak gini biasanya ga bertahan lama, jadi bakalan berpindah terus dari satu tempat ke tempat lainnya. Pas saya tanya ke yang jaga, event di Pesona Square ini pun cuma sampe 10 Desember aja. Jadi pas tulisan ini diterbitkan, kayaknya exhibition-nya juga udahan.

Saya gatau lagi sih, kapan dan dimana bakal ada event yang serupa akan dilaksanakan. Ga ada info maupun sosial media yang bisa dipantengin. Jadi, ya kalo kalian beruntung, pas lagi masuk mall apapun, mungkin bisa aja ketemu event macem begini ya.

Depok, 13 Desember 2023
Ditulis setelah melewati harbolnas tanpa berbelanja apa-apa.


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

19 Comments

  • Saya tuh jarang banget nemuin keq pameran atau apalah soal hewan” di daerah saya, paling banter liat orang jualan burung tok…bagus juga sih memperkenalkan jenis hewan pada anak biar dia ngerti juga.

  • Wahh seru ya bisa megang kura2 dan hewan lain secara langsung plus kasih makan.

    Eh kalo ada kelinci (di Batu) mah disate wkwkekek

    Putri pinter banget dan berani megang hewan2nya.

  • Binatangnya unik unik semua dan sepertinya beberapa aku ngga pernah pegang secara langsung atau lihat secara langsung. Kalau bawa anak jadi bisa berkenalan langsung dan berinteraksi. Akh senangnya bisa ada disini dan merasakan langsung vibes nya

  • Pameran aneka hewan gini sangat jarang ditemuin, menarik dan edukatif banget padahal.. Sangat beruntung bisa datang kemudian bertemu kura-kura serta hewan menarik lain nya, bisa jadi bahan edukai ke anak-anak. Biasanya mereka akan merasa takut atau heran kalau liat yang asing, tapi lama-lama penasaran dan mau coba kasih makan atau pegang, lucu deh ekspresi nya.
    Semoga next ada di Kota Bogor deh ya, biar bisa ajakin keponakan.

    • naah, agak random sih nongol event kayak gini tuh. Kadang di bekasi, kadang di depok.
      Semoga aja pas lagi ke mall di bogor, pas ketemu ya mbak’e

  • Binatang eksotis yang aku pengen itu burhan alias burung hantu… hihihi. dulu jaman masih kuliah, masih banyak burhan deket kosan… entah sekarang, kayaknya udah gak ada…

  • Ih lucunya pameran ky gini seru dan edukatif jg yaa tuk anak2… Seandainya ada di mal Bogor.. eh apa aku aja yg kudet ? hehe… Axolotl, nama yg seaneh bentuknya! Bisa dibeli jg tuh hewan2 yg unik?

  • Ya ampun ini eksibisi kalo di liat anakku auto gak mau pulang dan minta ‘jajan’ pets, hahaha.. kami sekeluarga suka sama hewan2 gitu. Tapi salamander itu aku belum pernah liat sih aslinya, apalagi axolotl itu, unik bgt ya

  • Tina maunya yg kelinci ya mas?? Tapj mliara kelinci itu lebih ribet drpd kucing . Soalnya mereka mudah stress. Ga kayak kucing yg lebih berani dan mandiri .

    Makanya walopun aku suka kelinci, tapi ga kepikiran mau pliara. Takut ga bisa komitmen jaga dan penuhin semua kebutuhan fisik dan spiritualnya .

    Mendingan pliara burung hantu dah. Aku ikutin IG nya owl gendut, aduuuuh itu Burhan nya lucuuuu amat, Krn dipliara dr kecil jadi jinak . Cuma sebelnya makanan mereka tikus putih.

    Aku kan geli Ama semua keturunan tikus2an

    • Nah itu siih. Kucing tuh lebih tahan banting yaaa. Ya meski ga memungkiri ada kemungkinan kena sakit atau gimana juga, tapi overall better kucing daripada kelinci.

      Cuma ya nganu, banderol harganya ga kira-kira, hahaha

  • Wah ada pameran animal begini ya di mal, hewannya juga beragam kayak sugar glider dan kelinci Angora..aku punya kucing di rumah, memang butuh komitmen untuk mengurusnya ngga bisa hanya senang doang hiks..

  • Kalau di Bandung, mall yang sering ngadain Animal Exhibition ((sering banget)) tuh PVJ.
    Memang konsep mallnya ada semi outdoor gitu kaan..
    Seru banget yaa..
    Anak istri bergembira ria memberi makan.

    Kaka Thina lutu sekalii..
    Merengek minta dibelikan kelinci.

    Dan itu quote-nya kudu banget ada nama lengkap ka Fajar Fathurrahman, Suami banyak ngeles – 2023.

    Uda cocok nulis buku kumpulan quote dan pantun menghibur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *