Sea World dan Nostalgia Bersama Coelacanth

Tulisan ini adalah lanjutan dari cerita pasca nginep di Bobobox beberapa waktu lalu. Jadi memang niat awalnya tuh kita ke ancol cuma mau nukerin tiket annual pass dufan aja, tok. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, rugi banget yak udah jauh-jauh kesana, eh cuma nuker doang terus balik lagi. Macem kurang kerjaan!

Oleh karena itu, kami pun sepakat untuk menunjuk destinasi tambahan sebagai pelengkap perjalanan kami di sisa hari libur itu. Dan tak butuh waktu lama, nama Sea World pun langsung jadi pilihan utama kami.

Kenapa? Pertama ya tentu saja karena murah, hahaha. Terus pertimbangan selanjutnya adalah karena simpel, alias ga ribet. Di Sea World tuh ga ada adegan basah-basahan jadi ga perlu siapin baju ganti. Beda ceritanya kalo kita ke Dufan, Atlantis atau Area Pantai.

Kayak gimana tuh ceritanya selama disana? Yuk, lanjut baca kebawah ya.. Jangan di-skip! Yang bacanya suka di-skip nanti rejekinya dipatok ayam ketawa.

Perjalanan Sat Set Meskipun Telat

Yah, begitulah kalo nge-trip sambil bawa anak kecil mah. Terkadang segala sesuatunya tuh agak sulit untuk diprediksi. Dari yang tadinya niat berangkat jam 8 pagi, eeeeh.. ujung-ujungnya molor sampe jam 11.30. Tinggal nyisa setengah jam doang sebelum diusir sama petugas hotel, hahaha

Tapi meski begitu, puji syukur perjalanan kami dari Bobobox menuju ke Sea World sangat lancar tanpa kendala apapun. Yha emang jalannya juga simpel sih, tinggal lurus aja nyusurin Jl. Gunung Sahari sampe mentok ke lampu merah paling ujung. Dari situ bakal keliatan deh Gerbang Ancol yang sedikit terhalangi jalan tol.

Sampai di loket masuk, proses penukaran tiket pun lancar tanpa kendala. Jika kita pesen tiket lewat OTA, tinggal tunjukin aja barcode pesanannya. Abis itu sama petugasnya bakal langsung di-scan dan disuruh capcus tanpa repot mesti ini-itu lagi. Sat set banget!

Cuma yang saya agak sebelin dari Ancol tuh cuma satu : petunjuk jalannya ngebingungin. Asli deh, untuk saya yang udah sekian lama ga datang ke Ancol, nyari jalan ke Sea World tuh bener-bener bikin kepala pening. Misal nih ya, di Google Maps infonya disuruh belok kanan, eh tapi bunderannya malah ditutup. Alhasil mau gamau belok kiri nyari puteran balik, yang ternyata jauh banget.

Papan petunjuk disini tuh sebenernya keren, beberapa ada yang udah pake LED gitu. Tapi nganu lho, ukurannya tuh kecil banget. Saya kadang sampe perlu ngedekeeet banget biar ga salah menafsirkan rambunya. Kan ga lucu kalo niatnya mau ke Sea World, eh malahan nyasar ke Marunda, hahaha

Setelah ngubek-ngubek jalanan Ancol selama beberapa menit, akhirnya kami pun tiba di parkiran Sea World. Gapake basa basi, kita langsung gercep ninggalin motor dan setengah berlari ke area dalam.

Sea World, Akhirnya Daku Kembali Lagi!

Tentu saja, ini bukan kali pertama saya datang ke Sea World. Sekitar 6 tahun lalu, tepatnya di tahun 2018, saya sudah pernah datang kesini dan sudah saya jadikan tulisan blog juga. Malahan, waktu itu mah saya bukan cuma ke Sea World doang, tapi sekaligus sama Gelanggang Samuderanya juga.

Tapi meski begitu, saya tetap excited dan penuh semangat kok. Lagipula, terkadang bagian terpenting dari sebuah perjalanan bukanlah destinasinya, melainkan bersama siapa. Dan itulah jua yang membedakan antara perjalanan dulu dengan yang sekarang. Kalau dulu saya masih ngintilin orang tua, sekarang saya malah udah jadi orang tua, hehehe

Kalo dulu saya semangat karena penasaran sama berbagai koleksi ikan yang ada disini. Sekarang, saya justru semangat untuk menunjukkan berbagai koleksi ikan ke putri saya. Yah, seiring waktu berlalu, kita pun belajar untuk tidak jadi subjek utama lagi.

Baca Juga :  Akhirnya Ada Alasan Juga Buat Ke Playtopia

Balik ke cerita pasca parkiran tadi. Karena merasa repot dengan banyaknya barang bawaan yang harus dibawa, akhirnya kami memutuskan untuk menyewa locker saja. Kebetulan tersedia locker Paxel tak jauh dari pintu masuk Sea World. Harganya cuma 20 ribu aja, udah muat 2 ransel dan 1 tas berisi perlengkapan bayi. Aish… Pundak saya rasanya langsung nge-plong!

Selanjutnya kita menghampiri area pembelian tiket, yang ternyata sistemnya sama kayak gerbang Ancol tadi. Ga ada penukaran apa-apa, cukup scan barcode dari aplikasi ke alat scan yang sudah tersedia.

Dan, yuhuuu.. Akhirnya daku kembali lagi ke Sea World!

Kami langsung disambut oleh aquarium berisi ikan Lele jumbo dan Arapaima yang berukuran super raksasa. Pergerakannya yang lamban membuatnya nampak penuh wibawa. Seakan menyiratkan kesombongan, bahwa dirinya merupakan predator yang rakus dan invasif.

Ada juga koleksi ikan piranha yang sukses bikin bulu kuduk kami merinding. Kumpulan ikan berukuran serupa ini, berkumpul memenuhi aquarium berbentuk silinder yang tingginya hampir 2 meter. Gigi-giginya yang tajam lagi-lagi menyiratkan kengerian yang bisa dilakukan saat mangsa berada di dekatnya.

Tapi yang paling epic sih Aquarium yang isinya ikan pari sih ya. Soalnya tiap kali liat ikan pari lagi dalam posisi miring, saya langsung teringat video orang kena azab dikutuk jadi ikan pari, hahaha. Anak 90-an mah pasti tau banget deh.

Jangan lupakan juga aquarium ikan Hiu, yang ga kalah seramnya dari ikan piranha. Tapi anehnya ikan hiu martilnya ga ada, dicari-cari juga ga ketemu. Lagi cuti hamil kali ya? hahaha

Ukuran gedung Sea World sebenarnya ga terlalu besar. Jadi untuk kaum-kaum yang datangnya telat macem kami, itu masih aman. Cuma sekitar dua jam aja udah cukup kok untuk mengitari dan menikmati setiap biota laut yang ada disini.

Tapiii.. kalau mau lebih seru lagi, jangan lupa catat feeding time dari masing-masing aquarium ya. Jadi tiap jadwalnya tiba, nanti akan ada penyelam yang masuk untuk memberikan makan sesuai urutan aquariumnya. Kalau pengen dapet momennya, lebih baik segera ambil posisi meski waktu masih jauh. Soalnya kalo telat, nantinya kita bakal kehalang sama lautan manusia yang punya keinginan serupa.

Nostalgia Bersama Coelacanth

Dari sekian banyak area di Sea World, favorit saya tuh ada di area belakang. Lebih tepatnya di area Misteri Laut Dalam, yang berisi berbagai spesimen laut dalam yang telah diawetkan. Kenapa begitu?

Soalnya disini tuh ada ikan favorit saya, Coelacanth. Ikan purba yang dianggap sudah punah ribuan tahun lalu, ternyata masih hidup dan bisa kita temukan di perairan Indonesia. Ada satu video dari National Geographic, dimana tak sengaja mereka menemukan Coelacanth ini. Semuanya nampak excited, karena ini tuh semacem pemandangan super langka.

Meskipun di Sea World memang hanya ada spesimen awetannya saja, tapi rasa kagum saya tetap tak berubah. Lautan Indonesia memang kaya akan berbagai satwa dan biota yang luar biasa. Bahkan, ternyata lebih banyak yang kita belum ketahui daripada yang kita ketahui.

Baca Juga :  Melawan Akrofobia di Kereta Gantung TMII

Oya, Coelacanth mengingatkan saya juga sama anime favorit saya, yakni One Piece. Bedanya kalo Luffy, itu identik dengan Raja Bajak Laut. Coelacanth kalo di Indonesia itu punya sebutan Ikan Raja Laut.

Yha, Sama-sama raja kan yak, hehehe

Tunnel Antasena yang Kian Berumur

Salah satu bagian terbaik dari Sea World, ya Tunnel Antasena ini. Jadi ini tuh semacem lorong panjang berbentuk huruf U, yang menawarkan pemandangan ikan dari Aquarium Utama di Sea World. Berbagai koleksi ikan terbaik seperti kerapu, ikan pari besar, dan berbagai ikan lainnya bisa kita temukan saat melewati tunnel ini.

Kalau beruntung, kita bisa nemuin ikan pari besar lagi ngelewatin area atas tunnel. Jangan lupa deh ambil hape dan segera abadikan momen itu, soalnya lumayan rare euy kesempatannya.

Di dalam tunnel ini juga tersedia conveyor untuk memudahkan aksesibilitas kita. Jadi ga perlu repot-repot jalan, tinggal berdiam diri saja di atas conveyor yang bergerak ini sambil menikmati suasana.

Eeeh.. tapi baru 5 menit, conveyor-nya tiba-tiba mati. Sepertinya kelebihan muatan, mengingat banyaknya pengunjung yang masuk ke dalam tunnel kala itu. Atau mungkin efek umur juga kali ya, soalnya kan wahana ini usianya udah sekian puluh tahun juga.

Ah.. yowis lah, gausah dibikin pusing. Tinggal pindah aja ke jalur sebelah kiri, lalu lanjutkan dengan berjalan kaki. Lagipula tunnel antasena ini ga begitu jauh kok, jadi masih bisa kita nikmati dengan santai sambil berjalan kaki saja.

Digital Gallery untuk kamu yang Gabut

Salah satu wahana baru yang bikin kami penasaran, adalah Digital Gallery yang berada di lantai atas. Ini tuh semacem galeri koleksi awetan biota, yang dikolaborasikan dengan sistem Augmented Reality (AR).

Untuk bisa menikmatinya secara maksimal, kita perlu download aplikasi Sea World dengan men-scan barcode yang ada di depan pintu galeri. Lucunya, alih-alih mengarahkan kita ke Play Store ataupun App Store, kita justru diarahkan untuk mendownload sebuah file .apk. Macem mau download aplikasi bajakan ya, hahaha

Manalah ukurannya lumayan gede euy, sekitar 110 MB. Tapi gapapa deh, biar rasa penasaran kami bisa terbayar tuntas hari ini juga.

Ternyata lumayan bagus sih aplikasinya. Dari spesimen kering atau awetan yang ada disana, secara ajaib langsung muncul visualisasi dalam bentuk 3D di hape kita. Dan itu biukan cuma berbentuk gambar doang ya, tapi semacam animasi gitu yang bisa bergerak kesana-kemari.

Good job deh sama developernya, lumayan niat.

Overview Budget

Dalam trip kali ini, saya sepenuhnya menggunakan aplikasi Traveloka. Bukan endorse, tapi kebetulan dari beberapa OTA, disini yang paling murah. Total pengeluaran kami untuk perjalanan hari ini adalah sebagai berikut :

  • Tiket Masuk Ancol : 22.500 x 2 = 45.000
  • Tiket Masuk Motor : 17.500
  • Tiket Masuk Sea World : 90.000 x 2 = 180.000


Jadi, keseluruhan yang kami habiskan adalah Rp. 252.500,-. Belum termasuk makan dan minum ya. Kalo mau ngirit, sebaiknya makan dulu sebelum masuk ke Ancol. Soalnya kalo makan minum di dalem Ancol mah.. Mwahaaaal.

——————–

Well, segitu dulu tulisan cerita perjalanan kita hari ini. Doain kita banyak duit terus ya, biar ada bahan buat bikin tulisan lain semacam ini, hahaha.

Sampai jumpa di tulisan berikutnya! Bye Bye.

Nitip foto-foto ah di penghujung tulisan.

Depok, 24 November 2023
Ditulis sambil sarapan pagi pake kangkung yang bikin ngantuk


Semangat penulis kadang naik turun, jadi boleh lah support biar update terus.

Silahkan klik link dibawah
Atau bisa juga dengan cara transfer ke :

BCA : 6871338300 | DANA : 081311510225 | ShopeePay : 082110325124

Fajarwalker

A Man with frugal style living. Sering dikira pelit, padahal cuma males keluar duit.

More Reading

Post navigation

26 Comments

  • Kalau mas Fajar terakhir ke Sea World tahun 2018, aku ke sana terakhir tahun…2002 haha. Dan setelah liat foto-fotonya, aku ngerasa nggak banyak perubahan, ya. (Ntah ini jadinya plus atau minus haha, plus berarti perawatannya bagus, minus berarti nggak ada perubahan/perkembangan yang berarti)

    Aku inget dulu niat banget pengen foto sama dugong yang ditarok di akuarium khusus berbentuk tabung. Ya ampun, ke mana ya fotonya? jadi pengen ubek-ubek album foto di rumah.

    Untuk harga 180k memang lumayan, tapi kalau ajak anak/ponakan sih worthy, apalagi kalau jadinya mereka jadi cinta sama hewan-hewan laut. Dan ya, liat ikan berenang juga menghilangkan stress, ya kan.

    • Dugongnya juga ga ada sekarang mah mas. Malahan hiu martil juga ga ada, gatau deh pada kemana.
      Setuju sih, emang ga begitu banyak perubahan disini tuh. Tapi yaaa, yang penting bertahan terus aja udah Alhamdulillah mas

      • Masyaallah, saya iri loh Mas Fajar sudah dua kali ke wahana ini sedangkan saya sudah setua ini belum pernah sekalipun ke Sea World.
        Padahal ke Jakarta itu sudah lebih 10 kali, tapi tak pernah ada kesempatan untuk jalan ke sana soalnya berkunjung ke Jakarta hanya ada dua alasan. Pertama, ke Jakarta untuk pelatihan, habis pelatihan langsung pulang. Kedua, mengunjungi anak yg lebih suka jalan ke Bandung daripada jalan atau berwisata di Jakarta dan sekitarnya.
        Semoga tahun ini bisa ke sana karena rencana mengunjungi anak lagi.

        • Nanti sempatkan mampir kesini ya buu. Tapi kalau bisa sedari pagi, hehehe. Soalnya di ancol wahananya banyakk banget dan kayaknya ga bakalan cukup kalo cuma sehari doang juga. Yang pasti puas sih, asalkan bawa uang agak banyak saja hehehe

  • Huaa pengen ke sana juga ajak Saladin
    Biar dia belajar biologi kelautan.
    Jadi bayar tiketnya 2 x ya? Tiket ancol lalu tiket seaworld?

    Penasaran seberapa mihil makanan di dalam sana wkwkw.

    Ikan pari itu bukannya bisa diasap lalu dimakan ya? Eeeh.

    • betul mba, 3 malahan. Soalnya tiket ancol sama tiket masuk kendaaan tuh beda lagi.

      Ikan pari kalo gasalah boleh dimasak, tapi yang umurnya masih muda. Kalo udah berumur, itu dia udah banyak kandungan racunnya.

  • aku kalau ke Dufan atau Ancol malah ga masuk ke Sea World, sebenernya dari dulu penasaran, tapi malah lebih milih main ke Dufan hahaha.
    Itupun terakhir ke Dufan kayaknya tahun 1999 hahaha
    Masuk ke Sea World ibarat melihat buku ensiklopedia kelautan versi nyata ya, dulu kalau baca buku ensiklo waktu SD dan ngebayangin ikan piranha, bayanganku ikannya tuh guedeee serem, ternyata ga segede paus, tapi liat giginya aja udah woww ngerriii

    • Sebenarnya aku juga ga begitu rekomensih, kalo mau liat koleksi ikan, mending di Neo Soho aja ke Jakarta Aquarium
      Tempatnya lebih gede dan lebih variatif koleksinya.

  • Ternyata bacanya ‘silakan’ ya bukannya ‘kolakan’ (emang kolak pisaanggg). Gede banget weh, segede orang. Penasaran tuh ikan umurnya berapa, punya cicilan apa aja

  • Baru aja kemarin lusa saya saya ngobrolin tentang dufan ancol dan seaworld sama Ibu saya, eee hari ini bw n baca tulisannya mas Fajar tentang seaworld.
    Kalau mas Fajar baru balik lagi 6 tahun kemudian. Apa kabar saya yang uda dari tahun 1996 kepengen balik tapi belom kesampaian xD.
    Saya ijin bookmark ya tulisannya, kalik bisa kesana lagi, pake petunjuk dari artikel ini. Trimss for sharing mas~

  • Wah sudah lama saya tidak ke sea world, kayaknya seru ke sana bareng keponakan nanti pas liburan semester pasti mereka happy banget lihatnya, oh masuknya sekarang 90 ribu ya, udah naik ternyata, dulu terakhir ke sini 2015 apa 2014 gitu

  • Bahas anak yang dikutuk ikan pari, saya jadi malah browsing tuh… wkkk…
    Tapi iya ya, bagian bawahnya ikan pari mirip kayak orang…

    Saya terakhir ke Sea World pas nemenin ponakan yang wakti itu masih umur 4 tahun, sekarang dia udah umur 10 tahun… hahaha, udah lama banget, pasti banyak yang berubah juga dari Sea World.

    • Emang legend banget itu tuh, hahaha.
      Ngga banyak kook yang berubah, layoutnya juga masih sama. Paling bedanya di koleksinya aja ada yang agak beda 1-2 gitu kak

  • Seru nya liburan ke Sea World bareng keluarga . Ternyata sekarang makin oke banget ya ada AR nya segala. Dulu aku sempet bulak-balik Sea World pas 2018-an urusan kerjaan sih, jadi kalau mampir kesana hanya sebatas ngeliat-liat sepintasan, enggak enjoy menikmati moment hehehe. Jadi tertarik juga buat kesana dalam rangka liburan, dari budget yang di break down lumayan worth juga, secara bisa ketemu ragam ikan, bikin refresh banget.

    • kalau waktu lumayan banyak, lebih baik ambil paket tembusan kak nanti.. Sekalian ke Gelanggang Samudera aja jadi lumayan banyak pertunjukkan dll

  • Td baca reply yg utk mas Yayan, eh serius dugongnya udh ga ada?? Dulu adaaaa . Aku udh lama juga ga kesana. Penasaran sih bedanya Ama yg lama gimana. Kok aku ngerasa sea world Ancol itu lumayan gede soalnya. Ga tau kalo Skr setelah dibuka lagi Krn ribut2 waktu itu.

    Dan paling suka pas acara diver nya KSH makan ikan di tabung tinggi. Ya ampuuun aku langsung serem, secara takut banget yg namanya nyelam2 gini

    Yg bagian boleh dipegang2 masih ada ga mas? Dulu aku suka megangin ikan2 yg boleh disentuh tuh. Geli tapi bentuknya juga lucu2

    • Iyaaa, beneran ga ada mba. Sekarang mah cuma ada semacem miniaturnya gitu di lantai 2. Kaget juga sampe ke hiu martilnya juga ngilang. Padahal udah cape micingin mata nyari2, tetep ga ketemu, hahaha

      Yang kolam sentuh masih ada kok. Cuma aku ga yakin mau coba, soalnya isinya ikan hitu sama ikan pari. Ngeriii

  • Sejujurnya yaah.. akutu ke Jekarda seneeeeeng banget.
    Apalagi ke Ancol yang isinya banyak entertain menarik. Tapi ya gitu.. sekalinya ke Ancol bareng keluarga, langsung ambyar.. wkwkwk, maap maap, maksud aku keluarga kalo kedatangan plus plus. Plus mertua, adek, Ibuk.

    Kebayang ya..
    Tapi untuk edukasi anak, ini menyenangkan sekali.

    Kemarin ya main ke Sea World dan ruameee biyanget.
    Rasanya gak enjoy kalok gelap-gelapan trus jalan di tunnelnya sampek kayak antri parah. Etapi, disitu seninya yaak.. Kalo sepi, gak seru juga sii..

    Hahhaa.. terus maunya gimana siik??

    • Emanggggg, bener banget. Baru berdua aja aku udah berasa. Apalagi kalo ngajak keluarga inti, alamaaak jebol dah langsung, hahaha

      Kemaren ke seaworld juga emang rame sih. Agak kurang nyaman. Apalagi pas tengah-tengah tunnelnya kita berenti. Ga kuat conveyornya hahaha

  • Belum pernah ke tempat rekreasi seperti di Sea World ini soalnya di sini gak ada, hehe. Asyik banget liburan sekeluarga gini sambil ajak anak lihat berbagai jenis ikan dan hewan laut lainnya yang ada di sana. Oh ya ku baru tahu ternyata di Indonesia ada ikan purba seperti Coelacanth yang masih hidup sampai sekarang ya. Jadi pengen lihat langsung juga, hehe. Semoga nanti ada kesempatan jalan2 ke sana juga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *